. Untuk Masa Lebih Baik Part 6 | Kisah Malam

Untuk Masa Lebih Baik Part 6

0
29

Untuk Masa Lebih Baik Part 6

Ada yang mubazir ketika mengingat semua pengulangan waktu yang sudah berlalu tapi dengan sisi lain mengingat setiap pengulangan akan membuat kita tidak pernah lupa akan dan tentang siapa kita sebelum hari ini, mubazir ketika membuang waktu kita saat ini dengan hanya mengingat semua tragedi tanpa mampu mendapatkan sedikit pun pembelajaran.

Malam ini saya sedang terduduk di rooftops kostan yang fungsi sebenernya adalah buat jemuran baju tapi disulap jadi area nongkrong gitu dengan adanya kursi panjang dan meja kecil. Well, dari sini saya bisa melihat jelas langit malam kota Bandung dengan hikmat.

Sedari sore saya terduduk disini dengan sebotol martel dan dua bungkus rokok.

Saya memang selalu suka terduduk sendiri banyak pikiran antik yang keluar dari kepala saya biasanya tapi sayang malem ini saya hanya mengingat masa lalu saya. Tentang saya yang selalu terbuang dan di tinggalkan, bagaimana semua keluarga besar selalu mencibir saya dengan alasan saya lebih memilih usaha dan tidak melanjutkan kuliah terkecuali nenek dan kakek saya yang selalu sabar dan mendukung setiap keputusan saya walau saya tahu mereka pun sebenarnya kecewa dengan keputusan saya.

Dulu sebelum usaha distro saya maju, saya memang selalu di tinggalkan. Hanya beberapa teman setia yang selalu ada buat saya begitu pun dengan urusan cinta. Satu waktu saya pernah di tinggalkan oleh seorang wanita dengan alasan bahwa saya ga punya masa depan sehari kemudian saya mendapati wanitu jalan dengan seorang pria yang terlihat sangat bonafit. Sakit hati? Jelas! Tapi saya selalu memelihara setiap sakit hati selalu merakit setiap sakit hati saya untuk kemudian merubah nya menjadi sebuah semangat tersendiri. Semangat untuk bisa membuktikan bahwa saya bisa maju dan sukses, than one day i will buy your shity life!

Sekarang dengan usaha distro saya yang sudah maju membuat saya memiliki sebuah mobil putih, walau mobil murah hanya sebuah honda jazz dimodif ceper chamber dan interior yang ciamik juga dengan rasa syukur bisa membeli sebuah rumah kecil di cimahi sana terlihat begitu banyak orang yang mendekat dengan saya entah itu untuk berteman atau lebih. Banyak wanita yang mencoba merayu untuk di pacari tapi ah semua nya busuk.. kemarenan waktu gue susah lu pada kemana!!

Ditengah asik melamun sella datang dan langsung duduk di sebelah saya, tercium aroma wangi dan rambut basahnya. Yep! Sella baru beres mandi.

“Ehhh udah balik.. duh sory gue kelupaan jemput lu… jam berapa sih ini?” tanya saya sedikit malu karena lupa untuk menjemput sella dari kantornya.

“santay aja kaleeeeee!… gue balik naek taksi tadi….. lagian tumbenan lu diem disini terus minum gitu sih…. galau lu yeeee? Siapa yang bikin galau?…. cewe mana yang bikin rey kesayangan gue galau? Sini gue pitesin pala nya….!” sewot sella sambil menuangkan martel.

“yeee dateng-dateng sewot lu kampret!!!….. lagi pingin aja gue disini, pengen ngadem gue!…pengen tenang aja gitu.. lagian ngapain gue galau cewe aja kagak punya…” jawab ku pada sella dengan asap roko mengepul ke udara.

“ooooo kagak punya cewe nih? Lah terus gue dianggep paan nyet?” sella makin sewot sambil menegguk martel yang dia tuangkan kedalam gelas seloki kecil itu.

“paan sih… lu ngebet banget kaya nya gue pacarin!… gue tuh disini lagi nginget masa lalu gue doang… ternyata masa lalu gue itu antik hahahahaha” jawab saya dengan tawa lepas diakhirnya..

“cieee, lagi mengenang masa lalu… mau nenen gak?” jawab sella dengan senyum binal dan tangan nya yang meremas kedua buah toketnya yang ranum itu..

“Ehh kampret!!!! Lu baru minum seloki doangan udah gitu aja…. !!!!! nenenin noh kang ojek!” timpal saya dengan nada nyolot dengan wajah kesal.

“hahahaha!!! Canda kali gue… lagian paan sih bahas kang ojek!! Bikin bete aja sih!!!”

“hahaha canda kali gue juga… gak maksut ngingetin elu gitu.. sini deh gue peluk!!”

Saya pun langsung menarik tubuh sela buat saya peluk dengan santai, sella juga langsung meluk saya dengan halus.

“Tau ga rey… gue tuh sukak banget melukin lu….”

“Dih kenapa coba…?” tanya saya ke sella yang emang terlihat setiap dia meluk saya sella pasti langsung menenggelamkan wajah nya di dada ku.

“nyaman banget tauk!!!!…..” jawab sella manja dengan wajah yang manja juga, memang dia ini punya banyak macem bentuk wajah yang beda beda kadang binal, kadang manjan, kadang gemesin dan kadang anggun… banget!

“Rey…. kenapa sih lu sebaik ini sama geu? Sedangkan gue ini bukan siapa siap elu… lu juga ga pernah mesumin gue padahal udah guee goda berkali kali….”

“hahahaha!!… udah pernah gue jelasin kali sella rahma cipta nugroho……!! kalo gue ini pingin ngeliat orang lain punya kehidupan yang lebih baik nah mungkin lu yang hoki… yang bisa dapet kesempatan itu….! everyone desserve to get a better life!! Cuma kebanyakan orang itu diem di tempat karena terlalu taku untuk maju… yang lain nya mungkin terlalu takut juga untuk keluar dari zona nyaman di kehidupan nya… selebihnya kebingungan buat gimana ngemulai kehidupan yang baru, maka… terjebak lah mereka…gitu!….” saya menjelaskan atas pertanyaan sella tadi.

“rey….”

“Paan lagi….”

“Sange……”

WOYYYY!!!
Teriak saya sambil melepaskan pelukan sella dengan cepat, sella Cuma ketawa lepas ngedenger dan ngeliat kelakuan saya itu.

***

Siang itu sella baru pulang dari kerjanya setelah 3 hari harus bekerja keluar kota untuk menjadi SPG di event tersebut dan saya kebetulan memang sudah ada di kosan karena tidak ada kesibukan di toko. Dari awal masuk ke kamar wajahnya nya tertunduk lesu. Tapi saya pikir sella hanya kelelahan saja menjadi SPG di luar kota. Sella kemudian masuk ke kamar mandi. Setelah selesai mandi sella masih tertunduk tapi wajahnya kali terlihat begitu emosi.

“Napa si lu balik balik muka nya jelek amat… ga laku dagang rokok nya ape gimanaaaa?”

Sella hanya diam tapi raut wajahnya makin terlihat begitu marah. Emang aneh toge satu ini, beberapa menit kemudian dia menarik nafas panjang mungkin untuk sedikit melepas kan beban hidupnya.

“Hape gue ilang rey….”

“Ehhh!… ko bisa? Kan kemaren masih bbm gue?”

“ilangnya juga baru tadi pas jalan balik gitu.. gue teleponin hape nya dah ga aktif….”

“Mana hape satu satu nya lagi… gajian aja belum udah ilang hape… napa sihhh idup gueee sial mulu…” dumel sella yang pasti kesal. Saya tau persisi bagaimana kehilangan barang yang memang penting dan jadi kebutuhan terlebih di era modern seperti sekarang.

“Lu istirahatin aja dulu sel… dari pada emosian gitu, belum rezeki lu aja kali tu hape, gue balik ngantor dulu bentar yak… maleman gue sini lagi kok…” jawab saya yang langsung meninggalkan sella di kamarnya.

Selepas magrib saya kembali ke kosan sambil senyum senyum dan bersiul siul. Ketika masuk kamar kost sella Cuma lagi ngerokok dan muka nya masih keliatan kesel banget.

“Sel… cantik tau lu kalo cemberut gitu….”

“Paan sih rey gue lagi ga mood becandaan deh!…”

“hahaha… selow atuh sayang!!!!…. eh sel, pingin kopi!….”

Sella langsung bakin bikin kopi, dan saya kemudian mengeluarkan sebuah dusbox handphone baru, saya tadi memang gak balik untuk ke toko tapi pergi ke konter hape temen saya yang ada di salah satu mall khusus eletronik di bandung gitu.

“nih kopi nya… mau apa lagi?” sewot sella sambil memberikan segelas kapucino hangat.

“nih buat lu!…. ga boleh nolak!!… kudu di pake…biar muka lu juga ga cemberut mulu” ucap ku ke sella sambil memberikan dusbox iphone 5, ya waktu itu iphone 5 baru rilis dan emang harga nya bikin saya ngeluarin uang dari tabungan, tapi ga tau kenapa saya sih Cuma reflek aja beliin dia hp.

“ehhh!! Apaan ini… ogah ah rey…”

Sella dengan raut wajah kaget tapi sambil diambil itu dusbok hp nya. “Hahahaha.. ogah ogahan tapi di buka gitu dus nya…” jawab saya sambil tertawa ngeliat kelakuan antik si sella ini.

“hehehe, beneran ini buat gue?

“Yakali sel, buat emak gue mah!”

“makasiiihhhhhh reeeyyyyyy!!!!…..”

CUP!!!… sella langsung nyium pipi saya dan gelendotan di tangan saya dengan manja.

“Rey tapi ini mah kan mahal tauk!….. ntar aku cicil aja yaaa ke kamu tiap gue gajian”

“Lu sekali lagi ngomongin masalah duit gue perkosa loh lu sel!….”

“Mau atuh di perkosa sama aa rey….” jawab sella dengan memasang senyum binal dan kedipan mata yang.. beuh!!! Dengan sengaja juga sella gesek-gesekin susu bulet nya ke tangan saya…

BLUNDER GUE!!!!!

KAMVRET!!!

***

Sore itu, saya mengemudikan mobil saya dengan ceria sehabis bertemu dengan seorang teman ku di sebuah cafe jalan riau bandung. Pertemuanku dengan teman lama itu bukan tanpa maksut, sebelumnya dia bercerita bahwa ayahnya baru saja membuka anak usaha di australia sana dan membutuhkan beberapa karyawan untuk di tempatkan berkerja di perusahaan barunya,

Mendengar itu saya langsung teringat sella, acara lobi-lobian dengan teman ku ini berjalan sukses, akhirnya dia menyetujui memperkerjakan sella disana. Seneng, akhirnya tujuan saya untuk setidaknya membuat hidup sella lebih baik sekarang bisa terwujud. Tengkiuh dewa marmut! Batin ku.

Setelah menjemput sella dari kerjanya saya langsung membawanya ke kosan dan langsung memberi tahu bahwa dia harus siap siap untuk ngurus segala bentuk persyaratan agar dia bisa berangkat ke ausi sono.

Setelah ku jelaskan panjang lebar sella langsung menyetujuinya dan langsung terlihat sangat senang dan antusias banget. Siapa juga yang ga bakalan seneng dapet kerjaan diluar negeri belum lagi gajih nya yang gede gitu.

Dengan cepat sella mengajukan surat pengunduran dirinya di kantor tempat ia bekerja menjadi SPG itu, dan seminggu yang melelahkan setelah ngebantuin sella untuk ngurus segala keperluan juga persayaratan biar bisa ke ausi akhir nya kelar juga.

Hari itu, setelah semua syarat dan keperluan sella untuk kerja di ausi beres saya hanya santai-santai di rooftops kostan sedangkan sella masih menyiapkan barang barangnya di kamar. Saya sedikit mengingat tentang bagaiamana saya bisa bertemu sella, kejadian di rumah sakit itu dan segelintir kejadian lainya yang masih rapih tersimpan di kepala ini.

Hampir 4 bulan sella stay di kosan saya, banyak pula yang terjadi dan akhirnya menjadi sebuah cerita dan besok ia akan berangkat ke ausi untuk kerja disana.

Satu sisi, sangat senang akhirnya tujuan saya untuk buat hidup dia lebih baik terwujud tapi disisi sebrang, entah tapi ada kesedihan untuk melepasnya pergi kesana. Mungkin saya mulai jatuh cinta sama sella dengan kehadiranya setiap hari dalam hidup saya selama 4 bulan ke belakang dan perkataanya waktu itu.

LOVE IS IN THE AIR.

Malamnya, setelah semua persiapan sella akhirnya merebahkan diri disamping ku yang sudah lebih dulu rebahan di kasur, sella langsung menyelimuti badan kami berdua. Entah, tapi raut waja sella terlihat sendu.

“Rey…. besok kita pisah ya?…. sedih gue rey….” sella membuka pembicaraan setelah sebelum nya kita hanya berdiam memandang langiit langit kamar kost ini. Tubuh nya pun sekarang sudah memeluku.

“iya sel… lu harus nya senen sel… akhirnya kehidupan lu bakalan bener di mulai, babak baru sel!….. gue juga seneng ko akhirnya misi gue buat bikin idup lebih baik terwujud juga.. gue juga mulai besok bakalan mulai hidup baru tanpa lu sel… tanpa sewot nya elu dan manja nya elu, mungkin gue bakalan kangen sama semua itu… padahal baru 4 bulan yeee…”

“Ntar lu disana jaga diri lu baik baik sell… jaga kondisi badan lu… maafin sel untuk semua kekurangan gue selama lu stay disini sama gue.. “

“ga tau kenapa sel.. tapi ini jujur, baru pertama gue segini nya ke seorang cewe sebelumnya gue tuh cuek banget.. tapi mungkin ini jalan nya, faith and destiny rite?….” jawab ku ke sella, dan malem ini berubah jadi malem yang melow banget.

Denger semua ucapan saya membuat sella makin erat meluk tubuh ini. Terdengar suara tangisan kecil dari sella.

“hiks… makasih rey, makasih buat semua nya… makasih udah nyelematin idup gue… makasih udah ngerawat gue selama ini dan iya rey… kita baru 4 bulan stay bareng tapi semua nya itu sangat berkesan buat gue rey… semua yang elu lakuin ke gue udah berhasil bikin gue ngerubah pemeikiran gue, tentang bagaimana mengartikan sebuah kehidupan, ngerubah pikiran gue tentang apa itu harapan…. bener kata kamu rey.. all i need is a new hope… gue bakalan selalu inget itu….”

“Hiks… hiksss.. terlebih jamu udah ngerubah pandangan gue tentang cowo rey… selama ini aku tuh selalu mikir kalo cowo Cuma butuh sex tapi ternyata engga… selama nya aku hutang budi sama kamu rey….”

“hiks… rey… janji yaaaa, someday… kita bakalan balik lagi dan kaya gini lagi… janji yaaa kamu bakalan ngasih pelukan ini, pelukan yang paling nyaman buat aku reyy… janji ya reyy…”

“i promise you… sell……”

“i love you rey…….”

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part