. Untuk Masa Lebih Baik Part 5 | Kisah Malam

Untuk Masa Lebih Baik Part 5

0
22

Untuk Masa Lebih Baik Part 5

Seminggu sudah sella mendiami kost ku, terlihat sella tak lagi pernah memasang status-status galau dan sejenisnya dan sella juga sekarang terlihat sangat ceria. Begitu pun dengan diriku yang mempunyai aktifitas baru semenjak sella mendiami kost ku, setiap malam sengaja saya selalu pulang kerumah dan membiarkan sella tertidur pulas walau kalo dipikir-pikir ini kan kostan saya tapi memang sengaja untuk selalu pulang dan menghindari acara menginap di kost ku sendiri karena melihat sintal dan ranum nya payudara sella saya tidak yakin mampu menahan semua hasrta itu.. huft!! Awalnya sella pun bertanya tanya kenapa saya tidak menginap saja dengan dia “Lu napa sih balik mulu tiap malem, tidur aja disini sih lagian kan pasti cape tuh seharian cari nafkah buat gue!” tanya sella sambil senyum kecil.

“Hahaha… enggak ah takut gw!! Takut tiap malem khilaf hahahaha!! Lagian sih emang sengaja gw balik mulu.. gw gak mau dengan sekarang idup lu dibawah kontrol gw terus dengan seenaknya gw make lu atau mendominasi idup lo!… gw gak mau ada yang mikir karena gw ngebiayain lu terus gw minta timbal balik gitu…. well, gw mah ikhlas bantuin lu tanpa alesan heroik!…” jawab saya dengan santai.

“Gw juga ikhlas rey kalo lu mau bobok sama gw hihihihi….” Senyum binal nya sella sengat… ah! Sangat menggoda, Wahay dewa marmut!! Tolong kuatkan iman ku ini….

“diluar sana udah terlalu banyak cowo brengsek, minimalnya ya gw jangan nambah nambahin quota cowo brengsek itu…” jawab saya sambil menikmati senja sore ini di balkon kosan saya.

Cup!!! Sella mencium pipi ku..

“Makasih rey… makasih buat semua nya… makasih udah hadir buat gue… rey!” jawab sella dengan lembut. “hahaha paan sih, lebay ah.. selow aja sih… if you believe faith and destiny, this is the one of….!” jawab saya.

***

Malam itu, sudah sebulan lebih sella tinggal di kost saya. Sella kembali jatuh sakit badanya demam tinggi tapi sella dengan keras kepala gak mau di bawa kedokter, jadinya saya merawat sella malam itu setelah bulak balik ke apotek dan beli bubur, saya menyuapi sella yang lemah. Jujur saya khawatir melihat kondisi sella.

Setelah makan bubur yang hanya beberapa sendok sella kemudian minum obat dan berbaring di kasur yang ga lama sella langsung tertidur mungkin karena efek obat, terlihat sella begitu gelisah dalam tidurnya tapi ada sedikit kelegaan melihat ia bisa tidur.

Merasa ada yang menyetuh kepala saya, perlahan saya membuka mata dan melihat sella duduk disebelah ku. Sial, saya ketiduran setelah tadi menjaga sella. “Ehh gw ketiduran, duh sory sory!!!” jawab ku sedikit kaget.

“Rey, sini bobok nya di kasur aja…. kamu juga butuh istirahat… rey” jawab sella lembut, “ehh santai aja sel, mending lu aja lanjut bobok nya gih….”

Sella beranjak dari tempat saya ketiduran di pinggir kasur tadi, yang kemudian dia memposisikan diri dikasur, “Sini rey… plis” pinta sella sambil menepuk kasur.

Saya yang sedikit malu Cuma bisa menuruti pinta nya sella dan membaringkan diri di sebelahnya, sella lalu menyelimuti badan ku yang juga memposisikan tangan ku untuk menjadi bantal atau penahan kepala sella, sella langsung merebahkan badanya dan memeluku. Suhu badan sella sekarang sudah tidak lagi sepanas tadi, syukurlah batin ku.

“Rey… maafin aku… selalu repotin kamu rey!… maaf yaaaa….” ucap sella lirih sambil memeluku semakin erat.

“Paan deh, kek ke siapa aja yeee… lagian tumben gitu bahasanya dari tadi aku kamu gitu kek ke pacar aja hahaha” jawab ku pelan.

“Love is in the air….rey!… “

“kan kamu emang pacar aku”

Cup!!! Sella mencium pipi ku lembut setelah jawab nya tadi dan pelukan nya makin erat.

Ko baper ya…. iya baper… sial!!

LOVE IS IN THE AIR!!!

ARRGGGHHHH!

***

Hampir di bulan kedua setelah sella stay di kost ku, akhirnya sella mendapat pekerjaan walau Cuma sebagai SPG untuk salah satu brand rokok. Senang sekali rasanya akhir sella dapet kerja begitu pun sella terlihat sangat antusias. Jadinya saya selalu antar jemput setiap sella pergi atau pulang kerja walau awalnya sella ogah-ogahan buat saya anter jemput katanya takut ngerepotin. “Ogaaahhh!! Pokoknya gue naik angkot aja gawe nya!” dumel sella.

“Oi mau ngangkot??? Masa SPG ngangkot seh!! Lagian mana rela gue liat lu ngankot pake stelan baju SPG yang seksi gitu…. ke enakan supir angkotnya!… pokonya gue anter jemput aja titik!!” jawab ku sewot.

“Ih maksa lu mah!” timbal sella tak kalah sewot.

“Dih nawar! Kek emak emak beli sayur aja…. “ jawab ku yang makin sewot. Yang akhirnya sella sepakat untuk saya anter jemput. Yakali ngebiarin si montok naik angkot yang ntar doi dibawa ke cicaheum terus di perkosa supir angkotnyakan ngeri.. gue aja baru sekali nyobain doi!

Hingga satu malem, saya jemput sella di tempat kerjanya, di daerah buah batu. Malem itu saya jemput sella pake motor karena mobil saya lagi dipinjem temen untuk acara keluarganya, “Tumben pake motor, ngojek lu nyet?” tanya sella setelah melihat ku di depan kantornya. “iyeee nih ngojek, jemput emak emak balik gawe pabrik” jawab ku sewot. Ditengah jalan hujan tanpa permisi langsung turun. Langsung gede dan karena saya ngerasa tanggung karena udah lumayan deket kost juga jadinya males buat neduh gitu. Setibanya di kost baju kita udah kuyup.

“Basah kan kita rey… ah gw mah kenapa sih selalu ngerepotin lu rey.. monil lu kemana emang” dumel sella ke gw.

“Dih siapa juga yang di repotin… kali kali naik motor sekalian tadi ujanan biar kek sahrukan sama kajol hahahaha…. mobil gue jual, abis modal gue hahahaha!” jawab ku ke sella dengan tertawa lepas tapi sella malah menatap ku tajam.

“Serius di jual? Pasti abis modal gegara tiap hari biayain gue yaaa” tanya sella pelan.

“hahahaha serius amat sih sayang!.. mobil gue tuh di pinjem temen sodaranya kawin.. dah ah sana lu ganti baju dulu ntar sakit lagi repotin gue lagi… gue mau beli kopi sama roko dulu” jawab saya ke sella dan saya setelah beranjak dari atas motor saya tiba-tiba nyium kening sella.

CUP!!!

“gih ganti baju, gue ke warung dulu” sahut saya sambil ngeleos gitu aja. Saya juga ga tau kenapa ngelakuin itu ke sella, spontan aja dan sella keliatan kaget gitu.

Setelah dari warung buru buru saya dengan lari kecil menuju ke kamar dan langsung buka pintu, pasa saya buka pintu… DEGGGG!!!!

Sella baru keluar dari kamar mandi dan lagi andukin rambutnya terus langsung ngeliatin saya. Beuhhh! Dia toples tanpa sehelai benang pun alias telanjang alias buligir alias naked alias ga pake baju alias…. ah gitu lah pokoknya mah.

Saya Cuma bisa shock sambil melongo walau ini buka kali pertama buat saya ngeliat badan sella tanpa baju tapi tetep salalu bisa bikin saya terpukau. Ngeliat saya yang melongo gitu sela kemudian senyum dan senyum binal ke arah saya.. beuh!! Udah macem pemain bokep ngegoda banget itu senyum.

Belum cukup disitu, tangan sela pelan tapi pasti dia arahin ke gundukan yang bulet itu! Tangan sella mengangin toketnya yang super duper itu dan mainin sendiri toketnya sambil senyum binal nya yang makin menjadi jadi. Tangan sella mainin putingnya sendiri terus dia ngarahin kedua tanganya ke sisi payudara nya dan di jepitin gitu deh, kelitan makin gede tuh susu! Dan bikin gue makin melongo ngeliatin sella.

“Ssshhhhhhh!!! Mau?” tanya sella dengan desahan yang dia buat senakal mungkin, Damn!! You are the hottest bitch ever!!!

“Euuuu… eeeeeuuuuu… eh!.. ogah! Ogah!!!… hehe sory yee nyelonong masuk!” jawab saya dengan gerogi. Saya pun langsung menutup kembali pintunya. Ya saya masih enngan untuk menjamah tubuh seksi sella itu, bukan karena munafik atau bukan karena ga suke cewe! Tapi karena saya masih terlalu takut nantinya ada omongan kalo saya ngebantuin dia itu dengan pamrih biar bisa menjamah tubuh nya gratis…. OGAH GUE!!

Di depan kamar, saya masih terbayang gimana indahnya tubuh sella tadi, toketnya itu bikin selalu bikin pusing ditambah kulitnya yang putih, bulu diatas miss V nya pun tipis keliatan banget kalo di urus tuh bulu dan pantatnya yang sintal.. she is the perfect one!!!

Ngelamun dan ngebayin apa yang barusan saya liat bikin si Rey junior bangkit

Seandainya ini titid bisa ngomong mungkin bakalan ada obrolan seperti ini:

Titidoi bangsat masih mau diem aja nih? Udah keras gue!

Guepaan sih sewot lu mah ntar juga ada waktu nya.

Titideh somplak justru itu gue udah lama useless nih, kangen lobang tau geu… jangan so suci deh situ buka anggota ormas!”

Guedih makin sewot!

Titid: heh cengo!!! Dewa marmut itu meniciptakan titd dengan dua fungsi, yang pertama buat pipis yang kedua buat nusuk…..!!! lu udah tidak memperlakukan gue dengan bener tauk!!!

Krik krik krik..

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part