. Untuk Masa Lebih Baik Part 4 | Kisah Malam

Untuk Masa Lebih Baik Part 4

0
28

Untuk Masa Lebih Baik Part 4

NEVER DO SOMETHING FOR ME????? SEMUA YANG ELU LAKUIN KE GW SEBELUM GW PERGI ITU BERHARGA BANGET DAN NGERUBAH SEMUANYA… TERMASUK NGERUBAH HIDUP GW… JUGA NGERUBAH PERASAAN GW!!!!”

“LU YANG BIKIN GW PERCAYA LAGI BAHWA HARAPAN AKAN SELALU ADA, LU JUGA YANG BIKIN GW KAYA SEKARANG INI.. TANPA LU GW MUNGKIN BISA KAYA SEKARANG!!!! TERLEBIH LU YANG BIKIN GW SANGAT SELALU SUKA DENGAN SENJA!!!!”

“2 TAUUNN!!! GW SELALU BERHARAP UNTUK BAKALAN BISA CEPET BALIK KE BANDUNGG UNTUK APA? UNTUK BISA CEPET KETEMU ELU SAAT SENJA TURUN!! DAN AKHIRNYA SEKARANG GW UDAH KETEMU LU LAGII DENGAN KEADAAN LU YANG KAYA GINI DAN LU CUMA NYURUH GW DIEM TANPA NGELAKUIN APAPUN BUAT ELU???”

Sentak sella, emosinya udah ga ke kontrol dan jadilah meja kita di kafe ini jadi sorotan pengunjung kafe yang lain. Huft! Fhhhhhh!!! Padahal seinget saya ga banyak yang saya lakuin atau kasih ke dia, mari sedikit flashback.. etapi, sella walaupun emosi gitu muka nya ko sangein banget ya…

rrrrrrrr

fhhhhhh

rewind now!

Setelah malam itu dimana dia ceritain semua kehidupan sebenernya kita ga terjadi hal yang berlanjut untuk menjadi sesuatu yang lebih, saya dan sella sendiri jarang banget chat di bbm, terakhir chat saya ke sella lima hari yang lalu pun hanya sekedar di read doang. Hampir setiap hari sella selalu update status galau, dessprate, hopeless gitu lah dan buat saya pribadi. Jujur! Ironis.. bukan! Kasian.. juga bukan! Simpatik? Ahhh pokoknya bikin saya ingin ngelakuin sesuatu buat dia walau sekali lagi bukan untuk sekedar alasan heroik atau ingin jadi pahlawan yang kemudian hari lu nidurin dia.. bukan! Semua orang punya hak yang sama untuk bisa hidup lebih baik.

Hingga beberapa hari kemudian ada telepon masuk tanpa nama di kontak hp ini..

“Aa, punten… aa rencangan na sella kan?” (Aa, misi, aa temenya sella kan?)

“Ehh muhun teh..” (eh iya teh)

“Ieu abi rencangan kost na sella, aa tiasa kadieu a? Abi nuju di rumah sakit, sella masuk UGD a, punten a tulungan abi hawatos” (ini saya temen kostnya sella, aa bisa kesini a? Saya lagi dirumah sakti, sella masuk UGD, saya khawatir a tolong bantuin)

“Haaa!! Di UGD? Di UGD mana eta?” (Haa!! Di udg? Ugd mana itu?)

“Dii ugd rumah sakit *********** A…”

“Oh muhun, saya kadinya ayeuna antosan” (oh okey saya kesitu sekarang, tungguin)

“Enggal A”

Tuttt tuttt tuuutttt…

20 menit kemudian… setiba nya di rumah sakit dan convertation di bawah adalah hasil terjamahan dari bahasa sunda ke bahasa sehari-hari.

“mana sella… gimana gimana?” tanya saya rusuh ke temen sela yang tadi nelpon “Masih di periksa a di dalem” jawab dia dengan mimik wajah yang khawatir “ko bisa sih masuk ugd gini?” kembali saya bertanya.. “ehh a sory sebelumnya saya pinjem dulu uang buat bayar taxi yang masih nunggu di depan tadi buru buru ga sempet bawa dompet a” celetuk temen sella ini “Ehh ohhh nihhh” (agak weird bin aneh gimana gitu lagi panik di minta minjemin uang :|)

“Tuh a dokternya udah keluar…” segera saya dan temenya sella menghampiri dokter tersebut. “Dok gimana sella?” tanya saya ke dokter “Sella harus di rawat inap pak, janin nya ga selamet ini saya akan melakukan pemeriksaan lanjut untuk saudari sella tinggal nunggu persetujuan pihak keluarga pak… belum lagi banyak luka lebam di tubuh saudari.. mungkin lebih baik di laporkan pihak yang berwajib saja pak karena saya yakin ini adalah hasil penganiyayaan pak…” jawab dokter tersebut..

“Oh kalo masalah rawat inap gpp pa langsung aja di rawat pak, saya kakaknya sella.. kalo masalah lapor mah ntar dulu deh pak ini yang penting sella nya dulu…” jawab ku cepat ke deokter tadi.

“Okey baik pak, mungkin bapak bisa langsung ke bagian administrasi untuk mengurus perihal rawat inapnya…” jawab dokter sambil berlalu pergi.

“oke gw ngurus dulu admin nya ini, lu tunggu sini yak…” perintah ku ke temen sella.. “Oh iya a siap”…

Setelah mengurus segala keperluan administrasi dan lain-lainya. Sella langsung di pindahkan ke ruang rawat inap, hingga magrib saya dan temen sella ini masih belum boleh untuk melihat kondisi sella. Kemudian saya mengajak teman sella untuk makan di depan rumah sakit.

“kasian yah a sella ga tega aku mah kalo ngeliat sella tuh.. dia tuh cantik baik tapi di giniin.. oia a nama saya gina” ucap temen sella yang ternyata bernama gina ini di tengah-tengah acara makan. “Udah makan dulu aja, ntar baru ceritain semuanya ke gw.. okey gin!” gina hanya ngangguk.

“sok jadi gimana ini teh ko bisa sella masuk ugd, terus ko tadi dokter bilang janinnya ga selamat emang sella lagi hamil?” tanyaku ke gina setelah selesai makan.

“iya a, sella tuh lagi hamil muda gatau 3 atau 2 bulan gitu a…. jadi gini a tadi tuh…………………………………. tadi tuh kita lagi mau makan a di kamar saya, baru beres masak mie gitu a biasa mau makan rame-rame sama temen kosan yang lain a, tau tau pacarnya sella dateng sambil teriak teriak gitu a.. kamar aku kan sebelahan sama kamar sella nah si pacarnya ini nongol gitu aja di depan pintu kamau aku a terus langsung sewot a.. mana bau alkohol banget, cowo nya tuh bilang gini a”

“Heh sella lu belum ngasih duit ke gw nih hari ini, buru gw minta duit gope buat mabuk nihh.. tanggung gw lagi enakk hahahaha”

Terus sella jawab “kan hari ini belum ada job aku belum pegang uang, ini juga ikut makan di kamar gina” jawab sela sambil nunduk gitu a..

Ehh si pacarnya sella makin sewot a “kan ada tabungan lu buat gugurin tuh orok sialan.. siniin aja dulu ntar gampang kan lu tinggal morotin om om atau tinggal BO sama om om gitu.. lu mah kan tinggal di entot terus dapet duit.. cepetan duitlaahhh pusing nih gw”

Sella langsung respon ngejawab “Gak!! Aku bakalan gedein ini bayi!”

Cowonya tuh langsung mukul kepalanya, terus sella di tarik keluar.. bukan di tarik sih, dijambak a!! Dijambak sambil nyeret sella buat keluar dari kamar aku gitu a terus pas depan pintu kamar aku banget sella jatoh.. ngeliat sella jatoh si cowonya langsung nendang perutnya sella a!..

Aku aja yang liatnya ngeri a.. Cuma bisa nangis ngeliatnya a temen-temen yang lain juga Cuma bisa diem ngeliatin… udah di tendang sella di seret ke kamarnya a, terus pintu nya di tutup gitu tapi jelas banget kedengaran si sella di siksa di kamar kedengar suara pukulan gitu lah sambil si cowonya tuh maki maki sella.. sekitar 20 menitan lah cowo nya keluar dari kamar sambil tetep maki maki si sella gini “Modar sia… jablay ge loba gaya sosoan rek ngurus budak” (mati lu.. jablay juga juga banyak gaya sok soan mau ngurus anak)

Nah abis pacarnya sella keluar dari kosan kita langsung lari a kemar sella pas di liat sella udah gitu… tepar banyak keluar darah”

“Ko ga ada yang ngelawan sih? Masa ada orang di siksa ga ada yang ngerespon… cewe lagi yang disiksanya” jawab saya dengan sewot..

“Ada dua alesan a kenapa ga ada yang misahin..pertama kosan kita tuh dari 25 kamar cowo nya Cuma 3 orang a!… yang kedua, di itung tukang ojeg…..”

“HAH? What? Are you kidding me? Tukang ojeg??? Oke.. emang pada dasarnya setiap individu punya hak untuk bersosialisasi dengan siapapun, setiap individu punya hak untuk menjalin suatu hubungan dengan siapapun itu tapi kenapa harus….?” potong sayang ke gina..

Yeee, dengerin dulu maka nya a! Dia itu tukang ojeg sekaligus preman di daerah itu, dia itu pernah bunuh orang a…..!!! jawab gina

“Hahahaha!!” saya Cuma tertawa..

Ih kenapa malah ketawa si aa mah aneh… tanya gina keanehan.

“PODARAN KU AING LALAKI NA!!” jawab ku dengan tatapan penuh emosi.

***

5 hari sella di rawat, lima hari juga saya bulak balik rumah sakit – toko – kosan, untungnya hari ini sella udah bisa pulang dan langsung saya bawa ke kosan saya.

“Ehh ini kosan siapa?” tanyaa sella pada ku…”ini kosan gw, baru pindah sih kesini belum sebulanan lah dan mulai sekarang lu tinggal disini okey!! Baju-baju lu udah pada di bawain kesini ko sama si gina, masukin aja itu baju lu ke lemari item itu… sengaja gw beli buat nyimpen baju elu gitu sih… masalah peralatan sama parabot lu yang di tinggal di kosan lama gampanglah ntar kita beli lagi kalo lu udah sehat bener, sekarang lu istirahatin aja dulu, oia …. anggap kamar lu sendiri yes karena emang sekarang ini jadi kamar lu dan gw sebagai tamu hahahaha…!” jelas ku ke sela. Jelas raut wajah sela kebingungan, sengaja memang saya ga pernah ngasih tau rencana untuk mindahin sella ke kosan saya, ga mau nambah beban pikiran dia sih intinya.

“ko jadi gini sih… lu kan baru kenal sama gw, tapi kenapa…..?” tanya sella keheranan.

“Oke sel gw bakalan jelasin semuanya ke elu… well, gina udah cerita semua perlakuan cowo lu ke elu itu gimana dan itu udah sangat di luar batas kewajaran sel! Buat gw jangan sampe ada individu yang mendominasi dan terdominasi… lagian mau sampe kapan lu bertahan disana? Sampe lu bakalan jadi alat tukang ojek itu?! Sampe kapan lu mau di siksa fisik dan batin kaya gitu sel? Sampe kapan juga lu mau hidup kaya gitu..!!! semua ini gw lakuin bukan karena pengen jadi pahlawan di hidup lo!! Bukan juga ingin jadi pacar atau modus atau apalah gitu, bukna untuk alasan-alasan heroik lainya.. ini semua gw lakuin karena buat gw itu everyone deserve to get a better life, disserve to get tha same change!!,,, thats all!…” ucap saya memberikan pengertian ke sella.

“lu itu cantik, pinter… sarjana lagi, so you desserve better dan sory bgt! Gw ga ngijinin lu untuk gawe jadi LC lagi…. gw udah mikirin rencana kedepanya buat elu.. gini rencanan nya, lu stay disini sambil cari-cari kerja gitu lah gw juga bakalan banyak nanyain lowongan kerja buat lu ke temen atau sodara gw,tapi sory gw ga bisa ngasihlu gawean di toko gw karena menurut gw rasanya ga adil untuk mecat seorang karyawan gw dan masukin lu untuk gantiin..terus sampe lu dapet gawean lu tiap hari nya ntar gw kasih uang jajan deh untuk beli roko atau cemilan gitu atau buat jalan bebas lah pake apaan kalo masalah makan mah kita bareng-bareng aja disini ntar gw beli kompor buat lu masak gitu.. ga besar sih uang jajan nya mah Cuma sehari cepe..asal lu tau kenapa lu gw kasih uang gitu, bahwa gw ga pernah punya niat untuk ngehina atau ngecilin lu.. apalagi niat buat nge-hak hidup lo segala…Cuma ya gw rasa pasti bete kalo untuk selalu stay di kamar so mungkin uang nya ntar bisa di pake buat apaan lah gitu bebas….!!! seenggak nya lu stay disini sampe dapet gawean kalo ntar lu udah gawe dan udah bisa mandiri lu bebas mau kemana juga asal jangan balik lagi tempat itu.. sekarang semuanya terserah lu, lu mau ambil kesempatan ini untuk lepas dari kehidupan lama lu atau balik lagi ke kehidupan lu yang dulu, is your choice!” tambah saya menjelaskan semua rencana saya ke sella.

“Terus masalah biaya ruma……..”

“sella….!! Ga usah mikirin biaya rumah sakit lah!! Kebetulan gw lagi ada rezeki lebih juga, mendingan sekarang lu ga usah banyak mikir, cepet sembuh dulu aja baru ntar mikir lagi kalo udah sembuh total… konslet ntar otak lu kalo di paksa mikir gitu ntar jadi stess, jadi gila… gw lagi kan yang ribet hahahaha!!….”

Sella Cuma diem ngedengerin semua penjelasan gw, “So what you wil choose?” tanyak ku ke sella.. mata sella mulai berkaca-kaca tapi ada senyum kecil di bibirnya, senyum yang ngegambarin kelegaan. Dan sella langsung meluk saya, melingkarkan tanganya di leher ku… “Thx for all this chance, i’ll take it… selama nya gw hutang budi ke elu…… rey!”

“Pengen deh macarin….. kamu…….. Rey!”

nggggggggg……………………………

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part