. Untuk Masa Lebih Baik Part 2 | Kisah Malam

Untuk Masa Lebih Baik Part 2

0
79

Untuk Masa Lebih Baik Part 2

Saya adalah Rey, Reynaldi Esa Akbar lahir di Atas kasur salah satu rumah sakit di Bandung. Tumbuh dan berkembang dari keluarga biasa dan sederhana, saya dibesarkan oleh seorang nenek dan seorang kakek mereka berdua hanya pensiuan AKABRI. Orang tua saya sudah lama berpisah dikarenakan ayah saya selingkuh dengan wanita lain itu pula yang menyebkan saya sangat membenci ayah saya sendiri.

***

Ini adalah minggu pagi atau bulan ke-dua dimana saya menganggur tanpa
pekerjaan atau tepatnya tahun ke-dua pula dimana semua usaha saya
hancur atau bangkrut total dan yang tersisa hanyalah hutang sebesar
kurang lebih 400jt. Well, saya berumur 23 tahun tapi sudah punya
hutang sebesar itu? Saya hanya tersenyum dan berkata “Anjing!! Gw
emang keren!!!”

Mengenai usaha saya, saya dulu memiliki usaha dibidang outfit fashion.
Ya saya memilik sebuah distro yang saya rintis sendiri dari semasa
awal kuliah saya hingga saya memilih untuk tidak meneruskan kuliah
karena lebih ingin fokus pada usaha ini. Pada tahun ke-tiga nya usaha
distro saya mengalami puncaknya dan menjadi salah satu distro yang
cukup terkenal di Bandung, memang terhitung cepat untuk sebuah usaha
mampu maju dalam hitungan tiga tahun saja mungkin juga dengan waktu
yang secepat itu maka hilangnya pun begitu cepat like the old qoute
said “Something Easy come will easier go, harder come will the hardest
go” entahlah hanya mitos atau memang benar but is so fvckin’ shit!

Rutinitas sesaat setelah bangun sudah pasti adalah cek hendphone dan
seperti biasa notifikasi penuh dengan ancaman dan caci maki dari para
Debt Collector yang hendak menagih hutang pada ku setelah hampir pasti
mereka mencari cari saya ke rumah yang telah saya jual dan
mengungsikan keluarga saya ke rumah lain, “Nenek! Maafkan cucu mu ini”
batin ku. Setelah menjual rumah untuk menutupi sedikit dari sebagian
hutang saya lebih memilih untuk kost dan mengasingkan diri dan hanya
beberapa orang saja yang mengetahui keberadaan ku ini.

Tring!!
Ada sebuah notif baru di hp saya
“WOY TITID JAWA! DIMANA PUN KAU BAKALAN SAYA CARI! LUNASIN UTANG-UTANG
KAU LAH ANAK BABI!”
Ah! Wahay dewa marmut! Ini debt collector ngancem saya atau gimana sih
tapi lucu yang kemudian saya hanya tertawa kecil dan mengabaikan semua
notif itu. Kepala saya masih terasa berat dan pusing mungkin sisa dari
mabuk semalam, saya memang memiliki kebiasaan buruk yaitu
mabuk-mabukan but that is one thing that can make me feel better and
forget all the shit even just for a while, than im joy it!.

Sebelumnya saya sempat bekerja untuk sebuah perusahaan IT bermodalkan
ijazah SMA dan pengalaman saya yang hanya mampu bertahan sekitar tiga
bulan saja karena merasa jengah selalu di perintah dan di bebani
segala tugas kantor, emang Roots anak nakal susah buat diatur-atur.
Sudah dua tahun pula semenjak kajadian perselingkuhan cindy dan fadli
mereka jugalah yang menghancurkan semua usaha distro ku, beberapa hari
setelah kejadian tanpa sepengetahuan ku fadli menarik semua saldo di
rekening toko juga menarik semua cash dari toko, tak Cuma itu fadli
juga mengambil sebagian stock barang dari gudang dan mengambil barang
dari konveksi tanpa membayar pihak konveksi lebih parahnya lagi fadli
memecat semua penjaga toko dan gudang dengan alasan distro ku
bangktrut tanpa membayar pesangong para pegawai itu terlebih dahulu.
“Kalo mau gaji tagih aja ke si rey itu urusan dia sebagai bos disini
kan, bukan urusan gw!” jawab fadli kepada seorang pegawai yang
menanyakan perihal upahnya.

Saya tahu semua itu juga dari para pegawai
yang langsung mengadu pada saya, semua yang di ambil fadli nominalnya
sangat besar bagi saya terlebih saya baru saja mendapat sebuah
pinjaman dari sebuah bank yang rencanya untuk mengembakan usaha distro saya.
Cindy? Tak mau kalah dengan fadli ia membawa lari sebuah mobil yang
dulu saya pinjamkan pada dia, setelah kejadian itu saya memang tidak
pernah ke toko untuk sekedar melihat situasi toko karena memang saya
juga jarang ke toko karena merasa saya memiliki orang kepercayaan yang
bisa mengatur semuanya yang juga ternyata malah menghianati saya.

***

“Duh pagi pagi ini titid udah berdiri aja” ucapku, mungkin sudah lama
tidak masuk sangkar sambil mengelus titid ku dari balik celana. “Uhh!
Cindy!!”
Eeehh ko bayangin cindy sih celoteh ku, cindy memang jago dalam urusan
ranjang ditambah dengan bentuk tubuh yang cukup dan dua buah payudara
yang selalu terlihat ingin berontak dari bra-nya.
Tapi memang, bercinta dengan cindy selalu menjadi hal yang
menyenangkan, dia termasuk aktif dalam bercinta dan tak sungkan untuk
mencoba hal-hal baru dalam urusan sex, tapi hatinya? Like as y’ll
know, so greedy and bitch mentality.

Setelah semua kejadian ini dan semua piutang hasil usaha ku tak ada
yang saya sesali sepenuhnya hanya sangat menyayangkan walau memang
sangat mengganggu dan menjadi beban pikiran tersendiri tapi tetap saya
jalani and just believe that something great will happen for me,
someday! Dan untuk meneruskan hidup saya saat ini mulai mencoba
membuka Online Shop dan jualan baju dress juga sepatu wanita. Semua
itu atas saran seorang sahabat setelah tahu kondisi saya saat ini saya
pun langsung setuju dengan ide dia karena ga jauh-jauh dari bisnis
saya dulu dibidang fashion ya bedanya sekarang saya jualan mrek atau
brand KW tapi setidaknya cukup untuk menghidupi saya juga cukup untuk
memenuhi kebiasan buruk saya walau hanya minuman kelas lokal.

***

Tring Tring Tring!!! Handphone saya berdering dan cepat ku angkat
walau tak ada nama yang tertera dari nomor kontak itu, ah paling juga
debt kolektor batin ku.

“Hallo Assalamualaikum” sapa ku menjawab telepon yang masuk.

“Heh! Rey!!! Parah lu nyet! Punya masalah gitu kaga cerita ke gw.. gw
ini sahabat lu nyet! Ga nganggep apa gimana sih? Parah banget deh!!
Oia gw udah balik ke indo nih.. dimana lu? Gw pengen ketemu dan lu
harus ceritain semuanya ke gw!!! Hardik seorang wanita ditelepon itu.

“Maaf mba sebelumnya ini siapa yaa? Maaf kalo saya lupa tapi nomor mba
ga ada di kontak saya” jawab ku halus pada wanita itu.

“Wah bener parah ini anak.. udah lupa lagi aja sama gw!!” sahut wanita
itu dengan cepat.

“Iya mba sebelumnya kan saya sudah minta maaf kalo saya lupa sama mba”
jawab ku dengan rasa bingung tingkat lanjut.

“oooo gitu? Lupa lu sama gw, ga kenal sama suara seksi gw? Ga inget
apa pas ngentotin gw hah?” Bentak wanita itu, well saya kaget juga
denger jawaban wanita itu dan yang jelas semakin bingung juga sambil
berusaha mengingat suara wanita yang ada di telepon.

“eeeuuu, eehh… duh maaf mba gimana?” jawab saya bingung harus
menjawab seperti apa.

“Ehh toket gw makin gede loh, lu pasti klepek klepek kalo ketemu gw
hahahaha! Jawab wanitu dengan bangga.

“mba, saya makin bingung ini… mba nya siapa ya?” Jawab ku yang
memang benar makin bingung, kalau mengingat dengan siapa saja aku
pernah making love wah ga inget semua juga, kebanyakan! Gumam ku.

“Bangsat emang lu yeee! Ga inget gw padahal dulu dulu lu suka sama
gw!… pokonya kalo lu mau tau siapa gw ntar siang lu mesti dateng ke
cafe ***** jam 2n yee datengnya! Kalo lu ga dateng gw yang bakalan
datengin lu!!! Inget jam 2 ga pake ngaretttt!!!”

“Sekalian gw mau ngasih gawean buat lu, kasian gw denger cerita lu
lagian dari pada nganggur gitu, makanya mesti dateng ntar!!” ujar
wanita ditelepon dengan panjang lebarnya yang semakin membuat bingung.

“maaf mba, tapi sebelumnya jangan pernah merasa kasihan pada saya
mba.. terima kasih tawaranya mba, tapi mungkin mba nya ini salah
sambung kali ya mba” ucap ku sehalus mungkin pada wanita itu.

“Belagu lu belum ilang juga yeeee!!!…. Bodo ah, pokonya temuin gw
jam 2 atau gw yang nemuin lu!!!….”

Tuutt.. tuuttt.. ttuuutt!!

Ini perumpuan gila atau kesurupan? Tanya ku sendiri sambil menatap
layar handphone dengan aneh, “ahh dewa marmut!! Ini masih pagi kenapa
sudah ada hal ini dewaaaa!” ucapku memohon sambil menatap
langit-langit kostan saya.

Duh pernah saya tidurin? Payudaranya makin besar? Khayalku langsung
membayangkan sepasang payudara yang besar dan bulat. Sial! Jadi bangun
ini titid. Tapi kenapa dia kasihan ke saya? Apa-apaan juga harus
merasa kasihan pada saya apapun pekerjaan yang nantinya ditawarkan
saya pastikan akan menolaknya, lagian memang saya tidak pernah betah
dan tertarik untuk bekerja pada orang lain, mending bisnis sendiri
walau hasil kecil tapi, I’m The Boss! Saya selalu akan memilih mandiri
walau itu adalah jalan yang sulit tapi inilah saya. Sulit bukan
berarti musthil! Saya bukan bagian dari mereka yang hanya sekedar
hidup untuk mencari zona nyaman, terlapas semua resiko untuk membangun
sebuah bisnis seperti yang saya alami sekarang, just believe there is
always any price to pay for!

***
Jam 13.40 saya telah selesai mandi dan membakar sebuah roko, berpikir
sejenak apa harus untuk datang dan nemuin wanita itu? Ah ya sudahlah
lebih baik datang saja hitung-hitung silaturahmi lagian dia juga ngancam
untuk datang ke tempat saya dari pada bikin masalah baru… penasaran
juga sama payudaranya” gumamku sedari tadi dengan mimik wajah yang
mulai mesum.

Ngenngggg…

Motor saya melaju ke daerah karapitan Bandung, “Parah bandung udah
makin panas ni” celetuk saya ditengah perjalanan. 15 menit perjalan
sampailah saya di parkiran kafe yang tadi dijanjikan, setelah
memarkirkan motor saya langsung mengambil handphone untuk mencoba
menghubungi wanti tadi.

Tttuuutt. Tttuuuuu..

“Halooo mbaa…”

“Udah sampe lu? Sini masuk gw di pojokan jangan banyak nanya lagi..
ribet!!!” potong wanita itu ditelpon.

Ya dewa marmut! Ini wanita
kanapa segininya?.
Saya berdiri tengah pintu masuk kafe itu dan melihat-lihat kondisi
sekitar kafe dan, REEEEYYYYY!!! Sahut seorang wanita tinggi putih
sambil berdiri dan melambaikan tanganya dari ujung pojok kafe. Wanita
itu menggunakan kaos merah dengan kerah v-neck dibalut celana jeans
ketat warna navy dan heel tingginya. “Ya dewa marmuttt!!!!” batin ku
kaget. Payudaranya itu loh!!! Tumpah tumpahh!!!

Sella!

SELLA RAHMA CIPTA NUGROHO!!

Bersambung

Pembaca setia Kisah Malam, Terima Kasih sudah membaca cerita kita dan sabar menunggu updatenya setiap hari. Maafkan admin yang kadang telat Update (Admin juga manusia :D)
BTW yang mau jadi member VIP kisah malam dan dapat cerita full langsung sampai Tamat.
Info Lebih Lanjut Hubungin di Kontak
No WA Admin : +855 77 344 325 (Tambahkan ke kontak sesuai nomer [Pakai +855])
Terima Kasih 🙂

Daftar Part