. Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 86 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 86

0
242
Perjalanan mengejar Cita dan Cinta 3

Perjalanan Mengejar Cita dan Cinta 3 Part 86

Air Mata Lagi

“gimana dengan ayu san..?” tiba – tiba lia bertanya kepadaku dan aku langsung memandang wajah cantik sahabatku yang sadis ini.. aku menatapnya sambil mengerutkan kedua alisku..

“biasa aja ngelihatnya.. nanti kamu jatuh cinta lagi sama aku..” ucap lia lagi, lalu dengan santainya dia meraih sedotan es tehnya dan langsung meminum pesanannya yang ada dihadapannya itu..

“kalau jatuh dari cinta itu sudah biasa ya’.. bangkitnya yang luar biasa..” ucapku dengan cueknya lalu aku bakar rokokku dan mengisapnya pelan..

“ga nyambung.. dasar oon..” kata lia sambil melirikku..

“assuu’ig… hehehehehe..” ucapku sambil tersenyum kecut..

“sekali lagi kamu maki aku.. kusiram pakai es teh ini loh..” ucap lia melotot..

“aku ga maki kamu ya’.. aku maki diriku sendiri.. hehe..” ucapku sambil tersenyum lirih..

“alasan kamu itu..” ucap lia dengan sewotnya..

“yang alasan itu siapa ya’..?” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“hemmm.. kenapa sih kamu itu senang memaki san..?” tanya lia dan kali ini suaranya agak merendah..

“banyak cara untuk mengungkapkan kata sayang ya’.. salah satunya ya dengan memaki..” jawabku dengan santainya..

“sayang kok memaki.. aneh..” ucap lia sambil menggelengkan kepalanya..

“sekarang lebih baik mana.. memaki tapi hatinya penuh kasih sayang, atau mulutnya penuh kasih sayang tapi hatinya penuh dengan makian..?” tanyaku kelia..

“pilihanmu ga ada yang enak.. kenapa kok ga ada pilihan, mulut dan hati penuh kasih sayang..?” ucap lia lalu melihat kearah yang lain..

“emang ada orang yang seperti itu..?” tanyaku kelia..

“adalah.. weeeee..” kata lia lalu memeletkan lidahnya lalu memajukan bibirnya.. cuukkk.. manis banget wajah lia ini.. bibirnya juga tambah seksi aja setiap hari.. assuuu..

“ga lama kucium loh bibirmu itu ya’.. dah lama kering bibirku ini.. hehehehe..” ucapku bercanda lalu tersenyum..

“oohhh.. sudah lama ya bibirmu kering..? sini kubasahin..” ucap lia sambil menatapku..

Cuukkk.. beneran kah ini..?

“goooo…”

“jangan sebut namaku kalau lagi sama betina ini bang..” ucap jago sambil merenggangkan batangnya dibalik sempakku..

“kenapa go..?”

“betina ini biasanya cuman PHP aja bang..”

“sok tau kamu go.. nanti kalau sampai beneran.. aku main atas aja ya.. kamu usah ikut – ikut..” ucapku bercanda..

“terserah.. aku mau istirahat aja bang sambil berdoa, semoga dapat jepitan betina jenny yang rapat itu lagi.. hehehehehe..” ucap jago lalu tertawa..

“assuuu kamu go..”

“hahahahahaha.. dah aku mau tidur..”

“serius ya’..” ucapku sambil mendekatkan wajahku..

“seriuslah.. mumpung estehku masih banyak ini.. jadi cukuplah basahin bibirmu sama wajahmu sekalian kalau perlu..” kata lia dengan sadisnya..

“cuukkkkk..” ucapku bergumam pelan sekali lalu meminum es tehku yang masih penuh…

“apa..???” ucap lia melotot..

“hukk.. huk.. ngga ya’ ngga..” ucapku tersedak lalu memundurkan wajahku.. asssuuu..

“hahahahaha.. mamam tuh main atas.. atas apa bang..? atas plafond..? mau main gaya cicak kah..? hahahahahahaha..” ucap jago tertawa dengan senangnya..

“assuuu kamu go..”

“dasar ngacengan kamu bang.. baru sama gelas es teh aja sudah nafsu.. emang abang mau main sama gelas..? sosor tuh gelas.. hahahahahaha..”

Plakkkk..

Aku tampar pelan kepala jago..

“cuukkk.. sakit bang.. beraninya main fisik.. bajingan laknat kamu itu..” ucap jago mengomel..

Plakkkk..

Aku tampar lagi kepala jago..

“assuuu.. iya.. aku diam.. aku diam.. bangsaattt..” ucap jago lalu diam dan tidak bersuara..

Aku dan lia sekarang ada dikantin kampus.. minggu ini kami telah menyelesaikan ujian akhir semester dan sekarang kami ingin mengambil hasil ujian kami.. kami juga menunggu kedatangan anggota power ranger lainnya yang sudah janjian kemarin..

“kamu belum jawab pertanyaanku loh san..” ucap lia mengingatkan aku tentang pertanyaannya tadi..

“ga tau ya’..” ucapku lalu aku menghisap rokokku..

“apanya yang ga tau..? kamu cinta ayu dan ayu cinta kamu.. tinggal jadian lagi ajakan..? simple to..?” ucap lia dengan entengnya..

Cuukkk.. enak banget ngomongnya betina satu ini.. dikira memulihkan hubungan yang sempat putus itu gampang..? bajingaannn.. ga lama kuseret kekamar mandi juga dia ini..

“ga se simple itu ya’.. ada hati yang terluka yang harus disembuhkan..” ucapku sambil melirik lia..

“alasan.. bilang aja kamu ga bisa melanjutkan petualangan lendirmu kalau sudah ada ikatan dengan seorang wanita.. ya kan..?” ucap lia dengan dinginnya..

Cuukkk.. maksudnya apa ini..? kok lia tiba – tiba bicara begini sih..?

“maksudmu apa ya’..?” tanyaku sambil sedikit melotot ke arah wajah lia..

“kenapa..? ada yang salah ya dengan ucapanku..? emang aku ga tau apa yang kamu lakukan sama bu jenny di hotel dolly waktu KL dulu..?” ucap lia dengan sinisnya..

Asssuuu’ig.. lia tau kalau aku telah berbuat ‘sesuatu’ dengan bu jenny..? bajinggaannn.. dari mana dia tau..? terus emang kenapa kalau aku sudah berbuat ‘sesuatu’ dengan bu jenny..? urusan lia apa..? apa dia cemburu..? atau mau juga seperti bu jenny..? jiancookkk..

“hai kaaakkkk..” ucap seorang wanita berhijab kepada kami berdua dan dengan senyumnya yang manis..

“hai mir..” ucapku.. dan yang datang itu mira.. lama juga aku ga ketemu adekku satu ini..

“hai de..” ucap lia dan dia langsung tersenyum manis ke mira..

“mira kangeeeeenn..” ucap mira langsung duduk disebelah kiriku dan langsung merangkul tubuhku dari samping..

“sudah mandi kah kamu de..?” ucapku kemira sambil melirik lia yang terlihat masih ada yang mengganjal dihatinya.. bagaimana ga mengganjal.. pembicaraan kami tadi masih belum selesai dan mira datang menghentikan semua ketegangan yang mulai terjadi tadi..

“sudah mi.. emang kakak itu.. jorok..” ucap mira lalu melepaskan pelukannya kepadaku lalu mendorong pipiku pelan dengan telunjuknya..

“biar jorok yang penting ganteng..” ucapku dengan cueknya lalu membuang rokokku yang sisa sedikit lagi menyentuh filternya….

“uuuuu…” kata mira sambil memajukan bibirnya..

“kepedean..” ucap lia dengan ketusnya..

“haluuu.. mahluk – mahluk yang merindukan aku.. apa kabar kalian..?” dan kali ini surya datang dengan ucapan dan senyumnya yang menggatelkan.. dan dia datang bersama aldo dan yuda..

“mereka ini pasti lebih merindukan aku sur.. karena aku lebih ganteng dari kamu..” ucap yuda dengan pedenya..

“iya kamu ganteng yud.. gantengan kunci mobil jenazah..” ucap aldo lalu bersalaman dengan kami satu persatu.. diikuti dengan surya dan yuda..

“gantungan kunci mobil jenazah kah do..?” ucap lia menegaskan dan aldo hanya tersenyum..

“cuukk…” ucap yuda mengomel..

“aku ga komen.. daripada nanti ikut dibully..” kata surya langsung duduk lalu mengambil estehku dan langsung meminumnya sampai habis.. bajingaann..

“assuu’ig.. kamu habis nyangkul dimana sur..?” tanyaku ketika melihat estehku habis dalam sekejap..

“assuu to.. guannteeng kinyis – kinyis ngene diarani mari macul.. njaluk ta pacul raimu’a..? jianncok’og..” (anjing kan.. gantengnya serapi ini kok dibilangin habis nyangkul.. mau kucangkul mukamu kah..? jiancookk..) omel surya..

“ojo rek.. paculmu kan imut.. hahahahahaha..” (jangan bro.. cangkulmu kan imut..) ucapku lalu tertawa..

“asssuuu..” ucap surya sambil menggelengkan kepalanya..

“bukan imut lagi san.. tapi nggemesin.. hahahahahaha..” sahut aldo lalu tertawa..

“bajingaann..” maki surya lagi..

“awas.. kena cangkulnya bisa rabies kamu san.. hahahahaha..” ucap yuda yang ikut membully..

“kamu ikut – ikutan yud..?” ucap surya sambil melirik yuda dan yuda cuma tersenyum..

“berarti kamu sudah kena rabies dong yud..?” tanya ku dengan cueknya..

“cukkkk.. maksudmu apa san..?” ucap yuda melotot kepadaku..

“kalian kan sering cangkul – cangkulan..” ucapku dengan santainya lalu aku bakar lagi rokokku dan menghisapnya..

“assuuu..” maki yuda dan surya..

“cieee.. yang sering main cangkul.. bisa kompak gitu ya..” ucap lia yang sudah agak santai sambil tersenyum mengejek..

“cuukkkk.. keras mainnya anak dua ini..” kata aldo lalu ikut membakar rokoknya..

“bajingaaaann..” teriak yuda dan surya..

“hahahahahahaha..” kami pun tertawa bersama..

“apasih yang lucu dari cangkul..? emang ga berdarah ya kalau mas yuda dan mas surya ini main cangkul – cangkulan..?” tanya mira dengan polosnnya..

“cangkul mereka berdua ini ga tajam de.. tapi geli – geli jengkelin.. hihihihihi..” jawab lia lalu tertawa..

“cuuukk.. cuukkk..” ucap surya bergumam sambil menggelengkan kepalanya..

“hahahahaha..” dan kamipun tertawa lagi..

“mira tambah bingung..” ucap mira sambil menunjukkan wajahnya yang polosnya itu..

“ga usah ngerti kamu de.. bahaya..” ucapku ke mira..

“apasih kak sandi ini.. masa cuma masalah cangkul aja ga boleh tau..” kata mira sambil meraju..

“ini bukan cangkul biasa mira.. ini ‘cangkulnya’ laki – laki..” kata lia menjelaskan.. dan ketika mengucapkan kata cangkul, lia mengangkat kedua tangannya dan membuat tanda dua jari sambil memainkan kedua alisnya..

“apaaaa..??? iihhhhh.. ga sopan loh mas – mas ini.. masa ada mira bicara begitu..” ucap mira ke yuda dan surya ketika sadar arti cangkul yang kami bahas..

“kok marah ke kita mir.. kakakmu ituloh yang mulai..” kata surya ke mira lalu menunjuk kearahku..

“iya..” kata yuda menyahut..

“tapi mas berdua kan yang mulai.. dasar cangkul imut..” kata mira dan ikut mengejek yuda dan surya..

“cookkkk..” maki mereka berdua bersamaan..

“hahahahahahahaha..” dan kami pun tertawa bersama lagi..

Bajingan memang teman – temanku ini.. masalah cangkul aja bisa merembet kemana – mana.. memang assuu’og..

“sudah – sudah.. kita kejurusan yo.. kita ambil KHS (Kartu Hasil Study)..” ucap lia kepada kami..

“iya.. kita kejurusan aja yo kak.. dari pada kita kena cangkul disini.. hihihihihi..” ucap mira dengan polosnya lagi..

“berani mereka berdua ngeluarin cangkulnya disini..? aku gini’in langsung..” kata lia lalu mematahkan sedotan yang dia pegang dengan wajah sadisnya..

“assuuuu..” maki yuda dan surya bersama sambil memegangi ‘cangkul’nya masing – masing..

“mau..?” kata lia sambil melirik yuda dan surya.. dan dengan wajah yang sangat polos, yuda dan surya menggelengkan kepala mereka berdua pelan sambil tetap memegangi ‘cangkul’ mereka..

“hahahahahaha..” aku dan aldo tertawa terbahak – bahak..

“ayo ah..” kata lia lalu berdiri dan diikuti oleh mira..

“yo..” ucapku.. yuda, surya dan aldo pun ikut berdiri..

“cangkulnya jangan ditinggal ya..ntar dibuat bersihin gigi loh sama yang duduk disini..” kata lia menyindir yuda dan surya..

“cukup ya’.. cukup..” kata yuda memelas..

“assuuu.. masa punyaku dibilang seperti tusuk gigi..” kata surya yang tidak terima dengan ucapan lia..

“loh.. katanya tadi imut dan nggemesin.. hihihihi..” kata lia lalu tertawa..

“terserah kamu ya’ terserah.. ampun aku..” kata surya yang akhirnya menyerah juga..

“hahahahahaha..” kami tertawa lagi sambil melangkah kan kaki keluar kantin dan menuju keruang jurusan..
Diperjalanan menuju jurusan, mira menarik tanganku.. dan kami berjalan paling belakang dengan dibarengi lirikan lia..

“kak..” ucap mira pelan..

“kenapa de..?” tanyaku..

“kakak ga ke kosan mira kah..?” tanya mira..

“ada acara apa..?” tanyaku lagi..

“ada kak ayu ji.. kakak tidak tau kah..?” ucap mira sambil mengerutkan kedua alisnya..

Cuukkk.. ayu sudah balik kekota ini..? kok ga kasih kabar..? assuuu.. pantesan lia tadi kok tanya tentang kelanjutan hubunganku dengan ayu.. ternyata ada ayu disini.. ayu memang cuti satu semester akibat kecelakaan waktu itu.. dan mungkin sekarang dia mau mengurus untuk melanjutkan kuliahnya lagi..

“ga tau de.. ayu ga ngabarin..” ucapku sambil menggelengkan kepalaku..

“kak.. main lah kekosan.. kak ayu kelihatannya kangen sama kakak..” ucap mira pelan..

“ga mungkin dia kangen de.. ayu marah sama aku..” ucapku lalu aku membuang wajahku..

Cuukk.. kok jadi kepikiran gini ya aku.. entah aku harus senang atau tidak mendengar kabar ini.. yang jelas kangen, sedih, cinta, benci, sayang dan marah mengaduk – aduk perasaanku kali ini..

“dari sore kemarin kak ayu datang, dia selalu bertanya tentang kakak terus mi.. datanglah kekosan kak.. kak ayu itu cuma dibibir saja mi marahnya.. dihatinya dia selalu mengharapkan kakak seorang..” ucap mira memohon kepadaku..

“ga tau aku de.. aku takut dia sedih lagi kalau aku datang..” ucapku dan lagi – lagi aku mengucapkannya dengan pelan..

“iihhh kakak ini.. mana kak sandi yang mira kenal dulu..? kak sandi yang bisa meruntuhkan kemarahan seorang wanita walapun dengan senyumannya aja.. kemana kak sandi itu..” ucap mira yang mulai kesal kepadaku..

“mungkin karena dulu aku sering bercanda dengan hatiku de.. makanya aku ga punya beban kalau berhadapan dengan wanita walau semarah apapun.. tapi sekarang, hatiku terlalu kaku untuk bercanda..” ucapku..

“sebenarnya tidak ada yang berubah dari hati kakak.. Cuma sekarang ini kaka terlalu penakut untuk memperjuangkan cinta dihati.. itu saja..” ucap mira lalu melepaskan pegangan tangannya dan meninggalkan aku berjalan lebih dulu..

Assuuu.. memang benar apa yang dikatakan mira.. aku terlalu takut untuk berjuang.. aku terlalu larut dengan kekecewaan hati.. dan aku takut mengecewakan ayu lagi.. aku takut membuat ayu bersedih lagi dan ini malah akan membuat ayu tersakiti untuk kesekian kalinya.. bajingaannn..

“assuu’ig banyak yang antri..” kata surya mengomel ketika kami sudah sampai dijurusan..

“kalau ga mau ngantri, kesawah sana.. macul..” kata aldo dengan cueknya..

“assuuu..” maki surya dan aldo hanya membalasnya dengan senyuman yang mengejek..

“aku tinggal keteman – teman ya kak..” ucap mira.. lalu mira berpisah dengan rombongan kami untuk bergabung dengan angkatannya..

“kita tinggi – tinggian IP yo..” kata yuda langsung mengalihkan pembicaraan..

“ayooo..” sahut lia..

“kamu jangan ikutlah ya’.. pasti kalahnya kami berempat..” kata yuda mengomel..

“huuu.. jahat..” ucap lia..

“ayolah.. dapat apa yang tertinggi..?” sahut aldo..

“rokok satu slop dari masing – masing yang kalah..” kata yuda dengan pedenya..

“oke..” kata surya..

“siappp..” kata aldo..

“kamu san..?” tanya yuda kepadaku..

“terserah..” ucapku.. dan aku masih kepikiran tentang ayu.. lagian aku ngerasa IPku mungkin lebih rendah dari teman – teman.. karena semester ini aku jarang masuk.. walaupun tugas – tugas dan praktikumku sudah selesai.. tapi masalah ujian, aku merasa bisa mengerjakannya semua .. tapi sudahlah.. dinikmati aja hasilnya nanti..

“lemes aja sandi.. sudah ngerasa kalah dia.. hahahahaha..” kata surya lalu tertawa dan aku hanya tersenyum aja..

“iya betul itu sur.. san, siapin uangmu beli rokok ya.. hehehehe..” kata yuda ke surya lalu ke aku.. dan aku membalasnya dengan anggukan kepala..

Surya pun masuk duluan untuk mengambil KHSnya.. setelah itu dia keluar dengan wajah tersenyum..

“2,50..” kata surya dengan pedenya dan senyum yang mengejek.. kenapa dapat IP 2,50 dia sudah senang..? bagi kami ini luar biasa cuukk.. biasanya semester sebelumnya malah nol koma sekian aja.. bajingaaann..

Lalu giliran yuda yang masuk dan ketika dia keluar, wajahnya tertekuk..

“berapa yud..? hehehehe..” kata surya lalu tertawa mengejek..

“2,55.. hahahahahahahaha..” kata yuda lalu tertawa dan memamerkannya kepada kami..

“assuuuu.. beda 0,05.. bajingaannn” kata surya mengomel..

“biarin.. yang penting lebih tinggi.. hahahahahaha..” kata yuda tertawa senang..

Lalu giliran aldo masuk dan dia keluar dengan senyum yang menggatelkan.. surya dan yuda yang paham langsung tertunduk lesu..

“2,68 aja.. hehehehe..” kata aldo.. dan dia mengungkapkan ‘aja’ dengan penekanan yang tegas.. bajingaannn..

“assuu.. assuu..” kata yuda dan yuda..

Lia pun masuk kemudian dan dia keluar dengan senyuman yang agak dipaksakan..

“kenapa ya’..? IPmu lebih rendah dari kita..?” tanya yuda..

“ngga.. IPku cuman 3,45..” kata lia dengan wajah yang agak sedih..

“cuuukkkk..” maki yuda, surya dan aldo..

“cuman 3,45 bilang.. bajingaannn.. kalau aku dapat IP segitu langsung potong sapi ya’..” kata yuda sambil menggelengkan kepalanya..

“kalau aku dapat segitu, langsung dinikahkan kali..” kata surya menggerutu..

“bajingaaann.. hahahaahaha..” aldo pun tertawa mendengarnya..

“san.. giliranmu..” kata surya kepadaku..

“jangan sedih gitu.. yang tabah ya nak..” kata yuda sambil mengelus pundakku..

“hahahahahaha..” surya tertawa dengan kerasnya..

Asuuu.. kalau sampai IPku lebih rendah, habis dibully aku ini.. tapi bukan itu yang buat aku takut.. tapi ngomong ke ibu itu loh yang bikin gemetaran.. masa IPku nol koma lagi seperti dua semester kemarin..? bisa ditarik dealer beneran aku.. assuuu.. assuuu..

Akupun masuk keruangan dengan langkah yang agak bergetar.. bajingaann.. kayak menghadapi sidang putusan waktu dipengadilan aja rasanya ini.. asssuuu..

Setelah menyebutkan nomor induk mahasiswaku.. KHS pun aku terima.. dan ketika aku melihatnya.. tanganku langsung bergetar.. bajingaannn..

Aku sampai melongo melihat IPku semester ini.. dan aku berdiam diri cukup lama diruangan ini..

“mas.. gantian sama yang lain..” ucap seorang asisten dosen diruangan ini mengagetkanku..

“oh iya mba..” ucapku lalu aku berbalik dan keluar ruangan..

Aku berjalan sambil terus melihat KHSku sampai luar ruangan..

“kenapa kamu lihatin aja san..? ga akan berubah IPmu yang jelek itu..” kata yuda mengejek..

“iya.. kalau jelek ya jelek aja..” kata surya menyahut..

“berapa IPmu san..?” tanya aldo.. dan aku menyerahkan KHSku kepada aldo..

Lia, yuda dan surya pun langsung berebut melihat IPku yang ada ditangan aldo..

“APAAAAA..!!!!” ucap mereka terkejut bersama..

“2,99.. ga salah ini..? bajingaaannn..” maki yuda..

“wah ga bener ini.. ga bener.. pasti dosennya dibawain parang sama bajingan ini..” kata surya..

“kalah ya kalah aja sur.. jangan begitu..” ucap lia membelaku..

“ya begitu itu surya..” kata aldo..

“assuu.. aku kan bercanda aja..” kata surya..

Dan aku hanya diam saja melihat hasil IPku yang sangat luar biasa ini.. ini adalah rekor tertinggiku selama aku kuliah dikampus teknik kita tercinta ini.. hahahahaha.. assuuu..

Dan aku langsung menadahkan tanganku kearah teman – teman.. aldo pun menyerahkan KHSku kembali kepadaku..

“bukan ini.. taruhannya mana..” ucapku sambil melihat kearah yang lain..

“jiancookkkk..” maki aldo, surya dan yuda bersama..

“tiga slop rek.. jebol paru – paruku.. hahahahahaha..” ucapku sambil tertawa..

“assuuu..” maki mereka bersama..

“hahahaahaha..” aku dan lia tertawa melihat ekspresi tiga orang sahabat kami ini..

“jingaaann..” omel mereka lagi..

Lalu kami berlima pun meninggalkan ruang jurusan ini dengan omelan mereka bertiga yang masih tidak terima dengan hasil yang lebih rendah dari aku… assuuu..

Dan aku sebentar aja larut dengan kesenangan karena IPku yang meraih rekor ini, sekarang aku kepikiran ayu lagi.. gila.. kenapa wanita ini bermain lagi dipikiranku.. sejujurnya aku kangen dengan ayu dan aku masih mencintainya.. tapi.. sekali lagi aku takut.. takut dia tersakiti lagi.. hiuuffttttt.. huuuuu..

“sandi…” ucap seorang wanita memanggilku dan ketika aku langsung berbalik.. terlihat bu jenny berdiri didepan ruangannya.. dia berdiri dengan cantiknya.. dengan memakai rok putih yang agak lebar bawahnya dan diatas lutut.. serta dipadukan blazer hitam yang menutupi kaos putih didalamnya..

Aku dan teman – temanpun langsung berhenti.. lia dan yang lain pun tersenyum kepada bu jenny.. tapi senyuman lia seperti..? assuudahlah..

“ya bu..” ucapku sambil melihat wajah bu jenny yang sangat cantik hari ini..

“bisa keruangan saya..?” ucapnya sambil melirikku dan dengan perkataan yang agak tegas..

Ada apa lagi ini ya..? apa aku mau diomelin lagi..? tapi aku salah apa..? atau mau dikasih bibirnya..? hehehehe.. assuu..

“iya bu..” ucapku..

“kita kekosan ya san..” ucap aldo dan aku hanya mengangguk..

Mereka lalu berpamitan kepada bu jenny lalu berbalik dan meninggalkan kami berdua.. dan untuk lia, dia hanya melirikku dengan lirikan yang sangat menggatelkan.. assuuu.. kamu cemburu ya’..? bajingaannn..

Bu jenny lalu masuk duluan keruangannya dan aku mengikutinya dari belakang.. dan setelah aku ada didalam..

“tutup pintunya san..” ucap bu jenny tanpa melihat kearahku..

“iya bu..” ucapku..

Aku lalu berbalik menutup ruangan bu jenny dan diruangan ini bu jenny seorang diri saja..

“duduk san..” ucap bu jenny menunduk sambil menulis sesuatu..

Cuukk.. tambah cantik aja bu jenny ini dari hari kehari.. assuuu.. apa bibirnya juga tambah enak ya kalau dicium..? hahahaha.. ngehe..

“iya bu..” ucapku langsung duduk dihadapan bu jenny sambil terus menatap wajah manisnya yang menunduk itu..

“selamat ya.. IPmu bagus semester ini.. dan untuk mata kuliahku, aku memberikan nilai itu bukan karena factor kedekatan kita, tapi kamu memang pantas mendapatkannya.. kamu bisa mengerjakan semua soal UAS mata kuliah saya dengan baik..” ucapnya dan masih belum melihat kearah wajahku..

Aku pun langsung menunduk melihat kearah lembaran KHS yang masih aku pegang dan kulihat nilai struktur bajaku B.. assuu.. baru sadar aku.. bajingaannn..

“terimakasih bu.. nilai ini tidak akan sebagus ini kalau tidak dibimbing ibu waktu perkuliahan..” jawabku secara diplomatis..

“kamu ga sedang merayu aku kan sandi..?” ucap bu jenny lalu melihat kearahku..

Cuukkk.. tatapan matanya itu bikin sange aja cukkk.. terus bibirnya itu loh.. tipis, merah dan seksi.. pengen rasanya kuemut bibirnya itu lagi.. assuuu..

“ng.. ng.. ngga bu..” ucapku terbata ketika aku ketahuan menatapnya dari tadi..

“oh.. baguslah..” ucapnya lalu melanjutkan menulisnya.. dan bu jenny langsung diam tidak bersuara lagi..

Sudah..? gitu aja..? terus buat apa aku dipanggil diruangan ini..? masa cuman buat ngomong gitu doang..? assuuu..

“iya sudah bu.. kalau sudah tidak ada yang mau disampaikan, saya pamit dulu ya..” ucapku dan bu jenny langsung menghentikan kegiatannya dalam menulis.. dia melirikku aja sebentar lalu menulis lagi.. assuuu..

Dan aku pun berdiri lalu berjalan kearah pintu dengan cueknya.. dan ketika aku sudah dekat pintu.. terdengar bu jenny meletakkan bulpointnya dengan keras..

“dasar laki – laki ga peka..” ucapnya pelan tapi tegas..

Cuukkk.. maksudnya apa ini..? kok dia ngomel gitu sih..? aku pun lalu berbalik dan melihat kearah bu jenny.. dan bu jenny sekarang duduk dengan tangan yang terlipat didadanya dan wajahnya tertekuk sekali.. assuu.. beneran marah dia.. marah karena apa..? aku berbuat salah apa..?

“ada apa bu..? kok ibu marah..” ucapku sambil melihat kearah wajahnya yang berubah jadi judes itu..

“ga apa – apa.. kalau kamu mau keluar, keluar aja sana..” ucapnya dengan jutek..

Cuukkk.. aku pun berbalik lagi dan ketika aku akan membuka pintu ruangannya.. terdengar isakan tangis dari bu jenny.. assuuu to.. assuu banget pastinya..

Kenapa sih wanita itu selalu mengutarakan masalahnya dengan tangisan..? kenapa tidak mau berbicara jujur dengan apa yang ada dipikirannya..? apa kami para laki – laki ini disuruh peka pada setiap masalah wanita dan kami disuruh mengerti..?

Dengar ya kaum hawa.. laki – laki ini ga akan bisa tau apa yang kalian pikirkan, kalau kalian tidak mengungkapkannya.. kami ini bukan paranormal.. paranormal aja belum tentu bisa membaca pikiran kaum hawa.. apalagi kami..?

Terus kalau aku langsung pergi gitu aja meninggalkan bu jenny seperti ini, itu salah siapa..? salah gue..?

Aku yang ga bisa membaca pikiran bu jenny itu salah siapa..? salah gue..?

Terus kalau sudah nangis seperti ini salah siapa juga..? salah gue..?

Assuuu.. limpahkan aja semua kesalahan itu kepadaku.. kalau perlu, negara yang masih banyak korupsinya ini.. salahkan juga ke aku.. assuuu.. apa yang kalian lakukan ini, itu jahat.. bajingann..

“bu.. kenapa..?” ucapku lalu berbalik dan berjalan kearah bu jenny.. aku bukan berjalan kearah kursi yang aku duduki tadi, tapi aku berjalan kearah samping meja bu jenny lalu aku jongkok disebelah kursi bu jenny..

Bu jenny tetap diam tidak menjawab.. dia hanya menangis tersedu – sedu.. bangsat kan.. ini bukan salah siapa – siapa kalau sudah begini.. ini pasti kesalahanku.. dan itu sudah sangat mutlak, ga bisa diganggu gugat.. kesalahan yang aku tidak tau dan harus mengakuinya.. hehe.. bajingannn…

Aku lalu memegang ujung kursi bu jenny dan memutarkannya kearahku.. dan sekarang kami berdua saling berhadapan.. aku lalu berlutut dan menegakkan tubuhku dengan bertumpuan kepada kedua lututku.. setelah itu aku merangkul tubuh bu jenny dan aku langsung memeluknya..

Aku memeluk bu jenny dengan posisi tangannya masih terlipat didada.. akupun langsung mengelus rambutnya dengan pelan lalu..

CUUPPP..

Bibirku yang bangsat ini langsung mengecup kepala bu jenny tanpa permisi dulu.. asuuu..

“maaf bu.. maaf kalau sandi salah..” ucapku sambil terus mengelus rambutnya..

Dan cuman itu saja yang bisa aku lakukan sekarang dan itu senjata terakhirku.. terus mau apa lagi kalau ga gitu..? mau telanjang..? terus nari striptis didepan bu jenny yang lagi nangis begini..? bisa – bisa telurku langsung didadar terus dikasihkan ke guguk dijalanan sama bu jenny.. bajingaaann…

Perlahan tangan bu jenny yang terlipat didadanya langsung turun dan langsung membalas pelukanku.. assuuu to.. juhhhh..

Ini kira – kira yang masuk perangkap siapa kalau sudah posisi seperti ini..? aku atau bu jenny..?

Dan kalau sudah seperti ini, siapa yang diuntungkan dengan merapatnya tubuh kami berdua.. aku..? bu jenny..? bukan.. pasti jago lah.. dia pasti bersiap – siap sambil bersiul dengan girangnya.. bajingankan…

“bang.. dududududu..” ucap jago sambil bersenandung dengan merdunya..

“diam kamu go..”

“butuh bantuan sang perkasa ini bang..? hehehehe..” ucap jago sambil tersenyum bangga..

“diam kamu go.. assuuu ini..”

“santai bang.. hehehehehe..” ucap jago tertawa..

“go.. jangan bersuara ya..”

“ssssssttttttt.. jangan banyak bicara bang.. nikmati aja pelukan hangat betina ini.. dadanya yang putih kenyal itu, pasti enak nempel didada abang.. ya kan..?” ucap jago pelan..

“go..”

“ssssssttttttt.. nikmatin aja bang.. abang ga pengen ngecup bibirnya lagi kah..? abang ga mau ngemut puttingnya yang kemerahan itu..? wwuuu.. itu pasti enak – enak gimana gitu bang.. apalagi kalau sedikit diremas buah dadanya yang putih, mulus, bersih.. ahhhhh..”

“go..”

“ayolah bang.. abang main atas.. biar bagian bawahnya yang sempit dan legit ini, jadi urusanku..” rayu jago..

“taik kamu itu go..”

“bang.. jepitan mekinya beberapa bulan yang lalu itu masih kerasa loh.. wuuuu.. mekinya kalau nyedot ke dalam itu luar biasa.. bisa sampai mentok kedalam aku masuknya bang.. hehehehehe..”

“go..”

“aku mau pipis.. aku mau pipis sandi.. abang ga pengen dengar kata – kata itu lagi kah..?” rayu jago kepadaku..

“kalau kamu ga diam.. kuselesaikan kamu dikamar mandi..” ancamku..

“cuukkkk.. ada meki sempit didepan mata begini, abang malah mau kekamar mandi..? rusak otakmu itu bang.. rusak.. otakmu itu sama kayak pasukan colli itu bang.. sukanya coli aja.. bangsaaattt..”

“diam ya.. sekali lagi kamu bicara.. selesai..”

“assuuuu..” ucap jago lalu terdiam..

Dan kami berpelukan dengan eratnya.. dada bu jenny yang bergetar akibat tangisannya pun terasa sekali didadaku.. dan bu jenny terus menangis dipelukanku.. assuuu.. kalau begini caranya, nanti kalau ada yang masuk dan bu jenny masih terus menangis.. bisa dimasa orang banyak aku.. dikira aku ngapa – ngapain lagi… bajingaaaann…

Dan kalau sudah begini.. cuma satu aja caranya untuk menghentikan tangisannya ini..

Aku lalu memundurkan wajahku dan memegang dagu be jenny yang ada didadaku.. setelah itu aku angkat dagunya sampai wajah kami berhadapan dan..

CUUPPP..

Aku kecup lembut bibir bu jenny.. bu jenny pun hanya memejamkan kedua matanya sebentar lalu membukanya lagi dan menatap kedua mataku dengan lembutnya..

“jangan biarkan keindahan wajah ini dikotori oleh air mata bu..” ucapku sambil membersihkan air mata yang menetes di kulit lembut pipi bu jenny.. dan sesekali aku membelai pipinya..

“ayolah jenny kusuma.. air matamu ini terlalu berharga bila sering dikeluarkan.. apa perlu aku menadahkan kedua tanganku untuk menampung air matamu terus aku minum..? biar air matamu masuk dan membasahi luka hatiku..? dan itu rasanya pasti seperti luka yang ditetesi air jeruk nipis.. perih, sakit dan tersiksa..” ucapku sambil menatap matanya..

“kamu memang preman pujangga san..” ucap bu jenny dengan bibir yang bergetar lalu..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAAACCHHHHHH…

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAAACCHHHHHH…

Bu jenny langsung melumat bibir atasku dan aku menyambutnya dengan melumat bibir bawahnya.. tangan bu jenny pun langsung memegang kedua pipiku sambil terus menciumku.. kepala kami bergantian miring dan berlawanan arah.. lidah kami pun terus saling bersentuhan dan saling menghisap..

Assuu.. kenapa disaat aku memirkan ayu, bu jenny selalu minta perhatian seperti ini..? gilaaa.. gilaa.. dan aku malah menanggapinya.. bajingaann..

Dengan posisi bu jenny yang duduk dikursi dan aku berlutut.. menjadikan posisinya lebih tinggi dari aku dan lebih mendominasi ciumannya..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAAACCHHHHHH…

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAAACCHHHHHH…

Ciuman kami yang makin lama makin dalam ini, membuat tubuh kami perlahan dibasahi oleh berkeringat.. ruangan ini seperti dipenuhi hawa panas birahi kami berdua.. bajingaaannn…

“hahahahaha.. terus bang.. cium terus.. upinipin kasih semangat abang kita..” ucap jago dengan semangatnya..

“siap om jago..” ucap upinipin, sikembar yang bersembunyi dibawah jago..

“acik.. acik..”

“SI..”

“acik.. acik..”

“JA.”

“acik.. acik..”

“GO..”

“SIJAGO..” ucap upinipin dengan kompaknya..

“hahahahahaha..” jago tertawa dengan senangnya..

Perlahan aku lalu menegakkan tubuhku dengan kaki kanan mulai berdiri lalu dilanjut kaki kiriku.. dan bu jenny mengikutinya dengan berdiri juga.. kami terus berciuman sampai kani berdua berdiri dengan tegaknya

Kemudian aku memegang bokongnya yang padat dan ditutupi rok diatas lutut itu.. aku sempat meremasnya pelan..

“hemmmm..” desah bu jenny didalam lumatan bibir kami..

Lalu aku angkat bokong bu jenny dengan kedua tanganku dan bu jenny langsung melingkarkan kedua kakinya dipinggangku.. setelah itu aku berjalan kearah kiri dan mendudukan bu jenny di meja..

CUUPPP.. CUUPPP.. CUUPPP.. MUAAACCHHHHHH…

Lalu

CUUPPPPPP… AAHHHHHHH..

Aku menciumnya agak lama dan melepaskan ciumannya..

Kami saling memandang dengan tangan bu jenny melingkar dileherku dan tanganku dipinggang bu jenny.. air matapun sudah tidak terlihat di wajah bu jenny.. gilaaaa.. masa nunggu dicium dulu sih baru berhenti nangisnya..

“ibu kangen ya sama aku..” ucapku sambil tersenyum..

“engga..” ucap bu jenny lalu..

CUUPPP..

Bu jenny mengecup bibirku dengan lembut lalu menatap wajahku lagi..

“beneran..” ucapku menggoda..

“enggaa..” rengek bu jenny lalu..

CUUPPP..

Lagi – lagi bu jenny mengecup bibirku.. assuuu..

Dengan posisi yang seperti ini aku baru menyadari, tenyata rok bu jenny terangkat sehingga kedua paha bu jenny terpampang dengan jelasnya dan kedua kakinya masih mengapit pinggulku.. dan roknya yang terangkat tadi itu sampai pangkal pahanya cuukk… putih sangat pokoknya.. bukan sangat putih loh ya.. tapi putih sangat.. hahahaha… dan cdnya yang berwarna putih pun menggoda ku untuk aku sentuh isi dalamnya.. bajingaann

Dan dengan kurang ajarnya.. tanganku yang tadi di pinggul bu jenny langsung turun dan menyentuh paha bu jenny yang sudah tidak tertutup itu..

“beneran ga kangen..?” ucapku sambil meraba pahanya dengan lembut..

“hemmm..” ucap bu jenny kegelian lalu wajahnya dimajukan lagi dan menyambar bibir bawahku dan..

CUUPPPPPPP..

Ciuman panjang dilakukan bu jenny lalu menggigit bibir bawahku dengan lumayan keras dan menariknya kebelakang dan melepaskannya..

Cuukkk sakit sekali bibirku.. tapi nikmat sih.. hehehehehe..

“kok digigit sih..?” ucapku lalu aku menggigit bibir bawahku..

“siapa suruh godain..?” ucapnya sambil melotot manja kepadaku sambil terus merangkul leherku..

“aku loh ga godain..” ucapku..

“beneran..?” kata bu jenny lalu merapatkan pinggulnya kearahku sampai roknya tambah terangkat dan belahan mekkinya yang tertutup cd berwarna putih itu merapat dicelanaku yang sudah sempit ini..

“nggaaa..” ucapku lagi..

“beneran..?” ucap bu jenny sambil menggesekkan mekinya yang masih tertutup cd itu diselangkanganku.. assuuu.. assuuu..

“bu.. jangan sampai aku turunin celanaku terus aku keluarkan kemaluanku, terus aku geser itu cd ibu kesamping dan kumasukin lagi nih kemaluanku kesini..” ucapku sambil menggesek belahan mekinya dengan telunjukku..

“hehehehe.. ampun..” ucap bu jenny tersenyum dengan manisnya lalu memundurkan lagi pinggangnya.. dan kami saling memandang lagi.. lalu..

CUUPPP..

Aku mengecup bibir bu jenny..

“sudah ga sedih lagi ini..?” tanyaku..

“kamu itu jahat banget sih.. sudah ga pernah telpon ga pernah kesini, ga pernah ngajak ngobrol.. masa ketemuannya diruang kuliah aja..” ucapnya dengan meraju tapi manja..

“bu..” ucapku sambil menatapnya dengan lembut.. dan bu jenny lalu menunduk dan menurunkan kedua pahanya yang menjepit pinggangku sampai menjuntai kebawah..

“maaff.. aku sadar kok aku siapa..” ucapnya lalu menunduk..

“tuh kan mulai lagi..” ucapku lalu mengangkat dagunya lagi..

“aku beneran minta maaf san.. aku memang terlalu kekanak – kanakan..” ucap bu jenny sambil menatapku..

Asuuu.. kalau begini jadi tambah gila aku cuukk.. terus aku harus gimana..? apa aku jadian dengan bu jenny..? ga mungkin lah.. walaupun aku sayang dia dan dia mencintai aku, tapi terlalu berat jika kami berdua diikat oleh sebuah ikatan suatu hubungan.. banyak hal yang membuat kami ga bisa bersatu dan kami sama – sama menyadari itu.

Tapi apa setelah aku mengambil ‘sesuatu’ miliknya terus aku tinggalkan begitu saja..? bajingan laknat sekali aku.. asuuu.. assuu..

“bu.. terus terang aku bingung dengan ‘hubungan’ kita ini.. aku ga tau harus bagaimana.. aku seperti ga bertanggung jawab sekali dihadapan ibu..” ucapku pelan..

“aku ga nutut apa – apa dari kamu san.. dan aku akan seperti ini terus, sampai kamu menemukan kekasih hatimu..” ucap bu jenny sambil menatapku dengan tatapan yang sangat dalam..

“bu..” ucapku dan membalas tatapannya itu..

“sudahlah.. sekarang kamu keluar ya.. aku mau melanjutkan kerjaanku..” ucap bu jenny lalu mendorongku pelan lalu berdiri dan menurunkan roknya yang terangkat itu..

Cuuukkk.. sudah gini aja..? bajingaann.. dan kamipun sudah berdiri dan saling memandang lagi..

“maaf ya bu..” ucapku kepadanya..

“ga ada yang perlu dimaafkan san.. sekarang keluarlah..” kata bu jenny pelan lalu menunduk..

Dan ketika aku mengangkat dagunya lagi dan menciumnya..

CUUPPP..

Ciumanku terkena jari – jari jarinya yang menghalangi bibirnya..

“cukup san..” ucap bu jenny singkat.. assuuu..

“baiklah bu.. saya keluar dulu..” pamitku dan bu jenny hanya menganggukan kepalanya saja..

Lalu aku berjalan kearah pintu dan bu jenny duduk lagi dikursinya..

“san..” panggil bu jenny, aku pun berhenti tanpa berbalik untuk melihatnya..

“kejarlah cintamu ke ayu.. kalau tidak, aku yang akan mengejar cintaku kekamu..” ucap bu jenny ketika aku akan membuka pintunya..

Assuuu.. assuuu.. aku hanya menunduk sebentar lalu aku membuka pintu ruangan bu jenny dan meninggalkan bu jenny dengan hati yang entah bagaimana.. aku meninggalkannya tanpa melihatnya lagi… bajingaaaann..

“bang.. bang.. stop bang.. serius ini kamu keluar tanpa ngerasain jepitan betina jenny lagi..” ucap jago ketika aku meninggalkan ruangan bu jenny..

“iya..” ucapku pelan sambil membenarkan posisi jago yang mengsle nang kiwo (miring kekiri)

“biadab kamu bang.. ga usah sentuh aku.. assuuu ini.. padahal tadi sudah saling gesek loh.. tinggal kamu keluarkan aku, terus aku cari jalan sendiri kelobang betinanya.. kok malah pergi.. bangsattt..” ucap jago mengomel..

“berisik..” ucapku..

“mulutmu itu yang berisik.. dasar laki – laki lemah.. bajingaaaannn..” ucap jago dengan emosinya..

“kalau kamu ga bisa diam, aku ambilkan gelas es teh loh.. kamu mau main sama gelas kah..?” tanyaku..

“matamu itu.. asssuu..” ucap jago teris mengomel..

“sudah ya.. ngoceh lagi.. kuselesaikan kamu..”

“kasihan.. kasihan.. kasihan..” sahut upinipin..

“diam kamu berdua.. kujitak nanti bijimu berdua.. assuuu..” maki jago ke anak buahnya itu..

“dan untuk kamu bang.. bajingaaaann laknat kamu itu.. kenapa kamu selemah ini bang..? dan kenapa aku harus bersarang dibalik sempaknya orang yang pengecut seperti kamu ini.. assuu.. assuuu..” jago emosi sekali mengucapkannya..

PLAKKKK..

“cukkk.. beraninya main fisik aja.. bangsatt..”

PLAKKK..

“iya cuukk.. aku diam.. bajingaann..”

PLAKKK..

“argghhhhhh……”

Dan aku pun berjalan terus kearah luar gedung jurusan.. gilaaa.. terus aku harus bagaimana sekarang ini..? masa aku harus larut terus dengan bu jenny..? terus gimana dengan ayu..? tapi tadikan bu jenny menyuruhku memperjuangkan ayu..? aaahhh.. gilaa… sudahlah lupakan sejenak bu jenny.. bisa gila beneran aku kalau berurusan dengan bu jenny.. bukannya aku mencampakkan loh ya.. bukan.. itu bukan sifatku.. tapi aku harus menjauhi dulu sementara.. dari pada salah langkah lagi..

Sekarang fokus lagi dengan ayu.. lia, mira dan bu jenny memaksaku untuk kembali dengan ayu.. apa aku menolak.. enggalah.. cuma ya itu tadi.. ketakutan aja yang menghalangi aku..

Hiuuufftttt huuuuu..

Berpikir san berpikirlah dengan hati yang tenang.. masa keturunan irawan jati ga bisa menaklukkan ketakutan di diri sendiri..?

Memang sih, musuh terberat itu ya menaklukan ketakutan didalam diri.. tapi kalau kita bisa menumbangkannya, kita pasti akan bisa menghadapi segala kemungkinan yang menghadang.. kalau ketakutannya hanya karena takut membuat ayu tersakiti, ya jagalah dia.. jangan sampai menyakiti perasaanya lagi.. dan mulailah untuk memegang komitmen.. supaya tidak ada lagi yang tersakiti.. itu saja..

Cuukkk.. ngomong memang gampang ya.. tapi melakukannya cuukkk.. susah pakai banget.. belum lagi sensasi menjacukkan dari air mata terus godaan bibir bu jenny.. apa ga tambah gila..? asuuu..

Okelah.. keputusannya aku harus kekos barbara menemui ayu.. masalah ditolak atau diusir, itu urusan belakang.. yang penting ketemu dululah.. aku mau menyelesaikan masalah dengan ayu.. kalau bisa bersama lagi syukur, kalau ga bisa ya harus bisa.. bajingaann..

Akupun kembali kekosan untuk mengambil tigi.. oh iya aku lupa, untuk kamar kosong yang ditinggalkan empat sekawan.. diisi oleh hendra sumo, heri tiger dan surya.. sedangkan yang satu lagi, hanya sebagai tempat istirahat kalau satria, aldo dan yuda pengen bermalam di kosan ini..

Dan setelah mengambil tigi.. akupun menuju kekos barbara.. dan setelah sampai dikosan ayu, aku lalu mengambil HPku dan menuliskan sms kepadanya..

*aku
Aku dibawah..

Setelah aku kirimkan smsnya.. aku turun dari tigi lalu aku masuk dan duduk diteras samping kos barbara.. dan tumben siang ini ga da satupun yang ngapel disini..

Sambil menunggu, aku pun mengambil rokokku lalu aku membakarnya dan menghisapnya.. aku menghisap rokokku untuk mengurangi rasa grogiku yang melanda.. bajingaannn..

Aku menghisap rokokku dalam – dalam lalu mengeluarkannya menjadi bulatan – bulatan kecil.. aku lihat bulatan itu mulai membesar dan hilang tertiup angin sepoi – sepoi.. lalu aku hisap lagi dan aku buat lagi seperti itu.. dan aku ulangi terus menerus.. assuuu.. lama sekali ya ayu turunnya..? apa dia ga mau menemui aku lagi..? bajingaann.. tapi aku akan tetap menunggunya terus.. masalah ini harus tuntas.. hari ini juga.. assuuu..

Dan setelah menunggu cukup lama dan tiga batang rokok telah aku hisap… akhirnya aku mendengar langkah kaki mendekat kearahku dan berdiri disampingku.. orang yang berdiri disebelahku ini tidak berucap apa – apa.. dia hanya diam dan menatap lurus kedepan.. aku lalu menghisap rokokku yang keempat ini, setelah itu aku membuang puntung rokokku..

Hiuufffttt huuuu..

Dan tau apa yang aku lakukan setelah itu..? aku diam.. asuu kan..? hehehe.. aku bingung cuukk mau ngomong apa..? bajingaann..

Kami berdiam cukup lama.. dan aku baru sadar, iya kalau disebelahku ini ayu.. kalau bukan gimana..? akukan dari tadi ga melihat wajahnya.. jianncookk’ig..

Perlahan aku pun melirik lalu memandang dia yang ada disebelahku.. seorang wanita cantik, berhijab dan dengan wajah manis yang menatap lurus kedepan.. dan dia berdiri dengan anggunnya cuukkk.. aku kangen wanita yang disebelahku ini cukk.. wanita yang bernama kirana ayu pramesti.. assuu..

Aku hanya sanggup memandangnya tanpa sanggup berkata apa – apa.. bibirku seolah terkunci dan tenggorokanku seoalah tercekat dengan sendirinya.. bajingaannn.. mati gaya aku cuukkk.. pikiranku pun seolah kosong, jadi benar – benar seperti mayat hidup aku disampingnya..

Dan cukup lama kami berdiam diri seperti ini..

“kalau cuma berdiam diri seperti ini, ngapain datang..?” ucap ayu dengan dinginnya tanpa melihat kearahku.. dan aku hanya diam memandangnya.. asuuu.. aku kangen suranya cuukk.. dan sekarang dia sudah mulai bicara.. hatiku senang cukk.. senang pakai banget..

Dan untuk saat ini.. jangankan berdiri didekatnya dan mendengarkan dia berbicara seperti ini.. aku melihat sepatunya aja, tanpa ada orangnya aku sudah bahagia cuukkk.. assuuu..

“bisa ngomong ga..? kalau ngga, ayu mau masuk kedalam lagi ini..” ucap ayu dan lagi – lagi, dia tidak melihat kearahku.. dan aku tetap memandangnya tanpa membalas ucapannya..

“ya udah.. kalau gitu ayu mau masuk dulu..” ucap ayu lalu berbalik dan ketika akan melangkah.. aku langsung memegang tangannya dan aku langsung berdiri sambil melihat kearah wajahnya..

Tidak ada penolakan dari ayu ketika aku memegang tangannya.. dia hanya menunduk tanpa melihat ke arah wajahku..

“aku lapar.. aku mau makan..” ucapku sambil berbalik dan menarik pelan tangan ayu.. ayu diam dan tidak mau melangkahkan kakinya..

Aku pun berbalik lagi dan melihat kewajah ayu yang sekarang menatapku..

“dan aku mau makan, ditemani gadis yang hatinya sering aku kecewakan dan sering aku buat menangis.. gadis yang ada dihadapanku ini..” ucapku sambil menatap matanya yang mulai berkaca – kaca..

“terus.. setelah makan..? mau dibuat menangis lagi..? mau dibuat kecewa lagi..?” ucapnya dengan tetesan air mata yang mulai mengalir membasahi pipinya..

“ayu belum siap kecewa lagi mas.. biarkan hati ayu sembuh dulu.. kalau sudah sembuh, terserah.. mas buat kecewa lagi, ayu ga apa – apa.. tapi jangan sekarang ya..” ucap ayu dan aku hanya menatapnya.. tangankupun masih memegang tangannya dan dia tidak melepaskannya..

“kenapa mas..? kenapa ga dijawab..? atau mas memang memaksa untuk tetap menyakiti hati ayu sekarang..? baiklah.. ayo kita lanjutkan.. ” ucapnya dengan deraian air mata..

“kehilangan yang paling menyakitkan itu.. ketika kamu sudah terlanjur mencintainya tapi dia tidak ditakdirkan untukmu..” ucapku pelan sambil menatap matanya dan ini adalah kata – kata terakhir ayu ketika aku memutuskannya dulu..

“memang benarkan..? kita tidak ditakdirkan untuk bersama..” ucapnya dengan bibir yang bergetar…

“siapa yang bilang..? takdirku ini sekarang lagi aku genggam dan tidak akan aku lepaskan.. kecuali dia yang memilih untuk pergi dan dia melepaskan pegangan tanganku ini.. aku akan melepaskan dengan hati yang ikhlas.. ” ucapku sambil menatap dalam matanya..

Lalu aku berbalik dan berjalan.. tangannya yang kupegang tidak dilepaskannya dan dia mengikuti aku melangkah.. dan dari ujung mataku, terlihat dia memandangku dengan deraian air matanya yang terus mengalir..

Dan setelah sampai ditigi, aku melepaskan pegangan tanganku lalu aku naik ke tigi.. dan aku merasa ayu pun naik dibelakangku lalu memegang pinggangku.. cukkk.. hiiuufftttt.. huuuu..

Aku lalu menyalakan mesin tigi dan menarik gasnya pelan.. dan perlahan aku merasa pegangan ayu dipinggangku mulai merambat dan melingkar diperutku.. lalu ayu memelukku.. asssuuu.. bahagia aku cuukkk.. bahagiaaaa.. bajingaannnn..

Aku terus menjalankan tigi tanpa berkata sepatah katapun.. demikian juga ayu.. dia diam sambil terus memeluk aku.. dan aku merasa dadanya tidak bergetar, berarti ayu sudah tidak menangis lagi.. semoga saja tidak ada tangisan kesedihan setelah ini..

Aku mengarahkan tigi kekafe barongan.. kenapa harus kesana..? karena disana aku mengakhiri hubungan dengan ayu dan disana juga aku harus merajutnya kembali..

Setelah sampai dikafe barongan.. ayu tampak seperti trauma dan dia enggan untuk turun dari tigi..

“aku telah berbuat kesalahan ditempat ini dengan melepaskan cintaku disini.. dan sekarang aku mau mengambilnya lagi, apapun resikonya.. memang terdengar egois.. tapi itulah cintaku.. cukup sekali aku kehilangannya dan aku harus mendapatkannya lagi..” ucapku..

Dan akhirnya ayupun turun dari tigi.. aku lalu memarkirkan tigi kemudian turun juga.. lalu aku genggam tangan ayu dan melangkah masuk kekafe barongan.. kami mencari tempat duduk dipojokan dan saling berdampingan..

Tidak lama kemudian ada seorang pelayan yang datang dan kami memesan makanan..

Setelah pelayan pergi.. aku mendengar dari arah panggung ada sebuah group band akustik yang menghibur pengunjung kafe.. aku dan ayu langsung melihat kearah band itu sambil saling berpegangan tangan..

Kami banyak diam dan kami hanya menikmati music yang ada didepan kami ini.. setelah lagu mereka selesai, aku lalu berdiri..

“mau kemana mas..?” tanya ayu sambil menarik tanganku..

“mau kepanggung sebentar..” ucapku..

“buat apa..?” tanya ayu dengan herannya..

“lihat aja entar…” ucapku sambil melepaskan pegangan tanganku..

Dan ketika aku naik panggung, ayu terus menatapku dengan sangat heran..

Aku lalu berbisik kepada salah satu anggota band yang ada disitu.. setelah itu dia berjalan kearah mic nya..

“oke.. sahabat kita, sandi.. ingin menyanyikan sebuah lagu dan ini ditunjukan untuk kekasihnya yang lagi duduk di situ..” ucap orang itu sambil menunjuk kearah ayu.. dan ayu langsung terkejut mendengar ucapan dari orang yang ada dihadapanku ini.. semua mata pengunjung kafe pun langsung tertuju pada ayu..

“silahkan mas sandi..”ucap orang itu dan aku langsung mengambil gitar yang ada disampingku..

“makasih mas..” ucapku keorang itu..

“ini untuk kamu.. kirana ayu pramesti..” dan aku langsung mengambil gitar dan memainkannya sambil menyanyikan sebuah lagu..

Setelah selesai aku menyanyikan lagu.. aku melihat kearah ayu dan kulihat matanya berkaca – kaca sambil menatapku..

“hey.. kirana ayu pramesti.. aku sayang sama kamu.. dan aku ga perduli sayangku ini terbalas atau tidak.. yang jelas, aku tidak mau kehilanganmu untuk yang kedua kalinya.. aku cinta kamu..” ucapku dan semua pengunjungpun langsung bertepuk tangan dengan meriah..

PROKKK.. PROKKK.. PROKKK

Aku lalu meletakkan gitarnya dan aku langsung berdiri lalu berjalan kearah ayu.. dan ayu langsung berdiri dan menyambutku dengan sebuah pelukan.. pelukan yang hangat dan penuh dengan kasih sayang..

“ayu sayang sama mas.. dan ayu cinta sama mas..” ucap ayu sambil melepaskan pelukannya dan menatapku dengan mata yang berkaca – kaca..

CUUPPP..

Aku mengecup kening ayu..

“maaf.. dan semoga tidak ada air mata kesedihan lagi ya de.. aku sayang kamu..” ucapku.. dan kembali aku memeluk kekasih ku ini sambil mengelus kepalanya yang tertutup hijab..

Dan setelah cukup lama kami berpelukan.. kamipun saling melepaskan pelukan kami dengan tangan yang saling menggenggam..

Dan dari arah luar.. tampak rombongan orang masuk kedalam kafe.. ayu lalu mengeratkan pegangan tangannya ditelapak tanganku..

“kenapa de..?” tanyaku sambil melihat kearah wajah ayu yang ketakutan..

“mereka itu yang mengeroyok mas malam itu kan..?” ucap ayu sambil melirik kearah kerumunan orang yang langsung duduk dimeja pojokan lain dikafe ini..

Assuu.. mereka anak – anak black house dan disana ada juga galih pemimpin mereka.. bajingaann.. masih belum lulus dia..? diakan angkatan mas adam..? assuu.. assuuu..

Pandangan yang tajam pun diarahkan semua anggota black house kepadaku termasuk galih pimpinan mereka..

“emang kenapa de..? kita duduk aja lagi..” ucapku sambil menarik tangan ayu untuk duduk lagi ..

“kita balik aja mas.. kelihatannya mereka masih dendam sama mas.. ayu ga mau mas berkelahi disini lagi..” ucap ayu menarik tanganku untuk keluar dari kafe barongan..

“kita tetap disini de.. dan aku janji.. aku ga akan berkelahi lagi dengan mereka..” ucapku menahan supaya ayu tidak keluar dan menenangkannya..

“iya.. mas ga berkelahi.. tapi mereka yang memukul mas.. ayolah mas.. ayu ga mau melihat mas berdarah – darah..” ucap ayu yang ketakutan..

“kita duduk lagi ya de.. dan aku akan menyelesaikan urusan dengan mereka sebentar.. aku janji tidak akan ada perkelahian.. ade percaya kan..” ucapku meyakinkan ayu..

Dan akhirnya ayupun menuruti aku dengan berat hati.. dia kemudian duduk lagi ditempat semula.. dan aku masih tetap berdiri..

“lima menit.. tunggu sebentar de ya..” ucapku kepadanya..

“tapi mas..” ucap ayu terpotong..

“percayakan sama aku..?” ucapku dan akhirnya ayu hanya mengangguk pelan..

Aku lalu berbalik dan berjalan kearah meja anak – anak black house.. aku berhenti sebentar untuk mengambil rokok dan membakarnya lalu menghisapnya, kemudian aku berjalan lagi kearah mereka.. tampak pelayan – pelayan mulai minggir dan ketakutan.. sepertinya mereka mengira aku akan ribut lagi dengan anak – anak black house.. dan sebagian anak – anak black house pun berdiri dan menatapku dengan tajam.. sedangkan galih masih tetap duduk sambil menghisap rokokknya..

“boleh aku duduk mas..” ucapku ketika sudah berdiri didekat galih..

“silahkan..” ucap galih dengan santainya..

“oke terimakasih..” ucapku dan aku langsung duduk dihadapan galih..

Kami duduk saling berhadapan dan saling menatap..

“ada apa ini..? tumben jendral barunya pondok merah main ketempat ini..?” ucap galih lalu menghisap rokoknya..

“ga ada mas.. aku cuman ngajak kekasihku itu makan ditempat ini.. suasana disini enak soalnya..” ucapku lalu aku hisap rokokku dengan santai sambil terus menatap mata galih..

“itu aja..” tanya galih..

“iya itu aja.. aku sudah bosan berkelahi mas.. sampean ga pengen gitu kalau suasananya damai dan adem diantara kampus kita..?” tanyaku ke galih.. dan galih hanya diam saja tidak menjawab pertanyaanku..

Aku lalu berdiri dan berjalan kearah meja ayu.. tapi setelah beberapa langkah, aku berbalik..

“tapi kalau sampean dan anak black house cari masalah lagi.. aku ga akan mundur mas.. aku yang akan berdiri paling depan untuk menghabisi kalian satu persatu.. dan aku pastikan.. hari itu akan menjadi hari terakhir pertarungan antara pondok merah dan black house.. tidak akan ada yang keluar dari pertarungan itu, kecuali yang masih hidup.. karena kepalan tanganku ini akan membunuh kalian satu persatu..” ucapku sambil menghisap rokokku lalu mengepalkan tangan kananku dan menatap tajam kearah galih dan kesemua anggotanya satu persatu..

Tidak ada jawaban lagi dari mereka.. mereka semua hanya diam lalu melihat kearah lain ketika aku menatap mata mereka.. aku pun berbalik lagi lalu berjalan kearah meja ayu.. dan sebelum sampai dimeja ayu.. aku mematikan dan membuang puntung rokokku..

“sori lama ya de..” ucapku sambil aku duduk disebelah ayu sambil tersenyum dan ayu hanya tersenyum dengan manisnya.. cuukkk.. akhirnya, aku bisa melihat senyum ayu yang manis ini..

“kita makan yo..” ucapku ke ayu sambil melihat makanan yang kami pesan sudah tersaji dimeja..

“mas..” ucap ayu sambil melihat kearahku..

“kenapa sayang..?” ucapku sambil menatap matanya..

“ayu sayang mas..” ucap ayu dan

CUUPPP..

Ayu mengecup pipi kiriku dengan lembut..

“dipipi aja nih..?” ucapku..

“maunya..?” tanya ayu..

Aku tidak menjawabnya.. aku hanya memajukan bibirku kearah ayu..

“iiiiihhh.. apa sih mas ini..” ucap ayu sambil mendorong pelan pipi kananku..

“hehehehe.. ayo makan lah.. lapar aku..” ucapku..

Dan kamipun makan bareng sambil sesekali bercanda mesra..

Semoga ini cinta terakhirku.. dan semoga semesta merestuinya.. aku sudah lelah bermain dengan hati dan aku ingin serius kali ini.. dan aku akan mengakhiri semuanya dengan wanita yang masih mengharap cinta kepadaku.. karena cintaku hanya untuk kirana ayu pramesti.. itu saja..

#cuukkk.. cinta yang penuh dengan air mata dan semoga berakhir dengan air mata kebahagiaan.. assuuu..

 

Cerita Terpopuler