. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 43 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 43

0
278

Part 43 – Persiapan Pesta

(POV Alan)

Cuukkk.. hari ini pikiranku lagi kacau.. amel minta kejelasan tentang kelanjutan hubungan kami, dan dia selalu bertanya mau dibawa kemana kelanjutannya.. dia ga salah juga sih bertanya seperti itu.. soalnya dia kan bulan depan sudah mau wisuda.. jadi dia minta kepastiannya dari aku.. mau dilamar atau mau diselesaikan..

Assuuu.. pilihan yang sulit bagi aku.. bagaimana ga sulit.. mau dilamar..? aku itu belum lulus.. walaupun kami satu angkatan tapi aku jauh dari kata lulus.. jangankan skripsi, PKL aja masih belum kelihatan hilalnya.. nih aku kasih tau, boro – boro bicara PKL.. tugas besar, praktikum, mata kuliah dan tugas lainnya masih banyak tanggungan.. apa ga calon mahasiswa abadi aku..? mau di selesaikan hubungan ini..? gila apa..? aku tuh cinta banget sama amel.. jadi bingung kan harus gimana..? mau gila aku rasanya..

Orang tua dikampung juga sudah nanya kapan kamu wisuda le..? masa kalah sama anak tetangga yang kuliah di ekonomi..? dia adek tingkatmu loh.. tapi dia wisudah tahun ini.. dia 3,5 tahun sudah mau lulus.. kok kamu belum..?? assuuu..

pak’e mbok’e.. aku itu kuliah di teknik sipil kampus teknik kita.. ga ada cerita 3.5 tahun itu wisuda.. jangan kan 3.5 tahun, lulus 4 tahun aja hebat sekali aku.. amel aja 4,5 tahun baru lulus.. padahal otaknya encer banget.. lah anakmu ini otaknya ga terlalu encer.. agak kentel-kentel gimana gitu otak anakmu ini.. jadi gimana mau lulus cepat.. terus kalau anakmu ini lulus cepat, siapa lagi yang habisin uang kalian..? sayangkan uang kalian kalau ga dihabisin sama anakmu yang ganteng sendiri ini..

aku juga malulah sama mas pandu yang sudah 10 tahun ga lulus – lulus.. masa aku yang mau baru 4.5 tahun ini mendahului.. ga sopan itu namanya.. bajingan’og..

dan siang ini aku mau kekos amel.. aku mau ngantarin kekasihku ngambil kebaya dipenjahit langganannya, buat wisudanya bulan depan.. sekalian aku mau rayu – rayu dia sedikit lah supaya dia luluh.. biar aku dikasih kesempatan selesaikan kuliahku dulu, baru aku lamar dia..

diruang tengah sudah ada teman – teman lagi kumpul dan seperti biasa lagi memutar minuman.. semua lengkap kecuali si bajingan lendir.. mungkin dia masih tidur.. rupanya adindaku itu sudah tertular virus malas kuliah dari penghuni kos ini..

aku heran sama adindaku satu itu.. beberapa hari yang lalu katanya dia dari kuburannya ratih, setelah itu ke ibu kota propinsi, katanya jalan – jalan ketempat pak lek nya.. pulang – pulang kepalah nya diperban.. memang gila anak itu.. setiap pergi lama dari kos, pasti pulangnya biru – biru wajahnya.. hobinya kok berkelahi sama bercinta.. memang bajingan pujangga dia itu.. bajingan karena suka berkelahi dan mabuk.. pujangga karena setiap berkata – kata, wanita pasti takluk sama dia.. asssuu’og..

“mau kemana lan..?” tanya mas wawan kepadaku ketika aku keluar dari kamar dengan berpakaian rapi..

“mau antar amel ambil kebaya buat wisuda mas..” ucapku sambil membakar rokokku..

“loh amel sudah mau wisuda..? kamu kapan..? hahahaha..” kata mas adam sambil tertawa..

“mau kuambilkan kaca kah mas..?” ucapku cuek..

“buat apa kaca lan..?” tanya mas adam heran..

“sampean yang lebih tua dari aku loh belum lulus, kok malah tanya aku kapan wisuda.. hahahahahaha…”jawabku sambil tertawa

“asssuu kamu lan… bung kasih hukuman dia…” kata mas adam ke bung toni..

“cukimai ko lan.. lama – lama ko sama seperti sandi.. suka ngolok… ini kok minum dulu..” kata bung toni sambil menuangkan minuman segelas penuh kepadaku..

“assuuu.. kok aku disamakan sama bajingan lendir itu bung..” ucapku sambil mendumel.. aku lalu duduk didekat bung toni dan mengambil gelas jatahku lalu meminumnya… setelah itu aku serahkan kembali gelasku ke bung toni..

“kok cerewet sekali’e.. ini kok minum lagi…” kata bung toni menuangkan segelas penuh lagi dan diserahkan kepadaku..

“selesaikan dia bung.. hahahahahaha..” kata mas pandu sambil tertawa..

“tuman alan itu sekarang.. hahahahaha..” ucap mas arief ikut mengompori..

Cuukk.. lebih baik aku pake jurusnya sandi.. jurus diam seribu bahasa sambil garuk – garuk selangkangan.. biar ga ditambahin lagi minumannya..

“mana bajingan pujangga ini..” tanya mas rendi..

“biasa kalau jam segini molor.. mulai ketularan alan dia mas..” kata rudi menjawab pertanyaan mas rendi..

“assuuu.. aku lagi yang disalahin..” ucapku ke rudi..

“memang ko suka molor kan.. ini ko minum lagi.. banyak bicara ko..” kata bung toni sambil menuangkan segelas peuh lagi dan diserahkan kepadaku..

Jiampuuttt.. ada aja alasan orang – orang ini nahan aku dikosan.. padahal mereka tau aku mau janjian sama amel, ini malah dicekoki minuman terus.. bajingan.. bisa ngamuk ini amel sama aku..

“hahahahaha.. masih mau ko lan…” ucap mas raimond tertawa..

“ini lan supaya loe ga pusing..” kata mas wawan sambil menyerahkan lintingan ganja yang sudah dibakar dan dihisapnya ke aku..

Cuukkk.. godaan apa lagi ini.. assuu.. assuu..

Setelah minum jatahku yang ketiga, aku serahkan gelas ke bung toni lalu aku mengambil lintingan ganja dari tangan mas wawan dan aku menghisapnya perlahan sampai dalam.. aku menikmati masuknya asap ganja ketenggorokanku lalu kukeluarkan perlahan dan aku menghisapnya lagi dalam dalam.. hiiuuuffttt.. nikmat sekali lintingan ini..

“asyikkk.. enak banget kelihatannya.. gantian lan..” kata danis meminta lintingan ini dari aku..

“sabar.. satu isapan lagi ya..” kataku lalu mengisap dalam – dalam lintingan ini lalu kuserahkan ke danis..

[table id=Ads4D /]

Tiba – tiba pintu kosku terbuka.. seorang anak masuk kekosku dengan santainya sambil menghisap rokok..

“ada sandi mas..” tanya anak itu dengan angkuhnya..

“kamu siapa..? ada urusan apa..? berani betul masuk kos ini tanpa permisi dan langsung nyari sandi..” kata akbar bertanya sama anak itu..

“aku anak baru.. ada urusan sedikit sama dia..” kata anak itu dengan santainya..

Assuuu.. anak baru aja berlagak betul anak ini.. aku pun berdiri tapi langsung ditahan sama mas pandu.. aku dikode supaya duduk lagi.. semua penghuni kos menatap tajam ke anak ini.. tapi dia santai aja ga ada takutnya.. bajingan..

“kamu tau resiko masuk kekos ini..?” tanya bobby..

“selagi orang – orang disini masih makan nasi aja, resiko apa apun ku hadapi..” kata anak itu dengan santainya sambil menghisap rokoknya..

“kamu yang ngerobohin alex waktu itu ya..?” tanya mas bendu ke anak itu..

Anak itu tidak menjawab cuman tersenyum dan memainkan asap rokok dimulutnya..

“cukimai.. baru lawan alex saja sudah sombong ko..” kata bung toni geregetan..

“saya ga sombong.. saya cuman cari sandi.. itu aja..” kata anak itu

“terus kalau sudah ketemu sandi kamu mau apa..?” tanya mas arief..

“saya mau selesaikan sedikit masalah..” lagi – lagi anak itu menjawab tanpa ada beban..

“gimana kalau masalahmu sama sandi.. aku yang selesaikan..” kata rudi menyahut..

“hehehehe.. memang sandi pengecut ya.. sampai harus orang lain yang menyelesaikan masalahnya..” kata anak itu sambil membuang rokoknya yang tinggal sedikit..

“bangsat.. jaga mulutmu.. ayo duel sama aku..” ucapku sambil berdiri..

“kuselesaikan dulu masalahku sama sandi.. baru sama sampean.. gimana..?” kata nak itu..

“bajingan…” ucapku dengan emosi.. ketika aku mau melangkah aku ditahan lagi oleh mas pandu.. dan aku dikode lagi supaya duduk..

“wahh.. hebat juga kamu ya.. berani masuk sini terus nantang salah satu penghuni disini..” kata mas pandu..

“lebih baik kuselesaikan dia dimarkasnya sendiri mas.. dari pada dijalan..” jawab anak itu..

Cuukkk.. sombong banget kau anak muda..

“hahahahahaha.. aku suka sama anak ini..” kata mas pandu sambil tertawa..

“lan.. bangunkan sandi..” kata mas pandu kepadaku..

“jangan mas.. sandi itu paling ga suka kalau lagi tidur dibangunin.. bisa ngamuk dia..” ucapku tentang kebiasan bajingan lendir itu..

“bagus lagi kalau dia ngamuk.. kan jadi seru nanti.. hahahaha..” kata mas pandu lagi..

“cepat bangunin sana.. kasihan tamunya capek nungguin itu..” kata mas pandu..

“oke.. aku ga nanggung loh resikonya nanti..” kata ku sambil melirik anak itu lalu berdiri dan melangkah kekamar sandi..

TOK.. TOK.. TOK..

San.. sandi..

TOK.. TOK.. TOK..

San.. sandi..

“apa..?” jawab sandi dari dalam kamarnya.. asssuu.. suaranya aja kelihatan jengkel nih anak.. bajingan..

Ga lama pintu kamarnya terbuka.. dan dia menatapku dengan mata yang memerah.. assuu.. mengerikan sekali tatapanmu adinda..

“ada tamu mu itu..” kataku sambil menunjuk anak yang bediri didekat pintu yang lagi membakar rokoknya..

“assuuu.. ngapain bajingan itu kesini..” kata sandi menatap anak yang berdiri didekat pintu itu..

sandi lalu berjalan kearah meja ruang tengah dan duduk didekat bung toni.. dia mengambil rokok lalu membakarnya..

“ko minum dulu san..” kata bung toni lalu menunangkan segelas penuh TM dan menyerahkan ke sandi.. sandi diam dan ga bersuara dia hanya mengambil gelas dari bung toni lalu meminumnya dan diserahkan lagi ke bung toni.. aku lalu duduk disebelah sandi

Suasana dikos jadi hening.. tidak ada yang bersuara.. yang terdengar cuman putaran gelas bung toni ke penghuni kos secara bergantian..

Mas pandu dan mas rendi tidak bertanya apa – apa seperti biasa ke sandi.. mereka berdua hanya memandang sandi yang lagi asyik dan santai dengan isapan rokoknya dan meminum jatah minumannya ketika gilirannya tiba..

“kamu mau berdiri disitu atau duduk dulu disini ikut minum..” kata sandi kepada anak itu tanpa melihat wajahnya sambil menghisap rokoknya..

“ga usah basa – basi.. langsung aja kita mulai disini.. tanganku sudah gatal dari tadi ini..” kata anak itu..

Bajingan.. baru kali ini ada anak yang berani nantangin anak kos pondok merah dengan angkuhnya.. dulu – dulu sih ada beberapa anak yang nantangin penghuni disini tapi ga seangkuh anak ini.. assuu.. assuu..

Kulihat ekspresi sandi santai aja.. dia tetap asyik dengan isapan rokoknya.. dan setelah rokoknya habis.. sandi mematikan punting rokoknya di asbak lalu berdiri dan berjalan santai ketengah ruangan sambil menatap anak itu.. bung toni lalu menghentikan putaran minumannya.. semua pandangan penghuni tertuju ditengah ruangan.. menanti kelanjutan adegan ini..

“dimana kita duelnya..” kata sandi..

“banyak omong kamu..” kata anak itu

Tiba – tiba anak itu berlari kearah sandi dan

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

Anak itu melancarkan serangan ke arah sandi.. dua pukulan pertama anak itu mengenai pelipis dan rahang sandi.. sandi sempat mau roboh.. tapi kaki kanannya menahan tubuhnya supaya ga jatuh kebelakang.. dan pukulan selanjutnya dari anak itu bisa dihindari dan ditangkis oleh sandi.. lalu..

BUUHHHHGGGGG…

Sebuah tendangan telapak kaki sandi yang tidak memakai alas kaki mengenai tepat didada anak itu.. anak itu sempat terdorong kebelakang.. tapi dia maju lagi.. dan

BUUMMMMMM…

Sebuah tendangan kaki kanan yang sangat keras dari anak itu, tidak bisa dihindari dan ditangkis oleh sandi, sehingga mengenai tepat di wajah sebelah kiri sandi dan membuat sandi oleng kesamping kanan.. dan

BUUHHHHGGGGG…

sebuah pukulan keras tangan kiri anak itu tepat dirahang kanan sandi dan membuat sandi roboh dengan darah yang mengalir di bibir dan hidung sandi..

Bajingan.. hebat juga anak itu.. di menyerang sandi bertubi – tubi dan sandi hanya bisa membalas satu kali tendangan didada dan tidak berefek sama sekali dengan anak itu.. sedangkan sandi sudah roboh dan berdarah… kami semua terkejut dengan pertempuran didepan kami.. kami semua cemas melihat kondisi sandi yang tergeletak dilantai.. tapi tidak dengan mas pandu dan mas rendi.. mereka berdua tenang saja melihat sandi roboh dan mereka berdua cuman tersenyum kecil sambil merokok..

Anak itu lalu jongkok dan menjambak rambut sandi yang gondrong.. dan setelah itu menarik paksa sampai sandi berdiri lalu..

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

Dia memukul wajah sandi dengan brutalnya.. darah mengalir dari kedua pelipis, hidung dan mulut sandi.. lalu

BUUMMMMMM…

Sebuah injakan anak itu tepat didada sandi dan membuat sandi roboh kebelakang.. kepalanya menghantam lantai dengan keras.. sandi pun jatuh dengan posisi terlentang dilantai

“ternyata cuman segini aja kekuatanmu..” kata anak itu sambil berjongkok sambil menempeleng pipi sandi dengan lumayan keras berkali – kali..

Cuukkk.. masa kamu kalah san..? ayo dong bangkit san.. jangan bikin malu penghuni kos ini.. belum pernah ada sejarahnya anak kos pondok merah kalah duel di markasnya sendiri..

Anak itu lalu berdiri dan membakar rokoknya lalu mengisap perlahan dan dia berbalik.. ketika dia akan melangkah meninggalkan sandi.. sandi sudah berdiri lagi dibelakang anak itu dengan tatapan tajamnya sambil membersihkan darah yang mengalir diwajahnya.. kepalanya agak menunduk dan matanya memerah..

“jangan pergi dulu.. aku belum mengeluarkan tenagaku..” kata sandi dengan bergetar dan tangannya mengepal..

Anak itu berbalik dan kaget melihat sandi yang berdiri dengan tegap dengan wajah yang bersimbah darah.. lalu..

BUUHHHHGGGGG…

Sebuah pukulan sandi mendarat tepat dihidung anak itu dengan keras.. dan membuat anak itu terdorong kebelakang tapi tidak jatuh.. darah pun keluar dari hidung anak itu.. dan anak itu pun langsung menyerang sandi..

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

Saling pukul antar keduanya tersaji didepan kami.. mereka berdua sama – sama mengeluarkan kekuatannyan untuk saling merobohkan.. pukulan tangan kanan sandi yang keras.. dibalas sebuah tendangan yang keras dari anak itu..

Wajah mereka sama – sama mengeluarkan darah.. dan itu justru membuat keduanya tambah menggila..

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

Bunyi dari setiap pukulan dan tendangan mereka membuat bulu kuduk berdiri.. tidak ada tanda – tanda ada yang mau roboh.. mereka sama – sama kuat untuk sementara..

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

Pukulan tangan kanan dan tangan kiri sandi yang terkepal mengenai wajah anak itu berkali – kali tanpa bisa dihindari dan ditangkis olehnya.. dan ketika sandi akan memukul lagi..

BUUHHHHGGGGG…

Sebuah tendangan anak itu mengenai perut sandi dan membuat sandi termundur kebelakang.. setelah itu mereka berdua lalu saling berpandangan.. gila.. anak itu ga roboh sama sekali terkena serangan sandi bertubi – tubi barusan.. anak itu cuman mengeluarkan darah dari hidung dan mulutnya dan dia sekarang lagi membersihkan darah yang keluar diwajahnya..

“coba begini dari tadi kan seru perkelahiannya..” kata anak itu.. lalu..

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

Dia menyerang sandi dengan membabi – buta.. dan sandi bisa menangkis semua pukulan anak itu.. dan

BUUHHHHGGGGG…

Sandi meraih belakang kepala anak itu dan mengadu antara kepalanya dan kepala anak itu..

BUUUMMMM….

Assuuu.. pasti sakit itu.. mereka berdua lalu sama – sama menunduk sambil memegangi jidat masing – masing.. lalu setelah itu mereka sama – sama menegakkan tubuhnya dan

BUUUMMMM…

Sebuah upercat sandi mengenai dagu anak itu dengan keras dan membuat anak itu akhirnya roboh kebelakang dengan kepala menghantam keras lantai kos – kosan..

Anak itu terlentang dan mengatur nafasnya..

“sudah ini.. atau masih mau lanjut..?” kata sandi dengan dinginnya..

“bangsatt..” kata anak itu berusaha duduk.. lalu berdiri.. dia menatap tajam sandi lalu berlari kearahnya sambil mengayunkan sebuah tendangan kaki kanan kearah kepala sandi..

BUUHHHHGGGGG…

Sandi menangkisnya dengan tangan kiri dan..

BUUHHHHGGGGG…

Sandi memukul dengan keras tulang iga sebelah kiri anak itu dengan tangan kanannya..

“ARRRRGGGHHHHHHH..” teriak anak itu tertahan.. dan ketika kaki kanan anak itu turun kelantai..

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

Sandi memukulnya bertubi – tubi lagi diwajah anak itu dan semua pukulannya masuk dengan telak.. dan

BUUUMMMMMM…

Sebuah tendangan kaki kanan sandi mengenai wajah anak itu dan membuatnya tumbang seketika..

Cuuukkk.. tumbang kan.. makanya jadi anak ga usah terlalu angkuh disini..

Anak itu terlentang dan matanya merem melek menahan sakit akibat pukulan dan tendangan yang barusan dilancarkan sandi..

Sandi lalu mendekati anak itu yang terlentang dilantai dan menjulurkan tangan untuk mengajaknya bersalaman.. anak itu menepis tangan sandi dan tetap terlentang sambil mengatur nafas..

assuu.. sudah roboh masih juga sombong kau.. bajingan..

Sandi lalu meninggalkan anak itu dan bergabung ke meja bersama kami..

“bung..” ucap sandi ke bung toni lalu duduk disebelahku..

“ko haus kah..” kata bung toni tersenyum..

“pastinya lah..” jawab sandi lalu membuka kaosnya dan memamerkan tattoo yang ada ditubuhnya.. kaos itu digunakan untuk mengelap darah yang keluar dari hidung, mulut dan pelipisnya..

Assuuu.. kalau diperhatikan dengan jelas.. banyak sekali bekas luka sabetan dan tusukan benda tajam diseluruh tubuh sandi.. hanya saja tersamarkan oleh tatonya yang mengerikan ini… keras juga kehidupanmu adinda..

Bung toni lalu menuangkan segelas minuman lalu menyerahkan kesandi.. sandi lalu meletakkan kaosnya dipundaknya dan menerima minuman dari bung toni lalu meminumnya..

“mas….” Panggil seorang wanita didepan pintu kos dengan suara bergetar.. assuu.. dia kan ayu.. cuukkk sejak kapan wanita berjilbab itu didepan pintu kos..? kok kami ga melihat dari tadi..? sandi lalu menyerahkan gelas ke bung toni sambil melihat wanita yang berdiri didepan pintu kos.. dia terkejut kelihatannya.. dan wanita itu tampak menangis..

Sandi lalu berdiri tanpa memakai kaosnya.. lalu berjalan melewati anak yang dihajarnya tadi yang sudah duduk dilantai dan bersandar didinding.. sandi mendekati wanita itu..

[table id=AdsKaisar /]

(POV Sandi)

Cukkk.. kuat juga satria ini.. ya dia satria.. maba yang menantangku waktu ospek.. dan gilanya, hari ini dia menantang aku dikosan ku sendiri.. bajingan kan.. memang ku akui nyali anak ini besar dan sesuai dengan kemampuannya.. serangan pertamanya sempat membuat aku kewalahan.. tapi akhirnya aku bisa merobohkan dia dilantai dan sekarang aku membiarkan dia mengatur nafasnya supaya ntar bisa bangun dan duel lagi..

“sudah ini.. masih mau lanjut..?” ucapku sambil menatap matanya..

“bangsatt..” jawab satria lalu duduk.. dan dia berusaha berdiri.. dia menatapku tajam lalu berlari kearahku sambil mengayunkan sebuah tendangan kaki kanan kearah kepalaku.. aku sudah bisa membaca arah gerakannya..

BUUHHHHGGGGG…

Aku menangkisnya dengan tangan kiri dan..

BUUHHHHGGGGG…

aku memukul dengan keras tulang iga sebelah kiri dengan tangan kananku..

“ARRRRGGGHHHHHHH..” teriak satria akibat pukulanku yang keras sampai dia tertunduk memegangi tulang iganya.. lalu

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

BUUHHHHGGGGG…

Aku memukul berulang kali wajah satria tanpa bisa dia hindari dan

BUUUMMMMMM…

Aku akhiri serangan ku dengan sebuah tendangan yang sanagt keras diwajahnya dan akhrinya dia tumbang seketika….

Cuukkk.. aku lalu mendekatinya aku mengajaknya bersalaman.. aku mau menariknya supaya duduk tapi tangan ku ditepisnya.. assuu.. biarlah.. terserah kamu..

Aku lalu meninggalkannya.. menuju meja tempat berkumpulnya anak kos.. aku melihat mereka semua tersenyum menyambutku.. aku lalu duduk disebelah kakanda alan..

“bung..” ucapku kebung toni..

“ko haus kah..” kata bung toni tersenyum..

“pastinya lah..” jawabku..

Assuu.. aku merasa darah mengalir dari kedua pelipisku dan dari hidung serta dari mulutku..

Aku lalu membuka kaosku dan aku membersihkan darah yang mengalir di wajahku menggunakan kaosku.. setelah itu kaosku kuselempangkan dipundakku.. lalu aku mengambil gelas dari bung toni dan meminumnya.. ketika aku akan menyerahkan gelas ke bung toni..

[table id=AdsLapakPk /]


Kirana Ayu

“mas…” ucap seorang wanita memanggilku.. assuu.. ini kan suaranya ayu.. bajingan..

Aku lalu menoleh ke arah pintu dan melihat ayu berdiri didepan pintu dan menatapku dengan air mata yang mengalir.. teman – teman kosku pun memandang kearah pintu.. aku lalu berjalan ke arah pintu kos dan berdiri dihadapan ayu..

Ayu memandang aku dari ujung kaki sampai ujung rambutku.. ini penampilan pertamaku dihadapannya tanpa menggunakan kaos dan memamerkan tatoku dihadapannya..

“dimana kamarnya mas..?” tanya ayu tanpa melihat wajahku..

“kenapa yu..?” tanyaku

“dimana kamarnya mas..?” tanya ayu sekali lagi dan kali ini melihat aku dengan tatapan yang tajam..

“disana..” ucapku menunjuk kearah kamarku..

Ayu lalu menarik tanganku menuju kamarku..

“permisi mas..” kata ayu ketika melewati teman temanku..

“iya ayu..” ucap mereka serempak dengan suara yang pelan..

Aku yang ditarik ayu sempat melirik ke teman – teman.. tapi mereka langsung buang muka.. mereka seolah ga mau menolong aku diposisi yang sudah tertindas ini.. aku juga sempat melihat satria yang sudah duduk sambil menghisap rokoknya sambil membersihkan darah yang mengalir disekitar wajahnya dan dia bersandar didinding..

Ketika sampai didepan kamarku ayu langsung melepas sepatunya dan langsung masuk kekamarku..

“mana kapas sama alcohol..?” tanya ayu dengan dinginnya dan tanpa tersenyum..

Aku menunjuk keatas meja.. ayu lalu mengambil perlengkapan P3K yang memang selalu aku persiapkan dikamar.. dia mengambil kapas dan dilumuri alcohol lalu mendekati aku dan membersihkan luka diwajahku.. dia diam saja selama melakukan itu.. dan dia ga mau melihat mataku.. diwajahnya tampak keawatiran tentang kondisiku dan tampak juga wajah kesedihan.. dan setelah selesai membersihkan lukaku, dia mengambil perban lalu menutup lukaku.. dan selanjutnya dia merapikan peralatan P3k ku dan meletakkan kembali ketempatnya..

“ini aku bungkusin nasi pecel sama teh panas….?” kata ayu sambil mengeluarkan bungkusan ditasnya lalu diletakkan dimeja.. setelah itu dia berdiri dan menunduk..

Dan ketika ayu akan melewati aku untuk keluar kamar.. aku memegang tangannya.. dia menepisnya pelan.. dia lalu menatap wajahku..

“ternyata mas memang ga bisa diharapkan ya..?” ucap ayu dengan bergetar dan air mata yang mengalir.. assuu.. jangan nangis dong yu.. aku jadi merasa bersalah banget ini.. dan ketika aku akan membersihkan air matanya, dia menepis tanganku lagi..

“yu..” ucapku..

“apa mas.. mas itu sudah suka minum.. suka berkelahi.. apa yang bisa diharapkan lagi..? ayu sudah melawan kehendak ibu ayu untuk kuliah dan itu hanya sebagai alasan.. ayu sebenarnya pengen dekat sama mas.. tapi setelah melihat semua ini.. apa yang bisa ayu harapkan dari mas..? hiksss… hikss…” kata ayu sambil menangis..

“yu.. dengar dulu penjelasanku”

“apa..? apa mas..? coba lihat kondisi mas ini.. wajah berdarah darah.. mulut bau minuman.. apa lagi yang mau dijelasin..?” ucap ayu sambil menangis dan berjalan melewati aku untuk keluar kamarku..

“yu.. ayu..” kataku memanggil..

“kalau tubuhmu sendiri aja ga kamu sayangi.. gimana kamu mau menyayangi orang lain mas..” ucap ayu berbalik melihatku dengan wajah sedihnya dan setelah itu dia berbalik lagi.. ayu lalu memakai sepatunya kembali dan meninggalkan aku yang hanya bisa memandangnya tanpa bisa mengejarnya..

Asssuuu.. maafin aku yu.. maafin aku.. aku ga bisa mengejarmu.. karena aku yakin, pasti setelah aku mengejarmu kamu akan memintaku untuk berjanji dan berhenti dengan semua ini.. aku masih belum bisa.. aku harus menyelesaikan semua ini dulu.. baru aku akan menemui kamu nanti.. aku janji..

Aku pun berjalan gontai kearah teman – temanku.. tapi sebelumnya aku berjalan ke arah astria dan berhenti didepannya yang duduk dan bersandar didinding lalu menjulurkan tanganku..

“kamu mau lanjut lagi atau salaman..” ucapku dengan dinginnya..

Dia lalu meraih tanganku dan mengenggamnya erat.. lalu dia berdiri dan aku menariknya..

“sorry nyo..” kata satria menatapku dan tetap bersalaman..

“nyo..? maksudnya..” tanyaku bingung..

“sinyo.. aku manggil kamu sinyo..” katanya..

“oh.. terserahlah kamu manggil apa.. terus untuk apa kamu minta maaf..” kataku sambil melepaskan salamanku dengan satria..

“ucapan permintaan maafku bukan karena duel kita barusan.. tapi gara – gara aku.. kamu harus ribut dengan wanitamu…” ucap satria..

“sudahlah.. biasa aja itu..” kataku meninggalkannya..

Aku lalu duduk bergabung dengan teman – temanku.. mereka semua terdiam dengan apa yang mereka lihat barusan..

“kamu mau berdiri disitu aja atau bergabung disini..” ucapku kesatria..

Satria lalu berjalan kearah kami.. mas pandu lalu berdiri dan memberi standing ovation kepadaku dan satria.. semua penghuni pun mengikuti mas pandu berdiri dan bertepuk tangan..

“selamat datang satria.. dan selamat bergabung dengan keluarga kos pondok merah.. mulai saat ini kamu adalah anggota baru dari keluarga kos pondok merah..” kata mas pandu yang membuatku dan teman – teman yang lain kaget termasuk satria.. dia berdiri dengan terbengong – bengong mendengar ucapan mas pandu..

“sudah.. duduk aja kamu sat.. yang lain duduk semua.. bule jelaskan sama mereka semua..” kata mas pandu ke mas rendi..

“jadi saya dan mas pandu ini sudah mengawasi gerak – gerik satria mulai dari waktu ospek kemarin sampai waktu dia menjatuhkan alex.. karakter dia ini cocok dengan keluarga besar kita..” ucap mas rendi..

“jadi mohon maaf kalau belum sempat cerita ke teman – teman.. sebenarnya kami sudah mau cerita tapi belum dapat momen yang pas.. nah baru hari ini kami bisa cerita.. jadi gimana menurut teman – teman..?” kata mas pandu

“aku sih setuju mas..” kata mas arief..

“aku juga mas.. walau tadi sempet mangkel sama satria baja hitam ini..” kata mas adam..

“kalau kami sih setuju semua mas..” kata mas wawan mewakili teman – teman yang lain..

“kalau aku tergantung..” kata bung toni

“tergantung apa bung..” kata mas pandu

“tergantung dorang bisa minum apa ga..?” kata bung toni lalu menuangkan segelas minuman dan diserahkan kepada satria..

“saya ga nyangka kalau begini sambutannya.. dan saya juga ga menyangka kalu saya justru dimasukkan di keluarga besar kos pondok merah.. terimakasih saya diterima di disini.. ini mimpi saya yang sudah lama.. saya minum dulu ya.. ” kata satria lalu mengangkat gelas dari bung toni dan meminumnya..

“loh kamu sudah tau tentang kos ini..?” kata mas pandu..

“panjang ceritanya mas.. salah satu tujuan saya kuliah dikampus teknik kita karena adanya kos ini..” kata satria..

“terus kenapa kamu nantangin si sandi..?” kata mas adam..

“saya penasaran sama sinyo satu ini mas.. tatapannya dingin dan mematikan..” kata satria sambil melirikku..

“kamu naksir aku..?” kataku dan disambut tertawa oleh semua penghuni kos..

“assuuu.. nggilani cook..” kata satria..

“hahahaha..” kami pun tertawa mendengar makian satria..

“terus gimana wanitamu tadi san..?” tanya mas arief..

“sudahlah mas.. ga usah dibahas.. kalau jodoh ga lari kemana..” kataku sambil membakar rokokku..

“pancet ae (tetep aja) kamu san..” kata mas bendu..

“ya begitu itu pujangga bajingan..” kata mas rendi

Aku ga menjawab obrolan mereka ini.. aku lagi malas bahas ayu.. aku masih bingung sekarang ini.. banyak banget godaannya kalau mau dekat sama dia.. padahal belum juga jadian.. tapi aku mengakui aku sangat cinta banget sama dia dan aku akan memperjuangkan cintaku untuknya..

“san..” ucap aldo dipintu kos.. yang membuat kami semua kaget..

“he do.. ada apa..?” jawabku..

Aldo diam saja ga menjawab..

“masuk do..” kata mas pandu..

Aldo pun masuk kekosan dan dibelakangnya diikuti yuda dan surya.. ada apa teman –temanku ini.. kok tegang banget wajahnya..

Mereka bertiga lalu bersalaman dengan kami semua.. kusus aldo waktu bersalaman dengan satria, mereka bersalaman dengan tatapan yang aneh.. kelihatannya mereka sudah saling kenal..

“ada apa do..? kok tegang banget wajahmu..” tanyaku..

“motor yuda hilang waktu dikosan..” kata aldo dengan tegangnya..

Kami semua lalu saling pandang..

“bangsat cipeng ini.. mulai lagi dia cari gara – gara sama kita.. mau dibakar kah rumahnya.. ayo kita tempat cipeng..” kata mas pandu berdiri dan mengajak kami semua..

“disitu masalahnya mas.. tadi kami bertiga sudah kesana tapi rumah cipeng sudah berubah jadi bengkel.. dia ga terlibat curanmor lagi.. dia dan anak buahnya sudah tobat..” kata aldo..

mas pandu dan yang lain langsung duduk mendengar penjelasan aldo..

“cuukkk.. terus siapa ya kira – kira yang ngambil..?” kata mas bendu

“kalau kata cipeng.. sekarang aliansi selatan yang bermain curanmor dikota ini..” kata aldo..

“bajingan aliansi ini.. kemarin aku duel sama mereka waktu di terminal tiga.. sekarang mereka malah sudah masuk kekota ini..” kataku..

“bangsat.. aliansi selatan ini kok berulah ya..?” kata mas arief..

“sampean tau juga aliansi selatan mas..?” tanyaku ke mas arief..

“ya taulah.. lahan ku banyak diambil oleh mereka..” kata mas arief.. ternyata bisnis debt collector nya juga terkena permainan aliansi selatan..

“bisnisku juga banyak diganggu diluar kota..” kata mas adam yang seorang bandar narkoba..

“iyo e.. dorang juga sering cari masalah di diskotik yang torang pegang..” ucap bung toni..

“termasuk mau nyerobot lahan parkir kita di kota ini..” kata mas bendu..

“bisnis ganjaku juga beberapa minggu ini telat..” mas wawan pun ikut merasakan efek dari permainan aliansi selatan..

“intinya kita semua disuruh gabung sama mereka kan.. baru kita ga diganggu.. dan selain itu juga, kita harus kasih pajak kemereka..” ucap mas rendi dengan menghisap rokokknya..

“ra sudi.. (ga sudi..) emang siapa mereka, datang – datang langsung mau menjajah kita.. lebih baik kita bantai mereka kalau sampai berani ganggu di kota ini..” kata mas adam dengan emosi..

“SEPAKAT MAS…” teriak semua penghuni kos.. kecuali aku dan mas pandu..

“emang waktu kamu hajar pencopet itu ga ada cak ji’i disana san..?” tanya mas pandu dengan sedikit khawatir..

“ada mas.. tapi lek ji’i diam.. karena aku yang meminta supaya lek ji’i ga ikut pestaku waktu menghajar pencopet itu..”

“kamu tau resikonya setelah kamu menghajar mereka..?” tanya lek pandu

“sudah mas.. lek ji’i sudah cerita semua..”

“hem.. berarti setelah ini ada perang besar antar keluarga besar kita sama aliansi selatan..” kata mas pandu..

Aku cuman mengangguk saja.. karena memang itu sudah diomongin sama lek ji’i kemarin waktu aku selesai berkalahi dengan para pencopet..

“untuk perang kali ini.. kami semua boleh gabung di keluarga mbah jati kan mas…?” kata mas arief..

“ya pastilah kalian boleh gabung.. kalian ini kan termasuk keluarga kami.. dan kalian juga harus ingat sejarahnya kos – kosan ini ga lepas dari keluarga kami..” kata mas pandu sambil menghisap rokoknya..

“beneran gitu mas..?” tanyaku..

“bisa diceritain kah mas..?” tanya mas arief yang rupanya belum tau juga tentang awal mula sejarah kos ini..

“jadi pendiri kos pondok merah ini mas irawan.. ayahnya sandi waktu kuliah di kampus teknik kita..”

“dijaman itu.. kota ini terpecah –pecah oleh genk kampung.. hampir setiap hari tawuran antar kampung satu dengan kampung yang lain..”

“dan untuk menetralisir supaya perkelahian antar kampung ga masuk ke kampus, maka bajingan – bajingan yang menguasai jurusan yang ada dikampus ini dijadikan satu disini oleh mas irawan.. tugas mereka mengendalikan jurusannya masing – masing supaya tidak terjadi gesekan sesama angkatan dan sesama jurusan..”

“dan semenjak adanya kos ini.. perkelahian yang sebelumnya masuk juga kekampus teknik kita akhirnya bisa diredam..” kata mas pandu menjelaskan..

“begitu ya ceritanya mas..” kata mas adam mengangguk – angguk..

“mas.. boleh tanya..?” tiba –tiba mas rudi bersuara..

“tanya aja.. yang penting putaran TMnya ga berhenti.. hahahahaha..” jawab mas pandu sambil tertawa..

“nyindir aku sampean mas..” kata bung toni lalu menuangkan minumannya dan diserahkan ke mas pandu…

“hahahaha..” mas pandu tertawa..

“anu mas.. kenapa kok bisa dirumah ini yang jadi markas bajingan kampus kita.. apa ada sejarahnya bisa memilih tempat ini..” tanya mas rudi..

“sek yo.. tak minum dulu..” kata mas pandu sambil mengambil giliran minumannya dari bung toni lalu meminumnya.. setelah itu mas pandu membakar rokok dan melanjutkan ceritanya..

“jadi.. dulu itu anak pemilik kos ini.. Damayanti kusuma sang primadona kampus teknik kita yang cantik jelita.. itu pacarnya mas irawan..” kata mas pandu dengan tampang mesumnya ketika menyebut ibu kos cantik ..

“cookkk.. tanteku itu mas..” kata mas rudi dengan malu – malu..

“mas.. biasa aja ngomong cantiknya..” ucapku menegur mas pandu..

“lah memang cantik.. sudah cantik, putih dan bodinya itu loh semelohai.. beruntung banget ayahmu dulu itu.. asuuu..” kata mas pandu dengan wajah yang masih mesum..

“mas pandu itu memang ga bisa lihat wanita bening dikit.. hahahahahahaha..” kata ku tertawa sambil melirik mas pandu..

“hahahahahahahaha..” semua penghuni tertawa mendengar ku berbicara dan melihat wajah mas pandu yang memerah karena malu..

“sampean naksir tanteku yang semelohai itu mas… hahahaha..?” tanya mas rudi sambil tertawa..

“assuuu.. kamu itu rud..” kata mas pandu sambil menggaruk kepalanya..

“lanjut lagi mas.. hehehehe..” kata mas rudi sambil tertawa kecil..

“cuukkk.. tak lanjut tapi berhenti ketawain aku..” kata mas pandu dengan malu – malu..

“iyo – iyo mas.. lanjutlah.. kalau masalah sejarah dipilihnya kos ini aku juga belum ngerti.. hahahahaha..” kata mas bendu yang masih tertawa melihat reaksi mas pandu..

“assuuu.. masih ketawa kamu ndu.. tak samblek loh.. (kuhajar loh) ” kata mas pandu menutupi malunya..

“iya.. iya.. mas lanjutlah..” kata mas bendu sambil menahan tertawanya..

“jadi dulu kosnya mas irawan itu jauh dari kampus.. dan pacarnya mas irawan si damayanti itu menawarkan rumah ini sebagai kos – kosan.. karena sayang rumah ini dulu ga terawat, makanya disuruh ninggalin mas irawan.. sebenarnya disuruh gratis sih tinggal disini, tapi mas irawan ga mau.. dan akhirnya mereka berdua sepakat kalau mas irawan membayar dan dirumah ini resmi dibuka menjadi kos-kosan..”

“dan dulu rumah ini ga sebesar sekarang.. dulu cuman satu lantai aja.. dan jumlah kamarnya cuman lima.. tapi lima kamar diisi bajingan yang sangat ditakuti dikampus teknik kita dan disegani dikota ini..” kata mas pandu..

“dan lima orang bajingan itu adalah.. mas irawan.. pak tomo.. cak totok.. cak agus dan cak nawi..” kata mas pandu dengan santainya sambil mengeluarkan kepulan asap rokok yang keluar dari mulutnya..

“pak tomo wakil rector tiga itu mas..?” tanya mas adam..

“iya.. pak tomo.. ayahnya satria adi tomo..” kata mas pandu sambil menunjuk satria dan membuat semua orang yang diruangan terkejut termasuk aku…

“assuu.. kamu anaknya pak tomo..?” tanyaku..

“iya cokk.. santai aja kenapa sih..?” kata satria dengan santainya..

“untung tadi ga kulanjutin duelnya.. kalau ngga.. bisa selesai aku sama pak tomo kalau tau anaknya kubantai..” ucapku sambil mengambil jatah minuman ku di bung toni..

“harusnya aku yang takut sama om irawan.. nanti apa kata beliau kalau tau anaknya kuinjak – injak..” kata satria membalas ucapanku..

“hukk.. hukkk..” aku tersedak oleh minumanku..

“asssuuu kamu sat..” kata sambil mengusap air mataku akibat tersedak minuman barusan…

“bajingan kamu berdua ini.. bapakmu dulu berdua sahabatan.. anaknya malah duel gini.. assuuu’og..” kata mas pandu..

Kami berdua cuman tersenyum sambil menggaruk kepala mendengar mas pandu berbicara barusan..

“berarti ga salah feling nya bule waktu itu nerima sandi dan nerima satria sekarang dikos ini.. ternyata mereka berdua anak pendiri kos pondok merah.. gila..” kata mas wawan sambil geleng – geleng dan disambut dengan anggukan oleh mas rendi..

“sudah – sudah.. jadi gimana ini kelanjutannya..?” ucapku mengalihkan pembicaraan..

“yaitu san.. kami masih bingung harus mencari kemana motor yuda..? kami juga ga tau markas aliansi selatan itu dimana dikota ini..” kata surya

“kalau markasnya aku tau do..” kata satria..

“dimana sat..?” tanya mas pandu..

“didesa utara..” kata satria..

“assuu.. kayaknya kita harus kesana ini..” kata mas arief..

“iya betul itu.. sekalian kita balas dendam waktu sandi dikeroyok kemarin sampai koma..” kata mas adam sambil melirikku..

“sebentar sat.. kok kayaknya kamu tau betul tentang aliansi ini dan tau markasnya..” tanyaku ke satria..

“apa yang ga di tau sama bajingan ini..” kata aldo sambil melirik ke satria..

“loh kamu kayaknya sudah kenal lama sama satria do..?” tanyaku

“iya.. dia ini dulu kakak kelasku waktu si STM.. dia anak baru waktu kelas dua.. dan sempat tiga bulan aja disekolah.. dia dipenjara waktu habis nikam anak kampus kuru yang nyerang sekolah kami…” kata aldo..

“asssuu.. berarti kamu anak STM yang nikam preman kampus kuru sat..?” tanya mas bendu

“iya mas.. itu aku yang nikam dan aku nikamnya pakai pisau mereka sendiri.. kalau mereka tangan kosong nyerang sekolah kami, mungkin ga ada penikaman seperti waktu itu..” kata satria..

Assuu.. sadis juga masa lalu satria ini..

“cukkk.. dia kakak kelasmu di STM dan sekarang jadi adik tingkatmu dikampus kita..” tanyaku ke aldo..

Aldo cuman mengangguk aja..

“tua juga kamu sat..” kataku ke satria..

“assuu..” jawab satria..

“santai aja sat.. kita seumuran kok.. hehehehehe..” kataku..

“jadi gimana ini mas..?” tanyaku kemas pandu..

“kita hancurkan aliansi selatan dikota ini.. dengan kekuatan kos pondok merah.. setelah itu menyusul di kota – kota lain dengan bantuan keluarga besar jati..” kata mas pandu..

“SEPAKAT….” Teriak anak – anak kos..

“kami gabung ya mas..?” tanya yuda yang akhirnya bersuara..

“ya..” ucap mas pandu dengan singkat..

“malam ini kita bergerak… gimana le..” kata mas pandu ke mas rendi

“aku selalu menunggu saat ini mas..” kata mas rendi dengan tatapan tajamnya..

Kami semua mengangguk mendengar perintah mas pandu dan mas bule.. dan kami pun bersiap..

“mas.. aku kemar dulu ya mau bersihin badanku dulu..” ucapku..

“aku ikut nyo…” kata satria..

“tapi jangan belai aku ya.. aku bukan hom.. hom..” kataku ke satria..

“assuuu..” kata satria memakiku..

Kami berdua meninggalkan ruang tengah dan kekamarku.. aku membersihkan tubuhku dari sisa darah yang menempel dibadanku.. sedangkan satria pergi kemar mandi.. setelah membersihkan badanku.. aku mengambil hpku yang tergeletak di meja.. banyak sekali panggilan tak terjawab dan sms masuk kepadaku.. dan itu cuman dua orang aja pelakunya.. ayu dan wanita misterius..

[table id=AdsTbet /]

*wanita misterius
San.. aku ga tau ada kejadian apa hari ini sama kamu.. aku khawatir banget sama kamu.. hati-hati dan tetap jaga diri ya..

Assuuu.. memang aneh mba mery ini.. kadang dia ngambek, kadang dia tersenyum. Kadang dia perhatian, kadang dia manja.. dan kadang dia menjengkelkan..

*wanita misterius
San.. kamu ga apa – apa kan..? kamu masih tidur ya..?

*wanita misterius
Sandi.. ntar kalau dah bangun balas smsku ya..

Cuukkk.. kamu perhatian banget sih sama aku mba.. sikapmu yang selalu khawatir dengan keadaanku membuat hatiku bergetar.. tapi sayang kamu sudah pacaran sama mas rendi.. jadi aku ga mau terlalu membuka hatiku untukmu.. biar ayu aja yang mengisinya..

*aku
Hai mba.. aku ga pa – pa kok mba.. nyantai aja.. atau jangan – jangan mba kangen ya sama adekmu yang ganteng ini..

*wanita misterius
Aku lagi ga pengen bercanda san..

Iya.. ya.. dia kan kalau sudah panggil namaku berarti dia serius..

*aku
Iya maaf mba.. maaf..

*wanita misterius
Kamu habis bangun langsung minum ya..?

*aku
Iya mba.. hehehehe..

*wanita misterius
Kurang – kurangi lah mabukmu san.. jaga kesehatan..

*aku
Iya mba.. terimakasih atas perhatiannya..

*wanita misterius
Beneran kamu ga pa – pa san..? kok aku ngerasa deg degan gini ya..?

*aku
Eleh.. itu karena mba kangen aja sama aku.. hehehehe..

*wanita misterius
Iya.. memang kangen sama kamu.. tapi kali ini aku ngerasa ada sesuatu kejadian besar malam ini..

Cuukkk.. sensitive banget sih perasaanmu sama aku mba.. kamu tau aja kalau malam ini aku mau olah raga malam..

*aku
Apa sih mba.. sudah lah ga usah dipikir..

*wanita misterius
Hem.. ga tau lah..
san.. pokoknya kamu jaga diri dan hati – hati ya

*aku
Iya iya mba..

*wanita misterius
Iya sudah.. mba kerja dulu ya sayang..

Assuuu… jangan gini dong mba.. sayang ini maksudnya apa..? sayang sebagai adek..? ga mungkinlah.. aku bukan anak kecil lagi.. aku tau sayang yang kamu ucapkan pasti menjurus ke hal yang lain..

*aku
Sayang..????

*wanita misterius
Kenapa..??? ga boleh manggil kamu sayang..???

*aku
Ga pa – pa sih mba.. cuman aneh aja..

*wanita misterius
Aneh kenapa..? jadi cuman wanita berjilbab itu aja yang boleh manggil kamu sayang..?

Tuh kan.. malah merembet ke yang lain – lain.. sadar mba.. sadar.. kamu ga ingat mas rendi kah…?

*aku
Siapa yang manggil aku sayang mba..? ga ada.. serius mba…

*wanita misterius
Alasan aja kamu itu.. sudah aku mau kerja..

*aku
Jangan ngambek lah mba..

*wanita misterius
Siapa yang ngambek..?? ga usah ge er..

Hem.. mulai ga enak akhirannya kalau gini..

*aku
Iya sudah aku yang salah.. maaff

*wanita misterius
Bodo..

Tuh kan.. ngambek beneran.. assuuu’og.. terus mau mu gimana mba..? aku harus bacok – bacokan sama mas rendi gitu kah..?

*aku
Kok gitu jawabnya..?

*wanita misterius
Ga usah balas smsku lagi ya.. aku mau KERJA.. PAHAM..

Bajingaaaaaannn.. mati aja kamu san.. mati aja.. minum itu alcohol dicampur betadin.. biar hilang luka diwajahmu sama sekalian hilang nyawamu.. assuu.. assuu..

Lagi dan lagi.. akhirnya sms ku dengan mba mery, berakhir dengan tensi darahku yang meningkat dan berakibat, kepala pusing, perut mual mual dan pengen maki orang..

Aku lalu menghapus semua sms.. karena masih banyak sms yang ke pending belum bisa masuk.. kelihatannya aku harus ganti nokia 3310 biar kerenlah.. waktunya pensiun ini c 35 ku..

*ayu
Pagi mas..

*ayu
Belum bangun ya mas..?

*ayu
Haloo mas… dah jam sembilan ini.. mas ga kekampus kah..?

*ayu
Mas.. ayu dikantin dekat gedung kuliah mas loh..

*ayu
Masih tidur juga mas ini.. sudah jam 11 loh mas..

*ayu
Mas ntar pulang kuliah ayu main kekosnya mas..

Cuukkk.. ayu sms aku mulai tadi pagi.. dan setelah balik dari kosku tadi ayu ga sms sama sekali.. kelihatannya dia kecewa banget sama aku.. maaf yu.. kalau yang kamu perhatiin ini malah bikin kamu kecewa.. aku janji setelah semua selesai aku pasti kekosmu dan nembak kamu..

Aku lalu membalas sms ayu..

*aku
Maaf

Setelah itu aku mematikan HPku.. aku ga pengen malam ini pikiranku kacau.. dan aku mau focus acara malam ini aja..

Aku lalu keluar kamar dan bergabung dengan teman – teman yang lagi melanjutkan pesta.. wajah mereka semua santai seperti tidak ada beban.. padahal nanti malam, kita semua mau ada pesta kecil kecilan didesa utara..

“san.. cukimai.. ko buat apa didalam..? lama sekali’e.. ko duduk sini.. ko telat berapa putaran..?”

 

#Cuukkk.. saatnya persiapan pesta..

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 43 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 43 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 42 ) | ( Part 44 ) Selanjutnya