. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 34 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 34

0
294

Part 34 – Malam Keakraban 2


Kirana Ayu

Adalia Adriana

Ratih Larasati

Setelah penampilan dadakanku barusan.. aku berjalan menuju pos security.. aku kangen sama bung toni.. aku mau menyapanya dulu..

“wahh.. penyanyi kita sudah datang.. mari kita berikan tepuk tangan..” kata mas rendi lalu berdiri.. dan memberikan standing applause kepadaku lalu diikuti oleh semua penghuni kos-kosan pondok merah..

Aku yang melihat itu langsung membungkukan badanku dengan posisi tangan kanan diperut dan tangan kiri dibelakang.. seperti gaya king alex waktu dia diberikan standing applause di bernabeu, ketika itu king alex menjebol gawang real Madrid dua kali dikandangnya sendiri..

“asssuu.. ini dia alesandi delpiero.. hahahahahaha..” kata mas wawan.. dan kubalas dengan senyuman sambil garuk-garuk selangkangan..

“jangan pura-pura gila ko.. sini cepat.. ko duduk disini..” kata bung toni langsung duduk diikuti semua penghuni kos pondok merah..

Aku mendekatinya dan duduk diantara bung toni dan mas pandu..

“kasih dia bung.. habis nyanyi haus kelihatannya..” kata mas pandu sambil menepuk pundakku..

“siap mas..” kata bung toni

“ini ko minum dulu.. ko telat berapa putaran tadi..” ucap bung toni sambil menyerahkan segelas minuman kepadaku.. aku ga mau protes dan ga mau memaki kali ini.. aku mau nikmatian aja minuman dari bung toni.. ga tau kenapa aku mau minum sampai sepuasnya hari ini..

“aku angkat dulu ya semua..” kataku.. lalu mengangkat gelas dan meminumnya.. setelah habis minumannya, aku serahan gelasnya ke bung toni lagi.. sayup-sayup aku dengar lagu bungaku dari boomerang, yang dibawakan oleh KKB sebagai lagu penutup.. cuukk.. dengar lagu ini kok aku kangen sama si cewe misterius itu ya… aku butuh pelukan dari dia.. pelukan yang membuat aku nyaman dan damai..

Tit..tit.tit..tit..tit.

Bunyi sms dari hp ku

*wanita misterus
“ciieee.. yang habis dinyanyiin.. lagi berbunga-bunga hatinya ya?.. ngomong-ngomong manis juga ya cewe yang berjilbab itu..”

Apa coba.. baru aja dikangenin tiba-tiba mba mery sms aku kayak gini.. terus dari mana juga dia tau kalau ayu habis nyanyin lagu buat aku.. hiuuffttt.. dasar cewek misterius…

*Aku
“apasih mba.. siapa juga yang nyanyi buat aku..”

*wanita misterus
“dasar.. emang kamu itu cowo yang ga peka…”

Whatt..? emang kenapa kalau aku ga peka..? emang cowo diciptakan seperti itu kan.. atau aku aja cowo yang ga peka itu..

*Aku
“malas ah sms sama mba kalau kaya gini…”

*wanita misterus
“ciieeee… ngambek ya…”

*Aku
“siapa juga yang ngambek.. udah ah.. aku mau lanjut dulu ya mba..”

*wanita misterus
“cieee.. ngambek beneran nih yee.. sini aku peluk.. kamu resek kalau ngambek..”

Assuu.. coba kalau dia yang ngambek pasti langsung udahan sms nya..

*Aku
“cruttt.. kejauhan kalau meluk….”

*wanita misterus
“emang masih butuh pelukanku ya..?”

Bajingaaaann… dia yang nawarin sendiri, dia juga yang ragu.. assuu..

*Aku
“iya mba.. ademu ini butuh pelukan..”

*wanita misterus
“ade..? hemmm… aku ga punya ade yang bajingan lendir kayak kamu…”

Lah kalau aku bukan dianggap ade terus dianggap apa..? selingkuhan..? kamu pengen aku bacok-bacokan sama mas rendi kah.. assuu’i.. bikin naik darah kalau gini caranya balas smsku..

*Aku
“ohh.. gitu.. ya udah kalau gitu..”

*wanita misterus
“ya udah.. aku mau kerja.. percuma juga aku sms..”

Tuh kan.. kalau kita ngambek, dia bisa lebih ngambek.. kamu memang mahluk ciptakanNya yang ga pernah salah mba..

*Aku
“mba ini kenapa sih..?”

*wanita misterus
“bodo…”

Bahh.. tanda-tanda ini.. sepertinya dia mau mengeluarkan jurus fenomenalnya amaterasu

*aku
“kok gitu jawabnya..”

*wanita misterius
“sudah aku mau lanjut kerja, ga usah balas lagi sms ku..”

Assuu to.. kalau sudah gini akulah manusia paling berdosa dimuka bumi ini.. bajingann..

“ini orang lagi minum.. dia smsan terus.. bung toni.. hukum dia..” kata mas adam mengaggetkanku

“iyo e.. kurang ajar memang anak ini.. nih minum..” hiuuffttt.. aku pun mengambil minumanan dari bung toni lalu meminumnya.. lagi bung.. lagiiiii.. biar ga dapat pelukan yang membuat nyaman dan damai dari wanita misterius itu, paling ngga aku dapat kenyamanan dan kedamaian dari minumanmu bung.. assuuu..

“mas.. tani maju dah datang..” kata panitia keamanan yang jaga dipintu gerbang

“buka pagarnya lah.. suruh kesini dulu..” kata mas pandu..

Pintu pagar pun dibuka.. semua personel tani maju dan beberapa orang crewnya masuk kearea kampus.. panitia keamanan yang menjaga mengarahkan mereka ke pos security.. dan mereka pun berjalan kearah kami..

“jaancoookk aku kira kenapa disuruh kesini.. ga taunya disini kumpul bajingannya kampus teknik kita.. hahahaha..” ucap mas sri vokalis mereka..

“halo mas pandu.. hahahaa.. piye kabare..?” (Gimana kabarnya..?) kata mas noval sambil menyalami mas pandu dan yang lain..

“apik ae.. piye..piye? tambah joss ae rek Topi Miring iki..” kata mas pandu sambil menyalami mas noval dan personel yang lain..

“Topi Miring jare.. Tani Maju mas.. rusak sampean iki..” kata wibi bassis mereka..

“hahaha.. emoh.. aku seneng nyebute Topi Miring timbang opo iku.. Tani Maju..? ga keren blas.. hahahaha..” canda mas pandu

“sakarebmu mas.. (terserah kamu mas..) dari pada kita ga dikasih minum disini.. hahahaha..” ucap mas sri..

“bung toni bagian kita mana..?” lanjut mas sri.. bung toni tersenyum lalu menuangkan minuman dan memberikan ke mas sri..

“ini sri.. ko minum dulu..” kata bung toni..

“assiiikkk.. aku angkat dulu ya.. hahahahahaha..” kata mas sri lalu meminum jatahnya kali ini..

“rendi.. tambah koyo bule ae rek.. mas adam, mas arief wihh.. lengkap yo nde kene..” kata mas noval.. mereka pun menyapa satu persatu dan menyalami kami..

Mas rendi dan yang lainpun membalas salaman dengan tersenyum..

“jadi kita ‘ritualnya’ disini ya..” kata mas noval lagi

“iya.. mau dimana lagi..? dikantor silup (polisi)..” kata mas adam

“hahahaha.. assuuu..” kata wibbi

“bule sopo arek iki..? kok gabung nde pasukan tempur kampus teknik kita..?” (bule siapa anak ini..? kok gabung dipasukan tempur kampus teknik kita..) tanya sang vokalis kepada mas rendi sambil menunjukku kearahku..

“namanya sandi.. dia ini bujangga bajingan, salah satu panglima tempur dikampus teknik kita.. penghuni baru kos pondok merah..” kata mas rendi mengenalkan aku kepada mereka..

“cook.. pujangga bajingan.. hahahaha..” kata mas noval sambil tertawa kepadaku dan kubalas dengan senyuman..

“mas pandu.. aku nduwe sulap..” kata salah satu personilnya yang biasa sulap..

“opo..? seng ngene iki ta..?” kata mas pandu mengangkat kedua jempolnya lalu menaikan dan menurunkan tangannya dan diakhiri dengan menjepitkan jempolnya diantara jari telunjuk dan jari tengah..

“assu’i.. iku la’ tondoe ngentu mas.. bajingan sampean iki…” (anj*ng itu kan tanda ngent*t mas.. bajingan kamu ini..) kata orang tadi sambil geleng-geleng..

“hahahahahaha..” semua orang tertawa melihat dia mati kutu dengan mas pandu..

Karena ruangan pos security ga menampung.. kami pun melanjutkan “ritual” penyambutan Tani Maju disebelahnya pos security.. kami berpesta minuman dengan mereka.. mas wawan pun mengeluarkan barang bawaannya.. apalagi kalau ga beberapa lintingan ganja.. hahahaha..

Oh iya mereka ini adalah TM (Tani Maju).. band parody local kota ini yang berasal dari kampus pendidikan guru negeri dikota ini.. mereka mempunyai penggemar namanya pasukan jogeder, mereka selalu mengguncang suasana tempat dilangsungkannya acara.. kalau kamu hidup dijaman itu dikota ini dan ga kenal tani maju.. hidupmu hampa cuukk.. dan pada jaman itu pula, mereka baru mulai mengangkat nama mereka didunia permusikan kota ini.. bayarannya pun tidak mahal untuk mengundangnya.. istilahnya cukup dengan ‘beberapa botol minuman TM’ dan pasukan jogeder yang boleh masuk ketempat acara dengan gratis kalau acaranya bertiket, itu sudah cukup.. kalau bayarannya jaman sekarang ga tau lah, karena nama mereka sudah terlalu tinggi melambung….

Itu sedikit perkenalan dengan tani maju.. dan sekarang kami semua lagi berpesta dengan mereka..

“mas aku tak siap-siap yo.. kate dimulai iki acarane..(mau dimulai acaranya..)” kata mas noval ke mas pandu

“yo wes.. bung kasih sangu mereka..” kata mas pandu

“siap mas.. kalian bawa ini ya..” kata bung toni lalu menyerahkan satu carton topi miring ke mereka

“asssuu.. iso ga manggung kene lek ngene carane.. hahahahaa.. suwon yo.. hahaha.. pamit wes..” (anj*ng bisa ga manggung kita kalau gini caranya.. hahahaa.. terimakasih ya.. pamit ya..) kata mereka menerima satu carton pemberian bung toni lalu pergi ke arah panggung…

[table id=AdsKaisar /]

Hari sudah mulai malam.. acara dipanggung sementara istirahat sejenak untuk melakukan ibadah..

“ayo wes.. kita stan by di pintu pagar..” kata mas pandu

“iya mas.. makin ramai aja diluar.. untung jalanan depan kampus ditutup, jadi yang ga boleh masuk masih bisa menikmati dari luar pertunjukannya..” kata mas rendi..

“lan sudah diatur panitia disepanjang pagar dalam..?” tanya mas adam

“sudah mas.. panitia keamanan sudah ada disepanjang pagar dalam.. yang lain menyebar disekitar lapangan, panggung sama mengecek disekitar kampus.. takutnya ada penyusup yang nyelonong..” kata kakanda alan..

“sebagian panitia lainnya juga sudah difungsikan sebagai keamanan..” lanjut kakanda alan

“baguslah lan.. untuk pintu pagar serahin kami aja yang jaga..” kata mas rendi..

“siap mas.. jadi kita bubar ini ya.. kita menuju pos masing-masing..” ucap kakanda alan..

“oke..” jawab kami barengan..

Kami pun bubar dan menuju kepos masing-masing.. aku kebagian di depan dekat dengan panggung.. sebelum kesana aku pun singgah kekamar mandi untuk buang air kecil.. ketika aku keluar dari kamar mandi…

Buukkkk..

Ada seorang anak maba yang menabrak pundakku..

“sorii ya.. ga sengaja..” kataku sambil memainkan kedua alisku

“sengaja juga ga pa-pa kok..” katanya sambil menatapku tajam..

“loh memang ga sengaja kok.. kamu kenapa kok ngelihatin aku kayak gitu..?” tanyaku

“aku punya mata, jadi terserah aku mau lihatin apa aja yang ada didepanku..” ucapnya yang masih menatapku

“kelihatannya kamu ga terima ya..?” kataku sambil menatapnya.. lalu aku mengambil rokokku dan membakarnya..

“terima ga terima aku juga ga bisa apa-apa disini.. disini loh daerah kekuasaanmu..” ucapnya..

“aku bukan siapa-siapa disini.. jadi kalau kamu ga terima, terus mau duel sama aku, kujamin ga ada yang ikut-ikutan..” ucapku sambil menghisap rokokku lalu mengeluarkan asapnya ke wajah anak itu..

“tunggu waktu aja.. pasti itu terjadi tapi bukan disini..” katanya lalu meninggalkan aku dan berjalan dengan santai

“oh iya hasil cukuranmu bagus.. cukuplah buat aku malu waktu pulang dihari pertama ospek.. sama satu lagi pukulanmu lumayan juga kerasnya.. sayang aku ga bisa balas..” katanya sambil memegang kepalanya yang habis aku petakin dan sekarang sudah gundul.. setelah itu anak tadi berbalik dan melanjutkan jalannya..

“ga sabar aku nunggu waktu duel sama kamu.” ucapku.. dia ga menjawab, dia cuman terus berjalan sambil mengangkat jempol kanannya keatas..

[table id=AdsTbet /]

Assuuu.. keren juga anak itu.. aku pun berjalan kearah panggung.. ternyata sudah ada anggota power ranger yang stan by disini.. Tepat jam setengah delapan pasukan tani maju mulai naik panggung dan check sound alat music mereka.. aku lihat ada bowo datang kearahku dan bersamaan dengan lia dan ratih yang bergabung dengan kami..

“mas sandi.. keren suara sampean tadi mas..” tiba-tiba muncul dedi, maba sipil yang duel sama aku kemarin..

“biasa ae ded.. eh tolong dikondisikan teman-temanmu ya.. boleh joget tapi jangan ngawur..” kataku

“siap mas.. kalau mereka macam-macam, aku yang hajar mereka..” kata dedi

“asssuuu.. berani juga kamu ya..” kata surya

“bukan berani sih mas.. tapi sudah ku pegang pentolan-pentolannya.. apa lagi anak-anak sipil.. opo jare wes.. hehehehe..” kata dedi..

Wah.. kelihatannya calon bajingan juga nih anak.. sikap anak ini yang slengean dan ceplas ceplos.. tapi biar begitu dia hormat sama senior.. bagaimana ga hormat kalau habis dihajar.. hahahaha..

“ya udah kalau gitu.. kamu balik ketengah sana.. dikondisikan ya..” kataku..

“siap mas..” katanya lalu pergi dan berbaur dengan teman-temannya ditengah lapangan..

“selamat malam kampus teknik kita..” kata mas noval diatas panggung

“selamat datang dikota yang dingin dan sejuk ini buat para maba.. dan salam kenal dari kami tani maju.. umak mbois ilakes.. (kamu bagus sekali..)”

“ini adalah lagu pembuka dari kami.. salam tani maju untuk semua.. yo..”

Lagu selamat datang yang dinyanyikan mas noval disambut meriah oleh semua penonton yang ada dilapangan dan yang ada luar.. termasuk jogeder yang ga bisa masuk, jadi mereka menyaksikan dan berjoged dari luar pagar.. maba dan panitia langsung membaur berjoget bersama.. sempat terjadi gesekan antar maba waktu bergoyang.. tapi dapat diredam.. aku lihat dedi berperan dalam memisahkan maba tadi.. wes.. bagus lah.. ada beberapa panitia keamanan juga ikut melerai.. setelah diredam akhirnya mereka bergoyang bersama kembali..

“cookkk.. asyik lagunya..” kata surya..

“iya.. kita goyang yo..” ajak yuda

“percuma goyang disini.. ayo ketengah..” kata aldo

“ayyooo..” sahut yuda dan surya langsung berjalan ketengah lapangan..

“kamu ga ikut san..?” tanya aldo

“ngga.. aku disini aja.. mantau situasi..” jawabku

“oke.. aku ketengah ya..” kata aldo

Aku ga menjawab.. cuman mengangkat jempol

Lagu selanjutnya adalah lagu kastoll, ini adalah salah satu andalan tani maju.. semua maba dan peserta kembali bergoyang mendengar lagu ini.. mereka menyatu dan tertawa bareng dilapangan.. lia dan bowo yang berdiri didepanku, perlahan mereka berdirinya agak mendekat.. ga berapa lama bowo menggenggam tangan lia.. bajingan.. mereka gandengan tangan didepanku, assui.. ratih yang disebelah lia akhirnya mundur kebelakang dan berdiri disampingku..

Lagu selanjutnya adalah lagu masih kah kau ingat, lagu galau yang dikemas dengan dengan banyolan ala tani maju.. lagu yang menceritakan tentang seorang laki-laki yang mengingat masa lalunya dengan seorang wanita..

[table id=Lgcash88 /]

Aku ga tau siapa yang memulai.. tiba-tiba tanganku dan tangan ratih sudah saling menggenggam.. kami saling menggenggam dengan erat.. tidak ada suara diantara kami berdua.. kami hanya menikmati lagu yang dibawakan mas noval diatas panggung..

Cuukkk.. kenapa aku ini.. kenapa kok aku merasa ada yang lain.. bukan sekedar genggaman yang aku rasa, tapi ada sesuatu yang disampaikan lewat genggaman tangan kami ini.. perasaan apa ini.. masa cuman gara-gara pegangan tangan seperti ini aku langsung jatuh cinta.. assuui..

Mungkin ini ya yang aku rasain sekarang..

“Ketika sudah berusaha namun tak kau temukan cinta, biar cinta yang menemukanmu..” ini kata salah satu pembaca disini loh ya..

Terus gimana dengan ayu yang selalu ada dipikiranku? ayu yang membuat hatiku seolah bergairah kembali.. ayu dengan senyumannya yang membuat aku gila.. dan ayu yang membuat rinduku terbangun lagi dari tidurnya.. ah.. bisa gila aku kalau gini..

Terus gimana dengan lia? taiik.. kalau ini ga usah dibahas dia lagi asyik sama bowo didepanku.. dia aja bisa main gila didepanku, masa aku ga..

Terus gimana dengan mba mery? apa lagi ini.. mau bacok-bacokan sama mas rendi.. yang bener aja.. dia kan sudah kuanggap sebagai kakakku.. kakak..? masa sih.. assuudahlah..

Terus gimana sama mba amel? loh kenapa lagi dia dibawa-bawa.. diakan sudah sama kakanda alan.. ngapain juga dipikirin.. assuuui..

Kalau gaby? bah kalau ini ga ikut komentar aku.. biar jago aja yang jawab..

(“asssuuu kamu bang.. kamu yang dapat enaknya, aku yang disuruh mikir.. bajingan kau..”)

(“kayak kamu ga dapat enak aja go.. ayolah.. bantu mikir dikitlah go..”)

(“taik kamu bang.. kalau susah gini baru kamu libatkan aku..”)

(“kok kamu malah marah-marah go.. sudah tidur aja sana..”)

(“asssu kamu bang.. sama aja kamu sama mery.. kamu yang mulai, kamu yang akhiri..”)

(“bajingan kamu go.. bersuara sekali lagi, kuselesaikan kamu..”)

[table id=AdsLapakPk /]

Lagu selanjutnya cewe sialan.. lagu yang menceritakan seorang laki-laki yang lagi sedih ditinggal pasangannya.. lagi-lagi lagu yang dikemas dengan gaya ala tani maju yang membuat pendengarnya pasti ikut bergoyang.. dan asyiknya tani maju ini, lagu senang atau sedih yang temping itu bergoyang.. eh salah.. yang penting itu bergoyang.. hehehehehe..

Kembali kekami.. ratih sekarang bukan hanya menggenggam tanganku.. kali ini dia merapatkan tubuhnya ke aku.. buah dadanya yang lumayan besar menempel dilenganku.. hiiuufffttt…

“asyik ya tih..”

“apanya..?”

“lagunya..”

“kirain…”

“apa..?”

“ngga deh..”

“kok gitu..”

“kenapa..?”

“ga pa-pa..”

Assuuu.. percakapan macam apa ini.. singkat, padat dan nggateli.. mungkin ini ya yang dinamakan obrolan disuasana yang canggung.. kalau aku ngerasa, kami sama-sama bingung harus ngomong apa.. mau diungkapin, apa yang diungkapin..? mau ketawa, apa yang diketawain..? mau marah, masa suasana gini kok bikin marah.?. intinya kami berdua itu bingung, harus ngapain sudah kalau begini..

Masa iya aku yang inisiatif langsung pegang pipinya terus aku kecup bibirnya.. atau tiba-tiba aku seret dia kekamar mandi terus ngajak enek-enak.. assuu.. ga mungkinlah.. akhirnya kami berdua larut dengan pikiran masing-masing..

Diantara maba yang ada dilapangan aku melihat sosok ayu yang melihat aku menggandeng tangan ratih.. ketika aku melihatnya dia langsung membuang muka.. cuukkk.. mau dibuat apa lagi aku sama Penciptaku ini.. kenapa bisa begini.. bajingann..

[table id=Ads4D /]

(“jangan pernah menyalahkan Penciptamu..” tiba-tiba mahluk itu datang lagi)

(“bukan menyalahkan.. cuman kenapa bisa begini.. aku bisa nyakitin ayu kalau gini caranya..”)

(“makanya.. ucapan itu dijaga.. tau sendiri kan hasilnya gimana..?”)

(“akukan cuman bercanda tadi, ga tau kalau begini akhirnya..”)

(“terus kamu mau apa..”)

(“aku ga mau menyakiti ayu..”)

(“kamu mau datangin ayu sekarang..? terus gimana ratih.. apa dia ga sakit..?”)

(“ya.. aku ga bisa juga lihat ratih sakit.. tapi gimana kalau ayu sakit..?”)

(“emang ayu aja yang sakit..? kamu ga nyadar kalau lia dari tadi juga sakit ngeliat kamu gandengan sama ratih..”)

(“biar ajalah dia.. diakan lagi asyik sama bowo.. ga da urusan sama aku..”)

(“tubuhnya emang sama bowo.. tapi pikirannya terus kekamu.. cuukk”)

(“asssu.. kenapa kamu buat aku tambah pusing..”)

(“hahahaha.. nikmati anak muda.. apa yang ditanam itu yang akan dituai..”)

(“walaupun harus menyakiti yang lain…?”)

(“anak muda.. kamu kira dibalik kebahagian semua pasangan di bumi ini, tidak ada orang lain yang kecewa dan sakit hati..”)

(“maksudnya..”)

(“bajingan ini.. susah sekali ngomong sama kamu.. makanya mikir pake otak.. jangan pake bijimu”)

(“asssuuu.. orang serius malah dibuat becanda..”)

(“kamu kira aku bercanda..? sudah lah aku pergi dulu..”)

(“cuukkk.. terus aku harus gimana..?”)

(“tanya sama tembok sana..”)

(“bajingan kamu… wooii…”)

[table id=AdsTbet /]

Akhirnya penampilan tani maju berakhir.. dan masih ada dua lagi bintang tamu yang akan tampil setelah ini..

“tih.. kepanggung yo..” kata lia yang melihat kami dengan tatapan yang tajam.. kami pun tersadar dengan posisi kami berdua yang lagi bergandengan tangan dan saling merapatkan tubuh..

“eh iya ya’..” ratih pun dengan reflek melepaskan pegangannya.. assuu.. cepat banget sih waktunya… bisa lebih lama lagi ga pegangannya.. jiahhh.. kok malah tambah mengharap aku.. tadi bimbang sekarang malah mengharap lagi.. dasar plinplan kalau sudah kena wanita..

“aku kepanggung dulu ya san..” kata ratih.. apa..? dia panggil namaku.. setelah sekian lama akhirnya dia menyebut namaku dari bibir tipisnya yang menarik..? waw.. tanda-tanda apa lagi ini..

“iya tih.. sukses ya..” cuukkk.. ngomong apa aku.. perasaan dia sudah naik turun panggung dari tadi.. kok baru sekarang aku ngomong gitu.. arrgggghhh.. asli canggung aku kalau gini..

“makasih ya san..” kata ratih.. lalu berjalan kearah panggung

“san.. jangan banyak minum.. jaga kondisi ya..” kata ratih yang tiba-tiba berbalik dan berbicara kepadaku..

“ehh.. iya.. iya tih..” asssuu.. ngapain juga aku grogi.. bajingan..

Ratih pun tersenyum dan berbalik dan naik kepanggung.. hiuuffttt.. kenapa aku begini.. bung toonnniiiiii.. aku butuh kehangatan dari kamu….

“dinda.. dipanggil bung toni di pos security..” kata kakanda alan.. pucuk di tiba ulam pun tiba.. asyiikkkk.. hidup bung toni..

“siap kanda..” aku pun berbalik dan berjalan kearah pos security..

Tampak anak-anak kos pondok merah berdiri dipintu masuk gerbang.. kecuali mas pandu, mas arief dan mas adam.. mereka duduk didepan pos security.. sedangkan bung toni duduk didekat pintu pagar sambil memutar minuman.. posisi nya terlindung tembok jadi ga terlalu terlihat aktifitasnya..

“sandi.. ko sini.. ko pacaran terus ya..” kata bung toni

“siapa yang pacaran bung..” kataku

“cukimai.. kok pegang tangan cewe berjilbab didepan panggung itu..” ucap bung toni

“ga sengaja itu bung.. hehehehehe..” ucapku sambil garuk-garuk kepala..

“ga sengaja kok lama banget pegangannya.. assuuu..” ucap mas bendu

“hehehehe…” aku cuman tersenyum aja..

“ini ko minum dulu..” kata bung toni

“siap bung.. ini yang buat aku kangen sama bung..” kataku sambil mengambil minumannya dan meminumnya..

“ko pu otak sudah rusak karena cinta e..” kata bung toni sambil geleng-geleng..

“sekarang cinta nomor sekian bung.. yang penting minum dulu..” kataku..

“hahahaha.. cukimai ko sandi..” ucap bung toni sambil tertawa..

Kami menikmati minuman sampai penampilan band terakhir.. ga tau sudah habis berapa botol kami minum.. yang kurasa sekarang pikiranku cuman melayang entah kemana akibat minuman yang aku teguk dari tadi..

Setelah acara selesai.. maba dikumpulkan lagi.. untuk persiapan mereka pulang.. waktu menunjukan jam 11 malam.. kami pun menghentikan kegiatan minum kami.. sekarang kami focus kepada maba yang mulai dibubarkan..

Satu persatu maba mulai meninggalkan kampus, panitia keamanan semua berjaga diarea dalam kampus dan jalan luar kampus.. untuk memastikan tidak ada kejadian yang tidak diinginkan.. setelah maba pulang semua, panitia dikumpulkan didepan panggung untuk mengevaluasi sebentar kegiatan ospek tahun ini..

Setelah selesai panitia langsung dibubarkan dan dipulangkan.. kami panitia keamanan dan beberapa panitia lain masih tinggal dikampus.. kami melanjutkan kegiatan minum kami sekaligus merayakan keberhasilan ospek tahun ini yang berhasil dilaksanakan.. walaupun ada beberapa permasalahan, tapi secara garis besar ospek tahun ini dinyatakan berhasil dengan sukses..

Terlihat beberapa panitia sudah meninggalkan kampus.. anggota power ranger pun tadi sempat berpamitan kepadaku untuk pulang duluan.. aldo, surya dan yuda pulang barengan, sementara lia tadi pulang bareng bowo..

“san.. kamu ga pulang..?” kata ratih yang mendatangiku ketika aku lagi meminum jatahku..

“belum tih.. masih disini dulu sama panitia keamanan yang lain..” ucapku sambil menyerahkan gelas ke bung toni.. ratih cuman melirik aja apa yang aku lakuin dari tadi..

“sampai kapan..? sampai kamu terkapar, terus diangkut kerumah sakit..?” kata ratih yang terlihat jengkel kepadaku.. kata-katanya pun sudah tidak lembut seperti biasa.. sekarang dia menyebut nama ku dan dia meng ‘kamu-kamu’ kan aku.. dan semua orang disekitar kami kaget dengan apa yang diucapkan ratih..

“masudnya gimana sih tih..? aku bingung loh sama kamu..?” tanyaku yang sudah mulai ga nyambung akibat pengaruh alcohol..

“maksudku.. sampai kapan kamu minum..? sampai jebol lambungmu..?” kata ratih dengan mata yang agak memerah.. tidak terlihat sedikitpun senyuman dibibirnya.. yang ada hanya raut wajah yang lagi marah..

“udahlah tih.. mending kamu pulang aja ya.. aku bisa kok jaga diriku sendiri.. kalau sudah ga mampu pasti aku ga lanjut minum..” kataku

“kamu itu keras kepala..” kata ratih lalu meninggalkan aku dengan amarahnya..

Akupun cuman bisa memandang ratih yang pergi meninggalkan aku..

“kebiasaan kamu itu san..” kata mas rendi menegurku setelah ratih pergi..

“maksudnya mas..?” tanyaku

“kamu kalau sudah begini, ga bisa lembut sama wanita dan ga bisa menghargai perasaannya..” kata mas rendi

“ga tau aku mas, bingung aku.. apalagi kalau sudah masalah wanita.. mungkin ga peka kali ya aku ini..”

“bukan ga peka.. kamu aja yang keras kepala..” kata mas pandu ikut bersuara..

“udahlah mas.. kita lanjut minum yo..”

“tetep aja kamu itu san.. nafsumu aja yang kamu ikutin..” kata mas rendi sambil menghisap rokoknya..

Cuukkk.. kata-kata mas rendi kok sama seperti mba mery ya.. hiuufffttt..

Bung toni pun mengajak kami pindah kemarkas keamanan.. soalnya cuaca lagi ga mendukung.. sepertinya hujan mau turun.. aneh.. padahal ini bukan musim hujan.. dan akhirnya kami pindah kemarkas keamanan untuk melanjutkan pestanya..

Kami semua larut dalam pesta minuman ini sampai ga terasa sudah jam tiga malam menjelang subuh.. dan diluar sana hujan turun dengan derasnya.. tiba-tiba ada seorang cewe berjilbab masuk ke dalam ruangan ini dengan wajah yang tampak emosi sekali.. siapa lagi kalau bukan ratih.. semua orang yang diruangan ini kaget, melihat ratih berani masuk ruangan ini dan tidak takut sama sekali, masuk didalam ruangan yang isinya orang yang lagi mabuk…

“kamu mau balik sekarang atau gak..?” kata ratih yang berdiri didepanku..

“loh.. kok kamu belum pulang tih..?” kataku lalu berdiri menatap wajahnya.. tampak kedua matanya sembab.. assuuu.. dia rupanya habis nangis dan dia belum pulang dari tadi..

“kamu mau balik sekarang atau gak..?” kata ratih mengulang kata-katanya.. semua orang diruangan ini tidak ada yang bersuara.. mas pandu dan mas rendi yang duduk didepanku cuman menatapku saja..

“kenapa tih.. kenapa kamu belum balik..?” ucapku yang sudah mabuk sekali..

“kamu mau balik sekarang atau gak..?” kata ratih kembali mengulang kata-katanya dan kali ini dia mengeraskan suaranya..

“tih.. kenapa sih kamu sampai segininya sama aku..” ucapku..

Dia langsung berbalik dan berjalan kearah pintu keluar..

“ratih..” panggilku..

Dia berhenti dan langsung berbalik..

“KALAU BUKAN KARENA AKU SAYANG KAMU.. GA MUNGKIN AKU BERDIRI DISINI…” kata ratih dengan keras sambil menunjuk kearahku dan menangis… lalu dia berbalik dan pergi dari ruangan ini..

Aku cuman berdiri mematung melihat ratih yang sudah hilang dari pandanganku..

“kalau kau tidak pergi kejar dia.. kuhantam kau dengan botol ini..” ucap bung toni berdiri sambil memegang botol.. assuu.. aku langsung tersadar.. bukan karena ancaman bung toni, tapi karena ucapan ratih barusan.. cuukk.. aku mulai tersadar dari mabukku..

Aku langsung lari mengejar ratih yang sudah turun dari lantai 3 gedung ini..

Dia berjalan cepat menembus derasnya hujan yang turun dimalam ini.. dia ga perduli dengan hujan yang membuat dirinya basah kuyup..

“ratih.. ratihhh..” aku berlari dan memanggilnya.. tapi dia ga mau berhenti

Ketika sudah dekat aku langsung menarik tangan kanannya.. dia berhenti tapi tidak mau berbalik menghadapku.. tubuh kami berdua basah kuyup oleh hujan yang sangat deras ini.. tangannya sangat dingin saat kupegang.. aku langsung berjalan didepannya tanpa melepaskan pengganku.. kulihat dia menangis sesenggukan.. aku langsung memeluknya dengan erat… dia tidak membalas pelukanku yang ada tangisnya makin kencang..

“kenapa tih.. kenapa..?” tanyaku sambil memeluknya erat.. dia diam dan ga menjawab..

Lalu kulepaskan pelukanku dan kupegang pipinya yang chubby.. matanya merah dan air matanya keluar menyatu dengan derasnya hujan yang turun..

“tihhh… tolong jangan diam.. jawab pertanyaanku..” ucapku sambil menatap matanya.. dia tetap diam dan ga menjawab..

“maafin aku ya tih.. aku buat kamu jadi seperti ini..” kataku

“aku tuh ga bisa lihat perempuan yang aku sayangi itu menangis, apalagi menangisnya karena aku..” ucapku yang membuat ratih agak terkejut dengan apa yang aku omongin barusan..

“bicaralah tih.. jangan diam.. plissss..” ucapku memohon kepadanya..

“kamu itu cowo yang paling nyebelin yang pernah aku kenal.. cowo yang keras kepala.. cowo bajingan yang manja.. tapi cuma kamu, cowo satu-satunya yang bisa meluluhkan hatiku.. kamu itu cowo…”

CUUPPPPP

Sebelum ratih menyelesaikan kata-katanya aku langsung menyambar bibirnya.. aku melumat bibir atasnya.. aku kecup berulang ulang.. lalu aku lepas ciumanku dan kutatap matanya.. ratih menatapku dengan tatapan yang kosong.. air matanya perlahan menghilang disapu air hujan..

“aku sayang kamu Ratih Ardiana Larasati.. mau gak kamu jadi pacarku..” ucapku dengan mantap..

“kamu itu cowo yang paling jengkelin..” kata ratih lalu menarik kepala belakangku kemudian dia mencium bibirku..

CUUPPPPP

Aku membalas ciuman ratih.. dan kami saling melumat.. air liur kami menyatu dengan air hujan.. sebenarnya agak perih sih dibibirku…. ciuman kami mengenai luka dibibirku sisa perkelahian tadi sore.. tapi aku menikmati itu semua..aku lalu memeluknya dengan erat dan dia membalas pelukanku.. setelah beberapa saat kami pun menghentikan ciuman kami.. kami saling tatap.. dan tetap saling berpelukan..

“jadi.. kita jadian ini..?” ucapku sambil menatap matanya yang sayu..

“setelah kamu ngambil first kiss ku, kamu nanya kita jadian apa ngga..? kamu itu bener-bener cowok yang paling nyebelin ya..” ucap ratih yang meraju..

CUUPPP

Aku lalu mengecup bibirnya..

“makasih untuk malam ini ya tih..” ucapku..

CUUPPP

“maafin aku ya..” Aku mengecupnya sekali lagi..

CUUPPP

sekali lagi..

CUUPPP

lagi..

CUUPPP

dan lagi..

“sampai kapan aku diciumin terus san..” kata ratih yang mulai memanggil namaku..

“ga tau.. yang jelas malam ini aku ga pengen cepat berakhir..” jawabku lalu mengecupnya lagi

CUUPPP

“jadi kita ini hujan-hujanan terus ya..” ucap ratih..

“janncoookkk.. iya.. ya..” kataku.. assuu.. baru nyadar aku kalau lagi hujan-hujanan..

CUUUPPP

Ratih lalu mengecupku

“kebiasaan…” ucap ratih lalu mengecupku

CUUUPPP

“mesoh (maki..) terus..” dia mengecupku lagi..

CUUUPPP

“tuman..” ucap ratih

CUUUPPP

“nakal mulutnya..” lanjut ratih sambil tetap mengecupku

CUUUPPPP

“tih.. hujan loh ini..” ucapku

CUUUPPP

“biarin aja…” ucap ratin dan terus mengecupku

CUUUPPP

“sampai kapan aku diciumin terus tih..” aku membalikkan kata-katanya yang tadi..

CUUUPPP

“sampai maut memisahkan kita..”

DUUUUAAAAAARRRRRR

Suara petir mengagetkan kami.. dan ratih langsung menempelkan telinganya didadaku

“jaga omonganmu ya tih…” ucapku sambil mengangkat wajahnya dan menatap matanya..

“hihihihi..” dia cuman tersenyum.. lalu

CUUUPPP

“aku sayang sama kamu..” ucap ratih..

“dengar ya tih.. aku ga suka dengan apa yang kamu omongin tadi.. paham..” ucapku..

“iya.. jangan marah ya..” ucapnya sambil tersenyum menatap wajahku..

“iya udah.. kita kekosku dulu yo.. ambil tigi.. terus aku antar kamu kekosmu..” ucapku

“tigi itu apa..” tanya ratih

“sepeda motor tiger kesayanganku..”

“oohhhh..”

“ayo sudah ntar kamu sakit loh..” ucapku

“mau kemana..?”

“kekosku terus kekosmu ratih..” ucapku dengan nada sedikit jengkel..

“kamu nggemesin kalau lagi ngambek..” kata ratih..

“opo ae seh..? ayo sudah kuantar kamu kekosmu…” ucapku

“dengar ya sandi… kos-kosan cewe mana, yang jam segini masih buka..?” ucap ratih..

“eh iya.. ya.. kalau gitu kekosku aja yok.” Jawabku

“gendong..” ucapnya manja..

“ih.. manja betul sih..” kataku

“emang ga boleh manja sama pacar sendiri..?” tanya ratih

“pacar..? emang sudah jadian..?” ucapku menggoda ratih..

Nyuuttttt… ratih lalu melepaskan pelukan kami yang begitu lama dan langsung mencubit perutku..

“aduhh.. duhh… sakit tih… ihhh.. jahat betul jadi pacar.. sakit tau..” ucapku

“pacar..? emang sudah jadian..?” kata ratih membalas perkataanku..

Aku langsung memeluknya dan mengecup bibirnya..

CUUUPPP

“ayo sudah yo..” kata ku.. langsung kulepaskan pelukanku lalu berbalik dan memunggunginya..

Nyuuutttt…. Ratih menyubit pinggangku..

“sakiitt.. sakiit.. sakit… kenapa sih nyubit lagi..?” ucapku lalu menghadapnya kembali

“ga sopan.. masa aku dipunggungi..” kata ratih

“katanya minta gendong tadi.. ihhhh…” kataku sambil mencubit kedua pipi chubbynya..

“ihhh.. apaan sih.. cubit-cubit segala..” ucapnya sambil meraju

“jadi ga digendongnya..” ucapku

“jadiii.. hihihihi..” dia langsung tersenyum manis..

[table id=iklanlapak /]

Aku lalu berbalik dan memunggunginya dan aku agak menundukkan badanku… ratih lalu naik kepunggung belakangku.. aku langsung berdiri tegak dan menyanggah kedua pahanya dengan kedua tanganku.. ratih lalu merangkulku dari belakang.. cuuukkk.. susunya nempel erat sekali.. jadi anget rasanya..

Aku pun melangkahkan kakiku menuju kos-kosan..

Melewati hujan yang sangat deras sambil menggendong pacar, merupakan suatu kebahagiaan yang tidak terkira..

“aku sayang kamu san..” kata ratih yang menempelkan dagunya dipundak kananku dan dia mengeratkan pelukannya..

Aku menoleh lalu melihat wajahnya.. ada butiran air keluar dari matanya.. ntah itu air mata yang mengalir atau air hujan yang membasahi wajahnya..

CUUUPPP

Aku mengecup pipi kirinya..

“aku juga sayang kamu tih..” ucapku sambil berjalan pelan kearah dalam gang kosku.. cuukk.. kok cepat sekali ya, tiba-tiba sudah mau sampai aja dikosku.. padahal aku sudah memperlambat jalanku.. ya Tuhan.. aku ga pengen cepat-cepat mengakhiri momen yang indah ini..

Ketika sampai didepan kosku aku mengambil kunci didalam kantongku tanpa menurunkan ratih.. lalu aku membuka pintunya lalu menutupnya.. Susana kos sepi sekali karena penghuni yang lain masih pesta dikampus.. cuukkk aku baru sadar.. ternyata mabukku sudah hilang dari tadi..

Setelah sampai didepan kamarku, aku lalu menurunkan ratih..

“ntar ya.. aku ambilkan ganti dulu buat kamu tih..” ucapku sambil membuka pintu kamarku..

“kamu mau basah-basahan masuk kamarmu..? buka aja dulu baju sama celanamu.. tenang aja aku ga ngintip kok.. hihihi..” ucap ratih..

“kalau gitu hadap sana.. ntar kamu lihat dalamanku lagi..” ucapku

“emang aku ga boleh ya lihat sedikit.. kita kan sudah sah pacaran..” kata ratih sedikit menggoda..

“ngga.. kita belum sah jadi suami istri.. ga boleh lihat tubuh masing-masing yang lagi bugil..” ucapku

“kenapa kalau ciuman kok boleh…” kata ratih..

“ga usah cari pembenaran untuk sesuatu yang salah..” ucapku..

“hihihihi.. jadi tambah sayang, aku sama kamu..hihihi..” kata ratih lalu membalikkan badannya..

Aku lalu membuka sepatuku lalu mebuka jaket panitia ospek.. setelah itu aku membuka kaosku.. dan membuka celana jeansku.. tinggal cd aja yang melekat ditubuhku.. aku lalu membuka pintu kosku..

“tihh.. kekamar mandi dulu gih.. buka pakaianmu disana.. ntar kuantar baju gantimu kesitu..” ucapku dari dalam kamar..

“oke sayang..” kata ratih

“sayang..? sudah berani ya manggil sayang..” ucapku sambil mengeluarkan kepalaku sedikit dari pintu kamar..

Ratih lalu berbalik dan mengecup bibirku..

CUUPPP..

“emang ga boleh manggil pacar sendiri sayang..” katanya sambil berjalan kearah kamar mandi yang dekat kamarku..

Aku lalu mengelap tubuhku dengan handuk.. lalu mengganti sempakku dan aku memakai kolor aja.. setelah itu aku memilihkan pakaianku yang akan dipakai ratih.. aku memilih kaos panjang dan switer serta celana training.. lalu aku mengantarnya ke ratih..

TOK..TOK..TOK..

“tih ini pakaian gantimu…” ucapku sambil melihat arah yang lain..

Ratih lalu membuka pintunya sedikit dan mengeluarkan kepalanya.. aku sih ga lihat soalnya kan aku lihat ke arah yang lain

“sandi.. badanmu ada tattonya..?” ucap ratih.. asssuu iya ya.. aku lupa pakai kaos tadi..

“maaf tih..” ucapku sambil melihat kearah kamar mandi, aku melihat dia membuka pintu kamar mandinya setengah.. mungkin dia kaget lihat tattoku sampai ga sadar kalau dia memamerkan separuh tubuh sebelah kanannya yang telanjang..

Aku bisa melihat rambut lurusnya yang indah, tubuh yang putih bersih, buah dada sebelah kanan yang besar dan putting kecil kecoklatan, mekinya yang ditumbuhi rambut halus.. assuuu.. sempurna sekali..

“sanndiiii..”

BRUUAKKKK

“kenapa kamu lihat kearahku.. hiksss..hiksss.. kamu jahat..” kata ratih menangis..

“maaf tih.. maaf.. aku ga sengaja tadi.. habis kamu tanya tattoku sih, jadi aku kan reflek lihat kamu..” kataku..

“jahat kamu.. hikss..hikss..” jawab ratih yang masih menangis..

“tih.. maaf ya.. aku ga sengaja.. sumpah..” ucapku..

Tidak ada jawaban dari dalam..

“tih.. iya udah kalau kamu marah.. aku paham kok.. maaf ya..” ucapku lagi..

Dia tetap diam didalam sana..

“oke kalau kamu marah.. ga pa-pa kok, tapi tolong buka bajumu.. ehh.. maaf.. maaf.. tolong buka pintunya.. ini pakaian gantimu..” ucapku

Tetap tidak ada jawaban dari ratih..

“tih.. jangan gitu dong.. ntar kamu sakit loh kalau ga cepat pakai baju..” kataku

Akhirnya pintu kamar mandi terbuka sedikit lalu dia mengambil pakaian gantinya.. aku lalu menuju dapur untuk memasak air.. aku mau buat teh panas untuk berdua..

Setelah itu aku masuk kekamar dengan membawa sebuah cangkir besar berisi teh panas.. aku lalu menutupi tubuhku dengan kaos.. setelah itu aku menyalakan komputerku dan memutar lagu iwan fals..

Pintu kamarku terbuka.. ratih masuk dengan memakai celana training berwaran biru dan kaos yang ditutupi switer abu-abu milikku.. rambutnya yang basah terurai.. dia ga pake jilbabnya.. aku menatap terus kekasihku yang berdiri didepan pintu.. cuukkk.. aku bersyukur sekali diberi kesempatan untuk mencintai wanita cantik ini..

“kenapa bengong gitu..? kamu pasti bayangin aku telanjang kayak tadi ya..?” kata ratih yang masih merajuk..

Aku lalu berdiri dan mendekatinya.. kutatap wajah kekasihku ini..

“tih.. aku janji.. ga akan menyentuh bagian tubuhmu yang paling berharga sebelum ada ikatan yang suci buat kita berdua.. aku janji dan aku akan menjaga itu..” kataku..

Ratih lalu memelukku.. dan aku membalasnya sambil membelai rambut indahnya..

“maaf ya.. tadi beneran aku ga sengaja..” ucapku

“aku juga minta maaf.. aku juga yang salah tadi buka pintunya terlalu lebar..” kata ratih lalu menatap wajahku..

“tih.. kamu risih ya sama tattoku..?” ucapku

“aku sih sempat kaget tadi.. tapi setelah kupikir.. apapun itu dan bagaimana kondisimu aku sayang kamu..” kata ratih..

“makasih ya..” ucapku..

“udah ah.. mandi dulu gih.. ntar pusing loh kamu..” kata ratih

“iya..” aku lalu melepaskan pelukan ku dan keluar untuk mandi..

[table id=Lgcash88 /]

Setelah aku mandi, aku lihat ratih lagi duduk didepan komputerku mendengarkan lagu sambil memilih beberapa lagu lagi…

“kok ga pake jilbab..” kataku..

“mau kalau aku masuk angin gara-gara pake jilbab basah..” kata ratih sambil tetap menatap kearah computer..

Aku langsung duduk dibelakangnya.. aku lalu merangkulnya dari belakang dan memeluknya erat.. ga sengaja tanganku malah mendarat di buah dada ratih yang kenyal dan agak kerasa gimana ya..? ratih langsung kaget ketika aku menyentuh buah dadanya..

“maaf.. maaf.. tih.. aku ga tau kalau kamu ga pake bra..” kataku sambil melepaskan pelukanku..

“peluk aja ga pa-pa.. tapi jangan sambil remas ya..” kata ratih sambil menarik tanganku untuk memeluknya lagi..

Ratih lalu mengambil teh panas yang aku buat.. dia ga mengarahkan kebibirnya tapi diarahkan kebibirku..

“minum dulu yang..” kata ratih.. aku lalu menyeruput pelan teh panas itu.. setelah aku, gantian ratih yang menyeruput tehnya..

“manis rasa tehnya.. sama seperti yang buat..” kata ratih sambil melirikku..

CUUPPP

“makasih ya..” ucapku sambil mengecup pipinya..

Setelah mengobrol dan menghabiskan tehnya, kami pun bersiap untuk tidur..

“kamu tidur aja dikasur tih.. aku tidur dibawah sini aja..” kataku

“ga mau..” katanya langsung meraju

“kenapa..” ucapku lalu duduk disampingnya

“maunya tidur sama kamu.. aku mau tidurnya dipeluk….”

“ntar kalau aku khilaf gimana..?”

“biar aja.. kalau kamu ga sayang sama aku, ambil aja.. aku pasrah..”

“cukkk.. kok gitu ngomongnya..”

CUUPPP

“tuman ya.. dikasih tau jangan misuh (maki).. masih aja..” kata ratih sambil mengecup bibirku..

“iya maaf.. hehehehe.. mungkin besok-besok aku misuh aja ya terus-terusan, biar kamu kecup aku terus..”

“iya.. misuh aja.. biar diluar sana.. kukecup kamu..” kata ratih melotot..

“ngga kok tih hehehehe.. bercanda.. ayo tidur yo..” kataku..

“peluk.. baru aku mau tidur..”

“iya.. iya..”

“gendong dulu tapi kekasur.. hehehehe..” ucap ratih dengan manjanya..

Aku cuman menggelengkan kepala lalu menggendongnya kekasur..

“aku hadap tembok aja ya.. biar bisa dipeluk dari belakang..” kata ratih..

Aku pun memasangkan selimut untuk kami pakai berdua.. dan setelah itu aku pun merebahkan tubuhku dibelakang ratih lalu memeluknya.. dan ga berapa lama ratihpun tertidur dengan dengkuran yang halus.. aku lalu mengecup rambutnya.. dan aku tertidur disebelah ratih dengan tetap memeluknya..

Terimakasih Tuhan.. terimakasih sudah memberikan anugerah yang terindah untuk mendampingi aku… semoga lelapku hari ini, terbangun dengan bahagia…

TOK..TOK..TOK..

TOK..TOK..TOK..

#Cuuukkk… malam akrab.. berakhir dengan keakraban… sek talah, siapa yang ketuk pintu kamarku..?

Halaman Utama : Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 34 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 34 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 33 ) | ( Part 35 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler