. Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 30 | Kisah Malam

Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 30

0
282

Part 30 – Bingung Dengan Perasaan

Beberapa hari belakangan ini aku jalani dengan ada rasa kesepian.. ya walaupun beberapa hari kemarin sempat refresing sehari dengan mas rendi di ibukota propinsi waktu mengantar mba mery dan gaby…. sekarang kembali lagi berkutat dengan pikiranku yang kacau dan seperti sendiri menghadapi semua ini.. aku merasa sendiri walaupun aku lagi bersama teman-teman di kos.. seperti itupula kalau dikampus.. saat aku berkumpul dengan lia dan yang lain.. aku selalu menjaga dengan baik supaya tidak menyinggung perasaan lia.. sampai aku lupa kalau perasaanku juga perlu dijaga dengan yang sama..

Aku menjalani kesendirianku ini dengan banyak berpura-pura, pura-pura tidak perduli waktu lia jalan sama bowo, pura-pura tidak sakit hati, pura-pura tidak ada hati.. dan akhirnya aku harus merawat hati ini..

Ini nih yang namanya sakit karena cinta.. galaunya ga ilang-ilang.. assuu.. persetan dengan omongan orang.. mereka ga ngalamin sih.. pake acara nasehati segala.. ga ada gunanya galau itu, yang sudah ya sudah, ga usah dipikirin cari aja lagi.. matamu’a cookkk.. emang aku pacaran sama kebo apa.. habis putus terus cari kebo yang lain dengan mudahnya gitu.. ini masalah perasaan bung.. tau kan perasaan.. kalau ga tau matio ae wes (mati aja sudah).. uassuuu..

IPK ku semester ini 1,55.. cuukkk banget.. aku sampai malu dengan ibuku dan keluargaku.. padahal aku telah berjanji pada ibuku waktu aku keluar dari pendidikan didalam sel.. aku akan berubah.. tidak akan berkelahi lagi, tidak akan mabuk lagi dan aku berjanji, kalau aku dikuliahkan aku akan bener-bener niat supaya mendapatkan hasil yang baik supaya bisa meneruskan usaha ayahku..

Tapi janji tinggal janji.. mabuk-mabukan hampir tiap hari.. berkelahi sudah kujalani.. walaupun sebenarnya awal mula berkelahi itu bukan masalahku ataupun bukan aku yang memulai.. tapi tetap saja aku belum bisa mengontrol emosi..

Dan sekarang masa gara-gara wanita nilaiku bisa nasakom… ya walaupun sebenarnya bukan masalah wanita aja sih.. banyak hal lain yang buat nilaiku hancur.. jarang kuliah.. aktif dikegiatan kampus.. ga ngumpul tugas.. praktikum gagal… lengkap sudah penderitaanku disini..

(“hidup sekali kok dibuat susah….” Ucap seseorang yang sudah tidak asing membisikiku.. dia selalu datang senaknya dan pergi sesukanya.. dan aku sekarang sudah terbiasa dengan ini..)

(“enak betul kamu ngomong.. mau pecah rasanya kepalaku ini.. banyak masalah dikepalaku..?”)

(“ya kalau kamu ga mau ada masalah ya ga usah hidup.. gitu aja kok repot..” ucapnya enteng)

(“cuukkk.. kamu suruh aku bunuh diri gitu..”)

(“ya kalau ga ada malumu.. bunuh diri aja..”)

(“asssuuuu.. kamu bukannya bikin aku tenang, malah bikin naik darah… pergi aja sana kalau ngga kupotong tititmu..”)

(“tititku sudah kutaruh dirumah..”)

(“bajingan.. terus maumu apa dari aku..?” ucapku yang sudah mulai jengkel..)

(“selesaikan masalahmu tanpa membawa masalah bagi orang lain…”)

(“ya kalau itu aku juga tau cuukkk.. sekarang itu solusinya yang penting.. biadab kau..”)

(“ya dijalani…” ucapnya singkat)

(“cuukkk.. me’ ngono tok?”(cuukkk cuman gitu aja))

(“iya iyalah.. terus aku harus ngomong apalagi..? kasih kamu semangat…? kasih kamu motivasi…? Asssuuu’i.. hidup itu ga semudah bacotnya orang yang asal njeplak.. jadi dirimu sendiri aja.. persetan dengan tele’e wedus (taiknya kambing).. kamu hajar aja semua masalahmu.. tapi jangan pakai otot terus.. pakai otakmu.. terus komunikasi dengan hatimu..”)

(“kalau masalah hatimu.. ayo kita taruhan terjun dari monas.. pasti sebentar lagi kamu akan jatuh cinta lagi.. kamu itu gampang jatuh cinta tapi susah untuk melupakan kalau sudah kehilangan.. kenali dirimu sendiri baru kamu bisa menguasai otakmu, supaya bisa mengendalikan dirimu.. PAHAM TA COOKKK…”)

(“aduhh.. duuhh.. kalem om.. ojo mblayer..” kataku kaget dengan ucapannya yang keras.. ngeri juga kalau marah mahluk satu ini..)

(“assuuu…” perlahan dia pergi, aku tau dia pergi soalnya ga ada lagi suaranya.. dia memang tidak tampak.. aku aja bingung siapa dan dari mana dia..)

[table id=Lgcash88 /]

Baiklah sandi purnama irawan.. saatnya kamu berjalan tegak dan membuang semua masalah dikepalamu satu persatu.. tatap kedepan.. jadikan ini pelajaran.. ga usah menoleh kebelakang lagi.. cukup pasang spion aja.. jadi masa lalumu itu bisa menjadi pelajaran.. bukan menjadi batu sandunganmu untuk melangkah..

Oke kita mulai hari ini dengan aktifitas dengan pikiran yang tenang.. Hari ini aku kekampus untuk mengawasi maba baru yang akan mendapatkan pembekalan… aku menjadi salah satu anggota panitia keamanan.. iya panitia keamanan.. bagai mana bisa..? aku kan semester 3, kalau semester tiga kan ga boleh jadi panitia keamanan.. bolehnya jadi panitia yang lain.. aku juga ga tau kenapa bisa begitu.. yang jelas aku sekarang jadi satu-satunya angkatanku yang menjadi panitia keamanan.. mungkin karena campur tangan dari teman-teman kos pondok merah kali ya.. koordinator kemanan kali ini dipegang kakanda alan.. anak kos yang menjadi panitia resmi cuman aku, mas bobby, mas rudi dan kakanda alan sebagai coordinator sedangkan yang lain semua masuk di panitia bayangan..

Untuk teman-teman jurusanku aldo masuk di perlengkapan, yuda didokumentasi, lia masuk di seksi acara dan surya masuk humas..

Dan sekarang aku berjalan kemarkas keamanan dan bergabung dengan panitia keamanan yang lain.. banyak sekali berandalan diruangan ini.. mereka semua terkejut ketika aku masuk di dalam ruangan tadi.. mereka tentu masih ingat aku, maba yang menghajar tiga panitia bayangan sampai pingsan.. walaupun akhirnya aku juga pingsan dihajar pamanku sendiri..

Aku menyalami satu persatu orang yang ada diruangan ini sambil tersenyum.. bagaimanapun juga aku kan paling junior jadi harus sopan sama para senior.. ada bowo juga yang kudatangin dan kuajak bersalaman.. bowo.. udah senang hidupmu sekarang le.. aassuu..

(“ga boleh marah katanya tadi mau buang masalah satu persatu.. kok masih baper..”)

(“iya.. iya.. assuuu’i..)

Untuk sekarang yang ada diruangan hanya panitia keamanan yang resmi.. karena kami akan membicarakan persiapan terakhir untuk kegiatan besok.. dan mulai malam ini semua panitia keamanan harus tidur dikampus sampai acara selesai dimalam terakhir.. dan kami juga mempersiapkan penyambutan untuk panitia bayangan dan alumni yang hadir nanti malam.. untuk yang menghandle panitia bayangan dan alumni tetap seperti tahun kemarin mas rendi bule..

Aku lalu mengambil kursi paling pojok lalu mengeluarkan teh kotakku dan rokok.. aku buka teh kotakku lalu aku meminumnya dengan santai.. aku meminumnya secara perlahan dan menikmati setiap tegukan yang masuk ditenggorokanku.. anggota keamanan terheran-heran melihat caraku meminum teh kotak..

“kamu kayak nyabu aja loh.. padahal cuman minum teh kotak..” kata indra anak mesin disebelahku… ini indra senior mesin yang waktu ospek angkatanku menyuruh aku duel dengan dedi adek tingkatnya..

“sampean belum merasakan nikmatnya sih mas.. coba sampean hayati minum teh kotak ini.. wuuuuuu.. rasanya seperti terbang kelangit ketujuh..” jawabku penuh penghayatan..

“assuuu.. hahahahaha..” dia tertawa mendengar jawabanku..

Kakanda alan mulai maju kedepan dan akan memimpin rapat untuk hari ini sebelum turun kelapangan..

“oke teman-teman.. terimakasih telah berkumpul disini.. saya menyampaikan ada pengumuman dari rektorat.. bahwa ada peraturan dari pemerintah tentang ospek tahun ini.. yaitu tentang adanya larangan kekerasan didalamnya… peraturan ini dikeluarkan karena hampir setiap tahun diseluruh dinegeri kita, ada korban dalam kegiatan ospek.. dan pihak rektoratpun setuju dengan peraturan ini.. mengingat tahun kemarin juga ada kejadian yang luar biasa dikampus kita yaitu perkelahian antar panitia dan maba.. jadi supaya kejadian itu tidak terulang mulai tahun ini kekerasan ditiadakan..” kata kakanda alan..

Semua mata langsung melirikku.. assuu.. aku jadi seperti tertuduh aja diruangan ini.. tahun kemarin aku melawan karena mereka sudah keterlaluan dalam bertindak dan berbicara.. jadi jangan salahkan aku.. ooo.. tak tungkak raimu siji-siji kapo koen.. ga ngerti lek aku lagi galau.. assuuu’i.. (kuinjak satu-satu wajahmu baru tau kamu.. ga tau kalau aku lagi galau.. anj*ng..)

“jadi setelah ini silahkan teman-teman menempati pos masing-masing.. ingat kita panitia keamanan dan kita bertanggung jawab kepada semua kegiatan dan semua orang yang ada dilingkungan kampus mulai detik ini, sampai malam terakhir ospek.. dan saya rasa teman-teman sudah tau tanggung jawab dan kewajiban masing-masing.. jangan menggunakan kewenangan kita sebagai keamanan terlalu berlebihan.. masalah pelarangan dari pihak rektorat ya kita hormati.. kita jalankan untuk besok hari pertama sambil kita lihat situasi.. kalau memang maba sudah ga bisa diatur kita rapatkan lagi besok.. ingat jangan ada kekerasan.. karena kalau kedapatan melakukan kekerasan.. sangsi dari pihak rektorat menanti.. dan ingat.. saya juga tidak bisa mentolerir segala bentuk pelanggaran yang dilakukan oleh panitia keamanan.. saya yang akan menyelesaikannya sendiri.. terimakasih..” kakanda alan menutup rapat ini.. tegas sekali dia berbicara.. dia selalu menatap semua orang diruangan ini setiap berbicara.. tatapannya tajam dan mengerikan.. wuuu.. sadis juga kau kakanda…

“selamat siang teman-teman.. maaf manggangu sebentar saya mau berbicara..” ucap mas dika anak elektro .. dia ketua pelaksana ospek tahun ini..

“silahkan ketua..” kata alan mempersilahkan dika duduk disebelahnya..

“maaf buat teman-teman semua saya cuman sebentar aja.. terimakasih buat teman teman keamanan semua yang sudah bersedia dan bergabung menjadi panitia.. saya percaya dengan mas alan.. dia pasti bisa menjalankan dengan baik tugasnya dan tentunya saya juga percaya teman-teman pasti akan membantu mas alan dan membantu saya untuk menyukseskan kegiatan ospek tahun ini.. saya cuman minta tolong.. ini pesan dari bapak rector.. jangan ada kekerasan diospek tahun ini.. kalau mau menghukum mungkin dengan olah raga sedikit lah.. push up, skot jump, jumping jack dan sejenisnya lah.. yang penting jangan ada kontak fisik dengan maba.. teriakan atau bentakkan silahkan tapi ingat boleh keras tapi jangan kasar.. ee.. mungkin itu aja dari saya.. terimakasih atas kesempatan yang diberikan kepada saya.. selamat siang..”

“oh ya mas alan sebelum turun dengan anggotanya yang lain.. itu saya bawakan jaket panitia ospek dan id card panitia..” kata mas dika

“tahun ini jaket ya ketua..” kata kakanda alan..

“iya jadi ga seperti tahun-tahun sebelumnya yang cuman dapat kaos.. jadi biar tambah semangat teman-teman panitia ini….” Kata mas dika..

“setuju…” semua berteriak senang dengan pembagian jaket untuk panitia ini…

Setelah pembagian jaket dan id card kami berkumpul kembali.. masih ada tiga jam lagi sebelum maba berkumpul.. tiba-tiba datang berkarton-karton minuman beralkohol dan bir.. mungkin sekitar dua box mobil truck..

“cuukkk siapa yang minum sebanyak itu mas..” aku bertanya pada mas rudi

“ya kitalah.. itu stok kita untuk empat hari kedepan.. kalau pengalaman tahun kemarin itu kurang san.. biasanya hari kedua sudah habis.. dan pasti beli lagi..” kata mas rudi

“assuuu.. ga jebol lambung minum segitu banyaknya..?” kataku heran

“yang minum banyak juga san.. dan minumnya ga berhenti.. pasti jalan terus itu..” katanya santai

“sak banyak-banyaknya orang yang minum mas.. kalau jumlah minumannya segitu mengerikan juga.. iiiii..” kataku sambil bergidik..

“kalau kamu gamau.. kasihkan aja jagomu.. hahahahaha…” kata mas rudi

(“siapa laki-laki yang berani menyebut namaku..? sudah besar kah ‘anunya..’ ”kata jago sambil meregangkan tubuhnya..)

“kalau jago mabuk bisa digasak semua ini panitia keamanan mas…” kataku santai

(“bangsat kamu bang..”)

“asssuuuu…” kata mas rudi sambil tersenyum..

Pada saat kami mengorol datang penghuni kos-kosan pondok merah yang dikomandoi mas rendi.. tidak ada tiga singa tua yang tampak.. kata mas rudi mungkin malam mereka baru datang bersama angkatannya dan senior diatasnya…

“halo bajingan-bajingan keamanan kampus kita tercinta.. bertemu dengan saya lagi.. wawan abang yang paling ganteng diruangan ini.. hahaha..” kata mas wawan sambil ngeluarkan suatu barang yang dibungkus koran berbal-bal dari dalam tasnya yang besar.. dan yang membawa tas besar itu selain mas wawan ada juga mas danis dan mas akbar isinya semua sama bungkusan yang memakai koran..

“asyikkk mas wawan bawa juga ya barangnya.. terimakasih suhu..” kata seorang panitia sambil menaikan tangannya dan melambaikan kedepan sambil agak menunduk seperti orang yang lagi menyembah..

“cukumai.. jam berapa ini..? ko tra ada yang mabukkah..?” kata bung toni duduk lalu membuka tasnya dan mengeluarkan gelas yang berjumlah belasan.. dan setelah itu membuka satu karton minuman..

“kalau ko orang samua berdiri saja disitu.. kulempar pake botol ini satu-satu.. cukiami ini..” kata bung toni.. mas rendi dan teman-teman kos yang ada didekat bung toni cuman geleng-geleng aja

Tanpa dikomando lagi semua panitia keamanan langsung mendekat kearah bung toni lalu duduk dan membuat lingkaran yang besar.. aku, mas rudi dan mas boby langsung bergabung duduk dekat dengan teman-teman kosku..

Bung toni lalu menuangkan bir dan topi miring pada teko yang besar dan membaginya pada gelas yang berjumlah belasan.. mas raimond dan mas danis yang bertugas membuka botol satu persatu..

“torang berkumpul hari ini untuk berpesta.. mari torang ciptakan generasi berandalan-berandalan baru dikampus tercinta.. jangan kasih kendor..” bang toni pun mengangkat gelas dan meminumnya.. lalu gelas kedua diserahkan ke mas rendi.. setelah itu semua gelas diputar searah jarum jam.. assuu.. bung toni belum taukah kalau ada larangan kekerasan pada maba tahun ini..

Mas wawan membuka salah satu barang yang berbungkus kertas koran.. ternyata isinya daun ganja kering yang banyak sekali.. mas wawan lalu mengeluarkan kertas papir dan melinting satu persatu daun kering itu ke kertas papir..

“cuukkk.. mereka nyimeng disini mas..?” tanyaku pada mas rudi..

“ya iyalah masa dilapangan.. kamu mau juga san..?” kata mas rudi

Aku cuman tersenyum aja mendengar pertanyaan pertanyaan mas rudi.. setelah jadi puluhan lintingan.. mas wawan mengambil satu dan membakarnya lalu menghisapnya perlahan-lahan.. dalam banget isapannya.. lalu mengeluarkan sedikit demi sedikit lalu menghisap asapnya sedikit lalu mengelurakannya lagi.. mas wawan sangat menikmati sensasi dari isapan cimeng itu.. setelah itu dia membaginya ke teman-teman.. satu lintingan untuk berdua..

“loe mau san..” kata mas wawan menawariku..

“kalau ada daun teh yang kering dilinting aku mau mas..” candaku..

“assuuuu.. hahahahaha.. otakmu sudah rusak sama teh cuukkk….” kata mas wawan .. teman-teman yang lain tertawa mendengar candaanku..

Aku sih ga mau ngisap barang begituan.. cukup minum alcohol, isapan rokok dan teh kotak sebagai pendampingnya..

kami sudah lumayan mabuk dengan minuman yang sudah habis beberapa carton ini.. mungkin karena cepatnya putaran dari bung toni dan banyaknya jumlah gelas yang berputar jadi kami semua cepat merasakan efek dari minuman ini..

Setelah minum banyak, kami disuruh kumpul lagi ketengah ruangan.. untuk persiapan mengawal maba yang akan dibagi kelompok dan mencatat tugas untuk besok.. sedang mas rendi dan panitia bayangan lainnya tetap melanjutkan pesta minuman dan cimeng dipojok belakang.. tampak puluhan orang datang dan bergabung dengan mereka.. mungkin mereka seangkatan atau malah lebih senior dari mas rendi..

Setelah itu kami semua turun dari ruang kemanan menuju lapangan dikampus.. kami menyebar disekitar pintu masuk, aula utama dan disekitar lapangan.. aku duduk dibawah pohon dipinggir lapangan.. aku membakar rokokku untuk mengimbangi rasa mabuk yang melanda di sekitar kepalaku.. kuhisap dalam-dalam lalu mengeluarkannya.. setelah itu aku mengambil teh kotak dikantong belakangku.. aku meminumnya perlahan.. aku melihat sudah ada beberapa maba yang datang dan masuk kedalam kampus.. dan semakin banyak jumlahnya.. akhirnya sore ini lapangan kampus dipenuhi maba yang akan mengikuti arahan untuk ospek besok.. aku jadi teringat setahun yang lalu pun aku merasakan yang seperti ini..

[table id=Ads4D /]


Kirana Ayu

Tiba-tiba aku melihat ada seorang gadis berjilbab yang masuk kedalam kampus sendirian.. dia berjalan kearah lapangan.. dan ketika dia akan melewatiku.. aku menatapnya tanpa senyum.. sedangkan dia tersenyum manis kepadaku ketika didepanku.. cuukkk manis sekali wanita ini.. ku buat wajahku sedatar mungkin, tanpa tersenyum.. dia langsung menunduk dan melewatiku.. dia berjalan melewatiku menuju madding tempat ditempelkannya pembagian kelompok untuk maba yang mengikuti ospek..

“ya Tuhan.. ini kah yang namanya bidadari tak bersayap.. cantik.. manis dan anggun..”

Cuukkk.. perasaan apa ini kok tiba-tiba aku seperti melayang dan terbang.. apa ini efek dari TM sama bir yang aku minum dimarkas keamanan tadi ya..

Perlahan namun pasti angin sepoi-sepoi yang membawa sesuatu perasaan masuk lewat ubun-ubun dikepalaku langsung menyerap diotakku dan diolah didalamnya.. mempengaruhi isi kepalaku dan membuat diriku diam terpaku dan tidak bisa bergerak.. hanya mampu memandang anugrah paling terindah yang diciptakanNya..

Asssuuu.. masa aku jatuh cinta lagi secepat ini.. kok gampang sekali aku merasakannya.. ngga ahh.. aku ga mau secepat ini menyimpulkan.. aku masih belum siap untuk jatuh cinta lagi..

(“tuhhh.. betulkan apa kubilang.. kamu itu gampang jatuh cinta..” kata mahluk tadi datang lagi)

(“kamu ga marah-marah lagi kan..” tanyaku)

(“ngga.. udunku seng nde bokong mau kate pecah.. makane aku muring-muring..” (ngga.. bisulku yang dipantat tadi mau pecah.. makanya aku marah-marah..))

(“cuukkk.. gilani koen.. asuuuu.. hahahahaha” (cuukkk.. jijik kamu.. anj*ng.. hahahaha..))

(“gimana.. enak rasanya jatuh cinta..”)

(“ga tau ini cinta apa engga.. yang jelas sekarang aku gelisah..”)

(“asssuuu.. itu namanya jatuh cinta dan harusnya kamu bahagia.. kalau kamu gelisah itu jatuh tempo namanya..”)

(“cuukkk.. kamu kira aku kredit motor belum bayar apa.. hahahahahaha…”)

[table id=AdsLapakPk /]

Kupandangi dia dari jauh.. aku melihat setiap gerak-geriknya.. tiba-tiba dia mengelurakan sesuatu dalam tasnya.. teh kotak.. cuukkk.. fix.. aku jatuh cinta sama kamu.. tanpa ada kenapa..? mengapa..? dan bagaimana bisa..?

“namanya Kirana Ayu Pramesti dia anak baru di kosku..” tiba-tiba lia ada disampingku dan dia memberitahu nama wanita berjilbab yang membuat aku jatuh cinta secepat ini..

“siapa..?” tanyaku dengan santai..

“itu cewek yang kamu lihatin dari tadi..” kata lia menunjuk wanita berjilbab yang aku pandangi dari tadi..

“aku ga lihatin siapa-siapa dari tadi..” ucapku berbohong

“hemm.. kamu ga bisa bohong sama aku pur..” kata lia dengan agak sinis..

“sok tau..” ucapku cuek..

“ya sudah.. aku pergi dulu.. pur.. jangan terlalu banyak minum.. jaga kondisimu..” kata lia lalu pergi meninggalkan aku menuju aula.. tiba-tiba dia berbalik..

“ayu itu satu kosku.. kamarnya yang dulu ditempati kak mery..” kata lia.. lalu dia berbalik lagi dan pergi meninggalkan aku..

Lia berjalan mendekati cewe berjilbab tadi.. siapa namanya tadi ..? oh iya ayu.. ayu seayu wajahnya.. mereka mengobrol sangat dekat sekali.. dan sekali-kali mereka bercanda lalu berdua menoleh ke arahku dan lia sempat menunjuk kearahku..

Cuukkk.. orang ganteng ini kelihatannya lagi digosipin..

[table id=iklanlapak /]

(“aku tuh bang yang digosipin.. jangan ge er kamu bang..”)

(“asuu’i.. la kamu siapa kok digosipin sama mereka..?”)

(“kelihatannya otak abang sudah rusak karena cinta.. masa sama aku aja lupa..”)

(“bajingan kamu go..”)

(“hehehe.. cantik dia bang.. manis.. aku suka senyumnya..”)

(“tumben.. biasanya kamu nafsu kalau lihat betina..”)

(“pikiranku ga serusak pikiranmu bang..”)

(“bajingan memang kamu go…”)

(“dekatin dia bang.. kalau aku merasa.. kelihatannya dia bisa merubah hidupmu..”)

(“apa yang mesti dirubah go.. aku paling ga suka dekat sama orang terus orang itu menuntutku untuk berubah.. kalau mau berteman dengan aku atau dekat dengan aku ya udah.. aku ini ya begini.. suka ya jalan.. ga suka ya pergi aja.. aku ga suka memaksa dan ga suka dipaksa..”)

(“cuukkk.. ngomongnya jangan pake emosi dong bang.. mentang-mentang jomblo..”)

(“asssu kamu go..”)

(“hahahahaha..”)

[table id=Lgcash88 /]

Aku menghisap rokokku dalam-dalam.. kulihat maba sudah berkumpul dan mereka disuruh bergabung sesuai dengan kelompoknya.. kami keamanan disuruh merapat ke kelompok maba sesuai arahan alan.. kulihat beberapa keamanan berbisik sambil menunjuk ayu.. kelihatannya mereka menjadikannya target.. ntah target apa.. kalau sampai mereka berbuat yang kelewatan.. aku akan mengumpulkan pasukan power ranger dan akan menghajar mereka semua..

“kanda.. ntar malam, apa kegiatannya panitia..” ucapku bertanya pada kakanda alan yang lewat didepanku.. dan diapun berhenti..

“pesta dimarkas kita..” kata alan..

“siapa aja..?” tanyaku..

“ya panitia keamanan dan tamu yang sudah senior dan yang sudah lulus..”

“boleh aku ajak temanku para power ranger..”

“bawa aja.. yang penting dia panitia…”

“siap..”

Setelah mengobrol dengan kakanda alan, aku pun melangkah kan kakiku kelapangan mendekat kepanitia seksi acara.. disana kulihat lia lagi sibuk dengan kegiatannya.. lia.. kok tambah manis aja kamu setelah kita ga TTM an lagi..

(“cukup ga usah dilanjut galaumu.. bosen aku mocone cuukk.. tak pancal loh raimu..” (cukup ga usah dilanjut galaumu.. bosan aku bacanya cuukk.. ku injak loh mukamu..) suara mahluk ini datang lagi..)

(“asssuuu.. minggato cuukk..” (anj*ng.. pergi sana cuukkk..))

(“dikandani malah meso.. bajingan’i..” (dikasih tau malah memaki.. bajingan..))

[table id=AdsLapakPk /]


Ratih Ardiana Larasati

“hai ketua kelompokku.. apa kabar..?” aku menoleh kebelakang mencari asal suara yang memanggilku..

“ratih.. kabarku luar biasa baik setelah ketemu kamu.. wahh.. gimana kabarmu..?” aku menyapa dan menyalaminya.. ratih.. iya ratih teman satu kelompokku waktu jadi maba tahun kemarin.. ratih juga yang jadi pasanganku waktu suap-suapan.. tambah cantik aja wanita satu ini..

“hahaha.. ada-ada aja jawabnya.. baik aja ketua kelompok..” jawabnya sambil tersenyum dan membalas salamanku.. cuukk.. alus banget tangannya.. sudah putih, mulus, halus lagi.. assuu’i..

“ketemu lagi kita ya.. padahal dah lama ga ketemu.. dulu kita maba.. sekarang jadi panitia.. memang waktu itu cepat berlalu ya tih.. kita ga bisa menebak apa yang akan terjadi dimasa yang akan datang.. eh.. tapi ngomong-ngomong cantikmu kok makin nambah ya semenjak kita pertama kita bertemu dulu..” kataku sedikit merayu..

“hehehe.. ketua kelompok.. ternyata kamu masih jadi pujangga bajingan ya..” jawabnya sambil menatapku.. senyum yang mengambang ditambah lesung pipit dan kaca mata yang diletakkan dikepalanya membuatnya tambah manis terlihat..

“hehehe.. bisa aja kamu.. oh iya.. kok selama rapat panitia ga kelihatan tih..?” tanyaku

“kalau rapat pasti bertepatan sama jadwal kuliah jadi ga bisa hadir.. tapi aku sering komunikasi sama teman-teman panitia yang lain.. jadi aku ga ketinggalan informasi.. ” kata ratih lagi..

“ooo.. jadi kamu panitia apa nih tih..?”

“seksi acara.. sama kayak lia.. gebetanmu itu loh ketua kelompok.. hihihihihi..” jawab ratih lagi-lagi sambil tersenyum.. cuukkk.. dia malah ngingatin hubunganku yang sudah kandas dengan lia lagi.. bajingan’i.. eh.. tapi tau darimana dia kalau aku dekat sama lia.. jangan jadi manusia yang misterius ya.. cukup satu aja mba mery.. kamu ga usah ikut-ikutan..

“kalau kamu panitia apa ketua kelompok..” Tanya ratih..

“tampang kayak aku apa lagi kalau bukan panitia keamanan.. hehehehe..” jawabku

“maksudnya tampang seperti apa..? emang ada yang salah sama tampangmu ya ketua..?” jawabnya sambil menatapku..

asssuu’i tatapannya itu loh.. bikin cenat-cenut.. pengen kusosor aja bibirnya..

“apa’an sih tih..? kenapa dari tadi manggilnya kok ketua kelompok..? itukan sudah lewat setahun yang lalu.. panggil nama aja.. atau kalau ga mau panggil nama panggil aja kangmas, aa, uda atau apa kek..” kataku

“engga ah.. pokoknya aku senang manggilnya gitu.. kamu itu tetap ketua kelompokku.. hihihihihi..” cuukkk.. ratih.. ratih.. hiiuufffftt…

“eh ketua kelompok.. bagi nomor hp dong..”ucap ratih..

“aku aja yang catat tih.. berapa nomor mu..?” ucapku

“08xxxxxxxx..”

“sms aku nah ketua kelompok…”

“tuh.. sudah kusms..” jawabku

“makasih ya ketua kelompok..” ucap ratih lagi-lagi dengan tersenyum…

“apasih.. gitu aja terimaksih..”

“hei ratih.. maba udah mau dikasih arahan.. kita ketengah lapangan yo..” tiba-tiba lia sudah berdiri didekat kami dan memandang kami dengan raut wajah yang gimana ya..? cemburu..? ga mungkin dia kan sudah balikan kebowo.. marah..? emang kenapa marah.. dia sama aku loh sahabatan aja..? mau ngelarang..? stop.. jangan berlebihan cuukkk..

“oh iya lia.. ketua kelompok.. aku pergi dulu ya.. da da..” kata ratih lalu meninggalkan kami berdua dan melambai dengan diiringi senyuman yang khas…

Lia pun melirikku lalu pergi dengan tidak menegurku sama sekali.. kenap sih kamu itu ya’.. asssuuu.. arrrggghhhh…

(“zordoooonnn tolong bantu aku…”)

(“kenapa kamu panggil aku.. dasar laki-laki mata keranjang..” kata zordon menyahut dari celah-celah gedung kampus..)

(“bajingan kau.. kenapa kamu ikut-ikutan ngambek.. asssuuu..”)

(“ayayayayaya.. makanya punya mata itu dijaga.. lihat wanita bening dikit aja langsung pindah kelain hati.. dasar bajingan lendir.. ayayayayayaya..” alfa ikut-ikutan menyahut..)

(“jiammpuuuttt.. dasar robot tak bertitit..”)

(“ayayayayaya.. asssuuu kau.. ayayayayaya..”)

[table id=Ads4D /]

Dilapangan para maba berkumpul untuk mendengarkan sambutan dari salah satu dosen yang mendampingi kami para panitia.. kebetulan yang berbicara adalah pak dulah kepala jurusan teknik sipil.. dalam sambutannya beliau menyampaikan bahwa mulai tahun ini tidak ada lagi kekerasan buat maba pada saat ospek.. tapi maba tetap wajib mengerjakan tugas-tugas dan melaksanakan syarat-syarat yang ditetapkan oleh panitia ospek.. sambutan ini disambut dengan sukacita oleh para maba.. mereka seolah-olah terlepas dari ketakutan-ketakutan tentang kejamnya ospek dikampus kita yang telah mereka dengar selama ini…

Setelah mendengar pengarahan terakhir akhirnya mereka membubarkan diri dan bersiap untuk pelaksaan ospek besok..

[table id=Lgcash88 /]

#Malam hari di markas keamanan..

Semua panitia keamanan dan beberapa panitia lain bergabung dengan panitia bayangan dan para alumni.. banyak sekali manusia disini.. mereka semua menyatu dalam putaran gelas yang dibagi bung toni.. asap rokok dan asap cimeng bersatu membuat ruangan manjadi seperti terbang dan melayang..

Aku dan anggota power ranger ikut bagian dipesta ini.. walaupun sempat agak ragu, akhirnya mereka ikut dan mereka disambut baik oleh panitia yang lain..

Sekarang aku dan mas rendi duduk berdampingan..

“mas.. menurut sampean gimana besok ospeknya.. kan sekarang ada peraturan ga boleh ada kekerasan tuh mas..” tanyaku ke mas rendi

“ada bagusnya juga sih peraturan itu.. kita harus mengikuti perkembangan jaman.. ga bisa kekerasan itu diteruskan dijaman ini.. tapi ada juga buruknya.. maba pasti kurang menyatu dengan sesama dan pasti juga kurang respek ke senior nya..”

“tapi aku yakin, untuk dikampus kita peraturan baru ini tidak akan berlangsung lama.. kita lihat besok bagaimana sikap maba yang hadir diospek dengan diberlakukannya peraturan baru dan kita lihat juga lihat sikap rektorat besok..”

“jadi intinya ikuti aja dulu sehari peraturan baru itu.. paham san..” kata mas rendi..

“siap mas..” kataku

“sandi ko bicara terus disitu yo.. ko lewati berapa putaran ini.. cukimai.. ko duduk sini.. dekat sa..” ucap bung toni memanggilku..

“siap bung.. ntar mas ya dipanggil bandar aku mas.. hhehehe..” ucapku ke mas rendi.. dan aku pun berdiri mendekati bung toni dan duduk disebelahnya..

“ini ko mimun dulu..” kata bung toni menyerahkan segelah punuh minuman kepadaku..

“loh kok penuh bung..” tanyaku..

“ko telat berapa putaran..? sudah ko minum sa..?” kata bung toni

“iyo…aku angkat dulu ya..” hiiuuffttt.. heeee.. rasanya seperti terbakar tenggorokanku.. emang dicampur apa aja sih minuman ini.. assuuu.. setelah habis minumannya aku serah kan kembali gelasnya ke bung toni..

“piye san..? wes ono seng diencer ta maba ne..?” (“gimana san..? sudah ada yang di incar kah mabanya..”) tanya mas pandu sambil merokok..

“opo seng diincer mas..?”(apa yang diincar mas..) tanyaku

“wanita dul.. gayamu sok ra ngerti…” (wanita dul.. gayamu sok ga mengerti..) jawab mas pandu

“opo ae seh mas.. niatku dadi panitia mas.. ga nggolek wedo’an..”(apa sih mas.. niatku jadi panitia mas.. bukan cari perempuan..)” jawabku..

“cuukkk.. gaya mu..” ucap mas pandu..

“anak ini ga usah cari wanita mas.. pasti ntar ada aja cewe yang datangin sendiri.. bajingan lendir macam sandi kok ditanya gituan mas.. hehe..” kata mas dannis ke mas pandu

“iyo.. ancene menjancokkan arek iki (memang jancok anak ini).. hahahahaha..” kata mas pandu sambil tertawa

“mas pandu.. kita taruhan kah.. ini bajingan lendir dapat wanita ga kira-kira..?” tiba-tiba mas rendi duduk disebelahku dan bung toni memberi setengah gelas untuk giliran mas rendi..

“loh bung.. kok mas rendi setengah.. wah.. ga adil ini bung toni..” kataku..

“ko diam sa.. mau ku kasih satu botolkah buat ko..” kucap bung toni..

“hehehe.. ngga bung.. hehehe..” assuu.. memang bandar yang punya kuasa kalau gini..

“gimana mas taruhan kita.. mau ga..?” ucap mas rendi lagi ke mas pandu..

“emohhh.. jelas kalahe aku.. percoyo wes karo arek siji iki..” (ngga ah.. jelas kalahnya aku.. percaya sama anak satu ini..) jawab mas pandu sambil menepuk pundakku..

“iyo mas.. mending ga usah.. ponakanmu ini nggateli.. diam-diam gitu lihat aja.. pasti ada aja wanita yang nyamperin.. asuu’og ancene (anj*ng memang).. punya ilmu apasih dia ini..” mas adam pun menyahut..

Aku diam saja mendengar para senior ini berbicara.. dari pada aku salah ngomong.. malah tambah dibully aku..

“percuma aja disamperin banyak wanita mas.. tapi ga ada yang jadi pacarnya.. dia ini cuman jadi penjaga calon pacarnya orang aja.. hahahahahha..” kata mas wawan mengejekku..

“hahahahahaha.. kamu cuman jadi penjaga aja toh san..” kata mas akbar ikut-ikutan membulli aku

“hahahahahaha..” semua yang mendengar tertawa mengejekku..

“ga pa-pa mas jadi penjaga calon pacarnya orang.. aku iklas kok.. yang penting bisa nyicipin duluan..” jawabku sekenanya..

“asssuuu..”

“bangsattt..”

“biadab..”

“nggateli…”

“cukimai..”

“tai lasso..”

“bajingan lendir..”

“bajingan selangkangan..”

“hahahahaha.. memang kurang ajar keponakanmu ini mas pandu.. rusak otaknya sudah..” kata mas arief..

“iyo rusak ancene arek iki.. mbuh nurun sopo.. hahahaha…” (iya rusak memang anak ini.. ga tau ikutin siapa..”) kata mas pandu

“kalau nyicipin gue juga sering kali..” sahut mas wawan ga mau kalah..

“tapi ga iso emboh..”(tapi ga bisa tambah..) ucapku lagi

“asssuuu.. loe kira nasi uduk bisa tambah…” kata mas wawan akhirnya menyerah juga..

“hahahahahaha.. bajingan.. bajingan..” mas bendu tertawa terbahak-bahak

Tit..tit.tit..tit..tit..

Hpku berbunyi tanda ada sms masuk, aku lalu mengambilnya dari dalam kantong celanaku..

*ratih chubby
“Hai ketua kelompok.. lagi ngapain..?”

*aku
“hai ratih.. lagi kumpul sama panitia keamanan.. kamu lagi apa..”

*ratih chubby
“lagi sms an sama ketua.. hihihihi..?”

*aku
“opo ae sih tih.. kamu ga tidur..? dah malam ini.. besok loh kegiatannya mulai subuh..”

*ratih chubby
“harusnya itu ratih yang ngomong gitu ke ketua.. kok ga tidur ketua, lagi minum kan..?”

*aku
“iya.. hehehee..”

*ratih chubby
“jangan banyak minum ketua.. istirahat gih.. besok keamanan sibuk banget loh..?”

*aku
“iya.. kamu juga istirahat ya..”

*ratih chubby
“kalau ratih ga usah disuruh tinggal merem aja.. kalau ketua itu loh..?”

*aku
“iya ratih.. ntar aku istirahat juga..”

*ratih chubby
“jaga kesehatan ya ketua kelompokku..?”

*aku
“oke ratih.. kamu juga ya..”

*ratih chubby
“iya.. ratih bobo dulu ya ketua..?”

*aku
“ya ratih.. mimpi indah ya..”

*ratih chubby
“iya.. semoga mimpiin ketua.. hihihihi ..?”

*aku
“ellehh.. cepat tidur sana..”

*ratih chubby
“iya.. iya.. galak amat.. da..da.. ketua muaahhh..”

*aku
“cuukkk.. pake cium segala.. ga mau aku lewat hp.. maunya langsung..”

*ratih chubby
“cini..cini.. kekos ratih..?”

*aku
“apa sih.. sudah tidur sana..”

*ratih chubby
“hihihihihihi… bobo dulu ya..”

*aku
“iya ratih..”

Aku lalu menyimpan hp ku dikantong.. dan ga lama hp ku berbunyi lagi..

Tit..tit.tit..tit..tit..

Cuukkk ga tidur-tidur nih cewe.. sms terus dari tadi..

Aku lalu mengambil hpku dan membukanya.. ooo.. ternyata lia yang sms..

*lia
“Pur.. masih minum ya..? jangan banyak-banyak ya.. jaga kesehatan loh.. besok kegiatan padat..”

*aku
“oke ya’ makasih ya..”

Tadi ngambek.. sekarang perhatian.. aneh memang wanita satu ini.. aku kantongi lagi hpku.. dan kembali hpku berbunyi lagi..

Tit..tit.tit..tit..tit..

Kenapa sih sms lagi anak satu ini.. pliss ya’ aku lagi coba move on dari kamu.. jangan sms aku dulu dengan segala perhatianmu.. coba sms bowo aja.. itu loh anaknya lagi nyimeng sambil ketawa-ketawa.. bajingan..

Tit..tit.tit..tit..tit..

Asssuuu.. kenapa sih sms terus malas aku buka nya.. kubiarkan aja hp berbunyi dikantongku..

Tit..tit.tit..tit..tit.. bajingan’i.. aku lalu mengambil hpku dikantong dan membukanya lagi..

*wanita misterus
“anak baru..”

*wanita misterus
“anak baruuu..”

*wanita misterus
“wooiiii.. anak baruuuu.. kamu lagi mabuk ya..? sampe ga balas smsku..”

*Aku
“oh iya mba.. kirain tadi siapa yang sms.. ga taunya mba.. maaf ya..”

*wanita misterius
“siapa yang sms kamu malam-malam gini..? sudah ada wanita lain ya..”

*aku
“ngga ada mba..”

*wanita misterius
“serius..”

*aku
“iya mba.. ini loh aku lagi minum.. makanya ga balas sms mba..”

*wanita misterus
“ya udah kalau gitu.. jangan banyak minum loh ya.. ingat jaga kesehatan…”

*Aku
“iya mba.. terimakasih.. loh mba belum tidur nih..? jam berapa ini..? dah malam loh… emang besok ga kerja..?”

*wanita misterius
“aku ga bisa tidur.. lagi kangen seseorang..”

*aku
“iya nih.. lagi minum sama aku yang mba kangenin..”

*wanita misterius
“siapa..? sok tau..”

*aku
“mas rendi kan.. siapa lagi kalau bukan dia..”

*wanita misterius
“bukan..”

*aku
“waduuhhhh.. mba mulai main hati ya sama orang lain ya.. jangan begitulah mba.. kasihan mas rendi lah..”

*wanita misterius
“kamu itu ga asik kalau diajak ngobrol.. udah ah aku mau tidur..”

*aku
“iya udah.. tidur yang nyenyak ya mba.. mimpiin mas rendi.. jangan mimpiin yang lain..”

*wanita misterius
“bodo..”

*aku
“kok gitu jawabnya..”

*wanita misterius
“sudah aku mau tidur, ga usah balas lagi sms ku..”

cuukkkk.. ada yang salah kah sama jawaban sms ku..? kenapa dia malah ngambek sama aku..? kan dia yang mulai sms aku, kok sekarang malah aku yang dilarang balas smsnya gitu.. bajingaaannn.. memang wanita satu ini bikin kepalaku mau pecah rasanya..

“ko sms an terus san ya.. ini.. giliranmu..” kata bung toni sambil meyerahkan segelas minuman kepadaku..

“loh kok penuh lagi bung..” kataku

“sudah minum aja.. itu hukuman ko terlalu banyak main hp..” kata bung toni sambil melotot..

“”iya udah aku minum dulu..”.. wasssuuu.. wassuuu.. lagi-lagi bandar memegang kendali..

Aku lalu melanjutkan minum bersama teman-teman dan orang yang ada diruangan ini..

Suasana keakraban kerasa banget malam ini.. teman-teman mas pandu dan seniornya juga saling meledek mengingat masa lalu mereka.. obrolan pun ga terasa lama karena ditambah dengan minuman yang terus berputar.. aku melihat sudah jam 04.00 berarti satu jam lagi maba akan datang kekampus.. lah terus ini istirahatnya kapan..?? assu’i.. minum terus ga berhenti..

Ayu.. kok.. aku terbayang terus ya wajahmu dikepalaku..

Rembulan ing wengi tansah anyekseni (Bulan di malam selalu menyaksikan)
Endah paras manis esem lan guyumu (Cantik para manis senyum dan tawamu)
Ginambar ing batin tan bisa nglalekke (Tergambar di batin tak bisa terlupakan)
Yekti nimas ora ana liyane (Sungguh kamu tak ada lainnya)

Tatapan netramu nembus ing atiku (Tatapan matamu menembus di hatiku)
Agawe aku mung mikirne sliramu (Membuat aku hanya memikirkan dirimu)
Cahya ning rembulan kalah klawan esemmu (Cahaya di bulan kalah dibanding senyummu)
Amung nimas (Hanya kamu)

Hawa ning jero batin pengin tansah sesandhing (Hawa di dalam batin ingin selalu bersama)
Ya mung karo nimas, atiku mung kanggo nimas (Ya hanya dengan kamu, hatiku hanya buat kamu)
Nadyan akeh pepalang, ngalangi dalan katresnan (Walaupun banyak halangan, menghalangi jalan percintaan)
Iku pancen dalan supaya tresna iki bakal kasembadan (Itu memang jalan supaya cinta ini bakal kesampaian)

*ini lagu baru.. tapi mewakili perasaanku dijaman itu..

#Cuukkk.. hari ini pikiranku acak adut.. aku bingung dengan perasaanku sendiri..

BERSAMBUNG – Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 30 | Perjalanan Mengejar Cita Cita dan Cinta Part 30 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 29 ) | ( Part 31 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler