. Kubuka Sebuah Kostan Part 05 | Kisah Malam

Kubuka Sebuah Kostan Part 05

0
316

Episode 05 – Kubuka Sebuah Kostan


Vina

Devieta

Zahra

“mbak devieta disini sampai kapan mbak?” kata rizal

“gak tau juga sih, kenapa?” kata devieta

“nanya aja sih, soalnya kalo bisa mbak pindah sini aja” kata rizal

“lah kenapa gitu zal, kan mbak ada tugas juga di kontrakan sana” kata devieta

“kan bisa pindah sini, gak usah ngontrak lagi jadinya” kata rizal

“hmmm bilang aja kamu mau ngentotin mbak lagi, ya kan?” kata devieta

“hehehehehe itu sih alasannya si ini mbak (sambil nunjuk ke arah selangkangannya), alasan utamanya sih ya siapa tau mbak bisa bikin aku sama zahra baikan lagi” kata rizal

“kalo itu sih, menurut mbak kamu harus bisa memperbaiki nama kamu di depan mata orang tua zahra, karena kamu sendiri yang gak bisa kontrol diri kamu, kalau kamu gak bisa zal ya kamu harus ikhlas buat lepasin dia” kata devieta

“tapi aku harus apa mbak buat ngembaliin kepercayaan orang tua zahra, aku bener-bener gak tau harus gimana lagi mbak” kata rizal

“gini aja deh zal, mulai sekarang kamu coba buat tenangin diri kamu dulu,, aku tau kamu dulu gak seceroboh seperti sekarang. Kamu bisa kok lewatin ini,, coba kamu fokusin buat lupain zahra dulu, terus kontrol semua hawa nafsu kamu zal” kata devieta

“kalo kontrol hawa nafsu aku mungkin bisa mbak, tapi kalo ngelupain zahra aku gak bisa” kata rizal

“sini ikut mbak” kata devieta

Devieta menarik rizal ke salah satu ruangan yang ada di rumah rizal dimana tempat itu dijadikan sebagai tempat administrasi para penghuni kos saat membayar kos tiap bulannya. Devieta mengambil sebuah buku dan memperlihatkan ke rizal

“kamu lihat ini?” kata devieta

“Kenapa emangnya mbak?” kata rizal

“liat aja,, kos kamu sudah mulai rame, sudah 8 kamar yang terisi, tinggal 9 kamar lagi yang masih kosong,, coba kamu fokus ke bisnis yang kamu jalanin ini, soal zahra kalo dia emang jodoh kamu pasti akan jadi milik kamu nanti” kata devieta mencoba menjelaskan kepada rizal

“haaaah semoga bisa seperti itu mbak” kata rizal

“berdoa saja” kata devieta

Devieta yang melihat rizal tak bersemangat perlahan mendekatkan bibirnya ke mulut rizal. Rizal pun terlihat menikmati lumatan bibir kakak sepupunya itu. Lidah mereka berdua pun sudah saling membelit.

“mbak devieta mah katanya suruh kontrol tapi akunya dipancing gini” kata rizal

“makanya jangan murung lagi, ntar aku abisin spermamu baru tau rasa” kata devieta

“emang aku nolak nih” kata rizal

“ogah! wek!” kata devieta sambil menjulurkan lidahnya

Devieta pun meninggalkan rizal di ruang adminstrasi. Perjalanan baru rizal tanpa zahra akan segera dimulai. Biar bagaimanapun rizal harus bisa jauh dari zahra yang telah bertahun – tahun memberikan warna dalam hidupnya.

“yasudahlah, mungkin memang sudah jalannya seperti ini, terimakasih zahra sudah diperbolehkan mengenalmu lebih jauh” batin rizal

Rizal berdiri mengambil kunci mobilnya dan pergi menuju warung makan yang ia viniki, sejak ia lulus dari sekolah kuliner kini dirinya membuka warung makan yang telah meviniki tiga cabang di kota yang sama dan satu outlet di luar kota.

Semua menu yang ada di dalam warungnya itu merupakan hasil dari resep terbaiknya selama ia menempuh sekolah kuliner. Dua tahun yang lalu setelah lulus dari sekolah kuliner langsung membuka sebuah warung yang bermodalkan dari tabungan pribadinya selama sekolah.

Kini beberapa warung yang ia viniki telah berkembang pesat dan mempunyai beberapa pelanggan tetap. Kedua orang tua rizal pun turut bangga melihat percapaian anaknya yang bisa mengelola bisnis kuliner dari nol.

Hasilnya rumah mewah yang kini dijadikan kos pun turut dijadikan bisnis yang akan menjadi tabungannya untuk menikah kelak.

Tapi setelah wanita yang dicintainya lepas dari mimpinya, fajar berusaha untuk menata lagi jalan cerita hidupnya untuk masa depannya kelak.

“zal, mbak nanti pulangnya agak malem lho” kata devieta yang sibuk dengan berkas di tangannya

“oh iya mbak,, mau kemana emang?” kata rizal

“kayaknya sih sore ini mbak mau nyelesaiin penelitian mbak, kan udah mau tugas akhir, biar mbak cepet nikah” kata devieta

“haha mbak kan udah kawin, cuma belum halal aja” kata rizal

“awas kamu ntar gak mbak kasih memek lagi ya” kata devieta

“ya aku perkosa aja kan beres mbak” kata rizal

PLAAAAK

“makin bandel ya kalo udah pernah di kasih memek” kata devieta sambil memukul rizal dengan berkas di tangannya

“ampuuun mbaaaak” teriak rizal

devieta pun berangkat ke kampusnya yang sudah dijemput oleh dua orang wanita yang sudah bertahun – tahun bersahabat. Sementara rizal bersiap menuju ke warung untuk mengecek perkembangan aset bisnisnya.

“eh mbak vina mau berangkat kuliah?” sapa rizal

“iya mas rizal” kata vina

“kok siang banget mbak kuliahnya?” kata rizal

“iya mas, yang jam pagi dosennya lagi di luar kota mas” kata vina

“oh gitu, kuliahnya sama seperti nissa ya?” kata rizal

“nissa yang di lantai 2 mas?” kata vina

“iya” jawab rizal

“oh enggak mas, kita beda fakultas kok” kata vina

“saya berangkat dulu ya mas” lanjut vina

“iya mbak vina hati-hati” kata rizal

Rizal pun meluncur menuju warungnya yang tak jauh dari rumahnya. Tak beberapa lama kemudian rizal sudah sampai di warungnya yang sudah cukup ramai pengunjung.

“si siska ada?” tanya rizal

“ada pak, dia di ruangan kepala pak” jawab salah satu karyawannya

“makasih ya” kaga rizal

Rizal menuju ke bagian belakang warung yang menjadi ruang kerja rizal dan manager warung. Siska yang dipercaya menjadi manager untuk menjalankan roda perekonomian warung tersebut dan mendapat laba sebesar mungkin.

“gimana omzetnya sis?” tanya rizal

“ini pak rizal laporan keuangan warung selama tiga bulan terakhir” kata siska

“wah cukup besar juga labanya” kata rizal

“iya pak, mungkin karena kita tidak ada warung lain yang menjadi pesaing kita dan strategis juga tempat kita pak” kata siska

“kalo begitu karena bulan depan lebaran mungkin kita ada sedikit perubahan sis” kata rizal

“perubahan apa itu pak kalau boleh tau” kata siska

“tunggu minggu depan sekalian report akhir bulan” kata rizal

“baik pak” kata siska

Rizal melihat banyak karyawannya yang memberikan pelayanan terbaiknya dan ramah. Sedikit timbul rasa bangga melihat kinerja para karyawannya dan perkembangan warungnya yang semakin pesat.

Semakin siang semakin banyak pula pembeli yang datang untuk makan siang. Bahkan tak jarang pula rizal juga ikut melayani para pembeli yang mengantri. Dan rizal juga ikut memasak didapur sementara siska juga turun tangan melayani para pembeli.

Hari sudah mulai sore, rizal kembali ke rumahnya setelah mengecek beberapa warungnya yang mengalami perkembangan yang cukup pesat.

“broo ntar malem anak-anak ngajakin futsal di xxx, ikut kagak lu?”

“ayo berangkat dah, lama gue gak olahraga,, jam berapa?”

“tadi sih booking jam 11”

“buseeeet malem banget tuh, main berapa jam?”

“paling 2 jam bro, ntar kalo banyak orang ya nambah jamnya”

“yaudah ikut dah”

“tapi jemput gue jam 8 ya”

“eh kampret, gue aja mau cari tebengan lu malah nebeng gue”

“ayolah, gue diawasi ma cewe gue nih kalo gue keluar malem”

“kenape lu emang”

“udah ntar gue ceritain, tapi gue nebeng lu ya”

“iya deh”

“siip thanks brother”

[table id=Lgcash88 /]

Malamnya, sekitar pukul 7 malem rizal sudah siap berangkat menjemput fajar yang tadi mengajaknya futsal. Saat ia membuka pagar ia melihat ada dua orang wanita cantik dan salah satu dari cewe itu sangat mirip dengan zahra.

“ada apa ya mbak?” tanya rizal

“oh maaf mas, ini kita mau cari kos mas, apa ini bener tempat kos cewe ya mas?” jawabnya

“iya mbak benar, saya yang punya kos ini, kalo boleh tau siapa yang mau ngekos ya?” kata rizal

“kita berdua mas” jawabnya

“oh gitu, gini aja mbak,, ini kan saya mau keluar kalau besok mbak kesini lagi gimana?” kata rizal

“oh iya mas bisa kok, kalo boleh minta nomer telponnya” katanya

“oh ini aja, ini kartu nama saya, nanti hubungi ke nomer itu aja” kata rizal

“makasih ya mas” jawabnya

Dan tak lama kedua wanita cantik itu pergi meninggalkan rumah rizal. Rizal pun meluncur ke kosan fajar. Selama setengah jam perjalanan rizal telah sampai di kosan fajar.

“ayo caps bro” kata fajar

“lah kan jam 11 mainnya, ini jam 8 bro” kata rizal

“ikut gue dulu lah” kata fajar

“kemana?” kata rizal

“udah ayo ikut ah” kata fajar

“yaudah lu yang nyetir gih” kata rizal

Dan mereka berdua meluncur kesebuah rumah mewah di komplek perumahan mewah yang berada di pinggiran kota. Sementara rizal sendiri juga tidak mengetahui itu rumah siapa.

“ini mau kemana emang?” tanya rizal

“gue nyusul cewek gue dulu” kata fajar

“lah katanya dia gak ikut?” tanya rizal lagi

“bukan dia, ini beda lagi” jawab fajar

“lah, lu putus sama rani?” tanya rizal

“ya enggak lah gue sayang banget sama rani bego” kata fajar

“terus kalo kagak putus berarti lu selingkuhin dia?” kata rizal

“ya bisa di bilang gitu sih” kata fajar

“gila lu emang” kata rizal

“bukan gitu, gue macarin nih cewe buat dapetin duitnya doang bro, lagian nih cewe juga bisa di genjot bro” kata fajar

“emang rani kagak lu genjot?” kata rizal

“ya kagak lah,, gue sayang banget sama dia,, biar ntar kalo gue udah sah ma dia aja baru gue genjot” kata fajar

“wah brengsek juga lu cewe sendiri kagak di genjot malah genjot cewe lain” kata rizal

“ya begitulah hidup” kata fajar

“ya ya ya,, nikmatin aja hidup lu bro” kata rizal

“btw tuh rumah kos lu kagak ada yang bisa di genjot juga?” kata fajar

“wah kagak tau sih itu, kayaknya sih ada” kata rizal

“bagilah kalo ada” kata fajar

“lu kasi gue apa kalo gue bagiin” kata rizal

“hmmm gimana kalo kita kerja sama kalo ada cewe yang kita genjot kita saling berbagi” kata fajar

“maksud lu yang gue genjot lu juga genjot juga?” kata rizal

“ya, begitu juga sebaliknya, yang gue genjot lu juga bisa genjot dia” kata fajar

“hmmmm termasuk cewe lu yang ini?” kata rizal

“kalo dia mau kenapa enggak” kata fajar

“hmm boleh deh, yang penting tanpa paksaan ya” kata rizal

“iya lah, kasian cewenya kalo pake paksaan, kagak bisa dinikmati bro” kata fajar

“okelah” kata rizal

Tak beberapa lam mereka telah sampai di sebuah rumah mewah. Rizal hanya mengikuti saja apa yang dilakukan fajar di rumah itu. Fajar masuk ke dalam rumah itu dimana di dalamnya ada wanita cantik.

“jadi itu selingkuhan lu?” tanya rizal yang hanya dibalas anggukan oleh fajar

Fajar memacari wanita itu hanya untuk mengambil hartanya. Sementara pacar sebenarnya tidak mengetahui apa yang dilakukan fajar dibelakangnya. Pacarnya pun sebenarnya sudah mulai menaruh curiga namun fajar bisa membuatnya percaya kembali.

“bentar ya bro, gue mau nabung dulu” kata fajar sambil merangkul tiara selingkuhannya

“iya dah, sana nikmatin deh” kata rizal

“btw kalo lu mau ntar ada temennya dia juga ikut, lu pake aja dia” kata fajar

“gampang dah, gue nunggu di depan ya” kata rizal

“oke bro” kata fajar yang disusul rizal berjalan menuju teras rumah tiara

Selang beberapa menit kemudian masuklah vina ke rumah itu yang ternyata mencari tiara. Tiara adalah wanita yang menjadi selingkuhan fajar. Namun rizal terkejut saat mengetahui teman tiara yang datang rupanya vina yang kos di rumahnya.

“lho mas rizal kok disini?” kata vina

“ini nganterin temen ke pacarnya” kata rizal

“oh pacarnya tiara tuh temennya mas rizal?” tanya vina

“iyaa vin,, kamu ngapain kesini?” kata rizal

“gak tau mas, tadi tiara ngajak aku buat nemenin dia nonton pacarnya main futsal” kata vina

Rizal semakin terkejut mendengar perkataan yang keluar dari bibir manis sang wanita yang sering memakai hijab lebar itu.

“jadi ini temennya tiara? Masak iya sih dia bisa di genjot? Apa jangan-jangan dia udah di genjot sama fajar juga?” batin rizal

Hatinya berkecamuk saat mengetahui teman tiara ternyata penghuni kosnya sendiri yaitu vina. Ia juga bingung untuk menanyakan yang ada dalam pikirannya.

“si tiaranya kemana mas?” tanya vina

“di dalam sama pacarnya tadi, terus gak tau kemana” kata rizal

“hmmm kok di dalam keliatan gak ada orang ya” kata vina

“makanya itu mending gue diluar sini” kata rizal

“udah lama kah mas mereka?” kata vina

“lumayan sih, kenapa emang?” kata rizal

“penasaran aja mereka ngapain berdua di dalam” kata vina

“ya cewe sama cowo ngapain lho kalo berduaan di dalam” kata rizal

“hmmm mesum ih” kata vina sambil tersenyum nakal

Tak disangka ternyata vina mudah sekali untuk dipancing ke hal yang menjurus ke seks. Rizal seperti mendapat peluang untuk menikmati satu lagi penghuni kosnya. Setelah mengamati suasana yang mendukung dan juga waktu untuk futsal masih lama dan kata – kata fajar masih terbayang dalam benaknya.

Merasa mandapatkan kesempatan yang pas rizal pun memperhatikan wajah manis vina dan dia tetap fokus dengan layar smartphonenya. Rizal pun memanggil nya

“Vinaa “ panggil rizal

“Apa mas?“ Ucap nya sambil menoleh ke arah rizal

Dan saat itu rizal pun mulai mendekat kan wajahnya ke wajah vina dan dia tidak berusaha menghindar dan rizal langsung mencium bibir manisnya. Dan rizal teruskan menciumnya walau vina tidak membalas.

Tangan rizal mulai memegang payudara nya dari luar baju gamis vina tanpa menghentikan ciuman rizal. Seketika saat itu vina langsung menghindar dari ciuman rizal.

“Jangan mas” tolak vina halus

“Udah kamu nikmatin aja sebentar” kata rizal

“Nanti ada yg liat gimana mas?” kata vina yang masih berusaha menahan rizal

“Udah kamu santai aja gabakal ada yg liat asal kamu tenang” kata rizal

Vina hanya menganggukan kepalanya, rizal pun mulai mencium bibir manisnya kembali dan tangan rizal secara liar bergerak menggerayangi payudaranya. Merasa vina sudah larut dalam rangsangannya. Dibawanya vina ke masuk ke ruang tamu dan dengan cepat melumat bibir lembut vina kembali

“ahh hmm cup..cup..cup” selingan suara desahan dan bunyi decitan bibir vina ketika berciuman dengan rizal serta tangan rizal yang meremasi kedua payudara vina dibalik gamis bewarna merah marun yg ia pakai.

sesekali ia melepaskan bibir nya karena sedikit gelisah
“mas rizal jangan di sini, takut ketauan sama tiara dan temen mas rizal mas” kata vina

“gapapa paling mereka juga lagi mesum di dalam sana,, aku jadi pengen ngerasain tubuh kamu vin” kata rizal

Rizal tak menghiraukan perkataan vina yang khawatir dengan apa yang ia lakukan dengan pemilik kosnya itu. Sambil terus meremas dada bulat vina dibalik jilbab dan gamis nya kembali rizal melumat bibir gadis cantik ini dan memainkan lidahnya di dalam mulut vina, serta wajahnya pun tak luput dari sapuan ciuma lidah rizal.

Rizal mengangkat gamis vina sampai keatas pinggang, leging serta celana dalam yg ia kenakan dilemparkan ke lantai ruang tamu. Jilbab lebarnya disampirkan keatas bahu oleh rizal, ternyata baju gamis vina memakai kancing sampai perut.

Dengan cepat ia buka semua kancing nya sehingga payudara vina yang berukuran 32a menyumbul keluar dibalik bra nya. Rizal melepas bh dari dalam gamis vina dan ia lempar kembali ke bawah. Tak pernah bosan mata rizal melihat payudara bulat milik vina ini, ia remas kedua payudara vina yang menggantung indah sambil mencumbui puting kiri dan kanan vina secara bergantian

Slurpp sluurp slurpp bunyi sedotan bibir rizal

“ahh hmmhh” suara lenguhan kecil keluar dari mulut vina

Lalu rizal berdiri di hadapan vina sambil membuka resleting celana, keluarlah kontol panjang berurat yang sudah sangat mengeras.

“ayo vin emut kontol gue sekarang, kontol gue pengen ngerasain mulut lu yang lembut” celoteh rizal

Dengan cepat vina langsung memegang kontol rizal dan langsung dilahap oleh vina masuk ke dalam mulutnya. Rizal perlahan mulai mendorong kontolnya memasuki mulut vina. Gadis cantik itu pun semakin terbiasa melahap kontol rizal.

Tanpa pernah disadari oleh rizal ternyata di belakang kepribadian vina ternyata memiliki kebinalan yang lebih. Berbagai macam teknik pun telah vina pelajari demi untuk memuaskan kontol yang ia nikmati.

“aaaah gila anget banget mulut lu vin, mmh nih baru namanya sepongan nikmat mmmh” celoteh rizal

Dengan tempo yang mulai meningkat rizal menyodok mulut vina. Satu tangan rizal memegangi kepala vina agar terus melumat kontolnya. Dan tangan satunya turun menuju payudara vina yang masih terbungkus pakaiannya.

Diremasnya dengan keras kedua payudara vina secara kasar dan bergantian. Bahkan sesekali tangan rizal masuk kedalam kaos yang vina kenakan dan puting payudaranya ditarik hingga vina menjerit menahan sakit.

Sempat vina melepaskan kulumannya dan sedikit mengerang merasakan putingnya ditarik oleh rizal. Namun rizal kembali menyodorkan kontolnya ke mulut vina. Tau apa yang harus ia lakukan dan ditambah birahinya yang sudah tinggi. vina membuka mulutnya selebar mungkin dan memasukkan kontol rizal hingga terbenam seluruhnya di mulutnya.

“hahahaha ternyata pinter nyepong kontol juga lu vin? Ahli banget kayaknya uuuh” kata rizal

“tapi mas rizal puas kan di giniin?” goda vina

Dengan cepat vina mulai memompa kontol rizal dengan mulutnya. Rizal merasakan nikmat yang luar biasa saat mulut vina dengan cepat mengocok kontolnya. Rizal membiarkan vina bermain dengan kontolnya, ia melihat vina yang masih terduduk di lantai dengan liur yang masih menetes membasahi pakaiannya.

Sementara vina semakin cepat memompa kontol rizal, tangannya ikut aktif memainkan kantung telur rizal. Puas meremasi kedua payudara vina, rizal berpindah duduk disebelah vina. Ia memposisikan kembali vina di depan mulutnya.

“lu keluarin peju gue” kata rizal sambil menjejalkan kembali kontolnya ke mulut vina.

Vina kembali melahap kontol yang lebih besar dan lebih hitam itu ke dalam mulutnya. kepalanya mulai maju mundur memompa kontol rizal.

“aaaah iyaah issep yang kuaat ooooh enaak terusiiin lagiii aaah aaah mmmhh” racau rizal

Servis mulut vina yang luar biasa itu membuat pertahanan spermanya yang biasanya kokoh menjadi lemah karena mulut vina, tanpa ia bisa tahan lagi spermanya ingin segera keluar.

Dengan cepat rizal mengeluarkan kontolnya sejenak dan memasukkan kembali kontolnya di mulut vina. Di pegangnya kepala vina dan dengan kuat ia pegang kepala vina agar tidak terlepas. Tiga menit kemudian, rizal sudah mendekati klimaksnya.

Sambil memegang kepala vina kuat – kuat, rizal membuang spermanya di dalam mulut vina yang langsung ia telan. Terlihat sisa cairan sperma rizal masih meleleh keluar dari lubang kontol rizal dan mulut vina.

“wah kalian udah main juga ternyata?” kata tiara yang muncul tiba – tiba

“eh tiara, enggak ini mmmh ini mmh apa” kata vina yang terkejut dan buru – buru merapikan pakaiannya

“udah, gak usah bohong, kita udah tau kok, kalo mau lanjut silahkan deh” kata tiara

Vina dan rizal langsung dengan cepat merapikan kembali pakaiannya saat tiara dan fajar baru saja memergokinya. Vina pun langsung berlari ke kamar mandi untuk membersihkan sisa sperma dan aroma kontol rizal yang ada di mulutnya.

“udah jam 10 nih, yuk cabs” kata rizal

“beb!!! Udah siap kan?” kata fajar

“iya ini udah selesai kok” jawab tiara

Tak berselang lama mereka berempat meluncur ke arena futsal dimana sebagian teman mereka yang lain sudah menunggu disana. Beberapa dari mereka membawa ladys sebagai penyemangat dan pemanas bangku penonton.

Halaman Utama : Kubuka Sebuah Kostan

BERSAMBUNG – Kubuka Sebuah Kostan Part 05 | Kubuka Sebuah Kostan Part 05 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 04 ) | ( Part 06 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler