. Kesempurnaan Part 12 | Kisah Malam

Kesempurnaan Part 12

0
296

Part 12 – Impian Dan Cita-Cita​

“Kakaaak..” teriak Rahma dengan manja ketika aku membuka pintu gerbang dan memasukan motor ku ke halaman rumah. Anak itu langsung memeluk ku dengan erat, sangat erat, begitu aku selesai menaruh motor ku.

“Kangen ihh sumpah, padahal cuma dua malam ya, huhuhu,” ucap Rahma lagi masih dengan manja. Posisi Rahma menghadap ke jalan, sedangkan aku menghadap ke arah rumah, dimana di sana juga berdiri mama dan mba Gadis. Mama sih hanya tersenyum saja melihat ke kolotan anak gadis nya itu. Sedangkan mba Gadis sendiri berdiri di samping mama dengan melipat kedua tangannya, menatap ku dengan jutek ditambah dengan sedikit nyinyir. Eh enggak sedikit deng, banyak. Namanya juga ratu nyinyir.

“Lancar-lancar aja kan kak kerja nya?” tanya mama begitu kami sudah ada di dalam rumah.

“Aman mah, di rumah sendiri gimana? Ga ada perang lagi kaaan? Hehehe,” sindir ku pada dua gadis yang entah hanya kebetulan atau tidak, mereka berdua duduk di samping kiri dan kanan ku. Dengan iseng aku rentangkan ke dua tangan ku hingga dua cewek cantik itu sekarang berada di pelukan ku. Yang satu sih dengan senang hati menerima pelukan ku, tapi yang satu lagi langsung menyingkirkan tangan ku lalu sedikit membungkukkan badannya kedepan untuk menhindari tangan ku. Dan itu adalah mba Gadis. Mama tersenyum melihat tingkah laku kami.

“Aman kok, mereka berdua sekarang akur, bentar lagi paling sahabatan, hihihi, ya kan sayang?”

“Hhmm..”

“Hhmm..”

“Kan beneran, jawab nya udah kompak banget sekarang, hehehe.”

“Ya bagus lah kalau begitu.”

Aku senang karena satu masalah ku sudah berlalu. Paling tidak, Rahma sudah tidak mempermasalahkan keberadaan mba Gadis. Tapi permasalahan lainnya adalah, kapan anak ini mau balik ke rumah nya? Tidak mungkin aku mengusirnya. Gimana ya nyuruh dia pulang baik-baik?

“Oiya, mba Gadis, kemarin bu Pristy nanyain kabar mba Gadis loh..” ucap ku basa-basi.

“Oh..” balasnya dengan malas dan cuek.

“Beliau juga nanya, kapan mba Gadis mau balik ke rumah.”

“Lebih cepat lebih baik,” potong Rahma.

“Rahma!” tegur mama.

“Nanti, kalau papa udah balik dari Amrik. Tapi ga tau juga sih, selama mama Fatma belum ngusir gue sih, gue masih betah di sini.”

“Mama? Ngaku-ngaku!” potong Rahma lagi. Ya elah, baru juga disindir udah mulai akur, sekarang malah mulai lagi aja perang nya.

“Berisik!” balas mba Gadis.

“Hehehe.”

“Ngapain ketawa?” tanya mereka berdua berbarengan.

“Hahaha, enggak, kalian ini masalahnya apa sih? Masih aja berantem. Entar lama-lama naksir lho.”

“Ihh najis, mau LGBT juga pilih-pilih kali,” balas Rahma. Mba Gadis tidak menanggapi, tapi orangnya menatap ke arah Rahma dengan tatapan jutek nya.

“Hahaha, serem amat kak,” saut mama.

“Canda kali mah, hehehe.”

“Iya mama tau. Ya udah, Rahma bantuin mama di dapur aja deh dari pada berantem mulu sama mba Gadis. Ayuk..” ajak mama.

Rahma yang meskipun malas-malasan dengan ajakan mama, namun menuruti juga perintah mama. Mungkin dia pikir dari pada di sini dengan mba Gadis, mending ikut mama saja. Dan sekarang tinggal berdua saja aku dengan mba Gadis di ruang tamu ini. Karena hanya tinggal berdua saja aku langsung menarik tangan ku karena merasa tidak enak. Aku juga sedikit menggeser duduk ku.

“Bos lo itu ngomong apa aja emang? Pasti cerita yang jelek-jelek tentang gue ya?” tanya mba Gadis tiba-tiba.

“Bu Pristy?”

“He’hem.”

“Ga kok, ga cerita apa-apa malah.”

“Bohong!”

“Seriusan mba..ya elah..”

“Ga percaya gue. Lo pasti abis enak-enakan kan sama dia? Ngaku!!”

“Astagfirullah..” kok tebakannya bener ya batin ku. Hamper aku kelepasan untuk tertawa karena tebakannya benar. Tidak kebayang bagaimana rekasinya dia kalau dia tau bu Pristy menceritakan semua tentang diri nya dan juga tentang peristiwa kemarin malam. Sebisa mungkin aku harus menutup rahasia ini.

“Halaaah, sok alim lo,” komentarnya lagi.

“Mba kok kayanya benci banget sama bu Pristy?”

“Dia yang bikin gue benci sama dia.”

“Emang kenapa sih?”

“Kepo!”

“Ya udah kalau ga boleh tau mah, kita mah maksud nya baik siapa tau ada yang bisa dibantu.”

“Lo itu orangnya polos apa kelewat baik sih?”

“Menurut mba?”

“Naif.”

“Gitu ya?”

“Iya.”

“Ya berarti memang begitu, saya adalah apa yang kamu lihat.”

“Terserah lah.”

“Hahaha.”

“Kenapa ketawa?”

“Seneng kalau bikin mba kesel.”

“Siapa yang kesel?”

“Lah itu barusan, sewot gitu..”

“Biasa aja ah.”

“Memang sudah dari sana nya gitu ya?”

“Mungkin.”

“Mba beneran betah di sini?”

“Betah ga betah..”

“Yeee, ditanya beneran juga.”

“Yaaa, mau jawab gimana. Kalau bilang betah, sebenarnya ga betah-betah banget juga sih. Siapa juga yang ga kangen sama keluarga kandung sendiri. Kalau bilang ga betah, berarti gue dosa. Mama, eh tante Fatma baik banget sama gue. Elu juga baik, gue ga bangga mengatakannya, tapi jujur keluarga lo baik banget. Lo beruntung bro ada ditengah-tengah mereka,” jawabnya Panjang lebar. Tumben nih omongannya bener.

“Kalau mau manggil mama ke mama ga apa-apa kok, ga usah diralat, hehehe.”

“Iya makasih.”

“Oh jadi begitu..” sambung ku lagi pada pernyataannya tadi.

“Iya..”

“Eh mba-mba..mau nanya deh?”

“Apaan?”

“Mba udah pernah ke Amerika?”

“Gue dulu lahir sampai preschool di sana.”

“Wuiiih, keren dong?”

“Jangan norak deh!”

“Hehehe, ya maaf. Saya ke luar pulau jawa aja belum pernah, hahaha.”

“Serius lu? Jalan-jalan ke bali, atau Lombok gitu belum pernah? Dulu waktu SMA study tour kemana?”

“Serius, dulu study tour ke jogja doang.”

“Nanti kalau papa udah balik gue ajakin jalan-jalan deh, itung-itung sebagai ucapan terima kasih gue karena keluarga lo mau nampung gue di sini.”

“Hehehe, ga usah mba, ga perlu.”

“Kenapa?”

“Ga seru..”

“Maksud lo jalan-jalan sama gue ga seru gitu?”

“Eh, bukan, haduh salah ngomong. Maksud saya, jalan-jalan di bayarin mah ga seru. Saya mau nya jalan-jalan pakai duit sendiri. Kalau bisa bayarin keluarga. Tapi tenang aja, mba Gadis saya ajak kok, hehehe.”

“Dih, siapa juga yang ngarep di ajak?”

“Hahaha.”

“Emang punya impian jalan-jalan kemana?”

“Ehmm..Itali kayanya,” balas ku sambil berlagak berfikir. Mba Gadis sedikit merubah posisi duduk nya ke arah ku. nampaknya dia tertarik dengan obrolan kali ini.

“Kenapa Itali?” tanya nya dengan antusias.

“Saya pengen nyobain kuliner di sana, dan siapa tau bisa belajar masak sama chef-chef yang ada di sana, hehehe.”

“Lo emang beneran hobi masak ya?”

“Ga hobi banget kok, cuma seneng aja.”

“Kenapa?”

“Karena, istri saya nanti tidak akan setiap waktu bisa memasak untuk saya, jadi saya harus bisa memasak juga untuk nya.”

“Maksudnya?”

“Ya misalnya, kalau lagi hamil atau abis melahirkan, kan bisa melakukan pekerjaan rumah kan, saya harus bisa.”

“Kan bisa beli.”

“Mba Gadis belum bisa mbedain feel masakan sendiri sama masakan beli sih..”

“Bisa kok..”

“Nah terus?”

“Iya, maksud gue kan ga harus lo yang masak, tapi bisa beli.”

“Tapi saya pengen masak sendiri.”

“Ya berarti itu emang lo nya yang hobi. Hadeh.”

“Hehehe, ya mungkin begitu.”

“Oke deh, nanti gue ikut lo ke Itali ya.”

“Hahaha, beneran?”

“Iyalah, itu mimpi besar, harus serius dari sekarang. Tapi ajak mama Fatma juga yah?”

“Hehehe, tumben otak nya bener, hehehe,” canda ku.

“Rese luu,” balas mb Gadis sambil melemparkan bantal ke arah ku.

“Hahaha, ajak Rahma juga ya?”

“Ga usah dia mah.”

“Jahat banget, adik saya itu.”

“Hahaha, abis nya dia rese sama gue, ga santai.”

“Iya sih, maafin adik saya ya mba.”

“Hahaha, ga perlu minta maaf juga sih. Dia bebas melakukan apapun, lagipula gue kan bukan siapa-siapa di keluarga kalian, gue mau marah pun emang pada peduli?”

“Saya peduli, dan mama pasti akan lebih peduli lagi.”

“Tau dari mana?”

“Lah saya kan anaknya, lagian mama itu orang nya baik, dan beliau peduli ke semua orang. Apalagi ke anak gadis kaya mba ini, beliau pasti akan memposisikan mba ini sebagai anaknya sendiri.”

“Percaya, dan gue merasakannya. Coba nyokap lo itu nyokap gue. Eh, gimana kalau kita jodoohin aja mama Fatma sama papa? Eh tapi ga mau deng, ga jadi.”

“Kenapa?”

“Ga mau punya sodara tiri kaya lo, hahaha, canda.”

“Hahaha, sialan. Lagi pula belum tentu juga pada mau. Mama kayanya masih setia sama almarhum papa, papa nya mba Gadis, eh sory, mba Gadis kayanya belum pernah cerita deh soal papa mama nya, kok tiba-tiba ada ide mau ngejodohin?” tanya ku pura-pura belum tau seluk beluk keluarganya.

“Eh iya ya, hehehe, belum pernah nya, keceplosan ya. hahaha,” balasnya dengan kaku.

“Makanya cerita.”

“Ga mau. Intinya papa gue udah pisah sama mama, dan itu gara-gara..”

“Bu Pristy?”

“Udah ga usah di bahas lagi. Males.”

“Tapi bener kan?” pancing ku.

“Kalau gue bilang ga usah di bahas ya ga usah!!”

“Iya-iya maaf.”

Kami berdua lalu sama-sama terdiam. Aku akui kali ini aku memang terlalu mencampuri urusan keluarganya. Jadi tidak enak sebenarnya. Minta maaf lagi aja deh.

“Mba, beneran saya minta maaf.”

“Iye..”

“Saya jangan di pecat ya dari restoran..”

“Itu restoran bukan punya gue.”

“Ya pokoknya minta maaf..”

“Iye, bawel ah.”

“Mama saya buat mba Gadis deh, buat permintaan maaf.”

“Dih, itu mah lo nya aja yang mau sodaraan sama gue.”

“Hehehe.”

“Lagian, masa mama nya sendiri di jadiin ucapan terima kasih sih, kualat lo.”

“Hahaha, becanda kaliii.”

“Gue jadi semakin betah tinggal di sini, meskipun sederhana, tapi selalu ada yang bisa bikin gue ketawa.”

“Ya itu salah satu hiburan buat kami. Kalau mba Gadis kan hiburannya berbayar, hehehe.”

“Asik bener sih pada ngobrolnya, kangen-kangenan ya? baru juga ga ketemu dua hari,” ledek mama yang tiba-tiba muncul lagi dari dapur. Tapi sendirian, tidak dengan Rahma.

“Apaan sih ma? Kangen-kangenan apaan?” balas mba Gadis yang langsung tersipu malu.

“Ga usah salting gitu kali, anak mama yang paling ganteng ini memang ngangenin kok, hihihi,” ucap mama lagi yang kemudian duduk di samping kanan ku, tempat dimana tadi Rahma duduk.

“Yah GR deeeh..” balas mba Gadis dengan raut muka tidak terima aku di puji seperti itu.

“Rahma kemana?”

“Ada tuh lagi makan. Mba Gadis makan dulu ya sayang, temenin Rahma, mama mau ngomong sebentar sama Adi,” ucap mama yang meminta ijin mau berbicara empat mata dengan ku.

“Oh, oke deh maah, mamah ga makan juga?” tanya mba Gadis.

“Iya nanti kita nyusul, bentaran doang kok.” Jawab mama.

Mba Gadis lalu meninggalkan ku dengan mama. Mama mau ngomong apa ya pakai acara berdua segala. Aku lalu memalingkan wajah ku ke arah mama dan mengernyitkan dahi ku pertanda bahwa aku bertanya-tanya.

“Anak itu seperti nya suka sama kamu, kak. Menurut kamu gimana?”

“Maksud mama?”

“Iya, sepertinya dia tertarik sama kamu.”

“Terus?”

“Ya kamu nya gimana?”

“Masih terlalu jauh mah, Adi ga mau mikir ke sana dulu. Yang ada di pikiran Adi sekarang tuh cuma mama sama Rahma.”

“Makasih ya kakak..kamu memang anak mama yang paling perhatian,” balas mama sambil menyenderkan kepalanya sebentar ke bahu ku alu menariknya kembali. “Tapi kamu juga udah mulai mikir kesana, biar keluarga kita nambah anggotanya.”

“Mama aja nikah lagi sana, hahaha, canda ya mah.”

“Mama mau nya cucu tapi..”

“Buset..aku baru sembilan belas tahun ya, mama kesambet ya?” tanya ku sambil menempelkan buku-buku jari ku ke kening mama.

“Apa Rahma aja ya yang mama suruh nikah, tapi paling tidak nunggu dua tahun lagi, nunggu dia lulus SMA,” ucap mama sambil menyangga dagu nya dengan lesu.

“Mama salah makan apa sih?”

“Hahaha, enggak kok. Tadi pas mama ke pasar mama liat ibu-ibu seumuran mama gendong bayi, lucu banget, pasti itu cucu nya, mama jadi pengen, hihihi.”

“Oalaah, ya tunggu lah, sabar, kalau Adi sih paling cepet lima tahun lagi.”

“Lama banget kak..”

“Adi mau kuliah dulu..”

“Oh iya..”

“Asalamualaikum..”

Saat aku dan mama yang sepertinya kesambet setan emak-emak ini sedang berdebat mengenai cucu, tiba-tiba terdengar salam dari arah depan. Suara seorang wanita. Siapa ya sabtu-sabtu gini namu ke rumah? Apa ibu-ibu tetangga yang jadwal nya menggosip dengan mama? Ya elah kepagian amat, masih jam makan siang juga.

Karena yang bertamu adalah seorang wanita, mama berinisiatif beliau saja yang membuka pintu. Tidak lama berselang terdengar kehebohan dari arah depan. Aduh siapa itu pikir ku. Sesama wanita pasti selalu begitu kalau bertemu. Eh tapi siapa ya? Entah kenapa aku jadi penasaran dan aku pikir tidak ada salahnya bila aku ikut ke depan untuk mencari tahu siapa tamu mama.

“Ratna?” ucap ku ketika mengetahui yang bertamu adalah si Ratna.

“Woi mas bro, apa kabar? Lama nih ga ketemu,” sapa nya dengan setengah berteriak sambil melambaikan tangan kiri nya yang meskipun dengan gaya yang agak tomboy namun terlihat lucu. Poisisnya masih setengah memeluk pinggang mama.

“Eh ada mba Ratnaaa..” belum sempat aku membalas sapaan dari Ratna tiba-tiba muncul Rahma dari belakang yang berlari dan langsung memeluk Ratna. Dari belakang juga muncul mba Gadis yang nampak cuek dan acuh.

“Eh ada mba Gadis,” ucap Ratna dengan kaku nya sambil sedikit membungkuk memberikan hormat kepada mba Gadis. Mba Gadis hanya tersenyum dengan masih cuek nya. Dan sesaat kemudian suasanya menjadi kaku. Kami semua saling terdiam. Ratna yang tadinya banyak bicara langsung terdiam, pasti karena ada nya mba Gadis. Rahma yang mengetahui Ratna diam saja juga ikut terdiam. Mba Gadis memang sudah dari sana nya bergaya seperti itu, cuek, angkuh, sok arogan. Sedangkan aku sendiri juga bingung mau ngomong apa. Ratna belum tau kalau mba Gadis sekarang tinggal di rumah ku. Hanya mama yang bisa mengendalikan suasanya yang kemudian mengajak kami masuk untuk sekalian makan bersama.

[table id=Ads4D /]

“Elo, sering ke sini Rat?” tanya mba Gadis di sela-sela makan makan bersama kami.

Kami duduk bersama pada satu meja. Sebelah kiri ku mba Gadis. Sebelah kanan ku Ratna. Serong kiri depan ku ada mama, sedangkan serong kanan depan ku ada Rahma.

“Ehm..ga kok mba, ga sering-sering banget. Kadang-kadang doang. Kalau mba nya?”

“Gue kan sekarang tinggal di sini, emangnya Adi ga cerita ke lo ya? Bukannya kalian sahabatan?”

“Uhuk!!” tiba-tiba aku terbatuk. Sindirannya ngena banget. Aku memang belum menceritakan perihal keberadaan mba Gadis di rumah ku.

“Pelan-pelan kak makannya, hmm..” tegur mama.

“Hehehe, maaf..”

“Ga penting juga sih ya mba buat di ceritain, situ oke?” celetuk Rahma pelan, namun semua bisa mendengarnya. Mulai lagi deh.

“Rahma, jangan cari gara-gara lagi deh,” gantian Rahma yang kena tegur. Aku hanya senyum-senyum saja sedangkan mba Gadis menjulurkan lidahnya kepada Rahma. Ratna? Dia mungkin bingung dengan apa yang sebenarnya terjadi. Keberadaan mba Gadis, dan perselisihannya dengan Rahma, tinggal menunggu waktu saja pikir ku. Cepat atau lambat dia pasti akan meminta penjelasan dari ku.

Bodo lah. Aku hanya ingin menikmati apa yang aku miliki sekarang. Keluarga, pekerjaan, sahabat, dan cita-cita. Aku masih memiliki cita-cita dan harapan yang harus aku wujudkan. Demi almarhum ayah ku. Agar aku bisa membuatnya bangga di atas sana. Dan aku bisa membahagiakan mama dan adik ku, serta keluarga ku kelak nanti.

Aku tidak menyangka kalau dunia baru ku, dunia kerja, akan memberikan dua orang asing yang akan masuk ke dalam keluarga ku. Dua orang dengan kepribadian masing-masing yang sama-sama unik nya. Yang satu gadis super remaja yang sangat childish namun sangat angkuh. Yang satu lagi cewek yang sedang beranjak dewasa yang tomboy tapi manis. Tapi tunggu sebentar, sepertinya masih ada satu orang lagi. Ya, masih ada satu orang wanita lagi, wanita super dewasa dan sudah sangat matang yang sangat berkelas dan mempesona. Yang aku pernah merasakan kenikmatan bersama dengan nya.

Halaman Utama : Kesempurnaan

BERSAMBUNG – Kesempurnaan Part 12 | Kesempurnaan Part 12 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 11 ) | ( Part 13 ) Selanjutnya