. Cerita Dewasa Hidup Di Bali Season 02 Part 01 | Kisah Malam

Hidup Di Bali Season 02 Part 01

0
338

Cerita Dewasa Hidup Di Bali Season 02 Part 01

[ Part 1 – Ma, Aku Rindu ]

[ POV Luna ]

“Maa.. besok pulang lagi ya”

“Masak tiap hari?” kata mama

“Biarinn, atau bila perlu disini terus temenin aku” kataku sambil memeluk lengan nya

“Hihi, kamu emang anak mama yang paling manja” mama memencet hidung ku

“Aku syang mama, kangeeennn”

“Mama juga syang”

“Kaaaakk!!! Kak Lunaaaa!!!” ada suara entah dari mana

“Ihh siapa sihh!!” kata ku

“Kaaaaaaakk!!!” suara itu makin mengganggu

“Ma.. mama mana… maaaaaa” aku kaget kebangun, hadehh mimpi lagi.. hiks.. Ma aku kangen.

“Kakk.. kakkk!!” ternyata Astrid gedor gedor pintu kamar ku

“Apa sih dek!!!!!!!!!!” teriak ku

“Udah jam 7 nie, telat kita!” teriaknya. Lupa aku sekarang hari senin.

“Sialan, telat!!. Iya iya, aku mandi dlu, kamu sih gak ngebangunin” kataku ngomel

“Lahh!! Buruan, aku tunggu di depan, 5 menit udah beres ya!” katanya

“Iya baweeel!!”

……………………………………………………………………………………………………………………

Hai… kenalin, aku Luna.

Bukan Luna Maya lo, haha. Nama lengkap? hmmm.. Aku Putu Luna Ananda, ya aku anaknya pak Made, hehe. Aku punya adik, beda usia kita cuma beberapa detik, namanya Astrid, lengkapnya Kadek Astrid Ananda. Kalau kembar itu kan biasanya mirip ya, identik gitu. Tapi aku sama Dek Astrid beda kok, orang yang baru liat kita aja pasti udah bisa bedain. Soalnya aku langsing, langsing lo bukan kurus, kalau dia gendut, hahahahaha. Gak gendut sih, lebih ke semok semok gitu, wkwkwkw. Abisnya tiap diajak olahraga gak mau, kerjanya baca buku aja sambil nyemil. Mau jadi profesor kali dia, seneng banget sama buku. Aku liat buku aja mual. Kita sekarang kelas 3 SMP, ya ABG newbie. Cantikan siapa? Akulah… Haha.

Kita dibesarkan sama papa, sendiri, mama aku meninggal saat usia aku 3 tahun. Aku pun lupa wajah mama seperti apa, aku cuma bisa liat di foto fotonya aja. Tapi aku ngerasa dekeeeet banget sama mama, dulu waktu SD hampir setiap hari aku mimpiin dia. Sekarang udah jarang, tapi aku kangen banget sama mama, kadang aku nangis sendiri meluk bantal di kamar, apalagi ngeliat anak anak lain yang lagi sama mama nya, hikss, kok jahat banget rasanya dunia ini.

Hmmm, aku harus kuat. Ada papa aku yang sayang banget sama kita, walaupun terkadang nyebelin banget, ngomel gak jelas lah, nyuruh ini nyuruh itu. hadehh..

Jadi inilah ceritaku…

[table id=iklanlapak /]

“Kak udah belom??”

“Iya lagi pake BH, sabar napa sih!” teriak ku. Kecepatan kilat aku ganti baju, ada upacara lagi sekarang. Aduh topi kemana lagi, kenapa ini topi tiap dicari pasti ngilang. Ooo itu di atas lemari.

Setelah baju beres, sepatu, aku langsung keluar. Astrid udah nungguin di mobil, jadi kita biasa dianter sama karyawan nya papa. Namanya pak Wayan, kita biasa panggil Pak Yan. Aku lempar tas ke mobil, lalu naik ke mobil.

“Dek mana sisir nya?” soalnya rambutku masih kusut kusut, ya gimana mau sisiran, udah telat gini. Astrid juga bantu aku ngepang rambut, kan kita disekolah wajib di kepang dua.

“Nih sekalian makan” katanya ngasi aku roti.

“Kamu emang adek yang baik, hahaha” kata ku sambil makan sambil sisiran

“Kakak kenapa bangun telat terus sih, mimpi apa emangnya?” tanya nya

“Mimpi dicium sama cowok” kata ku saat mulutku penuh

“Serius kak, kita udah beberapa kali dikunciin gerbang lo” kata nya

“Alah sante aja napa, toh juga dikasi masuk lagi, tinggal kasi aja satpam nya 10 ribu” kata ku, emang satpam di sekolahku bisa di suap

“Tapi kan…”

“Kamu nie cerewet bener, percaya deh kita gak bakal telat. Iya kan pak yan?” kata ku

“Haha, siapp” kata pak wayan ngebut

Sampai di sekolah, ternyata bener, upacara udah mulai, dan gerbang udah di kunci. Astrid panik bener, pucat mukanya, haha.

“Hikss, kak gimana nie?” katanya

“Ya ampun gitu aja kamu nangis. Udah diem aja” kata ku jalan mendekati gerbang

“Pak, hehehehe” ku panggil satpam sambil cengengesan

“Iya kenapa?” katanya di balik gerbang

“Bukain dong”

“Kamu tau aturan disini kan, telat upacara gak boleh masuk” katanya. Duh satpam nya beda lagi, bukan yang biasanya.

“Pak ini uang rokok, pak pasti bosen kan diem dipos terus” kata ku

“Buat saya?” tanya nya

“Iya, ambil aja pak” aku kasi 20 rb

“Makasi ya dek, hehe” kata nya. Sama aja, uang itu bisa beli apa aja, hohohoho. Lalu dia menjauhi gerbang dan kembali ke pos nya.

“Loh pak, kok gak di bukain?!” kata ku

“Lah, kan kamu telat”

“Kalau gitu sini balikin uang ku!” kata ku

“Enak aja, sana sana. Dasar bocah telat!” katanya

“Awas lu ya!!!” kata ku ngepalin tangan ke dia. Aku jalan mendekati astrid yang lagi harap harap cemas.

“Gimana kak, hasilnya?”

“Minus 20 ribu dek, sialan tu satpam, dia nipu aku”

“Gak dikasi masuk?”

“Iya, sok banget dia, pake bawa bawa aturan lagi, kan aturan itu ada untuk dilanggar”

“Hikss kak, gimana dong, aku gak pernah bolos” katanya nangis

“Karena kamu gak pernah bolos, aku ajarin sekarang caranya. Tutorial jadi anak keren” kata ku

“Kak aku seriusss, kemana terus kita nie, kalau pulang papa pasti marah” katanya

“Ya udah yok ikut” kata ku. Daripada panas panasan di depan sekolah gini, mending aku ajak Astrid jalan – jalan aja, anggep aja libur, haha. Rugi deh tadi buru buru bangun, tau gini mending lanjut tidur.

“Kak kemana??” tanya nya,

“Hmmm.. Ke Denpasar yok, hihi” kata ku,

“Haaa?? Kan jauh kak, 2 jam kesana, terus nanti pulangnya gimana?” tanya Astrid

“Ini kan masih pagi, nyampe denpasar jam 10 lah, kita maen sampai puas, terus jam 5 gitu baru balik” kata ku

“Malem dong nyampenya?”

“Iya, bilang sama papa kita ada les kek, ekstra kek” kata ku

“Tapi… tapi.. aku takut, aku gak berani bohong sama papa” katanya masih rewel

“Justru itu, karena kamu gak pernah bohong pasti papa percaya, kalau aku yang ngasi tau, papa pasti gak percaya”

“Tapi kak, hikss…”

“Udah gpp, aku janji kita gak bakal kenapa napa” kata ku, lalu aku ambil HP pesen grab, kebetulan aku kemaren dapet THR dari kakek-nenek, hihi. Cukup lah buat maen seharian. 10 menit lalu dateng mobil Avanza, grab nya.

“Ke Denpasar gek?” tanya supirnya

“Iya pak, bisa kan?” kata ku

“Bisa, keliling Bali bisa” katanya

“Gak sekolah ya?” kayaknya ini pak supir bingung juga liat kita masih pake seragam sekolah putih-biru.

“Sekolah pak, ini kita ada tugas belajar ke SMP di Denpasar” kata ku

“Kok gak ditemenin sama guru?” tanya nya lagi. Ini supir apaan sih tanya tanya, Astrid ku liat diem aja.

“Mereka udah jalan pak, baru aja. Kita gak mau naik mobil nya sekolah, jelek, aku mabok nanti, makanya naik Grab aja” kata ku lagi

“Oo gitu, mobil tua pasti ya” katanya kepancing

“Iya pak, ini adik aku juga sakit sakitan” kata ku lagi. Astrid nyubit pinggang ku

“O iya iya, kalau gitu pak bawa nya pelan aja ya” kata nya

“Jangan pak, justru kalau lama kita tambah pusing lo, makin ngebut makin sip” kata ku

“Iya deh, tak usahakan secepatnya” kata nya, hahahahaha

“Pak hati hati aja, kita gak buru buru kok” kata Astrid, akhirnya dia ngomong juga.

Di mobil kita diem dieman aja, tapi ngobrol lewat WA, biar pak supirnya gak denger.

“Kak kita kemana?”

“Trans studio mau ya, kan baru buka tu”

“Hmm.. iya deh. Tapi kak aku masih takut”

“Kan udah aku bilang tenang aja, ntar sore kita kan udah balik. Atau kita maen dlu ke rumah nenek?”

“Nanti kalau nenek kasi tau papa, gimana?” tanya Astrid

“O iya ya, gak usah deh kalau gitu”

“Kak berapa bayar grab nya?”

“300 an dek”

“Mahal banget :(, abis uangnya?”

“Ada kok, kan Natal kemaren pas kita ke rumah nenek, banyak dapet THR, hihi”

“Uang kamu masih kan?” tanya ku

“Masih kak, udah aku tabung” katanya

“Nanti kalau uang ku abis, pinjem punya kamu ya, hehe”

“Tapi kak, itu aku mau pake buat beli buku” kata nya

“Buku berapa sih harganya, pinjem dlu bentar, nanti aku balikin deh” kata ku

“Bener ya, balikin”

“Iya janji”

Perjalanan dari Singaraja-Denpasar memang lama, 2 jam lebih, hampir 3 jam malah, capek banget emang. Tapi karena aku semangat banget, dan Astrid masih aja takut, gak terasa deh perjalanan kita.

“Akhirnya nyampeeee, yuhuuu” kata ku turun dari mobil

“Katanya tugas belajar gek?” tanya pak supirnya

“Iya pak, kan kita ada tugas dulu disini, hahaha” aku tarik tangan astrid dan lari masuk ke trans studio.

Wah keren banget mall nya. Mall nya udah lumayan rame, udah jam 11 juga. Kita di liat liatin sama orang orang, kayaknya karena kita pake seragam gini. Bahaya juga, nanti di tangkep satpol pp kita, hihi.

“Kak, gak enak pake seragam gini” kata Astrid

“Ya udah sinii” aku ajak dia ke transmart, cari baju.

“Dek ini bagus kan?”

“Iya bagus”

“Ya udah kamu ini, aku ini” kataku, kita masuk ke ruang ganti, dan langsung make itu baju.

“Kak seksi banget aku” kata astrid, emang aku beliin dia celana pendek, pendek banget, plus baju kaos imut. Aku juga sama modelnya, cuma beda warna aja. Astrid pink, aku putih. Kayak eskrim strawberry-vanila deh jadinya, haha.

“Ngak lah, cantik, kita di Denpasar dek, di Mall, liat tu orang orang” kata ku

“Pede aja pokoknya, kamu tu cantik, masak gak mau di pamerin” kata ku. Sekarang tinggal rambut aja nie, masak kepang 2 gini. Setelah bayar baju tadi kita pergi ke toilet mall, jadi karena bajunya udah kita pake, ya aku cabut price tag nya buat di scan sama kasir nya, haha. Setengah jam kita beresin rambut, tadi kepang 2 sekarang, di iket 1 aja.

“Akhirnya beres” kata ku. Setelah itu kita titip bawaan kita, tas sama baju di tempat penitipan.

“Ini masuknya gimana sih” aku bingung mau masuk ke trans studio,

“Kak, kita beli kartu itu dulu kayaknya” kata astrid

“Oo iya kali ya” kita pun ke kasir di samping pintu masuk. Jadi setelah aku tanya tanya, emang kita harus punya kartu, terus kartunya di top-up, nanti kartu itu di pake buat bayar bayar wahana di dalem. Mahal juga masuknya, 1 orang 100 ribu, jadi aku top up aja 500 ribu. Emang bakalan abis pasti uang ku sekarang, haha.

Di dalem emang keren, aku sama Astrid foto-foto terus, aku seneng dia udah gak takut lagi, dia udah ceria dan ngelupain pengalaman bolos pertama kalinya.

“Hai.. suit suit.. pink.. pinky” ada cowok cowok yang manggil manggil

“Kak takut” astrid memeluk tangan ku

“Mereka panggil panggil karena kita cantik tau, jadi harusnya bangga dek” kata ku

“Tapi kayaknya mereka godain aku aja deh, bukan kak Luna, hahaha” tawanya,

“Udah ahh, yok kesana” kata ku

“Hahahaha” tawanya. Ihh kenapa juga tu cowok cowok gak suit suit in aku juga, kok Astrid aja.

Kita pun coba beberapa wahana, naik perahu, main games, nonton film 4D, foto booth, mini karaoke, hahaha. Seru banget, kayak nya kita berdua aja yang nguasai ini tempat.

“Kak itu apaan ya, rame yang antre” kata Astrid,

“O itu Dunia Lain, rumah hantu, yok kesana” kata ku

“Serem gak?”

“Gak lah, hantu palsu semua, nanti aku tonjok aja mereka kalau macem macem” kata ku

“Hihi, galak bener kakak ku” Kita pun jalan dan antri panjang disana. 15 menit kita antri disana, dan akhirnya tiba juga giliran kita. Kita kayak naik mobil mobilan kecil gitu isinya 2 orang. Setelah yang di depan udah gak keliatan, baru mobil kita jalan. Munculah kejutan kejutan yang gak jelas, haha. Ada patung monster yang sok ngagetin, kuburan, apalah itu. Aku ketawa ketawa aja liatnya, tapi Astrid…

“Kak… uwaAAAAAAAAAAAAA!!! kak pulang, ayo keluar kaakkkk… waaaaaaaaaaaa!!” dia nangis nangis pengen udahan, haha

“Apa sih kamu, itu palsu semua..” kata ku sambil ngetawain dia. Lalu ada suara kayak benda jatuh.

“KAAAAAAKKK apa tu??” katanya sembunyi di ketek ku.

“Dek tu liat” aku nunjukin dia pas kita lewat di area kayak rumah sakit berhantu gitu, ada bed gitu, terus ada mayat ceritanya tiduran, aku yakin pas kereta kita deket, tu orang bakal ngagetin kita.

“Apa kak?” tanya nya

“Tu ada mayat, hiiiiii”

“Hikss kak pulang, pulang..pulang..pulang…” katanya meluk aku

“WAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!” teriak mayatnya bangun tiba tiba,

“AaaaaaaAAAAAAAAAAaaaAAA” teriak Astrid, emang beneran takut adik ku ini, tangannya basah, kasian juga dia

“Hahahaha, udah udah gapapa, boongan itu” kata ku

“Hikss.. hikss..” dia masih nangis

“Nie udah mau nyampe, cup cup” kayaknya emang mau selesai. Tapi pas terakhir mau keluar, ada kuntilanak lari lari, haha. Aku ketawa ketawa aja liatnya. Astrid udah lemes banget.

“Yok udah selesai”

“Hikss.. lemes”

“Kita makan dlu, biar gak lemes” Kita jalan di liatin orang orang, soalnya Astrid udah kayak mau pingsan, haha. Kita duduk bentar di kursi, kayak kursi taman gitu.

“Udah gapapa kan?” tanya ku

“Ntar aku tidur sama kakak ya” katanya

“Haha, iya iya”

“Tadi kamu takut yang mana sih, padahal awal awal berani” kata ku

“Itu yang ngikutin di atas kita itu lo kak, putih putih” kata nya

“Mana, gak ada di atas” kata ku

“Adaaaa, sumpah kak” katanya

“Ahh, kamu aja yang salah liat” kata ku

“Pokoknya aku takuuut”

“Ya udah makan dulu yok, udah siang ini” emang sekarang udah jam 2, lama juga kita main.

Kita jalan lagi nyari food court, kebetulan juga ada Solaria. Kita makan disana pesan nasi goreng.

“Haaa.. kak papa nelpon.. papa nelponn!!” kata astrid panik

“Gini, kamu tenang.. tadi kan kita udah susun rencana. Bilang kamu ada ekstra, aku juga masih ada kegiatan PD.

“Iya iya”

“Halo paa”

“Belum pa, masih ada kegiatan”

“Aku diminta bu Sinta ngajar nari adik adik kelas 1, kan mau lomba”

“Hmmm.. jam.. jam.. jam sore pa, soalnya lomba nya udah deket”

“Iyaa, iyaa.. Ehh gak usah pa, nanti aku pulang naik grab aja sama kak Luna”

“Iya gak tau soalnya jam berapa”

“Kak Luna? Itu.. dia masih ada kegiatan, lagi kumpul temen temen nya yang ikut PD (Perisai Diri maksudnya)”

“Iya, nanti kita barengan kok”

“Udah pa, baru aja abis makan”

“Iya daaa”

“Fiuhhh” katanya ngelap keringat

“Tooopppp!! haha” kataku ngacungin jempol

“Kakak nie, aku gak enak bohong sama papa lo” katanya

“Alah sante aja, pasti papa dulu waktu kecil bandel nya lebih dari kita dek” kata ku

“Tapi kita jangan sampai pulang malem ya kak”

“Iyaaa, nanti jm 5 kita udah di Singaraja”

“Terus kemana lagi kita nie?” tanya astrid

“Hmm, kemana ya jam segini? Pantai panas.. o ya”

“Renang!!!” kata kita kompak, haha

“Tapi gak bawa baju kak”

“Ya beli lah, kita beli tanktop aja sama daleman, sama celana strait pendek, udah beres” kata ku

“Hmm iya deh, renang dimana dong?” tanya nya

“Waterbooooooommm, hihi.. yang di Kuta tu.. mau?” tanya ku

“Horeeee”

Setelah makan, kita masuk lagi ke outlet pakaian dalem. Kita beli perlengkapan buat renang. Ya yang murah murah aja, hihi. Aku pesen grab lagi ke arah Waterpark di Kuta. Pas keluar lobi Trans mall, grab udah nunggu, enak bener, haha. Jalanan agak macet, biasalah disini.

“Kamu chat sama siapa sih, daritadi senyum senyum” tanya ku. Soalnya kulihat Astrid lihat HP terus dari kita makan tadi.

“Hehe, Tante Anggie kak. Katanya akhir bulan depan mau ke Bali” kata nya.

“Oooh”

“Kak kenapa sih jutek sama Tante Anggie?” tanya nya

“Jutek gimana?”

“Ya tiap ada tante kerumah pasti kakak pergi, gak mau ngobrol” kata nya.

“Ya pas aja aku sibuk” emang aku gak suka sama Tante Anggie, aku ngerasa dia terlalu deket sama keluarga aku, aku takut dia ngerebut papa aku. Aku gak mau punya ibu tiri, ibu tiri jahat. Tapi Astrid seneng banget sama dia. Yang jelas aku gak suka sama dia, ihhh..

“Bohong, kakak gak suka ya sama tante, kan tante nya baik kak” kata astrid

“Udah dek, gak usah bahas dia” kata ku memalingkan muka dan melihat keluar mobil.

“Ihh kakak aneh”

Sampailah kita di waterpark, wih rame, keren, banyak air, haha. Kita ke loket dan beli tiket. Lalu masuk ke ruang ganti.

“Yuhuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu” teriak kita nyebur disitu. Main main disini kita bener bener ngelupain sekolah, ya jadi anak nakal sekali sekali boleh lah. Semua nya kita mainin, seluncuran, naik bebek-bebek, kolam arus, haha. Emang renang panas panas gini enak banget. Seperti biasa kita di deket deketin sama cowok cowok. Ya ada 2 bidadari kembar lagi main air, yang msih gemes gemesnya, siapa juga yang gak pengen deketin. Tapi gak ada yang aneh aneh lah, kita bisa jaga diri, kita ladenin aja digodain mereka. hihi.

Puas renang selama 1 jam, kita masih duduk duduk disana sambil makan es krim kita masih belum ganti baju, jadi masih basah, ya sekalian ngeringin badan.

“Kak udah jam 3 nie”

“Ya abis ini kita balik. Seneng kan?” tanya ku

“He ehhh, hihi” dia mengangguk,

“Sekali sekali nakal tu gapapa lo”

“Kakak kan sering, bukan sekali sekali”

“Emang ngapaen aku dek?”

“Hmmm.. pokoknya bikin papa kesel, haha”

“Papa aja tu yang berlebihan, cerewet dumpret”

“Hahaha”

Setelah mandi, ganti baju, kita pake seragam lagi, haha, udah seger banget kita, perut udah kenyang, ngantuk banget. Karena juga udah sore, padahal kita pengen ke pantai, tapi gak ada waktu lagi. Aku pun pesen grab lagi, dan otw singaraja. Sebenernya aku agak kawatir juga kalau kita diculik atau di macem macemin sama supirnya, tapi emang baik baik orang orangnya, emang tulus jadi supir. Di jalan kita udah nguap nguap terus, Astrid rebahan di bahu ku. Kita berdua duduk di belakang.

“Kak ngantuk banget”

“Iya sama, kamu tidur deh, kita giliran” kata ku, lagi main main HP

“Huaamemmm..”

“Kak…”

“Iyaa”

“Makasi ya”

“Makanya nurut sama aku” kata ku

“Hehe, abisnya aku gak pernah kayak gini, bolos, bohong sama papa, ngabisin uang” kata nya

“Kan boleh sekali sekali, haha”

“O ya, tadi abis berapa kak?” tanya astrid

“Sejutaan dek”

“Aduhh, abis dong uangnya?” tanny nya

“Ya gapapa, nanti minta nenek lagi, hihi” kata ku

“Udah pake punya ku aja”

“Katanya mau nabung, pake beli buku”

“Hehe, kasian kakak”

“Emang dapet berapa kemaren THR?” tanya ku

“Hmmm.. Kakek ngasi 1 juta, nenek 2 juta hahaha” tawa nya

“Haaa 3 juta??? kok aku cuma 1.5, kakek 500 nenek 1 jt” kata ku

“Kan aku cucu kesayangan, kakak kan nomor 2” katanya

“Wah gak adil, kalau gitu, bagi dek, kita kan kakak-adik, jadi harus berbagi” kata ku modus

“Wuuuu kalau soal duit aja, bilangnya ‘kItA kAN kAKak AdIK’” sambil ngeledekin aku,

“Ooo jadi kamu mau aku pecat jadi adek?” kata ku

“Hahahaha, ampun kakak ku yang cantiiikk”

Tak terasa kita udah deket, emang capek bener naik mobil lama lama gini. Sampai rumah pasti aku langsung tepar. Udah jam setengah 6, kira kira masih 20 menit lagi nyampe. Astrid masih tidur, nyandar di bahu ku.

“Ehh papa nelpon”

“Halo pa..”

“Halo, Luna kalian kok belum pulang?”

“Udah selesai pa, ini udah mau balik. Tadi abis latian aku ada kumpul lagi untuk persiapan acara nanti”

“Oo gitu? papa jemput ya” katanya

“Gak usah pa, kita langsung pulang aja, naik Grab. Nanti aku mau anter astrid ke tempat foto kopi juga, ambil buku” kata ku ngeles

“Iya iya, astrid mana?” tanya nya

“Masih di aula tadi, tadi dia masih latian. Ini aku samperin sekarang”

“Ya udah, jangan sampai malem ya, papa udah masak nie”

“Iya pa, daaa”

“Hihi, deg degan banget bohong kayak gini”

“Hmmm… hmmm.. udah sampe kak?” astrid bangun

“Nie udah di Gitgit”

“Wah udah jam setengah 6, tadi papa nelpon ya?” tanya nya

“Iya, mau jemput malah, haha”

“Aduh, terus gimana kak?”

“Aman, papa udah aku jinakkan” kata ku

“Mudah mudahan papa gak curiga ya”

“Iya, intinya kamu jangan bertingkah aneh aneh deh, biasain aja”

“Iya iya bu guru”

Setelah menempuh perjalanan yang sangat panjang, sampai lah kita di rumah tercinta, ku lihat toko udah tutup, udah sepi. Jadi kita dirumah cuma bertiga, sebelum nya berempat sama Bik Inem, tapi setelah kejadian itu, sekitar 6 tahun lalu, Bik inem harus pindah deh ke Surabaya, padahal aku seneng banget sama dia.

Kita turun dari mobil, bawa kresek besar, isinya baju basah. Kita buka gerbang, jadi di sebelah toko ada gerbang menuju ke rumah, rumah kita pas di belakang toko, ya jadi satu sih sebenernya sama toko, tapi masukny lewat samping. Aku lihat papa lagi duduk duduk di teras sambil minum teh.

“Duh papa disitu dek, pokoknya kamu jangan bertingkah mencurigakan ya” kata ku

“Ii..iya kak” katanya

“Swastyastu”

“Swastyastu.. akhirnya pulang juga kalian” kita cium tangan papa

“Lemes banget kayaknya ya, banyak kegiatan tadi?” tanya nya

“Iya pa, capek banget, kayaknya langsung tidur nie kita” kata ku

“Mandi dulu, maem, baru terus istirahat ya” katanya

“Udah mandi pa.. awww” kata astrid tapi aku injek kakinya

“Lo mandi dimana??” tanya papa

“Hmm.. anu pa.. cuci muka maksudnya, tadi di sekolah kan keringetan banget, jadi kita bersih bersih dikit” kata ku kelabakan, sialan nie si Astrid, pake keceplosan lagi

“Iya pa, bersih bersih maksudku” kata astrid

“Ya udah, sana ganti baju, nanti maem bareng bareng” kata papa

“Iya pa” kita jalan ke dalem

“Ehh, itu apa bawa kresek besar?” tanya papa. Aduhhhh mati

“Ini.. pa, baju ganti, kotor, makanya kita kresekin” kata ku

“Ohh.. ya ya” kita cepet cepet masuk ke kamar masing masing sambil cekikikan

“Hahhhhhh.. legaa.. capek banget” aku lombat ke tempat tidur, enak banget rasanya tiduran.

“Wkwkwkw hampir aja” astrid nge WA,

“Kamu tu, pake keceplosan lagi”

“Hehe, maaf kak, abisnya aku panik banget tadi”

“Lunaaa.. Astrid.. ayo makan dlu syang” panggil papa diluar

“Iyaa pa, masih ganti baju” teriak ku, padahal aku ngantuk banget, tapi kalau aku tidur papa tambah curiga, lagian papa udah masak, aku juga gak mau ngecewain dia. Cepet cepet aku ganti baju, dan pergi ke ruang makan. Ternyata astrid udah senyum senyum duduk disana.

“Gimana sekolah kalian? udah mau UN ya?” tanya papa

“Aman pa” kataku sambil mulut ku penuh

“Bentar lagi aku lomba pa, tingkat provinsi” kata astrid

“O yang lomba Tari Oleg itu ya?” tanya papa

“Iya, hehe, papa nonton ya” katanya, emang adik aku nie jago nari bali, aku belajar nari pantat ku gak bisa goyang, haha. Yang ada malah kayak robot.

“Kapan itu? dimana nanti lombanya?”

“Minggu depan pa, acaranya di Tabanan, di Gedung Mario” kata Astrid

“Setau papa, Tari Oleg itu penciptanya emang orang Tabanan, I Ketut Maria, makanya gedung itu di namain Gedung Mario, Mario itu dari namanya Maria”

“Ahh papa sok tau” kata ku

“Ehh bener lo Lun, jangan lupa lo kita ini perantau di Singaraja, kita tu aslinya orang selatan, hehe” kata papa

“Padahal aku suka jadi orang utara, bisa maki maki sepuasnya” kata ku Kalau gaya bahasa Buleleng/Singaraja ini emang banyak ada unsur maki/misuh nya hu

“Hahaha” tawa kita

“Terus pasangan kamu siapa?” tanya papa

“Si Edi pa” kata astrid

“Pacaran mereka pa, narinya mesra banget” kata ku, aku sering nonton mereka latihan,

“Kan namanya Oleg ya gitu kak, soalnya menceritakan 2 ekor kumbang yang lagi di mabuk asmara, hehe” kata astrid

“Alah, kumbang apaan, hahahaha” tawa ku

“Iya bener Lun, makanya kamu belajar nari sekali sekali, gadis bali kok jagonya berantem aja” kata papa

“Biarin, kan keren pa, bisa jaga diri” kata ku

“Oo Edi anaknya Bu Tisna itu ya, yang jual nasi campur di perempatan itu” kata papa

“Iya pa” jawab astrid

“Haha, nanti kalau kamu nikah sama dia, siap siap jaga warung” tawa ku

“Udah aku bilang dia cuma temen kak!!” katanya marah ke aku

“Luna udah!” papa malah melototin aku

“Haha, iya iya, gitu aja ngambek kamu”

“Iya nanti papa temenin deh, sekalian kita pulang kampung ya. Jenguk kumpi (kumpi itu nenek nya papa, jadi kalau kita manggilnya kumpi)”

“Kakak ikut ya” kata Luna

“Gak ahh” kata ku

“Ehhhhh, kamu haru ikut” kata papa

“Iya iya, terus aku ijin dong”

“Iya sekali sekali ijin kan gapapa” kata papa.

“O ya pa, tante anggie mau kesini lo” kata astrid

“Masak? kapan?”

“Akhir bulan nanti, ada kerjaan katanya, sekalian maen”

“Ngapaen sih, seneng banget kesini, bukan keluarga kita juga” kataku

“Kan gapapa lun, tante anggie tu temen baiknya mama kamu dulu, kayak kakak adik” kata papa

“Iya nie, kak luna aneh, tante nya juga baik banget” kata astrid

“Ihh males aku” kata ku, nanti kalau dia kesini aku pura pura ada acara aja, biar gak ketemu, pikir ku.

“Tadi papa udah ke Bank lo” kata papa,

“Oo jadi mau pinjem uang pa?” tanya ku

“Iya, soalnya perlu banyak modal, papa yakin toko kita bakal tambah gede” kata nya, emang papa kalau ada apa apa pasti selalu cerita sama kita, walaupun terkadang kita gak ngerti masalah orang dewasa, tapi namanya hidup bertiga aja, ya harus terbuka semua dong.

“Terus gimana pa, udah cair?” tanya astrid

“Ya belum, kan baru permohonan, nanti mereka verifikasi lagi kayaknya” kata papa

“Berapa pa jadinya minjem?” tanya ku

“500 juta, hehe” kata papa

“Wah banyak nya, bisa nanti balikkin pa?” tanya astrid

“Papa yakin bisa kok, kalian doain ya, biar usaha kita tambah sukses” kata papa

“Amin amin”

“500 juta bisa beli New Yaris pa, hehe. Kenapa gak pake beli mobil aja” kata ku

“Uang pake modal usaha, kamu nyuruh papa beli mobil” kata papa

“Kan pake nge-Grab, wkwkwk”

“Ya udah, kalian istirahat sana, kerjain PR dlu kalau ada ya” kata papa,

“Ehh kak, piring nya bawa” kata Astrid

“Kamu aja dek, hahaha” aku lari ke kamar. Mata ku udah ngantuk banget, padahal baru jam 8 malem. Efek kecapekan tadi kayaknya. Pas baru mau tidur, astrid masuk kamar ku, bawa bantal guling 1 sama bantal kepala 1.

“Mau ngapaen?” tanya ku

“Mau tidur sama kakak, aku masih keinget yang dirumah hantu tadi kak” katanya naik ke tempat tidur,

“Dasar Kumbang penakut. Ya udah, yok tidur”

“Kak….”

“Aduhh apalagi dek” kataku kesel

“Gak jadi deh, hehe”

“Apa sih, gajelas. Tidur tidur”

“Hmmm… kak..” dia mulai lagi

“Dek!! sekali lagi kamu bilang gak jadi, tak panggilin kuntilanak tadi tak suruh nemenin kamu” kata ku kesel

“Haha, kakak nie emosi an amat”

“Aku ngantuk banget nie, kenapa sih?” tanya ku

“Kak aku kangen Mama” katanya

“Iya sama” jawab ku

“Mama cantik ya kak, liat deh foto fotonya” dia nunjukin instagram mama di HP nya,

“Iya lah, aku kan cantik gini, wajar mama nya cantik” kata ku

“Iya tembem kayak kakak, haha”

“Kamu juga tu, lebih tembem malah”

“Hahaha”

“Gini deh dek, besok kita puas puasin bahas mama, sekarang kita tidur dulu ya” kata ku

“hehe, iya deh. mudah mudahan mimpiin mama” kata nya

“Sama dek, aku juga kangen banget sama mama.. Ma.. aku rindu” kata ku dalam hati

……………………………………………………………………………………………………………………

“Ihh panes banget” aku kebangun lap lap leher yang keringetan. Kayaknya karena ada astrid disini, jadi oksigen kebagi deh. Udah gitu dia tidurnya pake ngangkang ngangkang lagi, ngabisin tempat aja ini bocah, dan aku juga kehausan.

Aku keluar, pergi ke dapur untuk ambil minum. Aku lihat baru jam 11 malem, papa belum tidur kayaknya. Selesai ambil air, aku balik ke kamar, tapi ku lihat masih ada cahaya di ruang keluarga. Ku intip, papa lagi tiduran disana main HP. Tapi.. tapi.. kok papa nangis.. hmm, pasti papa ke inget mama. Hiks, kasian papa. O iya, besok kan hari pas mama meninggal. Samperin gak ya… Gak usah deh, biarin aja papa sendiri. Lalu aku ngendap ngendap balik ke kamar, aku naik ke tempat tidur dan berusaha memejamkan mata.

Kasian papa, apa papa pengen nyari pengganti mama ya, apa papa kesepian. Hikss, apa aku egois. Aku selalu bilang ke papa, kalau aku gak mau punya ibu tiri, aku selalu kesel saat papa deket sama wanita lain. Tapi emang papa udah puluhan tahun sendiri.. terus aku harus gimana? aku masih gak rela papa direbut sama wanita lain, Maa, aku harus gimana?

[table id=iklanlapak /]

Paginya jam 6 aku udah bangun. Mungkin karena tidur lebih awal kemaren.

“Dek.. dek..” aku bangunin astrid

“Hmmm.. hmm..” dia ambil HP

“Tumben kakak duluan bangun”

“Udah puas tidurnya, hehe”

“Haahhhh” dia bangun dan merenggangkan badannya,

“Enak ya di kamar kakak, hihi” katanya

“Enak apa, kamu ngabisin tempat tidur aja. Sana sana mandi, nanti telat lagi kita”

“Wahh tumben takut telat, hahaha” tawanya keluar dari kamar ku.

Aku pun siap siap, dan jam setengah 7 kita udah cantik. Papa lagi nyiram taman di depan.

“Pa kita jalan ya” kata astrid

“Iya, udah sarapan?” tanyanya

“Udahhh”

Aku lihat wajahnya, kayaknya papa udah gak sedih lagi, aku masih inget dia nangis semalem.

“Paa, kapan kita boleh bawa motor?” tanya ku

“Nanti kalau udah ada SIM” katanya

“Tapi kan banyak pa, temen temen aku yang bawa motor” kata ku

“Gak boleh!!! kalau udah ada SIM jangankan motor, itu truk di depan kamu mau bawa juga silahkan” katanya

“Papa gak asiiikk!!” kata ku, lalu kita naik ke mobil, seperti biasa di anter pak Wayan. Aku sebenernya udah bisa bawa motor, sekarang mau belajar bawa mobil ahh, hihi.

“Kak, kok tumben diem aja” tanya astrid ngagetin aku

“Ehh ngak kok. O ya ntar kita jenguk mama ya” kata ku

“Iya, aku juga mau bilang gitu, abis pulang sekolah ya”. Aku pengen cerita kejadian tadi malem ke astrid, tapi nanti aja deh. Kegiatan kita disekolah ya seperti biasa, belajar, ngantuk, istirahat, ngantuk, ngantuk, hahaha, kok ngantuk aja ya. Aku sama astrid juga gak sekelas, dia kelas A, aku kelas C. Aku punya banyak temen disekolah, baik cewek atau cowok. Karena aku anaknya emang seneng rame rame. Sampai kita punya geng gitu, bukan geng kriminal ya, ya temen temen yang sering tak ajak aja.

“Lun, kantin yok” ajak temen ku si Ririn, dia temen ku yang paling akrab lah, duduk juga barengan kita

“Gw nitip aja deh” kata ku males

“Yah males deh kalau lo gak ikut” katanya

“Rame soalnya rin, nanti aja pas jam pelajran mulai baru kita ke kantin” kata ku

“Haha, bagus juga ide lo. Lo kenapa sih lun, bengang bengong aja, tumben” tanya nya

“Gapapa kok”

“Gak usah bohong deh, cowok ya” katanya

“Gak lah, apa sih”

“Terus apa dong, atau gw cerita nie, kemaren gw sama cowok gw…”

“Stooopp!! gak usah di lanjutin, bosen gw denger” kata ku, emang Ririn nie pacaran aja kerjanya, masih kecil kok udah pacaran aja. Walaupun banyak yg deket deketin aku, aku sama sekali gak tertarik buat pacaran. Aku masih inget kata papa, nanti ada saatnya. Aku harus bisa jaga diri.

“hahaha” tawanya

“Eh rin, gw mau tanya soal cowok nie” kata ku

“Oke mau tanya apa, gw ahlinya” katanya

“Alah, ahli apaan. Gini, kalau cowok dewasa terus bertahun tahun ngejomblo itu normal gak ya?” tanya ku

“Ya normal normal aja sih, mungkin dia gak laku, atau emang belum mau pacaran” katanya

“Kalau bapak bapak?” tanya ku lagi

“Maksud lo?”

“Hmm anu.. itu.. ya ada bapak bapak yang cerai misalnya sama istrinya, terus dia lama gak sama wanita lain, sampai puluhan tahun gitu” kata ku,

“Ya tergantung sih”

“Maksudnya?”

“Kalau itu bapak gak kesepian, atau punya kesibukan, normal normal aja menurut gw” katanya

“O gitu ya?”

“Gw tau, ini pasti ngomongin bapak lo kan ya, haha” tawanya

“Ngak kok, ngak..”

“Ngaku aja deh. Lo mau punya ibu baru ya”

“Ngaaakk, udah gw bilang ngak”

“Tapi bapak lo tu Duren Lun, Duda Keren. Idaman cewek cewek hihi” katanya

“Apa sih lo” emang sih bapak aku ganteng, dan aku tau banyak ibu ibu yang suka liatin dia.

“Oo berarti gapapa ya” kata ku

“Makanya aku bilang tergantung Lun, siapa tau bapak lo, kangen kehangatan wanita. Lo gak mau kan, bapak lo nyari cewek sembarangan” katanya, bener juga apa kata ririn. Pasti papa juga kangen, tapi tetep aja aku gak rela papa sama wanita lain, ntar tak cerita ke astrid aja deh.

“iya juga ya, ehh tapi kok jadi ngomongin bapak gw sih” kata ku

“Terus emang bahas siapa dari tadi kita, hahaha”

Bel pelajaran pun bunyi. Kita berdua keluar sebelum guru masuk. Kita ke kantin pas udah sepi, enak jadinya bebas. Lama kita disana ngobrol ngobrol, lalu ada si Vivi dateng. Vivi nie anaknya salah satu guru disini, sok banget orangnya, aku emang udah lama benci sama dia. Dia satu kelas sama aku, jadi ketua kelas lagi.

“Ehh Luna, lo di panggil guru tu, jam pelajaran kok malah di kantin” katanya

“Iyaa bentar, masih makan” kataku sante

“Sekarang woi!” katanya

“Kalau gw gak mau, lo mau apa!” kata ku kesel

“Gw laporin lo ya!”

“Lapor sana, bilang sekalian sama emak lo tu” kata ku

“Iya lah, daripada lo, gak punya emak. Pantes aja kelakuan lo gini, gak pernah didik sama orang tua sih” katanya bikin aku emosi

“Ehh jaga mulut lo ya”

“Udah lun, udah, kita balik aja” kata ririn

“Bener kan, atau jangan jangan sebenernya emak lo gak meninggal, tapi lo anak gak jelas, gak jelas anak siapa, haha” tawanya mau pergi

“Apa lo bilang” aku tarik tangannya, lalu aku pukul pipinya

“Jangan pernah lo ngomong soal orang tua gw ya!!” kata ku

“Awwwwww… hikss hikss.. gw laporin lo,, hikss” katanya lari

“Ya ampun Lun, kok lo tonjok sih?” tanya ririn,

“Biarin aja rin, orang kayak dia sekali sekali harus pake kekerasan” kata ku. Dan bener, gak sampai 10 menit, guru BK dateng. Aku di ceramahin disana, aku cuek aja. Terus aku juga di panggil kepala sekolah. Aku emang sering di panggil guru BK, tapi kalau kepala sekolah hampir gak pernah. Kayaknya aku kali ini buat masalah serius deh.

Pas pulang sekolah, aku disuruh menghadap kepsek

“Luna bener kamu pukul Vivi tadi?” tanya pak kepseknya

“Bener pak, sekali aja kok” kata ku

“Kok kamu sampai mukul dia?” tanya nya

“Dia ngata-ngatain orang tua saya pak, ya saya kesel” katanya

“Oo gitu. Nanti kalau kamu digituin lagi, kamu lapor aja ke guru ya, jangan main pukul aja, mau jadi petinju kamu?” katanya

“Iya pak, saya minta maaf” kata ku

“Kamu minta maaf ke Vivinya”

“I..iya pak” ihh gak bakal aku minta maaf sama dia. Lalu aku di ijinkan pergi. Ternyata diluar banyak temen temen ku nungguin, hihi. Tiba tiba ada yang meluk aku,

“Hikss kakak gapapa kan?” tanya luna

“haha, gapapa dek. Orang aku yang hajar kok” kata ku

“Aku kaget tadi, pas denger kakak di panggil kepala sekolah” katanya

“Nanti kalau aku dipanggil presiden baru kamu harus kaget dek”

“Hahaha”

“Jadi ke Mama?” tanya astrid. Emang rencana kita mau ke kuburan mama.

“Lun..lun..” panggil temen ku,

“Napa?”

“Ayo temen temen udah pada kumpul di aula” katanya.

“Ya ampun lupa gw” kata ku. Emang hari ini temen temen PD kumpul buat persiapan kejuaran nanti,

“Aduh dek, aku lupa ada acara sekarang” kata ku

“Yah kakak, aku gak mau sendiri” katanya

“Hmmm, besok aja ya kalau gitu, kamu duluan deh pulang” kata ku

“O gitu ya, iya deh” dia pergi ningalin aku, dan aku gabung sama temen temen…

[table id=iklanlapak /]

[ POV Nanda ]

“Turun sekarang!!” gw bentak lagi dia, dia masih asik aja metik mangga di atas

“Iya iya!!” katanya turun

“Sini dlu. Papa tanya lagi sekali. Beneran tadi kamu pukul temen kamu?” tanya gw

“Iya pa, tapi cuma pegang aja kok” katanya

“Pasti kamu pukul. Kamu kenapa sih jadi anak gak bisa di bilangin, malu papa Lun, dikira papa gak bisa ngajarin kamu”

“…” dia diem aja nunduk

“Liat tu adik kamu, gak pernah buat masalah. Kamu kenapa gak nurut aja jadi anak, katanya kamu dikelas juga sering gak ada, kamu suka bolos ya??” tanya gw emosi

“Gak kuat papa kalau kamu gini terus, stres papa ngurus kamu tau” kata gw

“Hikss.. papa JAHATTTTTTTTTTTTTT!!!!!!!!!!!” lalu dia lari ke kamarnya, banting pintu, di kunci. Gw denger dia nangis nangis.

“Hikss.. mama.. mama..” suara tangisannya. Ya ampun apa gw udah kelewatan marahin dia. Gw duduk di kursi, sambil menyesali apa yang gw omong ke Luna tadi. Gw emang gak bisa jadi seorang ibu, maafin aku yank, maaf..

“Paaa” kata astrid udah duduk di samping gw

“Pa, tadi kak Luna emosi karena temen nya itu ngata ngatain papa sama mama” katanya

“Iya, papa yang salah As. Papa udah kelewatan marahin dia”

“Biar aku yang bujuk kak Luna pa” kata astrid pergi ninggalin gw, sepertinya emang Luna ngasi dia masuk ke kamarnya.

Ada sekitar setengah jam, Astrid manggil gw. Gw pun masuk ke kamarnya Luna, dia masih nangis.

“Nak, maafin papa ya” kata gw

“Hikss.. hikss” dia mengelap air matanya terus

“Papa yang salah, papa emosi soalnya tadi”

“Aku tu gak suka papa sama mama di kata katain, apalagi sampai dia ngatain mama.. hikss” katanya

“Iya papa ngerti. Jadi gini, sekarang kita belajar jadi orang masa bodoh ya. Apapun perkataan jelek ke kita gak usah dimasukkan ke hati. Orang yang jelek in kita itu sudah pasti dia lebih jelek dari kita lo.”

“Kamu juga harus bisa kontrol emosi, wajar kamu marah, tapi jangan sampai mukul gitu ya, apalagi di sekolah”

“Papa gak belain temen kamu itu, papa pasti belain kamu, kamu anak papa, dan kamu sebenernya gak salah, cuma ya lepas kendali aja”

“Papa.. benci sama aku ya.. malu punya anak kyak aku” katanya masih nangis

“Ngak syank, papa gak pernah benci sama kamu, sama astrid. Sebagai orang tua ya papa harus sering sering ngingetin kalian, tapi ya itu, papa juga terkadang emosi an”

“Maafin papa ya. Jangan nangis lagi, kita bertiga harus kompak, selalu bersama” kata gw

“He ehh” Luna mengangguk dan berhenti menangis.

“Berpelukaaaaan” kata Astrid,

“Hahahaha”

“O ya, mangga yang kamu petik tadi, kita makan aja ya, tak bikinin bumbu rujak” kata gw

“Ya udah ayo ayo” kata Luna. Malam itu kita makan mangga banyak banget, gw yakin besok mencret mencret kita, haha. Asik kita nonton TV bertiga, ada WA masuk.

“Bli nanda..” oo diah

“Iya, gimana yah, udah cair?”

“Haha, besok ya kepastiannya”

“Tapi pasti bisa kan ya?”

“Ya kemungkinan besar bisa”

“Syukur deh”

“O ya, bli kamu kok gak bilang kalau istri kamu sudah meninggal?” tanya nya

“Tak kira kamu udah tau”

“Kan kamu gak bilang”

“Biasanya kan orang bank, tau sampai keluarga orang, hehe”

“Iya itu, tadi sebelum pulang kantor aku cek di data kamu”

“Udah lama ya meninggalnya?” tanyanya

“Sekitar 13 tahun yang lalu yah”

“Terus anak anak kamu?”

“Ya aku yang urus”

“Sendiri?” tanyanya

“Iya sendiri”

“Wah hebat bli ya”

“Ya repot juga awal awal, tapi lama lama biasa”

“Besok aku main kerumah ya, sekalian tak bawain hasilnya” kata diah

“Gak aku aja yang ke bank?”

“Gapapa, aku pengen main aja. Sekalian pengen tau rumah kamu. Untuk keperluan data juga lo” katanya

“Jam berapa kira kira?” tanya gw

“Siang kayaknya, ya nanti tak info”

“Okee” bales gw singkat

Hmmm.. mudah mudahan diah bisa bantu. Kalau itu cair gw bisa lanjut, beli beberapa material dari surabaya.

……………………………………………………………………………………………………………………

Besoknya…

“Gek sini deh. Kalau ada pelanggan dateng itu, kamu langsung deketin, tanyain mau cari apa, perlu apa. Bila perlu tanyain dia mau bikin apa, mau membangun kah, mau pasang plafon kah, nanti kamu bisa kasi rekomendasi. Jangan di diemin kayak tadi itu ya” kata gw, gw lagi ngasi tau beberapa pegawai, terutama yang cewek cewek, harus ramah, senyum, jiwa sales nya harus ada.

“Ngih.. pak” jawab mereka.

“Kalian tu cantik cantik semua, coba kasi senyuman manis dikit ke pelanggan yang dateng, pasti mereka bakal beli semua yang kalian tawarin, hehe” kata gw

“Hehe, iya pak” kata mereka senyum senyum malu,

Karyawan gw emang lumayan banyak, 2 di kasir, 3 di penjualan cewek cewek ini, 10 orang di gudang, dan juga ada 3 orang supir. Ada juga tenaga tenaga kasar yang gw perbantukan untuk angkut angkut barang, seperti pasir, semen, banyak lah. Dan 1 orang yang urus administrasi, data keuangan, administrasi gudang, ya asisten gw lah, tangan kanan. Namanya Intan, anaknya pinter, cekatan, dan yang paling gw seneng dia punya integritas dan bertanggung jawab. Seribu rupiah pun ada selisih, dia cari sampai dapet, haha.

Dia baru lulus kuliah, jurusan akuntansi, pas lah. Kalau penampilannya, ya lumayan cantik lah, enak diliat. Astrid juga seneng sama dia, mereka berdua biasanya yang bantu bantu gw di toko. Astrid nie anaknya emang pengertian, perhatian juga. Dia kalau waktu luang, hari minggu gitu, atau lagi gak ada kesibukan, dia pasti bantu bantu di toko. Kalau Luna mana mau, yang ada dia bikin rusuh kalau gw suruh bantu. haha.

Jadi walaupun gw jualan material, bahan bangunan, tapi gw hiasai beberapa cewek cewek biar ini toko enak diliat. jadi seringnya toko gw rame gara gara pelanggan pelanggan pada ngobrol lama sama karyawan gw. Tapi gapapa lah, justru kalau rame gini, peluang gw untuk menjual lebih jadi lebih gede. Gw latih terus karyawan gw cara dapetin hati pelanggan, biar dia belanja disini terus, dan emang itu terbukti berhasil. Bahkan sampai gw punya beberapa pelanggan tetap, developer lah, orang proyek, makanya gw makin yakin buat memperluas usaha gw.

“Pak de..” gw lagi duduk duduk ngecek data gudang, intan manggil manggil. Dia emang manggil gw pak de, Pak Made maksudnya.

“Iya tan, kenapa?” tanya gw

“Pak ada tamu yang nyari, kayaknya orang bank deh” katanya

“Oo diah ya. suruh masuk aja” kata gw

“Swastyastu pak bos, hehe” diah nongol di pintu kaca, emang di toko ada 1 ruangan, kalau gk gw, Intan yang biasa duduk disini sambil kerja. Juga ruangan untuk nerima tamu, pelanggan potensial lah, haha. Udah ada kursi meja juga.

“Swastyastu, duduk buk” kata gw. Diah datang dengan seragam bank nya, dengan jas warna biru, ehh bukan biru, lebih ke abu abu, kemeja putih, rok pendek, mau pamer paha mulusnya dia, haha. Dia lalu duduk melipat kakinya.

“Rame ya toko kamu” katanya, sambil melihat lihat sekeliling

“Ya begitulah, usaha kecil kecilan, hehe”

“Kamu sendiri aja?” tnya gw

“Iya, pas istirahat makan siang juga kan” katanya

“O iya, udah jam setengah 1 ya”

“Jadi gimana yah?” tanya gw

“Gimana apanya? hihi”

“Serius aku, bisa kan?”

“Ayo makan dulu, temenin” katanya,

“Kalau sambil makan baru enak ngobrolnya” katanya

“Hadehhh, alesan aja kamu. Ya udah ayok” gw ambil dompet, HP, lalu ke depan, diah bawa mobil kayaknya.

“Cieee, sikat bosss, hahahaha” kata salah satu karyawan gw

“Tu sikat besi” kata gw

“Hahahaha” diikuti tawa yang lain, mungkin mereka juga tau gw emang belum pernah bawa wanita kerumah. Gw emang gak ada niat buat nikah lagi, gak ada yang bisa gantiin silvi di hati gw. Luna juga pasti gak setuju kalau gw nikah lagi, jadi gapapa lah, gw udah punya 2 bidadari lucu juga, terus karyawan di toko juga bikin gw gak pernah kesepian, udah kayak keluarga. Tapi sering juga mereka jodoh jodohin gw, sama janda lah, mahmud lah, haha.

“Kamu bawa mobil sendiri?” tanya gw

“Iyaa, kenapa?”

“Masak bos gak ada supirnya sih” kata gw

“Bos gigi mu”

“Haha” gw pun naik ke mobilnya

“Ehh kamu yang nyetir, mau cair apa ngak nie?” katanya

“Dasar kamu ya, ya udah sini”

“Kalau kamu sendiri ada supir emang?” tanya nya

“O adalah, aku punya 3 supir pribadi. Tapi ya naik truk atau pickup itu, haha”

“Oalah, hahaha”

“Makan dimana bli?” tanya nya,

“Ehh.. apa.. o makan?” sekitar beberap detik mata gw fokus di pahanya, haha. Gini dah, lama jadi duda, liat bening dikit aja langsung oleng.

“Hmm.. disitu aja, depot babi guling, mau gak?” ajak gw

“Boleh boleh, tapi lesehan kayaknya itu kan?” tanya nya

“O iya ya. bahaya, hahaha” tawa gw

“Oo yang lagi satu aja yah, di deket kantor PLN tu” kata gw

“Okeee”

Sampai di tempat makan, ternyata lumayan rame. Untung kita dapet tempat duduk. Pesen 2 porsi.

“O ya, anak kamu udah SMA berarti ya?” tanya nya

“Belom, baru kelas 9, kelas 3, lagi bentar aja” kata gw

“Kamu kok belum nie?” tanya gw,

“Iya nie, 5 tahun belum dikasi” katanya

“Kamu mungkin terlalu sibuk yah” kata gw

“Gak juga kok” katanya

“Udah sempet periksa ke dokter?” tanya gw

“Udah, malah udah ikut program. Tapi belum dapet juga. Katanya sih sperma suami aku lambat”

“kalau akunya sih gak masalah” katanya

“Oo gitu, mungkin perlu makanan yang sehat, olahraga” kata gw

“Iya kali”

“Udah gapapa, kalian harus tetap optimis. Kalian cb deh cari waktu berduaan, liburan gitu, nginep di Villa, puas puasin berdua, jangan ada yang mikir kerjaan” kata gw

“Hmmm.. bener jg ya, kita stres kali sama kerjaan” kata nya

“Naa itu, pas kalian lagi ehem ehem gitu, malah kamu mikir kredit macet, ya iyalah gak jadi, macet semua, hahaha” tawa gw

“Wkwkwkwkwk” dia ngakak

“Bener yah, coba deh kalian cari waktu luang gitu” kata gw

“Iya deh, kurang piknik kali kita”

“Terus kamu gimana bli, masih pengen menduda?” tanya nya

“Hehe, belum kepikiran aku yah. Aku masih enjoy sama kehidupan ku sekarang, ada anak anak juga” kata gw

“Anak anak gak mau ya” tanya nya

“Hehe, iya itu juga. Tapi emang aku belum pengen aja, mungkin nanti lah” kata gw

“Ehh nanti keburu tua kamu, terus anak anak kamu udah pada nikah, kamu kesepian deh” katany, iya bener juga ya apa kata dia.

“Ya nanti kalau aku dah ada cucu aja baru aku nikah lagi, haha”

“Emang siapa yang mau sama kakek kakek” katanya

“Lo, itu di video video, kakek legend sama cewek muda terus, hahaha” tawa gw

“Idihhh, hahaha” kita ketawa ketawa, sampai 1 porsi nasi gak habis habis.

“Jadi gimana nie kredit aku yah” tanya gw

“Bisa kok, tadi aku udah konfirmasi ke pimpinan”

“Beneran? Serius?”

“He ehh,, beneran lah”

“Berarti kapan cairnya?”

“Maximal 3×24 jam”

“Tak kira bisa sekarang”

“Sabar lah pak, orang perlu waktu juga” kata nya

“Tak kira aku dapet pengeceualian, hehe”

“Emang mau di pake apa sih?”

“Aku mau beli mesin oplos cat, untuk di toko”

“Ooo, cat juga di oplos ya, tak kira bensin aja yang oplosan”

“Haha, miras oplosan, obat oplosan, bahkan goyangan juga ada oplosan lo”

“Hahaha”

“Ehh udah jam setengah 2, aku harus balik ke kantor bli”

“Ya udah ayok” kita bayar makan dan otw balik ke rumah gw

“Berarti hari ini?” tanya gw lagi

“Sabar, kita usahakan secepatnya, kamu tinggal tunggu sms banking nya aja”

“Iya deh, makasi ya yah. Untung ada kamu” kata gw

“Iya sama sama, dari dulu aku pengen bales kebaikan kamu, tapi gak sempet sempet” katanya tersenyum

“Haha, aku cuma buatin kotak itu aja, kamu masih inget terus”

“Yaa dari mata turun ke hati” bisiknya

“Apaan?” tanya gw karena gak begitu mendengar apa yang dia bilang

“Hehe, gak gak”

Kita pun sampai di depan toko.

“Hati hati ya ibu, haha”

“O ya bli, nanti aku boleh main kesini lagi ya” katanya

“Iya dateng aja, aku kerja disini, sehari sehari disini aja”

“Daaa” dia pergi dengan mobilnya.

“Cieeee, kayaknya Luna bakal punya ibu baru nie, hahaha” kata si Intan.

“Apa sih kamu, itu orang bank, jadi kan harus akrab biar cepet cair” kata gw

“Alah bapak modus aja, tapi kayaknya ibu itu suka sama pak de deh”

“Ah masak?”

“Iya, cara dia liat nya, gesture tubuhnya, seperti bilang, “peluk aku pak de”, hahahaha” tawa nya,

“Sembarang aja kamu, udah sana balik kerja” kata gw

“Ehh anak anak udah pulang belum Tan?”

“Udah pak, tadi luna disini sama astrid, udah masuk rumah kayaknya” katanya

Lalu gw ke belakang masuk kerumah,

“Tadi aku bilang, papa kalian bawa mama baru, hahaha” tawanya

“Haaa?? kamu bilang gitu” tanya gw kaget,

“I..iya pak, kenapa emang” tanya nya bingung. Marah pasti anak anak gw, lalu gw cepet cepet masuk kerumah,

“Luna, astrid” panggil gw, mereka lagi duduk duduk sambil nonton tv, tapi gak jawab panggilan gw

“Udah makan kalian?”

“Udah” jawab astrid

“Kok diem aja sih” tanya gw

“Papa kemana tadi?!” tanya Luna

“Makan sama bu diah, orang Bank, urusan kredit tu” kata gw

“Kenapa sih harus pake makan bareng, disini kan bisa ngomongnya!” kata Luna, astrid diem aja

“Soalnya papa udah kenal dia Lun, jadi kita udah temenan”

“Tadi orang bank, sekarang temen, besok apa? tadi aja mesra banget, jijik” kata nya jutek, tuh kan bener dia emosi

“Kok kalian jadi marah sama papa”

“Tau ahh, sana aja papa pacaran!!” katanya ninggalin gw, astrid ngelirik gw, mukanya kesel, lalu dia juga pergi masuk ke kamarnya.

“As.. kamu marah juga sama papa?”

“Huhhh.. tanya aja sama pacar papa, yg bohay itu!!”

“Loh salah papa apa??? Dia temen papa, seriusss.. Lunaaa, astrid…. Dengerin papa dulu!!”

“Brak..” mereka berdua banting pintu

“?????”

BERSAMBUNG – Hidup Di Bali Season 02 Part 01 | Hidup Di Bali Season 02 Part 01 – BERSAMBUNG
Index : Cerita Dewasa Hidup Di Bali

Cerita Terpopuler