. Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 19 | Kisah Malam

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 19

0
491
Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 22

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 18

[POV Angga]

“Capek ya?” tanya nya

“Hmm tadi iya, sekarang udah liat senyum manis kamu, dah ilang” gw peluk dia

“Aaaaa jangaaann, hihi” dia meronta dan lari masuk kerumah. Gw duduk di kursi yang ada di teras sambil melepas sepatu. Gw masih keinget lamunan gw tadi di kantor. Gw senyum senyum sambil melihat taman hijau asri selalu dirawat sama perempuan tadi, hehe.

……………………………………….

Sebelum lanjut ane akan melanjutkan flashback yang tertunda, karena ada moment moment yang sangat menarik yang asik untuk di ingat

“Horeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee, yuhuuuuuuuuuuuuu” teriak gw sama Kadek saat membuka hasil pengumuman hasil rekrutmen pegawai di website PLN. Nama gw muncul disana. Setelah mengikuti berbagai rangkaian tes yang amat panjang, kalau dihitung tesnya kurang lebih 3 bulan, tahap 1 sampai tahap terakhir. Gw lihat yang lolos hanya 22 orang, saat tes pertama ada sekitar 700 an orang yang ikut.

“Wah bli lolos, muach muach muach” kadek mencium pipi gw

“Ssssssssssssttttt!!!!!!” kata orang di bilik sebelah. Gw lagi di warnet sama Kadek, karena kuota internet hp gw dan kadek habis, jadi kita ke warnet buat ngecek pengumuman. Jadi tadi abis jemput kadek pulang sekolah, kita singgah ke warnet ini.

“Hihihi, gak nyangka bli dek, ternyata lolos, haha” kata gw girang.

“Terus ngapaen habis ini bli?” tanya nya

“Hmmm coba kita lihat pengumumnannya” Gw scroll ke bawah.

“Selamat untuk peserta yang lolos, berikutnya peserta wajib mengikuti pendidikan kesemaptaan selama 14 hari di pusdikpasus di Batujajar, Jawa Barat. Selanjutnya peserta akan mengikuti pendidikan di PLN Pusdiklat selama 3 bulan” Begitu bunyi pengumumannya. Jadwal nya sekitar 1 minggu lagi, kita yang lolos nanti kumpul di Kantor PLN Bali, dan bareng bareng berangkat ke tempat pendidikan itu.

“Waahhh lama juga ya bli pendidikannya” kata kadek

“Iya dek, tapi gapapa deh, yang penting bli dah lolos, mudah mudahan nanti penempatan di Bali” kata gw

“Iyaa, kalau bli merantau aku ikuut ya, hihi” kata kadek

“Bener mau ikut? kalau ke Papua?” tanya gw

“Gapapa, yang penting sama bli” katanya meluk lengan gw, jadi warnetnya lesehan, mirip warnet mesum lah, haha. Tapi gw gak ada niat mesum disini, masak di warnet, gak banget.

“Hemmmppff.. hemmppfff.. love u” kata gw nyium dia.

“Ihh lagiiiii..” katanya manja minta cium lagi

“Nanti aja, ntar ada yang ngintip lagi” kata gw

“Yok pulang, kita kabarin bapak ibu” kata gw lagi

“Ayookk, beli maem dulu ya” kata kadek

“Iyaa bli traktir deh” kata gw. Gw bonceng kadek dan jalan menuju ke tempat makan favorit kita.

“Kamu chating sama siapa sih, senyum senyum gitu” kata gw sambil makan

“Ini aku kabarin kak Sasa bli, dia bilang pengen di setrum sama bli katanya, hahaha” katanya cekikikan

“Haha dasar dia” kata gw

“Ting ting” ada WA ke HP gw, hmm Sasa

“Selamat ya sayank, nanti manjat tiang listriknya jangan tinggi tinggi ya, mending panjat aku aja, hahahaha” katanya

“Haha, dasar kamu, emang kamu pikir kerjaan nya nanti cuma manjat tiang listrik” kata gw. O ya, di PLN kerjanya apa ya, gw taunya ngoding aja, masak panjat tiang listrik sih. Pikir gw. Ahh ikut aja dulu lah. Soalnya info di internet PLN masuk di Perusahaan yang di buru, ya namanya juga BUMN, gak bakal bangkrut, haha.

“Berarti bli minggu depan berangkat ya?” kata kadek

“Iya, dan gak bisa pulang tu kayaknya selama pendidikan” kata gw

“Hikss kangeen” katanya

“Cepet kok syank, gak kerasa” kata gw.

“Pusdikpasus itu apa bli?” tanya kadek sambil membaca baca pengumunan yang gw print tadi di warnet

“Gak tau, coba tak cek di google” Gw search, dan hasilnya bikin kaget.

“Haaaaa, pendidikan militer??” kata gw

“Markas tentara?” tanya kadek

“Iya dek, ini bukan tentara biasa, ini Kopasus, pasukan elite nya TNI” kata gw

“Hahahaha, jadi 14 hari bli bakal dilatih kayak tentara ya” katanya ketawa

“Waduhh, pantas itu ada syarat rambut harus di gundul” kata gw

“Semangat sayank, haha. Nanti biar badannya bagus kayak tentara” kata kadek

“Hadehhhhhh. Udah kerjanya manjat tiang, masak pendidikannya kayak tentara” kata gw dalam hati

Kita pun pulang kerumah, gak sabar ngabarin bapak ibu.

“Loh pada kemana mereka bli?” tanya kadek. Emang dirumah gak ada orang, sepi. Muehehehe, (wkwkwkwk).

“Gak tau dek, motornya gak ada” kata gw

“Ooo lagi kepasar, besok kan odalan di Pura Dalem, mau beli buah katanya. Ini aku juga disuruh lanjutin nyait buat kepura besok” kata kadek melihat hapenya, kayaknya dia di SMS sama ibuk.

“O ya udah, kamu sana dah nyait bli tidur dulu, hahahaha” kata gw (Jadi nyait itu kayak buat sarana sembahyang hu, kalau di bali cewek2/ibu2 itu harus bisa. Terus kalau odalan itu hari dimana biasanya di sebuah pura ada acara sembahyang)

“Yeee jahat, bantuin napa” kata dia

“Bli mana bisa dek” kata gw

“Iya temenin, masak di tinggal tidur” katanya

“Hahaha iya syank, tapi nemenin sambil tidur, wkwkwkk” kata gw ketawa

“Gaaakk mauuu!! awas aja bli” katanya

Sore itu kita berdua duduk duduk di ruang keluarga sambil nonton tv, kadek sibuk sama kerjaannya, tangannya yang mungil lincah memotong motong janur dan menganyam nya, gw asik ketawa ketawa nonton sponge bob. Lalu ada suara mobil datang dan parkir di halaman depan rumah gw.

“Ehh siapa tu dek? Temen kamu kayaknya” tanya gw ngintip di jendela

“Mana mana? Haa Ana?? kok gak bilang dia kesini.. Aduh dia kan pernah liat bli dulu, bli sana sembunyi, atau nyamar dulu, pake apa kek” kata dia agak panik

“Aduhh iya iya, o ya bli pake masker aja ya” kata gw lari ambil masker di atas meja kamar kadek.

“Anggie.. anggieeee” teriak Ana dari luar. Gw pake masker dan duduk ngelanjutin nonton TV

“Iyaaa, ehh elo Na, kok gak bilang kesini” kata kadek

“Hehe, tadi mumpung lewat, gw singgah aja” kata Ana

“Ya udah yok masuk, sori berantakan ya, gw lagi nyait buat besok nie” kata kadek mengajak Ana masuk

“O ya, ini kakak gw, Ang.. Bli Putu” katanya

“Putu…” gw nyalamin Ana

“Ana kak” katanya. Hmmm, saatnya penilaian, haha. Gw emang pernah ketemu Ana dulu pas nganterin adik gw lomba cheers, tapi sekilas aja, dan dulu juga dia pake make up gitu. Ternyata dia manis juga, dia gak imut sih tapi cantik kok. Kelihatan dari mukanya yang oriental chinese gitu. Dia pake kaos abu sama celana pendek putih, rambutnya terurai gak terlalu panjang. Kulitnya putih, mulus, ya cici cici gitu, haha. Di pergelangan tangannya banyak gelang gelang aksesoris yang dia pake. Kalung dan anting yang menggantung, nie anak girly banget kayaknya. Dan terakhir aroma parfumnya, wangi banget. Mirip parfumnya kadek, tapi beda rasa kayaknya. Dah segitu penilaian gw. Haha.

……………………………………….

Spoiler : Ana

“Kakak sakit?” tanyanya

“Iya pilek nie, takut nular, jadi anggie nyuruh aku pake masker tadi, hehe” kata gw. Dan mereka pun duduk lesehan, gw tetap berusaha fokus nonton Spongebob. Mereka asik ngobrol berdua, ketawa ketawa, cubit cubitan, duh ngeggemesin deh. Gw juga suka curi curi pandang ngeliat paha nya Ana, haha. Duh godaan ini terlalu kuat, mending gw keluar aja dah. Kayaknya mereka juga perlu privasi tu.

“Bli kemana?” tanya kadek

“Nyapu dek” kata gw. Gw emang tiap pagi sore nyapu halaman, apalagi halaman rumah gw lumayan luas, ya maklum di desa.

“Cieee rajin nya, haha” katanya ketawa

……………………………………….

[POV Anggie]

“Kakak gw mana pernah mau bersih bersih” kata Ana

“Ya lo kan pembantu banyak” kata ku

“O ya, lo mau ngomong apa tadi Na, kakak gw udah keluar tu” kata ku. Soalnya tadi ana bisik bisik mau ngomong sesuatu

“Gw abis berantem sama cowok gw Gie?” katanya

“Lo dah pulang emangnya Prama?” tanya ku. Prama itu pacarnya Ana, udah kerja, tapi kerja nya di Kapal Pesiar, jadi pulang pun cuma 8 bulan sekali. LDR yang menyiksa, haha. Tapi entah kenapa meraka langgeng langgeng aja udah 2 tahun.

“Belum sih, gw capek gie. Tiap nelpon atau video call gitu pasti berantem, ngeributin hal hal yang gak penting. Dan akhir akhir ini dia udah susah banget di telpon, katanya lagi sibuk banget” kata Ana

“Mungkin emang sibuk kali Na, kan kerja di tempat gitu ketat banget waktunya” kata ku.

“Iya sih, masak nelpon bentar aja gak bisa, gw udah sabar kok LDR gini, tapi ngabarin bentar gitu kan bisa. Kadang gw pengen banget kayak temen temen lain, malmingan gitu, nonton, jalan jalan. Hikss.” katanya sedih

“Ya emang berat sih LDR, kenapa lo gak nyari cowok lain aja” kata ku

“Hmmm gw masih syang sama dia Gie, dia juga setia” kata Ana

“Terus tadi lo berantem masalah apa?” tanya ku

“Hmm, tapi lo jangan cerita ke yang lain ya” kata nya

“Iyaa janji” kata ku

“Tadi pas dirumah, sebelum gw berangkat kesini, dia kan WA, nie lo baca deh” Ana ngasi HP nya ke aku

Spoiler: WA Ana

“Ya ampun Na, haha” kata ku kaget

“Dia maksa terus Gie, gw gak mau. Kalau cuma foto gw bisa lah kasi” kata Ana

“Tapi gw tetep takut kalau kesebar gitu. Terus dia juga maksa terus minta ML, hikss” kata Ana

“Waduh, itu udah pemaksaan Na” kata ku

“Gimana dong gie, gw masih takut. Gimana kalau hamil, gimana kalau kita putus, gimana kalau….hiks hikss” kata Ana geleng geleng kepala

“Gini Na, kalau cowok lo syang sama lo, dia gak bakal maksa buat ngelakuin itu. Cowok cowok tu pasti pengen banget ML, tapi kalau dia sayang harusnya tunggu kita siap” kata ku, hehe pengalaman pribadi

“Iya gie, gw juga berpikir kayak gitu. Suatu saat nanti gw pasti bakal nyerahin semua, tapi saat ini belum” kata Ana

“Iya betul itu Na, kalian harus punya komitmen” kata ku

“Emang cowok lo gimana gie?” tanya Ana

“Hehe, gw beruntung punya cowok pengertian. Kalau gw bilang ngak, ya dia pasti terima” kata ku

“Wahh ada ya cowok gitu. Terus lo udah pernah ML?” tanya nya

“Udah sih beberapa kali, hihihi” kata ku cekikikan

“Waaaaa, ternyata primadona kita udah bolong, haha” kata Ana ketawa

“Yee biarin, orang gw syang banget sama dia, dan gw dah yakin dia gak bakal ninggalin gw” kata ku

“Iya deh iya, nanti kalau lo di putusin baru tau rasa, haha” kata Ana

“Ihh lo kok doain yang jelek jelek” kata ku

“Haha, becanda say. Terus gimana gw nie Gie?” katanya lagi

“Udah lo kalau emang belum siap ya jangan, kalau dia nya marah marah terus ancam mau putusin lo, biar aja. Lo pasti dapet cowok yang lebih baik Na, lo bening kayak gini” kata ku

“Hehe, iya deh. Tks ya… O ya, minta nomor kakak lo donk, hihi” kata Ana

“Apaan lo, mau PDKT sama kk gw?” tanya ku

“Yeee apa masalah lo Gie, cepet sini” katanya. Duh kalau aku gak ngasi apa ya alesan ku. Terus kalau aku kasih nanti dia rebut bli tu dari aku gimana, hiks.

“Lo kenapa suka sama kakak gw?” tanya ku

“Siapa bilang suka, gw kan pengen kenalan aja. Gw seneng aja liat cowok pake singlet gitu, hahahaha” kata Ana

“Dasar aneh lo” kata ku

“Udah mana nomornya, cepetin” kata Ana

“Hmmmmmm..” aku masih gak ngasi

“Ya udah gw minta sendiri, haha” Ana bangun dan keluar. AKu ngejar dia, dan dengan cepat menutup mulutnya. Sekarang kita duduk cekikian di teras sambil ngeliat bli tu nya aku nyapu.

“Kenapa kalian?” tanya bli yang lagi jongkok cabutin rumput

“Gini kak, aku ma…. hmmmpppp” aku tutup mulutnya Ana

“Udah nih, awas aja lo ganjen ya” kata ku

“Apaan sih lo gie, lo kan dah punya cowok” kata Ana, sambil nyatat nomor nya bli tu, hikss. Tapi gak mungkin lah bli suka sama Ana, aku kan lebih cantik dari dia, pikirku. Sekarang aku sama Ana malah ngobrol ngobrol di teras, matanya masih sesekali ngelirik ke Bli. Apa dia curiga ya, tapi ana kan baru ketemu bli sekali aja, kayaknya dia gak tau.

“Dek selang dimana ya?” tanya bli

“Di belakang bli, di deket kamar mandi” kata ku. Kayaknya dia mau nyiram

“Kak siram mobil aku juga ya, kotor banget, nanti aku bayar dehhh” kata Ana. Apalagi nie anak

“Haha, bener nie. Ya udah tak cuciin sekalian ya” kata bli. Emang mobilnya Ana kotor banget, debu an gitu.

“Ihh apa sih lo Na” bisik ku

“Week biarin, haha” katanya. Kita pun asik melihat bli tu yang telaten mencuci mobil nya Ana.

“Duh seksi kakak lo gie, kurus kurus gimana gitu” kata Ana

“Iya donk, kan keturunan. Lo gak liat gw kece badai kayak gini” kata ku

“Alah sombong lo” kata Ana. Asik ngobrol sama Ana, bapak ibu aku dateng.

“Wah ada tamu cantik” kata ibu menghampiri kita

“Hehe, ibu darimana?” kata Ana

“Dari pasar, besok odalan gede di Pura” kata ibu. Aku langsung bantu angkat belanjaan, emang banyak banget ibu belanja. Ana juga ikutan angkat.

“ehh udah udah, biar Kadek aja” kata ibu ke Ana

“Hehe, gpp bu” ihh ini anak pasti caper sama ibu aku

“Kadek udah selesai nyaitnya?” Tanya ibu

“Dah buk” jawab ku

“kalau gitu ntar bantuin ibu meprani ya.” Kata ibu lagi

“Hikss, capek buk, aku istirahat dulu ya” kata ku.

“Iya kan ntar malem” kata ibu

“Ya udah aku pamit deh Gie, buk” kata Ana

“Ihh kok gak daritadi aja, haha” kata ku ketawa

“Iya, hati hati ya nak” kata ibu

“Bye anggie syank, sni cium tangan kakak ipar nya dulu, wkwkwk” kata Ana ketawa

“Dihh ge er amat,sanaaaa pegiii” kata ku

……………………………………….

[POV Angga]

“Kakak… hehe. Dah selesai ya?” Kata Ana. Duh capek juga nyuci mobil, pantes lah bayarnya mahal, tapi gapap deh, itung itung olahraga. Untung juga mobilnya Ana kecil, coba dia bawa Bus kesini, mati gw. Haha

“Udah tu, gimana kinclong kan?” Kata gw

“Wahhh bersih banget, nih kak” dia ngeluarin dompet dari tas slempang nya dan ngasi gw 300 rb.

“Apaan nie Na?” Tanya gw

“Lo kan aku bilang bayar” kata nya

“Haha, gak lah. Udah kamu bawa aja, anggep aja tadi aku latihan cuci mobil sebelum nanti cuci mobil sendiri” kata gw. Gak enak lah gw nerim uang nya dia

“Gapapa kak, aku kan dah janji” katanya lagi

“Aku bilang ngak!” Kata ku tegas.

“Masak gratisan?” Katanya lagi.

“Ya siapa tau suatu saat nanti aku perlu bantuan kamu juga” kata gw

“Hehe iya deh. Kalau gitu aku pamit dulu ya kak. Sekali lagi makasih” kata nya

“Iya ati ati” kata gw. Hadehhh ada ada aja tu cewek. Gw lihat kadek cemberut ngeliatain gw.

“Napa kamu dek? Haha” kata gw

“Enak ya godain cewek” katanya

“Godain apa, haha. Sini tak siram kamu ya” gw deketin dia sambil bawa selang yang airny masih keluar

“Haha, jangaaaaann” dia pun lari ke belakang. Hadehhh, tu anak emang cemburuan banget. Emang sih si Ana tu manis, bening, tapi kalau di banding Kadek, masih jauh lah. Kayaknya cewek cemburuan kayak kadek gini harus sering sering di pompa, haha.

Malem itu kita kumpul kumpul kumpul keluarga, gw ngabarin kalau gw udah lolos tes PLN, dan minggu depan udah mulai pendidikan. Bapak ibu gw seneng banget, walaupun tetep aja gw ditanya

“Emang bisa kamu manjat tiang listrik?” Hahaha

Hari hari berlalu sembari gw menunggu hari gw berangkat pendidikan. Seperti biasa gw tiap pagi siang antar jemput bidadari kecil gw. Dan malamnya, muehehe, kalian tau lah. Terus Ana, entah kenapa hampir tiap hari dia kerumah gw. Ngerjain tugas lah, maen maen lah, dan pernah juga dia anterin ibu gw belanja ke pasar. Gw gak begitu peduli sih, tapi kayaknya tu anak juga cari perhatian gitu. Gw harus bisa tahan, gw gak mau lagi ada cewek yang masuk ke kehidupan gw. Tapi tapi tapi, dia bening juga, haha. Sempit pasti ya, wkwkkw. Emang otak gw gak bisa diajak ngomong baek baek. Tapi gw tetep berusaha respon dia seadanya aja.

Seperti biasa malem malem gw ada di kamarnya kadek, kalau ada kesempatan grepe grepe dikit lah, haha.

“Bli nanti aku yang nganter ke denpasar ya” kata Kadek sambil tiduran di paha gw

“Jauh syank, kasian kamu nanti pulang sendiri” kata gw. Kasian juga dia kalau di jalan sendiri

“Gapapa, kan pelan pelan” katanya

“Iya deh, kenapa kamu pengen anterin bli?” Kata gw

“Hkss mau ditinggal lama soalnya” kata kadek,

“Bentar kok syank, pokoknya nanti dimanapun bli kamu tak ajak ya” kata gw

“Bener ya janji..” katanya

“Hmmpff.. muach” gw cium bibir nya

“Kapan kamu selesai mens yank?” Tanya gw, jujur gw udah kangen banget di jepit sama dia

“Ihh ngapaen nanya nanya, haha. Dah kangen ya?” Katanya

“Kamu sih bikin bli pengen terus” kata gw

“Besok dah selesai kok bli, ya bersihnya lagi 2 hari” katanya

“Yahh lama deh, terus gimana dong ini” sambil gw nunjuk kontol gw yang udah keras

“Jepit pake ketek aku aja ya, haha” katanya cekikikan

“Haha, asem donk nanti” kata gw

“Ihh mana pernah ketek aku asem” katanya pamerin ketiaknya

“Hehe iya iya, kamu tu wangi terus kayak botol parfum” kata gw

“Kamu chat sama siapa sih?” Tanya gw, soalnya dia kayaknya asik banget main HP

“Ana bli” katanya

“O iya, dia kok sering banget kesini Dek” tanya gw

“Uhh emang tu anak. Dia suka sama bli itu, makanya suka kesini” kata kadek

“Masak sih?” Kata gw kaget

“Iyaa, tapi bli punya aku aja, awas aja ya” katanya ngeliat gw

“Hahaha, kamu lo yang punya nya bli aja”

“Hmmmpdffff .. hemmpfppp..” gw cium kadek

“Mana cantikan aku sama Ana bli?” Tanyanya, gw tau ini pertanyaan jebakan.

“Ya kamu lah syank” kata gw

“Bohong, bli pasti suka juga sama Ana ya?” Katanya, bener kan tebakan gw

“Ngak lah syank, kamu tu yang paling cantik” kata gw

“Bohooong, hikss” katanya manja

“Ya udah, Ana yang cantik an” kata gw

“Tuuuu kan, bli suka sama dia, hikss” katanya lagi.

“Terus bli harus jawab apaaa?” Tanya gw

“Ihhh gak tauuu” katanya cemberut

“Tak perkosa kamu sekarang ya” kata gw

“Perkosa aja, orang masih merah” kata nya

“Kan bisa di lubang yang lain, haha” kata gw

“Hihihihihi jangaaaaaan” katanya meronta saat gw peluk

asik kita becanda becanda gw di panggil sama bapak nyuruh bantuin ngetik sesuatu. Yahhh kayaknya malem ini emang gak dapet kesempatan gw bercinta sama kadek, 3 hari lgi gw juga harus berangkat. Ya udahlah, kesempatan pasti ada.

Sampai malam gw ngerjain kerjaannya bapak, sampai jam 11 malem. Kadek juga udah tidur, gw pun masuk ke kamar tidur tiduran sambil maen marn HP. Gw lihat lihat instagram, gw buka akun nya Kadek, duh follower nya dia banyak banget, 500 ribuan, kayak artis aja. Tapi emang foto nya dia bagus bagus, cantik banget, dan banyak juga foto yang waktu di studio mbak shila,. Dia juga suka buat video lagi dance gitu. Komen komennya pada positif semua, haha.

O ya, mbak shila apa kabarnya ya, gw klik akunnya dia yang komen di fotonya Kadek. Dia juga aktif di instagram, sambil jualan juga kayaknya. Dia baru posting foto sama kedua anaknya, wah lucu banget. Dari senyum nya dia, kayaknya dia udah bener bener bebas sekarang dan melupakan suaminya itu. Gw lihat lagi fotonya dia, lagi pake dress elegan gitu, cantik banget dia. Bodinya yang masih pas, lekukan tubuhnya yang aduhai, dadanya yang masih kencang, mancung lagi. Emang gak kayak emak emak. Gw jadi keinget lagi waktu ngedoggy dia di rumahnya, apalagi gw dapet lubang nya yang lagi satu, sialan jadi pengen lagi. Coba WA dia ahh, udah tidur belum.

“Hai mbak cantik” chat gw. Wah gak di baca, last online nya sejam yang lalu, kayaknya udah tidur deh. Setengah jam gw tunggu, gw hampir ketiduran.

“Ting ting” bunyi hp gw

“Ehh suami aku ngechat, haha. Gimana kabar kamu Ga?” Tanyanya

“Hehe, baik mbak. Mbak sehat?” Tanya gw

“Iya sehat, kamu giman? Anggie?” Tanyanya

“Baik mbak, sehat semua” kata gw

“Tumben kamu ngechat aku, ada apa?” Kata gw

“Kangen aja sama mbak, haha. Mbak katanya mau ke Bali” kata gw

“Haha, dasar kamu. Kangen apa kangeen?”

“Oo iya, aku sibuk banget di sby ga lagi ada proyek, mungkin lagi beberapa bulan baru bisa ke Bali” kata mbak shila

“Kangen wedang nya mbak, wkwkwk” kata gw

“Hihi,wedang nya atau kasiatnya?” Katanya lagi

“Kangen saat aku minum itu trus ada mbak di samping aku, hhaha” kata gw

“Tak laporin Sasa ya, kamu godain aku, haha” kata mbak shila

“Hehe, Sasa gimana kabarnya mbak?” Kata gw

“Baik baik aja, kamu kontak dia lah” katanya

“Iya mbak, kangen deh sama kalian, Anggie nanyain mbak terus” kata gw

“Iya mudah2an nanti kita bisa kumphl bareng lagi. Kamu ngapaen sekarang? Udah kerja?” Tanyanya

“O iya, aku mau ngabarin mbak, aku keterima di PLN, dah lulus tes” kata gw

“Waaahh selamat Ga, nanti bisa bantu bantu aku pasang listrik, hahaha” katanya. Dihh semua orang sama aja kayaknya.

“Hehe, mbak aku setrum nanti” kata gw

“Kakak……” hmm nomor baru nge WA gw

“Iyaa, siapa ya?” Tanya gw

“Hehe, cuciin mobil aku lagi donk” katanya

“Oo Ana ya, hehe” apalagi maunya ini anak. O ya, ana ini kan adiknya cowok yang pernah mau perkosa kadek. Apa bener Ana suka sama gw ya. Apa gw balas dendam aja ke dia? Hmmm, tapi ngak lah, Ana ini kan gak ada salah, yg brngsk kan kakaknya. Tapi gw ladenin aja dia, siapa tau dapet sex slave lagi, kayak Dewi, haha. O iya gw lupa sama dewi…….. hmmm gw ada rencana, muehehehehehe.

“Kak besok aku boleh main kerumah lagi?” Tanyanya

“Ya boleh lah, kamu mau nginep juga gapapa” kata gw

“O iya ya, besok aku nginep ahh, sambil ngerjain tugas sama Anggie” katanya. Alah ngerjain tugas, paling ngobrol ngobrol aja nanti kalian,

“Bawa makanan ya” kata gw

“Hehe sip deh. Mau nitip aplagi?” Katanya

“Hmmm kalau gitu sekalian, kasur, kulkas, tv, hahaha” kata gw

“Hahaha, emang aku bawa truk. Kak boleh tanya tanya gak?” Katanya

“Iya mau nanya apa?” Kata gw

“Hmmm kakak dh punya cewek belom?” Wah agresif juga nie anak, kalau gw bilang blm trus dia cerita ke Kadek bisa di cakar gw sama kadek.

“Udah Na” kata gw

“Yaaaahhhh, kakak jahat” katanya

“Lahh, kok jahat?” Kata gw. Kayaknya emang beneran Ana suka sama gw

“Ya males ajah” katanya jadi jutek. Apaan sih nie cewek,

“O ya aku ada temen juga yang kerja di PLN Bali ga” chat mbak shila

“Wah masak mbak?” Kata gw

“Iya namanya Dayu, dia langganan kebaya sama aku. Kayaknya dia Bos deh disana. Ntar tak kasi tau dia kalau suami ehhh adik aku kerja disana, haha” katanya

“Duh tks banget mbak, sbenernya aku khawatir juga kalau penempatan nanti aku gak dapet di Bali” kata gw

“Iya ntar kamu ngomong aja ke Dayu, ntar aku bantu deh, siapa tau bisa lobby2” kata mbak shila.

“Aku bisa minta nomornya dulu gak mbak?” Tanya gw.

“Tu contact nya, ini Instagramnya” mbak shila ngirim kontak nya

“Tapi kamu jangan chat dlu, biar aku aja duluan” kata mbak shila lagi

“Oke siap istriku, pengen cium deh, haha” kata gw

“Nihh kenyotin” katanya ngirim foto belahan dadanya. Duh makin empuk aja kayknya

“Dah ya Ga, aku mau bobok dulu” katanya

“Ok mbak. Love u, muach” kata gw

“Haha, love u too” kata nya

Enak deh ngbrol sama mbak shila. O ya, Dayu, siapa kah itu, coba gw stalking IG nya ahh. Gw search dan ketik nama akun nya.

Wow.. ternyata emak emak, haha. Tapi sama kayak mbak shila, emak emak Milf bening. Gw lihat foto fotonya banyak banget, narsis juga dia, ada foto sama keluarganya, dan fotonya sendiri. Tapi gak ada yang vulgar, sopan tapi hot. Duh toketnya gede banget lagi, nyembul gitu pas pake seragam. Udah cukup fisik nya, gw mau lihat jabatannya. Cb liat facebooknya ahh. Emang beneran kerja di PLN, gw lihat komen komen di postingannya. Hmmm pada hormat semua. Ok gw bisa ambil kesimpulan ibu ini punya posisi penting, gw belum tau struktur organisasi di PLN kayak gimana tapi gw yakin Bu Dayu ini big boobs, ehh big boss maksud gw. Haha.

Hadehh stalking2 IG buat gw ngaceng aja, belum lagi video video tik tok yang bening bening, masak gw coli sih. Kadek juga mens nya lama banget, kemana gw bawa ini kontol.

Wkwkw iya hu, Dewi. Ane tau yang ada di otak ente semua

O ya kan ada si toge cantik, haha. Masih mau gak dia ya. Cb chat aja ahh.

“Hekk ehmmm” chat gw

“Apa, dah lupa ma aku ya?!” Katanya. Cepet juga nie anak balesnya,

“Hehe, gak lah wik. Gimana kabar kamu? Jadi ntar pindah ke Sby?”Kata gw

“Kakak jahat, gak pernah chat aku. Jadi kak, nanti abis aku lulus” katanya

“Terus km mau ngapaen? Kerja? Atau kuliah?” Tanya gw. Gw gak mau buru buru, ini trik SSI, buat si doi nyaman dulu. Hehe.

“Belom tau kak, aku pengennya kuliah, tapi biaya darimana ya” katanya

“Hmmm sambil kerja aja wik, ambil kuliah gak usah S1, yang cepet aja, dan cari jurusan yang kamu suka, kamu suka nari, bisa masuk di Seni atau yang lain” kata gw

“Susah cari kerja kak, tamatan SMA lagi” kata nya. Oo iya gw minta tolong mbak shila aja ntar.

“Oo gini aja, aku ada temen di Sby, punya butik besar, dan kayaknya butuh karyawan sama model gitu. Siapa tau kamu cocok” kata gw

“Wah yang bener kak?” Tanyanya

“Iya bener, ntar aku kabarin orangnya. Dia juga lagi nyari gadis gadis muda buat jadi model, siapa tau kamu bisa” kata gw lagi

“Aku kan jelek gini, mana ada model kayak aku. Gak kayak Anggie” katanya

“Haha, siapa yang bilang kamu jelek. Kamu tu cantik lo, plus body kamu bagus banget” kata gw

“Hehe, masak sih kak?” Katanya

“Iya bener, sekarang udah saatnya manfaatin kelebihan kamu untuk hal positif. Jangan lagi kerja aneh aneh ya” kata gw

“Iya kakak syang, makasi ya. O ya, bsk kakak anterin Anggie sekolah lagi kan?” Katanya

“Iya wik, wajib itu, haha” kata gw

“Hehe, besok jalan yok?” Katanya. Tu kan dapet, haha.

“Susah wik, kan kamu sekolah, sama Anggie juga” kata gw

“Ihh gampang, ntar aku pura pura sakit, biar bisa ijin, hihi” katanya

“Hmmm bener ya gpp?” Kata gw

“Iya kak, dah biasa aku gitu, besok juga pelajarannya ngebosenin” katanya. Gapapa kali ya, sekali sekali.

“Oo ya udah deh, terus jalan kemana kita?” Tanya gw

“Yeee asiik, akhirnya aku bisa pacaran. Haha. Hemmmmm kemana ya, liat besok aja deh” katanya

“Berarti besok aku tunggu dimana?” Kata gw

“Di kos aku aja ya, nanti aku ijin, terus balik ke kos, ganti baju, baru deh jalan” katanya

“Oo iya2, ntar minta alamat kos kamu ya” kata gw

“Nih kak alamatnya, ntar kunci kamar aku sembunyiin di atas pintu, kakak tunggu di kamar aku ya” katanya

“Iyaa cantik. Kamu bobok sana deh, dah malem” kata gw

“Iya kak, gak sabar aku, hihi. Daaa kakak syank.. muach” dia ngrim 1 foto selfie nya di tempat tidur.

Hmmm, siplah. Besok daripada gk ada kerjaan, bisa nemenin Dewi jalan jalan. Siapin stamina dulu kayaknya, haha, kayaknya gw perlu Wedang mbak shila nie.

……………………………………….

[POV Anggie]

Duh ini cowok, harus dibangunin terus tiap pagi.

“Bliiiiiiiiiii” teriak ku bangunin dia yang masih ngorok

“Jam berapa dek?” Katanya ngucek mata.

“Dah setengah 7 lo, yok bangun” kata ku

“Cium dulu dong”katanya monyongin bibir.. ih ngeselin

“Cepeeeeettt, tak olesin darah mens aku ya” kata ku kesel, Aku sekarang cuma pake handuk doank, habis mandi.

“Hahahha, muach..” dia bangun dan cium pipiku. Selama bli tu dirumah aku terus minta antar jemput, hihi, seneng deh tiap hari bisa pacaran. Tapi bentar lagi aku fi tinggal lama, hiks.. tapi demi masa depan bli, aku harus kuat.

Perjalanan ke sekolah ku peluk pinggangnya erat, sampai di parkiran ku cium tangannya.

“Bli langsung pulang kan?” Tanya ku

“Iya syank, kamu belajar yang bener ya” ktanya ngelus pipiku, banyak temen temen ku yang ngeliatin aktifitas romantis kita, haha.

“Daaa bli” aku jalan ke kelas. Dan bli jalan meninggalkan parkiran.

“Woooiii togeee” aku ngagetin dewi yang lagi duduk main HP

“Ihh sialan lo tocil” katanya, haha. Gara gara aku sama geng ku sering manggil dia Toge, aku sekarang di panggil tocil.

“WA siapa sih lo, senyum senyum mencurigakan gitu” kata ku

“Pacar gw lah, emang lo doang yang punya pacar” katanya

“Alah, besok aja putus” kata ku

“Haha, diem lo” katanya. Kita pun ngikutin pelajaran dengan serius.

“Aaawwwwwww adu duduhh” dewi tiba tiba meringis

“Kenapa wik?” Tanya ku kaget

“Perut gw sakit banget gie, kepala gw juga agak pusing” katanya

“Maag ya? Lo belum sarapan tadi?” Tanya ku panik

“Iya kayaknya gie, gw ijin pulang aja ya, mau tiduran aja di kos” katanya

“Ya udah gw anter ya” kata ku

“Hmm gak usah gie, gw sendiri aja” katanya, kenapa dia gak mau di anter, emang bisa bawa motor

“Emang lo bisa bawa motor wik? Udah gw anter aja” kata ku maksa

“Bisaa gie, lo anter gw ijin ke guru piket aja yok” katanya

“Ya udah, yok” kata ku

“Buk, dewi sakit perut. Saya antar dia pulang dulu ya” kata ku ke bu guru. Kita lapor ke guru piket dulu terus kita jalan ke parkiran.

“Wik beneran bisa sendiri?” Tanya ku lagi

“Iya say, ntar aku sekalian beli maem, terus mau tidur deh” kata nya

“Ya udah ntar istirahat, kita jenguk ke kos ya” kata ku

“Ehhh jangan Gie, pas lo pulang aja, gw mah tidur” katanya

“Iya iya, ntar klo kenapa kenapa telpon gw ya” kata ku

“Iyaa tocil, gw pulang dulu ya” katanya

“Ati atiiii” teriak ku

Hadehh mudah mudahan dia gak kenapa napa. Pas istitrahat seperti biasa aku ke kantin sama geng aku. Tapi ada yang beda, Ana kok kayaknya bad mood gitu ya.

“Ehh Na, lo kenapa kusem gitu?” tanya ku

“Males Gie, uhhh” katanya jutek

“Dih lo kenapa Na?” tanya Siska

“Gara gara kakak nya Anggie tu!!” jawabnya

“Lo loh, kok kakak gw di bawa bawa” kata ku kaget

“Baru gw mau PDKT ehh dah ada ceweknya ternyata, boong kek dulu, bilang jomblo. Kesel gw” katanya

“Hahahhahahaha.. Udah mau dia jujur, lo malah kesel. Jarang lo ada cowok jujur kayak gitu” kata Dian

“Hahahahha, rasain lo” kata ku girang. Ternyata bli tu emang beneran gak macem macem, hihi. Makin syank deh.

“Kesellllll pokoknya gw, Gie lo harus tanggung jawab cariin gw cowok” katanya

“Haha, usaha sendiri napa” tawa kita

……………………………………….

[ POV Angga ]

Hmmmm.. Jalan Anggrek gang 7 no 10. Ini kayaknya, oo iya bener ini. Gw masuk ke sebuah kos kosan, ya lumayan sih, bersih gak kumuh. Kamarnya dewi yang mana ya. Dia bilang nomor 3 dari ujung. Oooo ini kayaknya. Untung nie kosan lagi sepi, kayaknya para penghuninya lagi sekolah semua. Gw masukkin tangan ke atas pintu di lubang ventilasi, dan ada kuncinya. Gw buka dan masuk ke dalem, gw tutup pintu dan kunci lagi. Iya bener deh ini kamarnya Dewi, ada foto foto nya, ada foto mereka waktu menang lomba cheers juga.

Ahhhh gw rebahan dulu di kasurnya. Kamarnya lumayan rapi, tapi masih terlihat baju bajunya yang numpuk di pojokan, bekas bekas snack gitu juga ada beberapa yang berserakan. Gw lepas jaket dan rebahan disana sambil main HP.

“Kakak, udah di kos aku?” ada WA dari dewi

“Nihhh..” gw selfie di kamarnya

“Hehe, tunggu bentar yah, abis jam pertama aja” katanya

“Iya wik, jangan lama lama” kata gw

“Iyaaahh, jangan buka buka lemari aku ya, haha” katanya. Jam pertama berarti jam 8.15 ya, ya lagi 20 menit, gw tunggu aja deh.

Dan terdengarlah suara motor, gw intip dari jendela, dan beneran itu dewi. Gw buka kunci pintu tapi gak membukanya. Gw tunggu dia sambil rebahan di kasur.

“Kakaaaakk..” dia membuka pintu

“Hehe, tak kira gak jadi balik” kata gw. Dia menutup pintu lagi dan menguncinya.

“Hihi” dia melempar tas nya dan langsung memeluk gw. Duh nie cewek lagi bertelur kayaknya

“Lo katanya mau jalan?” kata gw

“Ntar aja deh, mau perkosa kakak dulu” katanya

“Hmmmmppppfffffff.. mmppp…ahhh….. ahhh” Tiba tiba dia menindih gw, dan melumat bibir gw tanpa ampun. Lumayan berat juga dia, hehe. Kayaknya keberatan toketny. Emang empuk banget, toketny yang bulet menekan dada gw, walaupun di masih make BH, tapi tetap terasa. Lama kita ciuman, dia emang lihai banget, lidah gw gak luput dari hisapannya. Tangan gw mulai bergriliya meraba pahanya. Gw singkap dikit rok putih nya. Tangan gw menyusup, meraba pahanya terus ke atas. Hmm, dia gak pake CD ya.

“Kamu gak pake daleman?” bisik gw melepas ciuman

“Hihi, pake kok.. Hemmppfff.. hmmppp” dia mencium gw lagi. Gw raba lagi pantatnya, oohh dia pake gstring, haha. Duh nie anak kesekolah pake ginian. Bikin gw gemes aja. Gw putar badan gw, dan menjatuhakan dewi ke samping, sekarang gw yang ada di atas nya dia. Gw kecup lehernya, hmmm wangi nya. Kayaknya temen temen nya Kadek nie, jenis parfum nya sama deh, haha.

“Ahhh kaakkk,, ouhhh” dia mulai mendesah saat gw jilat lehernya. Lalu perlahan gw buka kancing seragam batik nya satu per satu. Sekarang toketnya yang bulet udah keliatan tapi masih terbungkus BH putihnya. Gw sibakkan ke samping kemejanya dan tanpa basa basi gw naikkan BH nya. Booing.. mungkin gitu bunyi toketnya, haha.

“Kok bisa bulet gini wik?” tanya gw

“Kan udah aku bilang di pijat terus, haha” katanya cekikian.

“Sekarang aku aja yang pijat ya, hehe” kata gw

“He eehhh” dia mengangguk. Duh gak cukup telapak tangan gw kayaknya nie, duh empuk bangettt. puting ny juga lumayan besar, proporsional sama toketnya.

“Ahhhh kak, isep ajaaa” katanya

“Ouhhhhhhhhhhhhhhhh ahhh ahhh ahhhhhhhhhhhhh” dia mendesah keras, dan memeluk kepala gw. Hmmm gw kayak tenggelam di toketnya, hihi. Gw pindah lagi ke puting yang lagi satu, dewi cuma mendesah desah, desahannya itu lo, bikin nafsu gw tambah naik. Kakinya udah menendang nendang sprei, dah basah pasti. Gw raba memeknya sambil tetap mengenyot puting nya. Wow becek banget.

“Aaaaaaaaahhhhhhhhhh … ehhhhhhh.. ahhhhhhh.. ouhh… kak.. kakak… ouhhh” desahnya saat jari tengah gw masuk ke memeknya. Gw kobel kobel sampai banjir, dewi meremas kaos gw sambil menikmati sensasi yang gw kasi.

“Kaakkk.. buka ajaa” katanya menarik narik kaos gw. Gw mengehntikan aktifitas gw, gw menarik kaos gw keatas. Dewi lalu duduk membuka bajunya.

“Wik jangan dibuka, biarin aja gitu” kata gw

“Susah kak nanti” katanya

“Gapapa, aku suka liat kamu kayak gini” gw emang nafsu liat cewek model gini, haha. Baju lecek kayak di perkosa gitu. Lalu di menarik celana jeans gw, maka bguil lah gw sekarang di kamarnya dewi.

“Aku isep ya” katanya sambil tersenyum

“Kamu telan juga gapapa” kata gw

“Hemmpppfff….. heempppp ahhhh” gw duduk sambil nyandar di tembok, dewi lagi asik di selangkangan gw melahap kontol gw. Gila emang sepongannya dia nomor satu deh, gw bingung harus gimana caranya nahan biar gak crot. Gw lihat kiri kana, ke atas liat plafon, ngitung sarang laba laba yang ada di pojok atas, haha. Apapun biar gw gak konsen.

“Cleep clep slurp sluurrrpp” suara mulutnya yang udah basah.

“Ouhhhh ahhhh.. enak banget syank” desah gw. Ahh gw gak tahan lagi, gw pengen genjot mulutnya dia. Gw berdiri pelan pelan, dewi masih nyepongin gw sambil ikut berlutut. Gw jambak rambutnya dan menahan kepalanya. Perlahan gw maju mundurkan pantat gw. Ente coba cari bokep kategori face f*ck, hu. Lalu gw percepat lagi, gak ada penolakan dari dewi, justru dia malah menengadah kan kepalanya agar kontol gw bisa masuk lebih dalam. Gw genjot mulutnya dengan cepat.

“cougghh.. oghhhh..” suaranya bener bener liar. Sialan kalau gini terus bisa auto crot gw. Dewi juga menikmati saat gw giniin, emang nie cewek, hihi.

“Kok di cabut?” tanyanya saat gw tarik kontol gw yang udah belepotan liurnya

“Hehe, kamu enak banget, ntar crot lagi” kata gw

“Masukkin ya?” kata gw. Gw udah gak tahan pengen di jepit memeknya

“Sini kak” katanya. Dewi merebahkan dirinya di tempat tidur dan naikkin rok nya, jelas lah sekarang memekny yang bersih tanpa ada rambut sedikitpun. Tali gstringnya gak udah basah banget kayak abis kecelup air. Gw berlutut di depannya dan mengarahkan kontol gw. Gw gesek gesekan kepala kontol gw di bibir memeknya, tembem punya nya dia, kayak punya Yuli, hehe,

Spoiler

“hahhhhhh.. kak, masukkin cepet” katanya. lalu gw mendorong nya, ahhh licin banget.

“Ouhhhhhhhhh.. ahhh.. ahhhhhhhhhhhhh… ouhhh” desahnya saat kontol gw masuk semua. Gw peluk dewi dan perlahan maju mundurin pantat gw. Dia mendesah saat gw hentakkan dalam dalam.

“Kenapa kamu senyum senyum” gw lihat mukanya dia senyum senyum sambil mendesah

“Hihi, gapapa kak, aku seneng aja” katanya.

“Kak cepetin” katanya lagi sambil melingkarkan kakinya ke pantat gw. Lalu gw benerin posisi agak tegak dan menggenjotnya dengan cepat. Toketnya yang bulat naik turun seirama dengan gerakan tubuhnya. Mememknya dia emang gak sesempit punya Kadek, tapi jepitannya masih kenceng banget. Gw gak mau crot dulu, gw genjot dia cepat cepat.

“Ouhhh kak, aku mau keluar,.. ahhh ahhhhhhhhhhhhhhhhhhh.. ouhhhhhhhhhhhhhhhhh… aahhhhhhhhhhh” gw rasakan hangat di kontol gw, squirt kali dia ya. Gw mengehentikan gerakan gw, gw perhatikan dia masih mengatur nafasnya.

“Kak aku di atas” katanya. Gw merebahkan diri di tempat tidur, Dewi melepas semua baju dan rok nya, sisa gstring nya doang. lalu dianaik ke atas gw, dia menghadap belakang dan mengarahkan kontol gw ke memeknya.

“Ouhhh…” masuuk. Dia mulai menaik turunkan pantatnya, duh seksi banget dia dari belakang gini. Lekuk tubuhnya indah, dan pantatnya yang semok nantangin banget. Gw lihat kontol gw keluar masuk di lubang memekny yang basah. Lalu dia memutar tubuhnya, sekarang udah menghadap gw. Pemandangan kayak gini emang paling nafsuin, hehe.

Spoiler

Dia mengambil tangan gw dan menaruhnya di kedua toketnya. Gw remas kuat kuat, sambil menikmati goyangannya. Dewi menurunkan sedikit badannya, sekarang dengan mudah gw bisa kenyot putingnya.

“Ouhhhh ayaankk… enak bangeet.. ahhh …ahhhhhhhhhhhhhh” desahnya. keringatnya dewi udah netes netes di dada gw. Gw turunkan badannya, sehingga sekarang nempel sama gw, gw peluk erat dan gw genjot sekuat tenaga.

“Ouhhh kakaakk.. aku mau keluar lagii… kaakkkkkkk..” gw lepas pelukan gw, dewi menagakkan tubuhnya dan dengan liar menggoyangkan pantatnya.

“Ahhh ahhh ahh kak..ahhh ahhhh ouhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” tubuhnya menegang, dengan cepat gw cabut kontol gw dan menopang pahanya, jadi tubuhnya dia agak naik gitu. Ternyata bener, dia squirt, cairan nya merembes di perut gw, kayak pipis aja dia.

“Kak maluuuu” katany menutup mukanya.

“pantes banjir wik, segini kamu pipis, haha” kata gw sambil atur nafasnya

“Kakak belom ya?” tanyanya

“Iya lagi dikit kok, kamu nungging ya” kata gw. Dewi mengambil posisi doggy, gw arahkan lagi kontol gw dan menyampingkan tali gstringnya.

“Ahhhh ouhhhhhhhhhhhh” desah gw saat memompa nya dengan cepat. Gw udah capek banget. Suara desahan dewi dan suara memeknya bener bener bikin gw tambah semangat. Pantatnya yang empuk kerasa banget saat beradu dengan paha gw.

“Syank aku dah mau keluar” desah gw

“Hahhh.. hahhh.. kakk.. jangan di dalem ya, sini di mulut aku aja” katanya. Tau gw mau crot dewi dengan cepat melahap kontol gw dalam dalam. Gw pegang kepalanya, gw tekan kuat kuat sambil menyemburkan sperma gw.

“Ouhhh enak banget…” dewi masih menghisap kontol gw, gw udah lemes banget. Semua sperma gw dia telan. Gw menjatuhkan diri di kasurnya. Gw lihat dewi masih menjilati semua kontol gw.

“Hihii, kakak kuat banget” kata nya. Lalu dia tiduran di lengan gw, dia memeluk gw dari samping.

“Makasi ya wik, makasi banget” kata gw ngecup keningnya

“Sama sama kak, aku dah bilang mau balas budi, hihi” katanya meluk gw.

“Aku seneng kok kak, aku rela, walaupun kakak bukan pacar aku, tapi aku syank sama kakak” katanya lagi

“Iya aku juga sayank sama kamu, tapi maaf ya, aku gak bisa jadiin kamu pacar” kata gw

“Iya dari awal juga aku kan dah tau” katanya.

“Beneran kamu gapapa kan?” tanya gw.

“Iya bener, ihh kakak nie” katanya makin meluk gw. Ada ya cewek kayak gini, gw sebernya gak percaya, pasti perasaannya lain. Tapi gw udah komitmen dari awal dan dew juga udah tau gw ini pacarnya Kadek, temen baiknya.

“Jadi nie jalan?” tanya gw. Gw lihat udah jam 10. Duh 2 jam kita bertempur, pagi pagi udah keringatan gini.

“Hmmm, males ahh. Dikamar aja sama kakak, haha” katanya

“Anterin aku nyari baju aja yok” kata gw. Gw mau beli beberapa perlengkapan buat pendidikan nanti, sekalian aja minta dewi nemenin.

“Baju apa kak?” tanyanya

“Mau di bawa pendidikan ntar, aku dah dapet kerjaan, hehe” kata gw

“Waahh, pendidikan dimana?” tanyanya lagi

“Di Jawa Barat, di markas TNI” kata gw

“Hahaha, awas kakak di dor nanti” katanya ketawa

“Ya udah yok, kamu ganti baju dulu sana” kata gw

“Iya iya, bentar yah” katanya

“Duh jangan pake baju gitu wik” kata gw. Dewi pake dress seksi. Gimana juga bawa motor.

“Ihh kenapa?” katanya

“Gak rela aku kamu jadi tontonan orang” kata gw

“Udah kamu pake baju ini aja, sama celana ini” gw buka buka lemarinya dia.

“O ya sama jaket ini” kata gw

“Jelek itu kak” kata nya

“Ya udah aku sendiri aja ya” kata gw

“Hehe iya iya, gitu aja ngambek” katany. Kita pun jalan ke sebuah pusat perbelanjaan, bukan Mal sih. Tapi lumayan lengkap kalau mau nyari baju baju. Kita udah kayak orang pacaran, dewi selalu meluk lengan gw, dia juga milih milihin gw baju. Selesai belanja gw ajak dia makan, gw lihat dia ceria banget.

“Kak beneran ya ntar aku dicariin kerjaan” kata nya

“Iya, ntar aku telpon temen yang di surabaya itu. Aku yakin dia bakal suka sama kamu” kata gw

“Nanti kalau aku udah di surabaya, sempetin nanti main kesana ya, jenguk aku” katanya manja

“Haha, iya iya. Nanti pas aku kesana, kamu udah jadi model profesional deh” kata gw

Setelah makan ternyata udah jam 1. Bentar lagi Kadek pulang sekolah, kita balik lagi ke kosan nya Dewi.

“Ya udah, aku tak jemput Anggie dulu ya. Tadi dia nge-WA minta di anterin ke sini, ke kos kamu, mau jenguk katanya, haha. Kamu harus akting sakit dulu nie” kata gw

“Ooo iya, haha. Iya deh kak, hati hati ya” katanya

“Muachh” Gw kecup bibirnya.. Gw start motor dan otw ke Sekolah. Gw jemput Kadek, ternyata dia udah di parkiran sama temen temen nya.

“Blii kita ke kosnya Dewi dulu ya, jenguk dia” kata Kadek

“Oke dek, beliin dia makanan aja dulu, atau apa gitu” kata gw mendramatisir, haha.

Kita pun otw kos nya dewi.

“Wikk wikkk..” kadek mengetok pintunya, dewi membuka pintu dengan muka lusuh, rambutnya. Haha jago juga dia akting, gw senyum senyum aja di belakang, gw gak masuk ke kamarnya, cuma di depan pintu aja. Karena udah rame juga. Gw denger mereka ngobrol sambil becanda canda.

“Dah enakan kan lo?” tanya siska

“Iya udah, udah minum obat tadi” kata dewi

“Ya udah deh, ntar makan ya, jangan sampe perut lo kosong” kata kadek

“Iya iya, makasi kakak tocil” katanya. Lalu diikuti tawa mereka.

……………………………………….

2 hari lagi gw udah mau berangkat, malemnya gw dapet telpon dari pihak PLN Bali.

“Halo, dengan pak Putu Angga?” katanya

“Iya pak, saya sendiri, dengan siapa ya?” tanya gw

“Saya Agus dari PLN Bali pak, mau ngasi tau, besok peserta yang lolos diminta datang ke kantor PLN Bali besok pagi, ada pengumuman dan arahan, sekalian juga sembahyang bersama, jadi pak besok pake pakain sembahyang ya” katanya

“oo baik pak Agus, jam berapa tepatnya pak ya?” tanya gw

“Jam 8 pagi udah di lokasi ya” katanya

“Siap pak, makasi pak” kata gw

Hemmmm, bagus deh, gw bisa ketemu sama peserta yang lain.

Besok pagi gw gak nganter kadek, gw kasi tau dia kalau ada acara. Jadi kadek berangkat duluan ke sekolah. 45 menit gw di jalan, dan sampai di Kantor PLN Bali. Gw nyampe jam 8 kurang. Wah udah rame. Bingung gw harus kemana, semua nya memakai pakain sembahyang, jadi gw gak tau mana pegawai, mana yang bukan. Gw tanya aja security.

“Pak kalau peserta yang lolos seleksi pegawai kumpul dimana ya?” tanya gw

“Ooo disitu gus, di dekat pohon itu” katanya.

“Makasi pak” kata gw. Emang disana udah ada beberapa orang seumuran gw. Dan benar mereka juga peserta yang lolos, cowok semua, gak ada ceweknya, haha. Kita kenalan, sampai suasana pun akrab. Tukeran nomor HP, buat group WA, haha.

Selesai sembahyang bersama kita disuruh masuk ke sebuah ruangan dan mendengarkan arahan dari pegawai disana, kayaknya bagian SDM. Semua nya dikasi tau, prosedurnya, apa yang disiapkan, acaranya ngapaen aja. Jelas semua. Dan katanya mulai bulan ini kita udah dapet uang saku. Enak banget dah, tes nya gratis, gak ada bayar bayar apapun, transparan, sekarang kita di urus kayak gini. Pantes lah PLN jadi top perusahaan yang di buru.

Sampai siang kita dikumpulin, dapet nasi kotak juga, hehe. Dan acarapun selesai, kita bubaran dan salam ke temen temen sampai ketemu besok. Pas gw mau keluar ada orang yang manggil kita.

“Yang namanya Putu Angga mana ya?” katanya

“Saya bli” kata gw ke orang itu, karena dia masih muda juga, lebih tua dari gw sih.

“Ooo kamu, kamu di suruh menghadap Ibu Dayu sebentar” katanya. Haahh bu Dayu?? Ooo temennya mbak shila itu ya.

“Oo baik bli” kata gw. Gw pun ikut dia ke lantai 2.

“Bu Dayu itu siapa ya bli?” tanya gw

“Manager SDM disini” katanya. Tu kan bener, emang big boss dah nie. Gw disuruh ngapaen ya, pikir gw. Mbak shila ngomomg apa ya ke ibu nya. Sampai kita di depan pintu sebuah ruangan.

“Kamu masuk dah, ibunya ada di dalem” katanya

“Tok tok tok, permisi” kata gw

“Masukk” suara perempuan terdengar dari dalem. Gw dorong pintu dan masuk ke dalem. Duduk dulu ya, katanya. Bu dayu masih sibuk di depan komputernya, dia masih memakai kebaya, soalnya tadi sembahyang bersama. Gw duduk di sofa sambil lihat lihat ruangan.

“Angga ya? adiknya shila?” katanya. Dia sekarang duduk di sofa. Ya ampun guede nya. Itu yang pertama ada di otak gw, karena ngelihat belahan dadanya yang jelas banget. Itu ukurannya berapa ya gede kayak gitu. Dia memakai kebaya putih yang lehernya rendah banget. Dah ahh, ini bos gw, woi otak mesum, pergi lo jauh jauh. Kata gw dalam hati.

Apa sekarang saatnya penilaian, haha, nanti aja deh.

Spoiler: Dayu

“Iya saya angga bu. Hehe, kalau adik nya mbak shila, ya adik jauh bu” kata gw cengengesan

“Selamet ya, udah lulus, besok kan rencananya jalan” kata bu dayu

“Iya bu, yang kesemaptaan nya” kata gw

“Enak kok itu, kamu bisa dapet pengalaman banyak” katanya

“Iya bu, saya selalu siap. Hehe. O ya bu, kok pendidikannya di militer ya bu?” tanya gw memberanikan diri.

“Ya kan melatih disiplin, pembentukan karakter. Bukan latian ala militer nembak nembak gitu” katanya ketawa

“O ya, kalau p[POV Angga]

“Capek ya?” tanya nya

“Hmm tadi iya, sekarang udah liat senyum manis kamu, dah ilang” gw peluk dia

“Aaaaa jangaaann, hihi” dia meronta dan lari masuk kerumah. Gw duduk di kursi yang ada di teras sambil melepas sepatu. Gw masih keinget lamunan gw tadi di kantor. Gw senyum senyum sambil melihat taman hijau asri selalu dirawat sama perempuan tadi, hehe.

……………………………………….

Sebelum lanjut ane akan melanjutkan flashback yang tertunda, karena ada moment moment yang sangat menarik yang asik untuk di ingat

“Horeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee, yuhuuuuuuuuuuuuu” teriak gw sama Kadek saat membuka hasil pengumuman hasil rekrutmen pegawai di website PLN. Nama gw muncul disana. Setelah mengikuti berbagai rangkaian tes yang amat panjang, kalau dihitung tesnya kurang lebih 3 bulan, tahap 1 sampai tahap terakhir. Gw lihat yang lolos hanya 22 orang, saat tes pertama ada sekitar 700 an orang yang ikut.

“Wah bli lolos, muach muach muach” kadek mencium pipi gw

“Ssssssssssssttttt!!!!!!” kata orang di bilik sebelah. Gw lagi di warnet sama Kadek, karena kuota internet hp gw dan kadek habis, jadi kita ke warnet buat ngecek pengumuman. Jadi tadi abis jemput kadek pulang sekolah, kita singgah ke warnet ini.

“Hihihi, gak nyangka bli dek, ternyata lolos, haha” kata gw girang.

“Terus ngapaen habis ini bli?” tanya nya

“Hmmm coba kita lihat pengumumnannya” Gw scroll ke bawah.

“Selamat untuk peserta yang lolos, berikutnya peserta wajib mengikuti pendidikan kesemaptaan selama 14 hari di pusdikpasus di Batujajar, Jawa Barat. Selanjutnya peserta akan mengikuti pendidikan di PLN Pusdiklat selama 3 bulan” Begitu bunyi pengumumannya. Jadwal nya sekitar 1 minggu lagi, kita yang lolos nanti kumpul di Kantor PLN Bali, dan bareng bareng berangkat ke tempat pendidikan itu.

“Waahhh lama juga ya bli pendidikannya” kata kadek

“Iya dek, tapi gapapa deh, yang penting bli dah lolos, mudah mudahan nanti penempatan di Bali” kata gw

“Iyaa, kalau bli merantau aku ikuut ya, hihi” kata kadek

“Bener mau ikut? kalau ke Papua?” tanya gw

“Gapapa, yang penting sama bli” katanya meluk lengan gw, jadi warnetnya lesehan, mirip warnet mesum lah, haha. Tapi gw gak ada niat mesum disini, masak di warnet, gak banget.

“Hemmmppff.. hemmppfff.. love u” kata gw nyium dia.

“Ihh lagiiiii..” katanya manja minta cium lagi

“Nanti aja, ntar ada yang ngintip lagi” kata gw

“Yok pulang, kita kabarin bapak ibu” kata gw lagi

“Ayookk, beli maem dulu ya” kata kadek

“Iyaa bli traktir deh” kata gw. Gw bonceng kadek dan jalan menuju ke tempat makan favorit kita.

“Kamu chating sama siapa sih, senyum senyum gitu” kata gw sambil makan

“Ini aku kabarin kak Sasa bli, dia bilang pengen di setrum sama bli katanya, hahaha” katanya cekikikan

“Haha dasar dia” kata gw

“Ting ting” ada WA ke HP gw, hmm Sasa

“Selamat ya sayank, nanti manjat tiang listriknya jangan tinggi tinggi ya, mending panjat aku aja, hahahaha” katanya

“Haha, dasar kamu, emang kamu pikir kerjaan nya nanti cuma manjat tiang listrik” kata gw. O ya, di PLN kerjanya apa ya, gw taunya ngoding aja, masak panjat tiang listrik sih. Pikir gw. Ahh ikut aja dulu lah. Soalnya info di internet PLN masuk di Perusahaan yang di buru, ya namanya juga BUMN, gak bakal bangkrut, haha.

“Berarti bli minggu depan berangkat ya?” kata kadek

“Iya, dan gak bisa pulang tu kayaknya selama pendidikan” kata gw

“Hikss kangeen” katanya

“Cepet kok syank, gak kerasa” kata gw.

“Pusdikpasus itu apa bli?” tanya kadek sambil membaca baca pengumunan yang gw print tadi di warnet

“Gak tau, coba tak cek di google” Gw search, dan hasilnya bikin kaget.

“Haaaaa, pendidikan militer??” kata gw

“Markas tentara?” tanya kadek

“Iya dek, ini bukan tentara biasa, ini Kopasus, pasukan elite nya TNI” kata gw

“Hahahaha, jadi 14 hari bli bakal dilatih kayak tentara ya” katanya ketawa

“Waduhh, pantas itu ada syarat rambut harus di gundul” kata gw

“Semangat sayank, haha. Nanti biar badannya bagus kayak tentara” kata kadek

“Hadehhhhhh. Udah kerjanya manjat tiang, masak pendidikannya kayak tentara” kata gw dalam hati

Kita pun pulang kerumah, gak sabar ngabarin bapak ibu.

“Loh pada kemana mereka bli?” tanya kadek. Emang dirumah gak ada orang, sepi. Muehehehe, (wkwkwkwk).

“Gak tau dek, motornya gak ada” kata gw

“Ooo lagi kepasar, besok kan odalan di Pura Dalem, mau beli buah katanya. Ini aku juga disuruh lanjutin nyait buat kepura besok” kata kadek melihat hapenya, kayaknya dia di SMS sama ibuk.

“O ya udah, kamu sana dah nyait bli tidur dulu, hahahaha” kata gw (Jadi nyait itu kayak buat sarana sembahyang hu, kalau di bali cewek2/ibu2 itu harus bisa. Terus kalau odalan itu hari dimana biasanya di sebuah pura ada acara sembahyang)

“Yeee jahat, bantuin napa” kata dia

“Bli mana bisa dek” kata gw

“Iya temenin, masak di tinggal tidur” katanya

“Hahaha iya syank, tapi nemenin sambil tidur, wkwkwkk” kata gw ketawa

“Gaaakk mauuu!! awas aja bli” katanya

Sore itu kita berdua duduk duduk di ruang keluarga sambil nonton tv, kadek sibuk sama kerjaannya, tangannya yang mungil lincah memotong motong janur dan menganyam nya, gw asik ketawa ketawa nonton sponge bob. Lalu ada suara mobil datang dan parkir di halaman depan rumah gw.

“Ehh siapa tu dek? Temen kamu kayaknya” tanya gw ngintip di jendela

“Mana mana? Haa Ana?? kok gak bilang dia kesini.. Aduh dia kan pernah liat bli dulu, bli sana sembunyi, atau nyamar dulu, pake apa kek” kata dia agak panik

“Aduhh iya iya, o ya bli pake masker aja ya” kata gw lari ambil masker di atas meja kamar kadek.

“Anggie.. anggieeee” teriak Ana dari luar. Gw pake masker dan duduk ngelanjutin nonton TV

“Iyaaa, ehh elo Na, kok gak bilang kesini” kata kadek

“Hehe, tadi mumpung lewat, gw singgah aja” kata Ana

“Ya udah yok masuk, sori berantakan ya, gw lagi nyait buat besok nie” kata kadek mengajak Ana masuk

“O ya, ini kakak gw, Ang.. Bli Putu” katanya

“Putu…” gw nyalamin Ana

“Ana kak” katanya. Hmmm, saatnya penilaian, haha. Gw emang pernah ketemu Ana dulu pas nganterin adik gw lomba cheers, tapi sekilas aja, dan dulu juga dia pake make up gitu. Ternyata dia manis juga, dia gak imut sih tapi cantik kok. Kelihatan dari mukanya yang oriental chinese gitu. Dia pake kaos abu sama celana pendek putih, rambutnya terurai gak terlalu panjang. Kulitnya putih, mulus, ya cici cici gitu, haha. Di pergelangan tangannya banyak gelang gelang aksesoris yang dia pake. Kalung dan anting yang menggantung, nie anak girly banget kayaknya. Dan terakhir aroma parfumnya, wangi banget. Mirip parfumnya kadek, tapi beda rasa kayaknya. Dah segitu penilaian gw. Haha.

“Kakak sakit?” tanyanya

“Iya pilek nie, takut nular, jadi anggie nyuruh aku pake masker tadi, hehe” kata gw. Dan mereka pun duduk lesehan, gw tetap berusaha fokus nonton Spongebob. Mereka asik ngobrol berdua, ketawa ketawa, cubit cubitan, duh ngeggemesin deh. Gw juga suka curi curi pandang ngeliat paha nya Ana, haha. Duh godaan ini terlalu kuat, mending gw keluar aja dah. Kayaknya mereka juga perlu privasi tu.

“Bli kemana?” tanya kadek

“Nyapu dek” kata gw. Gw emang tiap pagi sore nyapu halaman, apalagi halaman rumah gw lumayan luas, ya maklum di desa.

“Cieee rajin nya, haha” katanya ketawa

……………………………………….

[ POV Anggie ]

“Kakak gw mana pernah mau bersih bersih” kata Ana

“Ya lo kan pembantu banyak” kata ku

“O ya, lo mau ngomong apa tadi Na, kakak gw udah keluar tu” kata ku. Soalnya tadi ana bisik bisik mau ngomong sesuatu

“Gw abis berantem sama cowok gw Gie?” katanya

“Lo dah pulang emangnya Prama?” tanya ku. Prama itu pacarnya Ana, udah kerja, tapi kerja nya di Kapal Pesiar, jadi pulang pun cuma 8 bulan sekali. LDR yang menyiksa, haha. Tapi entah kenapa meraka langgeng langgeng aja udah 2 tahun.

“Belum sih, gw capek gie. Tiap nelpon atau video call gitu pasti berantem, ngeributin hal hal yang gak penting. Dan akhir akhir ini dia udah susah banget di telpon, katanya lagi sibuk banget” kata Ana

“Mungkin emang sibuk kali Na, kan kerja di tempat gitu ketat banget waktunya” kata ku.

“Iya sih, masak nelpon bentar aja gak bisa, gw udah sabar kok LDR gini, tapi ngabarin bentar gitu kan bisa. Kadang gw pengen banget kayak temen temen lain, malmingan gitu, nonton, jalan jalan. Hikss.” katanya sedih

“Ya emang berat sih LDR, kenapa lo gak nyari cowok lain aja” kata ku

“Hmmm gw masih syang sama dia Gie, dia juga setia” kata Ana

“Terus tadi lo berantem masalah apa?” tanya ku

“Hmm, tapi lo jangan cerita ke yang lain ya” kata nya

“Iyaa janji” kata ku

“Tadi pas dirumah, sebelum gw berangkat kesini, dia kan WA, nie lo baca deh” Ana ngasi HP nya ke aku

“Ya ampun Na, haha” kata ku kaget

“Dia maksa terus Gie, gw gak mau. Kalau cuma foto gw bisa lah kasi” kata Ana

“Tapi gw tetep takut kalau kesebar gitu. Terus dia juga maksa terus minta ML, hikss” kata Ana

“Waduh, itu udah pemaksaan Na” kata ku

“Gimana dong gie, gw masih takut. Gimana kalau hamil, gimana kalau kita putus, gimana kalau….hiks hikss” kata Ana geleng geleng kepala

“Gini Na, kalau cowok lo syang sama lo, dia gak bakal maksa buat ngelakuin itu. Cowok cowok tu pasti pengen banget ML, tapi kalau dia sayang harusnya tunggu kita siap” kata ku, hehe pengalaman pribadi

“Iya gie, gw juga berpikir kayak gitu. Suatu saat nanti gw pasti bakal nyerahin semua, tapi saat ini belum” kata Ana

“Iya betul itu Na, kalian harus punya komitmen” kata ku

“Emang cowok lo gimana gie?” tanya Ana

“Hehe, gw beruntung punya cowok pengertian. Kalau gw bilang ngak, ya dia pasti terima” kata ku

“Wahh ada ya cowok gitu. Terus lo udah pernah ML?” tanya nya

“Udah sih beberapa kali, hihihi” kata ku cekikikan

“Waaaaa, ternyata primadona kita udah bolong, haha” kata Ana ketawa

“Yee biarin, orang gw syang banget sama dia, dan gw dah yakin dia gak bakal ninggalin gw” kata ku

“Iya deh iya, nanti kalau lo di putusin baru tau rasa, haha” kata Ana

“Ihh lo kok doain yang jelek jelek” kata ku

“Haha, becanda say. Terus gimana gw nie Gie?” katanya lagi

“Udah lo kalau emang belum siap ya jangan, kalau dia nya marah marah terus ancam mau putusin lo, biar aja. Lo pasti dapet cowok yang lebih baik Na, lo bening kayak gini” kata ku

“Hehe, iya deh. Tks ya… O ya, minta nomor kakak lo donk, hihi” kata Ana

“Apaan lo, mau PDKT sama kk gw?” tanya ku

“Yeee apa masalah lo Gie, cepet sini” katanya. Duh kalau aku gak ngasi apa ya alesan ku. Terus kalau aku kasih nanti dia rebut bli tu dari aku gimana, hiks.

“Lo kenapa suka sama kakak gw?” tanya ku

“Siapa bilang suka, gw kan pengen kenalan aja. Gw seneng aja liat cowok pake singlet gitu, hahahaha” kata Ana

“Dasar aneh lo” kata ku

“Udah mana nomornya, cepetin” kata Ana

“Hmmmmmm..” aku masih gak ngasi

“Ya udah gw minta sendiri, haha” Ana bangun dan keluar. AKu ngejar dia, dan dengan cepat menutup mulutnya. Sekarang kita duduk cekikian di teras sambil ngeliat bli tu nya aku nyapu.

“Kenapa kalian?” tanya bli yang lagi jongkok cabutin rumput

“Gini kak, aku ma…. hmmmpppp” aku tutup mulutnya Ana

“Udah nih, awas aja lo ganjen ya” kata ku

“Apaan sih lo gie, lo kan dah punya cowok” kata Ana, sambil nyatat nomor nya bli tu, hikss. Tapi gak mungkin lah bli suka sama Ana, aku kan lebih cantik dari dia, pikirku. Sekarang aku sama Ana malah ngobrol ngobrol di teras, matanya masih sesekali ngelirik ke Bli. Apa dia curiga ya, tapi ana kan baru ketemu bli sekali aja, kayaknya dia gak tau.

“Dek selang dimana ya?” tanya bli

“Di belakang bli, di deket kamar mandi” kata ku. Kayaknya dia mau nyiram

“Kak siram mobil aku juga ya, kotor banget, nanti aku bayar dehhh” kata Ana. Apalagi nie anak

“Haha, bener nie. Ya udah tak cuciin sekalian ya” kata bli. Emang mobilnya Ana kotor banget, debu an gitu.

“Ihh apa sih lo Na” bisik ku

“Week biarin, haha” katanya. Kita pun asik melihat bli tu yang telaten mencuci mobil nya Ana.

“Duh seksi kakak lo gie, kurus kurus gimana gitu” kata Ana

“Iya donk, kan keturunan. Lo gak liat gw kece badai kayak gini” kata ku

“Alah sombong lo” kata Ana. Asik ngobrol sama Ana, bapak ibu aku dateng.

“Wah ada tamu cantik” kata ibu menghampiri kita

“Hehe, ibu darimana?” kata Ana

“Dari pasar, besok odalan gede di Pura” kata ibu. Aku langsung bantu angkat belanjaan, emang banyak banget ibu belanja. Ana juga ikutan angkat.

“ehh udah udah, biar Kadek aja” kata ibu ke Ana

“Hehe, gpp bu” ihh ini anak pasti caper sama ibu aku

“Kadek udah selesai nyaitnya?” Tanya ibu

“Dah buk” jawab ku

“kalau gitu ntar bantuin ibu meprani ya.” Kata ibu lagi

“Hikss, capek buk, aku istirahat dulu ya” kata ku.

“Iya kan ntar malem” kata ibu

“Ya udah aku pamit deh Gie, buk” kata Ana

“Ihh kok gak daritadi aja, haha” kata ku ketawa

“Iya, hati hati ya nak” kata ibu

“Bye anggie syank, sni cium tangan kakak ipar nya dulu, wkwkwk” kata Ana ketawa

“Dihh ge er amat,sanaaaa pegiii” kata ku

[POV Angga]

“Kakak… hehe. Dah selesai ya?” Kata Ana. Duh capek juga nyuci mobil, pantes lah bayarnya mahal, tapi gapap deh, itung itung olahraga. Untung juga mobilnya Ana kecil, coba dia bawa Bus kesini, mati gw. Haha

“Udah tu, gimana kinclong kan?” Kata gw

“Wahhh bersih banget, nih kak” dia ngeluarin dompet dari tas slempang nya dan ngasi gw 300 rb.

“Apaan nie Na?” Tanya gw

“Lo kan aku bilang bayar” kata nya

“Haha, gak lah. Udah kamu bawa aja, anggep aja tadi aku latihan cuci mobil sebelum nanti cuci mobil sendiri” kata gw. Gak enak lah gw nerim uang nya dia

“Gapapa kak, aku kan dah janji” katanya lagi

“Aku bilang ngak!” Kata ku tegas.

“Masak gratisan?” Katanya lagi.

“Ya siapa tau suatu saat nanti aku perlu bantuan kamu juga” kata gw

“Hehe iya deh. Kalau gitu aku pamit dulu ya kak. Sekali lagi makasih” kata nya

“Iya ati ati” kata gw. Hadehhh ada ada aja tu cewek. Gw lihat kadek cemberut ngeliatain gw.

“Napa kamu dek? Haha” kata gw

“Enak ya godain cewek” katanya

“Godain apa, haha. Sini tak siram kamu ya” gw deketin dia sambil bawa selang yang airny masih keluar

“Haha, jangaaaaann” dia pun lari ke belakang. Hadehhh, tu anak emang cemburuan banget. Emang sih si Ana tu manis, bening, tapi kalau di banding Kadek, masih jauh lah. Kayaknya cewek cemburuan kayak kadek gini harus sering sering di pompa, haha.

Malem itu kita kumpul kumpul kumpul keluarga, gw ngabarin kalau gw udah lolos tes PLN, dan minggu depan udah mulai pendidikan. Bapak ibu gw seneng banget, walaupun tetep aja gw ditanya

“Emang bisa kamu manjat tiang listrik?” Hahaha

Hari hari berlalu sembari gw menunggu hari gw berangkat pendidikan. Seperti biasa gw tiap pagi siang antar jemput bidadari kecil gw. Dan malamnya, muehehe, kalian tau lah. Terus Ana, entah kenapa hampir tiap hari dia kerumah gw. Ngerjain tugas lah, maen maen lah, dan pernah juga dia anterin ibu gw belanja ke pasar. Gw gak begitu peduli sih, tapi kayaknya tu anak juga cari perhatian gitu. Gw harus bisa tahan, gw gak mau lagi ada cewek yang masuk ke kehidupan gw. Tapi tapi tapi, dia bening juga, haha. Sempit pasti ya, wkwkkw. Emang otak gw gak bisa diajak ngomong baek baek. Tapi gw tetep berusaha respon dia seadanya aja.

Seperti biasa malem malem gw ada di kamarnya kadek, kalau ada kesempatan grepe grepe dikit lah, haha.

“Bli nanti aku yang nganter ke denpasar ya” kata Kadek sambil tiduran di paha gw

“Jauh syank, kasian kamu nanti pulang sendiri” kata gw. Kasian juga dia kalau di jalan sendiri

“Gapapa, kan pelan pelan” katanya

“Iya deh, kenapa kamu pengen anterin bli?” Kata gw

“Hkss mau ditinggal lama soalnya” kata kadek,

“Bentar kok syank, pokoknya nanti dimanapun bli kamu tak ajak ya” kata gw

“Bener ya janji..” katanya

“Hmmpff.. muach” gw cium bibir nya

“Kapan kamu selesai mens yank?” Tanya gw, jujur gw udah kangen banget di jepit sama dia

“Ihh ngapaen nanya nanya, haha. Dah kangen ya?” Katanya

“Kamu sih bikin bli pengen terus” kata gw

“Besok dah selesai kok bli, ya bersihnya lagi 2 hari” katanya

“Yahh lama deh, terus gimana dong ini” sambil gw nunjuk kontol gw yang udah keras

“Jepit pake ketek aku aja ya, haha” katanya cekikikan

“Haha, asem donk nanti” kata gw

“Ihh mana pernah ketek aku asem” katanya pamerin ketiaknya

“Hehe iya iya, kamu tu wangi terus kayak botol parfum” kata gw

“Kamu chat sama siapa sih?” Tanya gw, soalnya dia kayaknya asik banget main HP

“Ana bli” katanya

“O iya, dia kok sering banget kesini Dek” tanya gw

“Uhh emang tu anak. Dia suka sama bli itu, makanya suka kesini” kata kadek

“Masak sih?” Kata gw kaget

“Iyaa, tapi bli punya aku aja, awas aja ya” katanya ngeliat gw

“Hahaha, kamu lo yang punya nya bli aja”

“Hmmmpdffff .. hemmpfppp..” gw cium kadek

“Mana cantikan aku sama Ana bli?” Tanyanya, gw tau ini pertanyaan jebakan.

“Ya kamu lah syank” kata gw

“Bohong, bli pasti suka juga sama Ana ya?” Katanya, bener kan tebakan gw

“Ngak lah syank, kamu tu yang paling cantik” kata gw

“Bohooong, hikss” katanya manja

“Ya udah, Ana yang cantik an” kata gw

“Tuuuu kan, bli suka sama dia, hikss” katanya lagi.

“Terus bli harus jawab apaaa?” Tanya gw

“Ihhh gak tauuu” katanya cemberut

“Tak perkosa kamu sekarang ya” kata gw

“Perkosa aja, orang masih merah” kata nya

“Kan bisa di lubang yang lain, haha” kata gw

“Hihihihihi jangaaaaaan” katanya meronta saat gw peluk

asik kita becanda becanda gw di panggil sama bapak nyuruh bantuin ngetik sesuatu. Yahhh kayaknya malem ini emang gak dapet kesempatan gw bercinta sama kadek, 3 hari lgi gw juga harus berangkat. Ya udahlah, kesempatan pasti ada.

Sampai malam gw ngerjain kerjaannya bapak, sampai jam 11 malem. Kadek juga udah tidur, gw pun masuk ke kamar tidur tiduran sambil maen marn HP. Gw lihat lihat instagram, gw buka akun nya Kadek, duh follower nya dia banyak banget, 500 ribuan, kayak artis aja. Tapi emang foto nya dia bagus bagus, cantik banget, dan banyak juga foto yang waktu di studio mbak shila,. Dia juga suka buat video lagi dance gitu. Komen komennya pada positif semua, haha.

O ya, mbak shila apa kabarnya ya, gw klik akunnya dia yang komen di fotonya Kadek. Dia juga aktif di instagram, sambil jualan juga kayaknya. Dia baru posting foto sama kedua anaknya, wah lucu banget. Dari senyum nya dia, kayaknya dia udah bener bener bebas sekarang dan melupakan suaminya itu. Gw lihat lagi fotonya dia, lagi pake dress elegan gitu, cantik banget dia. Bodinya yang masih pas, lekukan tubuhnya yang aduhai, dadanya yang masih kencang, mancung lagi. Emang gak kayak emak emak. Gw jadi keinget lagi waktu ngedoggy dia di rumahnya, apalagi gw dapet lubang nya yang lagi satu, sialan jadi pengen lagi. Coba WA dia ahh, udah tidur belum.

“Hai mbak cantik” chat gw. Wah gak di baca, last online nya sejam yang lalu, kayaknya udah tidur deh. Setengah jam gw tunggu, gw hampir ketiduran.

“Ting ting” bunyi hp gw

“Ehh suami aku ngechat, haha. Gimana kabar kamu Ga?” Tanyanya

“Hehe, baik mbak. Mbak sehat?” Tanya gw

“Iya sehat, kamu giman? Anggie?” Tanyanya

“Baik mbak, sehat semua” kata gw

“Tumben kamu ngechat aku, ada apa?” Kata gw

“Kangen aja sama mbak, haha. Mbak katanya mau ke Bali” kata gw

“Haha, dasar kamu. Kangen apa kangeen?”

“Oo iya, aku sibuk banget di sby ga lagi ada proyek, mungkin lagi beberapa bulan baru bisa ke Bali” kata mbak shila

“Kangen wedang nya mbak, wkwkwk” kata gw

“Hihi,wedang nya atau kasiatnya?” Katanya lagi

“Kangen saat aku minum itu trus ada mbak di samping aku, hhaha” kata gw

“Tak laporin Sasa ya, kamu godain aku, haha” kata mbak shila

“Hehe, Sasa gimana kabarnya mbak?” Kata gw

“Baik baik aja, kamu kontak dia lah” katanya

“Iya mbak, kangen deh sama kalian, Anggie nanyain mbak terus” kata gw

“Iya mudah2an nanti kita bisa kumphl bareng lagi. Kamu ngapaen sekarang? Udah kerja?” Tanyanya

“O iya, aku mau ngabarin mbak, aku keterima di PLN, dah lulus tes” kata gw

“Waaahh selamat Ga, nanti bisa bantu bantu aku pasang listrik, hahaha” katanya. Dihh semua orang sama aja kayaknya.

“Hehe, mbak aku setrum nanti” kata gw

“Kakak……” hmm nomor baru nge WA gw

“Iyaa, siapa ya?” Tanya gw

“Hehe, cuciin mobil aku lagi donk” katanya

“Oo Ana ya, hehe” apalagi maunya ini anak. O ya, ana ini kan adiknya cowok yang pernah mau perkosa kadek. Apa bener Ana suka sama gw ya. Apa gw balas dendam aja ke dia? Hmmm, tapi ngak lah, Ana ini kan gak ada salah, yg brngsk kan kakaknya. Tapi gw ladenin aja dia, siapa tau dapet sex slave lagi, kayak Dewi, haha. O iya gw lupa sama dewi…….. hmmm gw ada rencana, muehehehehehe.

“Kak besok aku boleh main kerumah lagi?” Tanyanya

“Ya boleh lah, kamu mau nginep juga gapapa” kata gw

“O iya ya, besok aku nginep ahh, sambil ngerjain tugas sama Anggie” katanya. Alah ngerjain tugas, paling ngobrol ngobrol aja nanti kalian,

“Bawa makanan ya” kata gw

“Hehe sip deh. Mau nitip aplagi?” Katanya

“Hmmm kalau gitu sekalian, kasur, kulkas, tv, hahaha” kata gw

“Hahaha, emang aku bawa truk. Kak boleh tanya tanya gak?” Katanya

“Iya mau nanya apa?” Kata gw

“Hmmm kakak dh punya cewek belom?” Wah agresif juga nie anak, kalau gw bilang blm trus dia cerita ke Kadek bisa di cakar gw sama kadek.

“Udah Na” kata gw

“Yaaaahhhh, kakak jahat” katanya

“Lahh, kok jahat?” Kata gw. Kayaknya emang beneran Ana suka sama gw

“Ya males ajah” katanya jadi jutek. Apaan sih nie cewek,

“O ya aku ada temen juga yang kerja di PLN Bali ga” chat mbak shila

“Wah masak mbak?” Kata gw

“Iya namanya Dayu, dia langganan kebaya sama aku. Kayaknya dia Bos deh disana. Ntar tak kasi tau dia kalau suami ehhh adik aku kerja disana, haha” katanya

“Duh tks banget mbak, sbenernya aku khawatir juga kalau penempatan nanti aku gak dapet di Bali” kata gw

“Iya ntar kamu ngomong aja ke Dayu, ntar aku bantu deh, siapa tau bisa lobby2” kata mbak shila.

“Aku bisa minta nomornya dulu gak mbak?” Tanya gw.

“Tu contact nya, ini Instagramnya” mbak shila ngirim kontak nya

“Tapi kamu jangan chat dlu, biar aku aja duluan” kata mbak shila lagi

“Oke siap istriku, pengen cium deh, haha” kata gw

“Nihh kenyotin” katanya ngirim foto belahan dadanya. Duh makin empuk aja kayknya

“Dah ya Ga, aku mau bobok dulu” katanya

“Ok mbak. Love u, muach” kata gw

“Haha, love u too” kata nya

Enak deh ngbrol sama mbak shila. O ya, Dayu, siapa kah itu, coba gw stalking IG nya ahh. Gw search dan ketik nama akun nya.

Wow.. ternyata emak emak, haha. Tapi sama kayak mbak shila, emak emak Milf bening. Gw lihat foto fotonya banyak banget, narsis juga dia, ada foto sama keluarganya, dan fotonya sendiri. Tapi gak ada yang vulgar, sopan tapi hot. Duh toketnya gede banget lagi, nyembul gitu pas pake seragam. Udah cukup fisik nya, gw mau lihat jabatannya. Cb liat facebooknya ahh. Emang beneran kerja di PLN, gw lihat komen komen di postingannya. Hmmm pada hormat semua. Ok gw bisa ambil kesimpulan ibu ini punya posisi penting, gw belum tau struktur organisasi di PLN kayak gimana tapi gw yakin Bu Dayu ini big boobs, ehh big boss maksud gw. Haha.

Hadehh stalking2 IG buat gw ngaceng aja, belum lagi video video tik tok yang bening bening, masak gw coli sih. Kadek juga mens nya lama banget, kemana gw bawa ini kontol.

Wkwkw iya hu, Dewi. Ane tau yang ada di otak ente semua

O ya kan ada si toge cantik, haha. Masih mau gak dia ya. Cb chat aja ahh.

“Hekk ehmmm” chat gw

“Apa, dah lupa ma aku ya?!” Katanya. Cepet juga nie anak balesnya,

“Hehe, gak lah wik. Gimana kabar kamu? Jadi ntar pindah ke Sby?”Kata gw

“Kakak jahat, gak pernah chat aku. Jadi kak, nanti abis aku lulus” katanya

“Terus km mau ngapaen? Kerja? Atau kuliah?” Tanya gw. Gw gak mau buru buru, ini trik SSI, buat si doi nyaman dulu. Hehe.

“Belom tau kak, aku pengennya kuliah, tapi biaya darimana ya” katanya

“Hmmm sambil kerja aja wik, ambil kuliah gak usah S1, yang cepet aja, dan cari jurusan yang kamu suka, kamu suka nari, bisa masuk di Seni atau yang lain” kata gw

“Susah cari kerja kak, tamatan SMA lagi” kata nya. Oo iya gw minta tolong mbak shila aja ntar.

“Oo gini aja, aku ada temen di Sby, punya butik besar, dan kayaknya butuh karyawan sama model gitu. Siapa tau kamu cocok” kata gw

“Wah yang bener kak?” Tanyanya

“Iya bener, ntar aku kabarin orangnya. Dia juga lagi nyari gadis gadis muda buat jadi model, siapa tau kamu bisa” kata gw lagi

“Aku kan jelek gini, mana ada model kayak aku. Gak kayak Anggie” katanya

“Haha, siapa yang bilang kamu jelek. Kamu tu cantik lo, plus body kamu bagus banget” kata gw

“Hehe, masak sih kak?” Katanya

“Iya bener, sekarang udah saatnya manfaatin kelebihan kamu untuk hal positif. Jangan lagi kerja aneh aneh ya” kata gw

“Iya kakak syang, makasi ya. O ya, bsk kakak anterin Anggie sekolah lagi kan?” Katanya

“Iya wik, wajib itu, haha” kata gw

“Hehe, besok jalan yok?” Katanya. Tu kan dapet, haha.

“Susah wik, kan kamu sekolah, sama Anggie juga” kata gw

“Ihh gampang, ntar aku pura pura sakit, biar bisa ijin, hihi” katanya

“Hmmm bener ya gpp?” Kata gw

“Iya kak, dah biasa aku gitu, besok juga pelajarannya ngebosenin” katanya. Gapapa kali ya, sekali sekali.

“Oo ya udah deh, terus jalan kemana kita?” Tanya gw

“Yeee asiik, akhirnya aku bisa pacaran. Haha. Hemmmmm kemana ya, liat besok aja deh” katanya

“Berarti besok aku tunggu dimana?” Kata gw

“Di kos aku aja ya, nanti aku ijin, terus balik ke kos, ganti baju, baru deh jalan” katanya

“Oo iya2, ntar minta alamat kos kamu ya” kata gw

“Nih kak alamatnya, ntar kunci kamar aku sembunyiin di atas pintu, kakak tunggu di kamar aku ya” katanya

“Iyaa cantik. Kamu bobok sana deh, dah malem” kata gw

“Iya kak, gak sabar aku, hihi. Daaa kakak syank.. muach” dia ngrim 1 foto selfie nya di tempat tidur.

Hmmm, siplah. Besok daripada gk ada kerjaan, bisa nemenin Dewi jalan jalan. Siapin stamina dulu kayaknya, haha, kayaknya gw perlu Wedang mbak shila nie.

……………………………………….

[ POV Anggie ]

Duh ini cowok, harus dibangunin terus tiap pagi.

“Bliiiiiiiiiii” teriak ku bangunin dia yang masih ngorok

“Jam berapa dek?” Katanya ngucek mata.

“Dah setengah 7 lo, yok bangun” kata ku

“Cium dulu dong”katanya monyongin bibir.. ih ngeselin

“Cepeeeeettt, tak olesin darah mens aku ya” kata ku kesel, Aku sekarang cuma pake handuk doank, habis mandi.

“Hahahha, muach..” dia bangun dan cium pipiku. Selama bli tu dirumah aku terus minta antar jemput, hihi, seneng deh tiap hari bisa pacaran. Tapi bentar lagi aku fi tinggal lama, hiks.. tapi demi masa depan bli, aku harus kuat.

Perjalanan ke sekolah ku peluk pinggangnya erat, sampai di parkiran ku cium tangannya.

“Bli langsung pulang kan?” Tanya ku

“Iya syank, kamu belajar yang bener ya” ktanya ngelus pipiku, banyak temen temen ku yang ngeliatin aktifitas romantis kita, haha.

“Daaa bli” aku jalan ke kelas. Dan bli jalan meninggalkan parkiran.

“Woooiii togeee” aku ngagetin dewi yang lagi duduk main HP

“Ihh sialan lo tocil” katanya, haha. Gara gara aku sama geng ku sering manggil dia Toge, aku sekarang di panggil tocil.

“WA siapa sih lo, senyum senyum mencurigakan gitu” kata ku

“Pacar gw lah, emang lo doang yang punya pacar” katanya

“Alah, besok aja putus” kata ku

“Haha, diem lo” katanya. Kita pun ngikutin pelajaran dengan serius.

“Aaawwwwwww adu duduhh” dewi tiba tiba meringis

“Kenapa wik?” Tanya ku kaget

“Perut gw sakit banget gie, kepala gw juga agak pusing” katanya

“Maag ya? Lo belum sarapan tadi?” Tanya ku panik

“Iya kayaknya gie, gw ijin pulang aja ya, mau tiduran aja di kos” katanya

“Ya udah gw anter ya” kata ku

“Hmm gak usah gie, gw sendiri aja” katanya, kenapa dia gak mau di anter, emang bisa bawa motor

“Emang lo bisa bawa motor wik? Udah gw anter aja” kata ku maksa

“Bisaa gie, lo anter gw ijin ke guru piket aja yok” katanya

“Ya udah, yok” kata ku

“Buk, dewi sakit perut. Saya antar dia pulang dulu ya” kata ku ke bu guru. Kita lapor ke guru piket dulu terus kita jalan ke parkiran.

“Wik beneran bisa sendiri?” Tanya ku lagi

“Iya say, ntar aku sekalian beli maem, terus mau tidur deh” kata nya

“Ya udah ntar istirahat, kita jenguk ke kos ya” kata ku

“Ehhh jangan Gie, pas lo pulang aja, gw mah tidur” katanya

“Iya iya, ntar klo kenapa kenapa telpon gw ya” kata ku

“Iyaa tocil, gw pulang dulu ya” katanya

“Ati atiiii” teriak ku

Hadehh mudah mudahan dia gak kenapa napa. Pas istitrahat seperti biasa aku ke kantin sama geng aku. Tapi ada yang beda, Ana kok kayaknya bad mood gitu ya.

“Ehh Na, lo kenapa kusem gitu?” tanya ku

“Males Gie, uhhh” katanya jutek

“Dih lo kenapa Na?” tanya Siska

“Gara gara kakak nya Anggie tu!!” jawabnya

“Lo loh, kok kakak gw di bawa bawa” kata ku kaget

“Baru gw mau PDKT ehh dah ada ceweknya ternyata, boong kek dulu, bilang jomblo. Kesel gw” katanya

“Hahahhahahaha.. Udah mau dia jujur, lo malah kesel. Jarang lo ada cowok jujur kayak gitu” kata Dian

“Hahahahha, rasain lo” kata ku girang. Ternyata bli tu emang beneran gak macem macem, hihi. Makin syank deh.

“Kesellllll pokoknya gw, Gie lo harus tanggung jawab cariin gw cowok” katanya

“Haha, usaha sendiri napa” tawa kita

[POV Angga]

Hmmmm.. Jalan Anggrek gang 7 no 10. Ini kayaknya, oo iya bener ini. Gw masuk ke sebuah kos kosan, ya lumayan sih, bersih gak kumuh. Kamarnya dewi yang mana ya. Dia bilang nomor 3 dari ujung. Oooo ini kayaknya. Untung nie kosan lagi sepi, kayaknya para penghuninya lagi sekolah semua. Gw masukkin tangan ke atas pintu di lubang ventilasi, dan ada kuncinya. Gw buka dan masuk ke dalem, gw tutup pintu dan kunci lagi. Iya bener deh ini kamarnya Dewi, ada foto foto nya, ada foto mereka waktu menang lomba cheers juga.

Ahhhh gw rebahan dulu di kasurnya. Kamarnya lumayan rapi, tapi masih terlihat baju bajunya yang numpuk di pojokan, bekas bekas snack gitu juga ada beberapa yang berserakan. Gw lepas jaket dan rebahan disana sambil main HP.

“Kakak, udah di kos aku?” ada WA dari dewi

“Nihhh..” gw selfie di kamarnya

“Hehe, tunggu bentar yah, abis jam pertama aja” katanya

“Iya wik, jangan lama lama” kata gw

“Iyaaahh, jangan buka buka lemari aku ya, haha” katanya. Jam pertama berarti jam 8.15 ya, ya lagi 20 menit, gw tunggu aja deh.

Dan terdengarlah suara motor, gw intip dari jendela, dan beneran itu dewi. Gw buka kunci pintu tapi gak membukanya. Gw tunggu dia sambil rebahan di kasur.

“Kakaaaakk..” dia membuka pintu

“Hehe, tak kira gak jadi balik” kata gw. Dia menutup pintu lagi dan menguncinya.

“Hihi” dia melempar tas nya dan langsung memeluk gw. Duh nie cewek lagi bertelur kayaknya

“Lo katanya mau jalan?” kata gw

“Ntar aja deh, mau perkosa kakak dulu” katanya

“Hmmmmppppfffffff.. mmppp…ahhh….. ahhh” Tiba tiba dia menindih gw, dan melumat bibir gw tanpa ampun. Lumayan berat juga dia, hehe. Kayaknya keberatan toketny. Emang empuk banget, toketny yang bulet menekan dada gw, walaupun di masih make BH, tapi tetap terasa. Lama kita ciuman, dia emang lihai banget, lidah gw gak luput dari hisapannya. Tangan gw mulai bergriliya meraba pahanya. Gw singkap dikit rok putih nya. Tangan gw menyusup, meraba pahanya terus ke atas. Hmm, dia gak pake CD ya.

“Kamu gak pake daleman?” bisik gw melepas ciuman

“Hihi, pake kok.. Hemmppfff.. hmmppp” dia mencium gw lagi. Gw raba lagi pantatnya, oohh dia pake gstring, haha. Duh nie anak kesekolah pake ginian. Bikin gw gemes aja. Gw putar badan gw, dan menjatuhakan dewi ke samping, sekarang gw yang ada di atas nya dia. Gw kecup lehernya, hmmm wangi nya. Kayaknya temen temen nya Kadek nie, jenis parfum nya sama deh, haha.

“Ahhh kaakkk,, ouhhh” dia mulai mendesah saat gw jilat lehernya. Lalu perlahan gw buka kancing seragam batik nya satu per satu. Sekarang toketnya yang bulet udah keliatan tapi masih terbungkus BH putihnya. Gw sibakkan ke samping kemejanya dan tanpa basa basi gw naikkan BH nya. Booing.. mungkin gitu bunyi toketnya, haha.

“Kok bisa bulet gini wik?” tanya gw

“Kan udah aku bilang di pijat terus, haha” katanya cekikian.

“Sekarang aku aja yang pijat ya, hehe” kata gw

“He eehhh” dia mengangguk. Duh gak cukup telapak tangan gw kayaknya nie, duh empuk bangettt. puting ny juga lumayan besar, proporsional sama toketnya.

“Ahhhh kak, isep ajaaa” katanya

“Ouhhhhhhhhhhhhhhhh ahhh ahhh ahhhhhhhhhhhhh” dia mendesah keras, dan memeluk kepala gw. Hmmm gw kayak tenggelam di toketnya, hihi. Gw pindah lagi ke puting yang lagi satu, dewi cuma mendesah desah, desahannya itu lo, bikin nafsu gw tambah naik. Kakinya udah menendang nendang sprei, dah basah pasti. Gw raba memeknya sambil tetap mengenyot puting nya. Wow becek banget.

“Aaaaaaaaahhhhhhhhhh … ehhhhhhh.. ahhhhhhh.. ouhh… kak.. kakak… ouhhh” desahnya saat jari tengah gw masuk ke memeknya. Gw kobel kobel sampai banjir, dewi meremas kaos gw sambil menikmati sensasi yang gw kasi.

“Kaakkk.. buka ajaa” katanya menarik narik kaos gw. Gw mengehntikan aktifitas gw, gw menarik kaos gw keatas. Dewi lalu duduk membuka bajunya.

“Wik jangan dibuka, biarin aja gitu” kata gw

“Susah kak nanti” katanya

“Gapapa, aku suka liat kamu kayak gini” gw emang nafsu liat cewek model gini, haha. Baju lecek kayak di perkosa gitu. Lalu di menarik celana jeans gw, maka bguil lah gw sekarang di kamarnya dewi.

“Aku isep ya” katanya sambil tersenyum

“Kamu telan juga gapapa” kata gw

“Hemmpppfff….. heempppp ahhhh” gw duduk sambil nyandar di tembok, dewi lagi asik di selangkangan gw melahap kontol gw. Gila emang sepongannya dia nomor satu deh, gw bingung harus gimana caranya nahan biar gak crot. Gw lihat kiri kana, ke atas liat plafon, ngitung sarang laba laba yang ada di pojok atas, haha. Apapun biar gw gak konsen.

“Cleep clep slurp sluurrrpp” suara mulutnya yang udah basah.

“Ouhhhh ahhhh.. enak banget syank” desah gw. Ahh gw gak tahan lagi, gw pengen genjot mulutnya dia. Gw berdiri pelan pelan, dewi masih nyepongin gw sambil ikut berlutut. Gw jambak rambutnya dan menahan kepalanya. Perlahan gw maju mundurkan pantat gw. Ente coba cari bokep kategori face f*ck, hu. Lalu gw percepat lagi, gak ada penolakan dari dewi, justru dia malah menengadah kan kepalanya agar kontol gw bisa masuk lebih dalam. Gw genjot mulutnya dengan cepat.

“cougghh.. oghhhh..” suaranya bener bener liar. Sialan kalau gini terus bisa auto crot gw. Dewi juga menikmati saat gw giniin, emang nie cewek, hihi.

“Kok di cabut?” tanyanya saat gw tarik kontol gw yang udah belepotan liurnya

“Hehe, kamu enak banget, ntar crot lagi” kata gw

“Masukkin ya?” kata gw. Gw udah gak tahan pengen di jepit memeknya

“Sini kak” katanya. Dewi merebahkan dirinya di tempat tidur dan naikkin rok nya, jelas lah sekarang memekny yang bersih tanpa ada rambut sedikitpun. Tali gstringnya gak udah basah banget kayak abis kecelup air. Gw berlutut di depannya dan mengarahkan kontol gw. Gw gesek gesekan kepala kontol gw di bibir memeknya, tembem punya nya dia, kayak punya Yuli, hehe,

“hahhhhhh.. kak, masukkin cepet” katanya. lalu gw mendorong nya, ahhh licin banget.

“Ouhhhhhhhhh.. ahhh.. ahhhhhhhhhhhhh… ouhhh” desahnya saat kontol gw masuk semua. Gw peluk dewi dan perlahan maju mundurin pantat gw. Dia mendesah saat gw hentakkan dalam dalam.

“Kenapa kamu senyum senyum” gw lihat mukanya dia senyum senyum sambil mendesah

“Hihi, gapapa kak, aku seneng aja” katanya.

“Kak cepetin” katanya lagi sambil melingkarkan kakinya ke pantat gw. Lalu gw benerin posisi agak tegak dan menggenjotnya dengan cepat. Toketnya yang bulat naik turun seirama dengan gerakan tubuhnya. Mememknya dia emang gak sesempit punya Kadek, tapi jepitannya masih kenceng banget. Gw gak mau crot dulu, gw genjot dia cepat cepat.

“Ouhhh kak, aku mau keluar,.. ahhh ahhhhhhhhhhhhhhhhhhh.. ouhhhhhhhhhhhhhhhhh… aahhhhhhhhhhh” gw rasakan hangat di kontol gw, squirt kali dia ya. Gw mengehentikan gerakan gw, gw perhatikan dia masih mengatur nafasnya.

“Kak aku di atas” katanya. Gw merebahkan diri di tempat tidur, Dewi melepas semua baju dan rok nya, sisa gstring nya doang. lalu dianaik ke atas gw, dia menghadap belakang dan mengarahkan kontol gw ke memeknya.

“Ouhhh…” masuuk. Dia mulai menaik turunkan pantatnya, duh seksi banget dia dari belakang gini. Lekuk tubuhnya indah, dan pantatnya yang semok nantangin banget. Gw lihat kontol gw keluar masuk di lubang memekny yang basah. Lalu dia memutar tubuhnya, sekarang udah menghadap gw. Pemandangan kayak gini emang paling nafsuin, hehe

Dia mengambil tangan gw dan menaruhnya di kedua toketnya. Gw remas kuat kuat, sambil menikmati goyangannya. Dewi menurunkan sedikit badannya, sekarang dengan mudah gw bisa kenyot putingnya.

“Ouhhhh ayaankk… enak bangeet.. ahhh …ahhhhhhhhhhhhhh” desahnya. keringatnya dewi udah netes netes di dada gw. Gw turunkan badannya, sehingga sekarang nempel sama gw, gw peluk erat dan gw genjot sekuat tenaga.

“Ouhhh kakaakk.. aku mau keluar lagii… kaakkkkkkk..” gw lepas pelukan gw, dewi menagakkan tubuhnya dan dengan liar menggoyangkan pantatnya.

“Ahhh ahhh ahh kak..ahhh ahhhh ouhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” tubuhnya menegang, dengan cepat gw cabut kontol gw dan menopang pahanya, jadi tubuhnya dia agak naik gitu. Ternyata bener, dia squirt, cairan nya merembes di perut gw, kayak pipis aja dia.

“Kak maluuuu” katany menutup mukanya.

“pantes banjir wik, segini kamu pipis, haha” kata gw sambil atur nafasnya

“Kakak belom ya?” tanyanya

“Iya lagi dikit kok, kamu nungging ya” kata gw. Dewi mengambil posisi doggy, gw arahkan lagi kontol gw dan menyampingkan tali gstringnya.

“Ahhhh ouhhhhhhhhhhhh” desah gw saat memompa nya dengan cepat. Gw udah capek banget. Suara desahan dewi dan suara memeknya bener bener bikin gw tambah semangat. Pantatnya yang empuk kerasa banget saat beradu dengan paha gw.

“Syank aku dah mau keluar” desah gw

“Hahhh.. hahhh.. kakk.. jangan di dalem ya, sini di mulut aku aja” katanya. Tau gw mau crot dewi dengan cepat melahap kontol gw dalam dalam. Gw pegang kepalanya, gw tekan kuat kuat sambil menyemburkan sperma gw.

“Ouhhh enak banget…” dewi masih menghisap kontol gw, gw udah lemes banget. Semua sperma gw dia telan. Gw menjatuhkan diri di kasurnya. Gw lihat dewi masih menjilati semua kontol gw.

“Hihii, kakak kuat banget” kata nya. Lalu dia tiduran di lengan gw, dia memeluk gw dari samping.

“Makasi ya wik, makasi banget” kata gw ngecup keningnya

“Sama sama kak, aku dah bilang mau balas budi, hihi” katanya meluk gw.

“Aku seneng kok kak, aku rela, walaupun kakak bukan pacar aku, tapi aku syank sama kakak” katanya lagi

“Iya aku juga sayank sama kamu, tapi maaf ya, aku gak bisa jadiin kamu pacar” kata gw

“Iya dari awal juga aku kan dah tau” katanya.

“Beneran kamu gapapa kan?” tanya gw.

“Iya bener, ihh kakak nie” katanya makin meluk gw. Ada ya cewek kayak gini, gw sebernya gak percaya, pasti perasaannya lain. Tapi gw udah komitmen dari awal dan dew juga udah tau gw ini pacarnya Kadek, temen baiknya.

“Jadi nie jalan?” tanya gw. Gw lihat udah jam 10. Duh 2 jam kita bertempur, pagi pagi udah keringatan gini.

“Hmmm, males ahh. Dikamar aja sama kakak, haha” katanya

“Anterin aku nyari baju aja yok” kata gw. Gw mau beli beberapa perlengkapan buat pendidikan nanti, sekalian aja minta dewi nemenin.

“Baju apa kak?” tanyanya

“Mau di bawa pendidikan ntar, aku dah dapet kerjaan, hehe” kata gw

“Waahh, pendidikan dimana?” tanyanya lagi

“Di Jawa Barat, di markas TNI” kata gw

“Hahaha, awas kakak di dor nanti” katanya ketawa

“Ya udah yok, kamu ganti baju dulu sana” kata gw

“Iya iya, bentar yah” katanya

“Duh jangan pake baju gitu wik” kata gw. Dewi pake dress seksi. Gimana juga bawa motor.

“Ihh kenapa?” katanya

“Gak rela aku kamu jadi tontonan orang” kata gw

“Udah kamu pake baju ini aja, sama celana ini” gw buka buka lemarinya dia.

“O ya sama jaket ini” kata gw

“Jelek itu kak” kata nya

“Ya udah aku sendiri aja ya” kata gw

“Hehe iya iya, gitu aja ngambek” katany. Kita pun jalan ke sebuah pusat perbelanjaan, bukan Mal sih. Tapi lumayan lengkap kalau mau nyari baju baju. Kita udah kayak orang pacaran, dewi selalu meluk lengan gw, dia juga milih milihin gw baju. Selesai belanja gw ajak dia makan, gw lihat dia ceria banget.

“Kak beneran ya ntar aku dicariin kerjaan” kata nya

“Iya, ntar aku telpon temen yang di surabaya itu. Aku yakin dia bakal suka sama kamu” kata gw

“Nanti kalau aku udah di surabaya, sempetin nanti main kesana ya, jenguk aku” katanya manja

“Haha, iya iya. Nanti pas aku kesana, kamu udah jadi model profesional deh” kata gw

Setelah makan ternyata udah jam 1. Bentar lagi Kadek pulang sekolah, kita balik lagi ke kosan nya Dewi.

“Ya udah, aku tak jemput Anggie dulu ya. Tadi dia nge-WA minta di anterin ke sini, ke kos kamu, mau jenguk katanya, haha. Kamu harus akting sakit dulu nie” kata gw

“Ooo iya, haha. Iya deh kak, hati hati ya” katanya

“Muachh” Gw kecup bibirnya.. Gw start motor dan otw ke Sekolah. Gw jemput Kadek, ternyata dia udah di parkiran sama temen temen nya.

“Blii kita ke kosnya Dewi dulu ya, jenguk dia” kata Kadek

“Oke dek, beliin dia makanan aja dulu, atau apa gitu” kata gw mendramatisir, haha.

Kita pun otw kos nya dewi.

“Wikk wikkk..” kadek mengetok pintunya, dewi membuka pintu dengan muka lusuh, rambutnya. Haha jago juga dia akting, gw senyum senyum aja di belakang, gw gak masuk ke kamarnya, cuma di depan pintu aja. Karena udah rame juga. Gw denger mereka ngobrol sambil becanda canda.

“Dah enakan kan lo?” tanya siska

“Iya udah, udah minum obat tadi” kata dewi

“Ya udah deh, ntar makan ya, jangan sampe perut lo kosong” kata kadek

“Iya iya, makasi kakak tocil” katanya. Lalu diikuti tawa mereka.

……………………………………….

2 hari lagi gw udah mau berangkat, malemnya gw dapet telpon dari pihak PLN Bali.

“Halo, dengan pak Putu Angga?” katanya

“Iya pak, saya sendiri, dengan siapa ya?” tanya gw

“Saya Agus dari PLN Bali pak, mau ngasi tau, besok peserta yang lolos diminta datang ke kantor PLN Bali besok pagi, ada pengumuman dan arahan, sekalian juga sembahyang bersama, jadi pak besok pake pakain sembahyang ya” katanya

“oo baik pak Agus, jam berapa tepatnya pak ya?” tanya gw

“Jam 8 pagi udah di lokasi ya” katanya

“Siap pak, makasi pak” kata gw

Hemmmm, bagus deh, gw bisa ketemu sama peserta yang lain.

Besok pagi gw gak nganter kadek, gw kasi tau dia kalau ada acara. Jadi kadek berangkat duluan ke sekolah. 45 menit gw di jalan, dan sampai di Kantor PLN Bali. Gw nyampe jam 8 kurang. Wah udah rame. Bingung gw harus kemana, semua nya memakai pakain sembahyang, jadi gw gak tau mana pegawai, mana yang bukan. Gw tanya aja security.

“Pak kalau peserta yang lolos seleksi pegawai kumpul dimana ya?” tanya gw

“Ooo disitu gus, di dekat pohon itu” katanya.

“Makasi pak” kata gw. Emang disana udah ada beberapa orang seumuran gw. Dan benar mereka juga peserta yang lolos, cowok semua, gak ada ceweknya, haha. Kita kenalan, sampai suasana pun akrab. Tukeran nomor HP, buat group WA, haha.

Selesai sembahyang bersama kita disuruh masuk ke sebuah ruangan dan mendengarkan arahan dari pegawai disana, kayaknya bagian SDM. Semua nya dikasi tau, prosedurnya, apa yang disiapkan, acaranya ngapaen aja. Jelas semua. Dan katanya mulai bulan ini kita udah dapet uang saku. Enak banget dah, tes nya gratis, gak ada bayar bayar apapun, transparan, sekarang kita di urus kayak gini. Pantes lah PLN jadi top perusahaan yang di buru.

Sampai siang kita dikumpulin, dapet nasi kotak juga, hehe. Dan acarapun selesai, kita bubaran dan salam ke temen temen sampai ketemu besok. Pas gw mau keluar ada orang yang manggil kita.

“Yang namanya Putu Angga mana ya?” katanya

“Saya bli” kata gw ke orang itu, karena dia masih muda juga, lebih tua dari gw sih.

“Ooo kamu, kamu di suruh menghadap Ibu Dayu sebentar” katanya. Haahh bu Dayu?? Ooo temennya mbak shila itu ya.

“Oo baik bli” kata gw. Gw pun ikut dia ke lantai 2.

“Bu Dayu itu siapa ya bli?” tanya gw

“Manager SDM disini” katanya. Tu kan bener, emang big boss dah nie. Gw disuruh ngapaen ya, pikir gw. Mbak shila ngomomg apa ya ke ibu nya. Sampai kita di depan pintu sebuah ruangan.

“Kamu masuk dah, ibunya ada di dalem” katanya

“Tok tok tok, permisi” kata gw

“Masukk” suara perempuan terdengar dari dalem. Gw dorong pintu dan masuk ke dalem. Duduk dulu ya, katanya. Bu dayu masih sibuk di depan komputernya, dia masih memakai kebaya, soalnya tadi sembahyang bersama. Gw duduk di sofa sambil lihat lihat ruangan.

“Angga ya? adiknya shila?” katanya. Dia sekarang duduk di sofa. Ya ampun guede nya. Itu yang pertama ada di otak gw, karena ngelihat belahan dadanya yang jelas banget. Itu ukurannya berapa ya gede kayak gitu. Dia memakai kebaya putih yang lehernya rendah banget. Dah ahh, ini bos gw, woi otak mesum, pergi lo jauh jauh. Kata gw dalam hati.

Apa sekarang saatnya penilaian, haha, nanti aja deh.

“Iya saya angga bu. Hehe, kalau adik nya mbak shila, ya adik jauh bu” kata gw cengengesan

“Selamet ya, udah lulus, besok kan rencananya jalan” kata bu dayu

“Iya bu, yang kesemaptaan nya” kata gw

“Enak kok itu, kamu bisa dapet pengalaman banyak” katanya

“Iya bu, saya selalu siap. Hehe. O ya bu, kok pendidikannya di militer ya bu?” tanya gw memberanikan diri.

“Ya kan melatih disiplin, pembentukan karakter. Bukan latian ala militer nembak nembak gitu” katanya ketawa

“O ya, kalau penempatan, belum ada ya?” katanya. Wah ini pertanyaan yg gw tunggu

“Iya belum bu, kira kira saya dimana ya?” tanya gw

“Haha, mana saya tau. Itu semua di tentukan di pusat lo, kita di unit gini ya nerima aja” katanya. Waduhhhhhhhhh mati dah gw, ternyata bu dayu gak bisa bantu.

“Kamu kan udah tanda tangan kemarin, siap ditempatkan dimana saja, haha” katanya ketawa lagi

“Hehe, iya sih bu, tapi kalau di Bali kan lebih semangat saya, hehe” kata gw

“Emang perusahannya nenek kamu apa” katanya lagi.

“Jadi saya pasrah aja nie bu ya?” tanya gw

“Ya kamu pasrah, berdoa yang rajin ya, hihi” katanya cekikian. Emang bu dayu ini ketawa ketawa terus. Dia serius gak sih.. Duh gw harus berusaha minta tolong sama dia, gw harus dapet di Bali,

“Buu saya mohon bantuannya….” gw nunduk nunduk didepannya,

“Oke saya kasi kamu tantangan sekarang, kalau kamu bisa dan bikin saya impress, saya bakal bantu kamu” katanya tersenyum..

“Ba.. baik bu..”

END – Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 19 | Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 19 – END

Cerita Terpopuler