. Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 18 | Kisah Malam

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 18

0
2027
Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 22

Adikku, Temannya, atau Pacarku Part 18

“Kamprett apaan tu putih putih??!!” gw kaget setengah mati. Tapi emang itu bukan kuntilanak seperti yang gw harapkan, kayaknya itu Mbak Shila yang pake baju tidur.

“Ya ampun mbak, mbak ngapaen malem malem disini” gw lari mendekati mbak shila yang lagi duduk sambil terisak

“Ehh Angga, gapapa kok.. hukss.. udah kamu tidur aja sana” katanya mengusap air mata. Gw lihat kayaknya tadi dia abis ribut, pasti sama suaminya. Ini pot depan pecah, dan pipinya.. ya ampun, merah banget, kayak kena tamparan.

“Aku gak bakal nanya mbak kenapa, tapi aku mau temenin mbak disini” kata gw

“…. hikss.. hikss..” dia masih menunduk sambil terisak, sedih banget kedengerannya. Gw duduk disamping nya sambil ngeliat langit malam.

“Terkadang dunia itu jahat banget, saat kita udah melakukan yang terbaik tapi hasilnya justru sebaliknya”

“Apa yang kita harapkan, yang menurut kita bakal terjadi, ehh malah ngak”

“Saat itulah kita ngerasa udah nyerah, dan nyalahin keadaan, orang lain, semua lah, pokoknya semua salah, terutama diri kita sendiri” gw ceramah, jujur gw dapet kata kata ini dari film yang gw tonton haha,

“……. apa salahku Ga.. hikss” akhirnya dia ngomong

“Aku udah punya firasat bakal gini jadinya” katanya lagi. Gw masih bingung apa yang terjadi. Gw coba tebak tebak aja. Intinya dia berantem sama suaminya dan kayaknya masalahnya udah lama

“Mbak udah pernah coba ngomong baik baik? cari mood yang enak?” kata gw

“Udah, malah aku terus yang coba mulai komunikasi, tapi tetep aja” katanya masih menangis

“Emang main problem nya apa sih mbak?” gw coba masuk

“Sebenernya biasa masalah rumah tangga Ga, tapi lama kelamaan bukan itu aja, aku seperti gak di anggep lagi sebagai istri. Hiksss..”

“Dulu aku nikah sama dia karena dijodohin, aku berusaha mencintai dia, dan di awal hubungan kita baik banget. Sampai sekarang usia 9 tahun pernikahan kita, dia udah gak ada sayang sayang nya lagi sama aku”

“Dulu aku mergokin dia selingkuh Ga.. hikss” katanya menangis

“Ya ampun” kata gw

“Dia minta maaf ke aku, aku udah gak mau maafin, tapi aku kasian sama anak anak ku. Akhirnya aku ngalah. Aku berusaha tampil cantik, tampil menarik, tapi tetap juga sikap nya kayak gitu” Kata Mbak Shila. Emang sakit banget kalau diselingkuhin ya, gw jadi kepikiran.

“Tapi tadii.. hiksss hikss” tangisan nya tambah sedih. Duh gw harus gimana nie nenangin dia.

“Mbak udah udah” gw pegang pundaknya, kayak meluk gt. Ehhh dia malah merabahkan kepalanya ke pundak gw

“Tadi aku buka buka HP nya dia pas lagi tidur Ga. Aku kaget ngeliat chat nya, ternyata sama perempuan yang sama itu. Ada foto foto juga mereka bermesraan di kamar hotel” katanya

“….. aduh” kata gw.

“Aku ngamuk ngamuk tadi, bukannya dia minta maaf atau merasa bersalah gitu, malah dia marah marah, katanya.. katanya.. udah bosen sama aku Gaa.. hikss…” katanya tambah nangis. Mending gw saranin mbak shila pisah aja, kasian gw ngeliatnya, wanita hebat kayak dia ini gak pantes di gituin.

“Apa coba kurang nya aku Ga, aku udah bisa usaha sendiri, nafkah aku gak pernah minta, aku cuma minta hatinya dia aja, sayang ke keluarga, tapi kok gini” katanya lagi

“Udah udah mbak, aku ngerti perasaan nya mbak. Sekarang mbak gak boleh ngalah lagi kalau menurut aku, mbak tu kuat, mbak tu bisa mandiri. Banyak kok ibu ibu yang lebih bahagia ngurus keluarganya tanpa ada suami” kata gw

“Tapi gimana anak anak Ga?” katanya

“Anak anak itu tumbuh bahagia di dalam sebuah keluarga yang harmonis mbak, kalau udah gak beres, anak anak juga pasti gak beres. Mbak coba deh pikir, anak anak ngelihat mbak yang ribut terus sama papa nya, gak pernah menunjukan perasaan saling mencintai, kira kira mereka bakal gimana, pasti gak bener” kata gw

“Anak broken home itu, bukan karena orang tua mereka pisah, tapi karena melihat orang tuanya udah gak ada harmonis harmonisnya lagi, jauh sebelum mereka pisah” kata gw

“Jadi saran aku, mbak putusin.. ehh cerain itu suami mbak yang brengsek” kata gw emosi

“…..” dia masih terdiam

“Mbak yakin kan diri, mbak bayangin anak anak, banyangin senyum mereka, bayangin mbak nemenin mereka tumbuh dewasa, mbak pasti bisaa. Sekarang ngapaen mbak ngarep sesuatu yang pasti bisa ngerusak rumah tangga mbak sendiri, ngerusak anak anak??!!” kata gw meninggi

“….. Iya Ga, bener apa yang kamu bilang. Aku gak boleh lemah..” katanya udah berhenti menangis. Dan gw lepas pelukan gw.

“Mbak percaya deh sama aku, mbak bakal lebih bahagia nanti. Siapa tau mbak ketemu jodoh yang bener bener sesuai harapan mbak Shila”

“Aku yakin banyak kok mbak, laki laki yang memimpikan punya istri kayak mbak, mbak tu harusnya sombong, jangan lemah kayak ginii” kata gw lagi

“Kamu bisa aja” kata nya

“Sumpah mbak, ngeliat mbak aja laki laki udah panas dingin, hehe” kata gw becandain dia

“Hehe, dasar kamu. Terus kamu?” tanya nya. Akhirnya dia udah gak sedih lagi

“Haahh maksdunya?” tanya gw kaget

“Kamu gimana kalau ngeliat aku? panas dingin juga?” tanya nya

“Haha, aku langsung kena demam berdarah mbak” kata gw

“Hahahaha, dasar kamu” katanya ketawa

“Tapi beneran aku serius kok mbak, mbak tu cantik bingit, malah gak kayak emak emak, kayak gadis belia, hehe” kata gw lagi

“Udah ahh, gak usah muji terus.. Makasi ya Ga, enak ngobrol sama kamu” katanya

“Hehe, iya mbak, sekarang jangan sedih lagi ya. Kalau jelek nanti gak bisa bikin panas dingin lagi” kata gw

“Haha, iya iya. Ehh kamu mau liat gak pelakor nya” katanya ngambil HP. Lalu dia membuka facebook dan ngeliatin akun seorang wanita.

“Iniiiii???” kata gw kaget. Njir kayak cewek panggilan di pinggir jalan, make up tebel, jauh banget sama Mbak Shila. Kayak langit sama bumi, ehh bukan bumi di bawah nya lagi, inti bumi, haha.

“Model ginian ngalahin mbak Shila??” tanya gw

“Hahaha, kamu aja bisa liat kan. Itulah kenapa aku heran Ga” katany ketawa heran

“Mungkin seleranya rendah mbak, jadi sama mbak ketinggian, haha” kata gw

“Haha, iya kalii” katanya

“Ya udah yok masuk mbak, dingin disini” kata gw

“Gapapa Ga, adem kok, kamu duluan deh sana” kata mbak nya. Haeee mana tega gw ninggalin.

“Pacar kamu di Bali ya Ga?” tanya nya

“Iya mbak, hehe” kata gw.

“Wah sayang ya” katanya. Wah apa sekarang emak emak milf juga suka sama gw, waduhhh..

“Syang gimana mksdnya?” tanya gw

“Keponakan aku tu, yang manja itu, kayaknya suka banget sama kamu” katanya. Sasa ya. Dia udah nelan sperma aku tadi mbak, haha.

“Sasa mbak?” tanya gw sok bego

“Iya, aku tau kok, mana orang yang lagi jatuh cinta. Pandangan nya ke kamu tu beda” kata nya

“Masak sih mbak, mana mungkin Sasa suka sama aku, aku apalah gini” kata gw sok merendah

“Yee kalau namanya suka ya suka. Sama adik kamu tu lagi satu, dia juga syang banget sama kamu ya” katanya, waduhh..

“Kalau Anggie iya mbak, dari kecil kok kita udah deket” kata gw

“Haaahhhhhhhhhhh” dia merebahkan dirinya di lantai, gw masih pura pura ngeliat langit, sambil curi curi pandang ke mbak shila. Ya mau gimana, ada milf disebelah gw, pake baju tidur tipis gini.

“Ehh kok malah tiduran mbak, ada mitos lo, gak boleh tiduran di teras rumah malem malem, apalagi dah subuh gini, hiii” kata gw

“Emang kenapa Ga, ada setan ya?” tanya nya

“Ya dingin lah, udah ada kasur di dalem malah tidur di teras, bukannya nyenyak malah rematik, hahahahaha” kata gw ketawa.

“Isss dasar kamu ya, hahaha” kata nya

“Ssssttt, katanya juga gak boleh ketawa ketawa depan rumah subuh subuh gini” kata gw lagi

“Kenapa ada yang keganggu ya?” katanya

“Ya nanti dikira orang gila lah, kurang kerjaan amat malem malem ketawa ketawa di teras rumah, hahahaha” kata gw ketawa

“Ihhh anggaaaaaaaaaaa, kamu nie.. haha” katanya nyubit pinggang gw. Sekarang mbak Shila udah duduk lagi di sebelah gw

“Ya udah yok masuk, daripada aku emosi dengerin ocehan kamu terus” katanya

“Haha, gitu donk, besok biar bisa fit bangunnya” kata gw

“Thanks ya ga, muaachhhh” satu kecupannya mendarat di pipi kanan gw. Syurrrrrrrr panas dingin bro, terutama wangi tubuhnya yang bikin gw dug dug ser.

“Hehe, iya mbak, pokoknya mbak harus kuat. Yookkk” kita pun masuk ke dalem rumah dan nutup pintu. Mbak sila jalan ke tangga menuju kamarnya. Di tangga dia menoleh gw, dan senyum manis. Gw balas senyumannya. Hadehhhhhhhhh, ternyata kehidupan orang itu terkadang gak seindah keliatannya. Mudah mudahan mbak Shila mau ikut saran gw tadi, gak tega gw dia disakitin terus kayak gitu.

“Ting.. ting” siapa subuh subuh gini nge WA

“Ga… thanks banget ya, jujur enak banget ngobrol ama kamu, ntar kapan kapan temenin aku ngobrol lagi” katanya

“Iya mbak, aku siap jadi tempat curahan hati ny mbak. Jangankan nemenin ngobrol, nemenin ujan ujanan juga aku mau, haha” kata gw

“Haha, preeett… Seandainya kamu 10 tahun lebih tua, hihi. Tapi aku gak mau ah rebutan sama keponakan aku, bisa di cakar sama dia nanti, haha” katanya. Sialan beneran mbak shila suka sama gw, gimana dong nie hu?

“Hahaha, mbak nie bisa aja” kata gw.

“Hihi, nite Ga..muaach” balasnya dengan 1 buah foto dia lagi tiduran, sambil ngirim emo cium.. Hadehhhh, apanya gw yang bisa bikin cewek klepek klepek ya, haha. Ahh udah lah, mbak Shila gak pantes sama gw, dia harus dapetin lelaki yang dewasa yang bisa menjaga dia sama anak anaknya.

“Tapiii.. tapi.. tapi.. bodinya nafsuin amaaaat, waaaaaaaaaaaaaaaaaa…” teriak kontol gw, hahaha, gimana nya rasanya masuk ke lobang nya, masih sempit gak, haha. Si mesum dan si bijak lagi berantem di otak gw, biarin aja dah, gw tidur aja lagi.. Terus bayangin bodinya mbak shila, bisa bisa gw mimpi basah ntar.

1 2 3 4

Cerita Terpopuler